Selasa, 18 April 2017

Revolusi Diri

Untuk blog.



    Setelah minggu kemarin ngomongin Las Vegas di pos ini, efek begadang nonton The Hangover (2009). Sekarang saya mau berbicara soal keresahan anak rantau.

    Tapi sebelum itu, saya mau ngasih tau ada film apa saja yang lagi tayang di bioskop hari ini.

    Yang pertama dan paling utama, ada The Guys dari sutradara yang dulunya penulis buku Kambing Jantan, Raditya Dika. Yang jadi daya tarik film ini ada Pevita Pearce, Cuy. Sikat!

    Lalu, ada Fast and Furious 8. Di Yogyakarta, hari ini, btw, gila, Empire XXI, semua studionya nayangin film ini. Film yang lain ngontrak. Kalo saya sih, setelah nonton trailernya, beuh, kaget! Dari Fast and Furious pertama sampe ke tujuh itu kan cuma pake mobil, mobil dan mobil, lah di film yang ke delapan ini ada kapal selamnya. Buset. Kebayang, kalo nanti ada sekuel Fast and Furious yang kesembilan, mungkin bakalan ada kapal Titanic.

    Lalu, collabs. Dan judul filmnya jadi Titanic x Furious.

    Mantap.

    Film yang lain ada film komedi animasi, The Boss Baby. Dan juga masih ada Danur. Film horror Indonesia yang diangkat dari buku novelnya Risa Saraswati. Dibintangi oleh Prilly Latuconsina. Btw, kata Prilly ngejelasin di salah satu video youtube Raditya Dika (bikin reaction dari trailer film Danur), danur itu artinya air yang keluar dari mayat. Yang penasaran danur itu kayak apa, nonton gih. Tapi, jangan sampe haus pengin minum air danur. Apalagi sampe haus asmara. Jangan sampe, ya.

    Bagi yang mau nonton, silahkan. Saya tidak bisa memberi tahu kalian film-film di atas bagus atau engga, karena sebagai anak kosan perantau saya tidak ada budget yang cuks (baca: cukup) untuk pergi ke bioskop. Sebagai penggemar film, saya hanya meng-for your information-kan saja, sekaligus menambah konten di postingan ini.

    He.

    Seperti yang sudah saya singgung tadi, saya mau ngomongin tentang anak rantau yang ngekos. Ya, saya anak rantau. Ya, saya ngekos. Saya berasal dari Kuningan, Jawa Barat, nama saya Fauzy, lalu sekarang terpaksa tinggal di Yogyakarta karena alasan kuliah.


Udah di Yogyakarta, maennya tetap ke sawah. Dasar anak Kuningan!

    Waktu sebelum ngekos, saya tinggal sama ibu, yang selalu merawat saya sampai ke ujung akar. Hal-hal detail selalu beliau perhatikan, jam berapa saya bangun tidur pagi, saya sudah sholat dan sudah makan apa belum, sampai ke alat-alat mandi pun juga diurusnya oleh ibu. Tapi, kalau kalian mau nyebut saya anak mami, salah besar. Saya tidak semanja itu buat dibilang anak mami. Tapi, Saya anak ibu!   

    Tadi saya nyebutin alat mandi. Ibu selalu membelikan sabun dan shampoo apabila habis, tapi sekarang saya udah berpisah sama ibu, saya kalau tidak ada sabun sama shampoo karena habis maka saya akan pergi ke Indoapril, sendiri, tanpa diantar sama Ibu. Lalu, mandi di kamar mandi Indoapril.

    Kadang-kadang, sih, kalo udah kebelet mandi.

    Saya itu selalu bahagia kalau waktunya beli alat-alat mandi. Sumpah. Apalagi, uang bulanan sudah dijatah dan enaknya, sekarang itu bisa ngeregulasi sendiri. Saya beli sabun sendiri, shampoo sendiri, dan bahkan saya sekarang merevolusi diri menjadi pria dewasa yang memperhatikan kebersihan diri sendiri. Saya jadinya beli deodoran dan minyak wangi, karena seperti kata Ernest Prakasa di salah satu materi stand up-nya, kalo kewajiban laki-laki itu cuma satu dan wajib dituntaskan, yaitu.. wangi.


Ketika melihat ini, para cewek mungkin sedang bernyanyi, "I want something just like this~"

    Di Indoapril dekat kosan, saya melihat-lihat sabun yang cocok buat saya. Saya menemukan sabun cair yang katanya ada sensasi es batunya kalo abis mandi, dan membuat mandi terasa seperti habis mandi. Keren! Saya ambil sabun itu. Deodoran pun tak cukup satu, walaupun bulan kemarin udah beli yang roll-on, bulan ini beli lagi, yang cair. Kalo yang roll-on kan cuma buat ketek doang, tapi deodoran yang cair bisa disemprot buat leher juga, bahkan, buat tangan. Gak penting, sih, tapi, perkembangan dikit, lah. Tetapi, Shampoo gak jadi beli. Saya inget, kalo gak salah, saya masih ada tabungan shampoo satu tetes. Segitu bisa buat satu minggu, lho.

    Gak lupa ngeliat alat-alat mandi dan kecantikan khusus cewek. Pas lagi ngeliat-liat di bagian cewek, entah kenapa ada getar-getar gak enak. Kayak ada yang lagi ngeliatin terus nyinyir, “Ih, banci!”

    “Rempong!”

    “Dasar pria metropolitan!"

    "Eh, bukan, pria metroseksual!”

    “Ngeliatin apaan, tuh, di bagian kosmetik?”

    “Gak ngefek elu pake kosmetik cewek!”

    “Aenjeaye!”

    Akhirnya, bulan ini saya memutuskan untuk mencoba beli lotion masker wajah, yang aslinya buat cewek. Soalnya menarik, slogannya For Bright Looking Face. Membantu kulit tampak lebih putih dan cerah berseri.

 

    Di Indonesia, siapa yang gak mau kulit wajahnya cerah, ya, nggak? Udah gitu cerahnya gak biasa, “cerah berseri”, Cuy!

    Saya pulang dengan perasaan bahagia, dengan secerah harapan kalau saya setelah ini bakalan lebih ganteng.

    Tapi, saya mengenyahkan jauh-jauh harapan pengin punya pacar akhir-akhir ini, setelah kemarin terkecewakan. Di instagram, gebetan saya ngeblokir saya. Bukan masalah unfollow lagi, ini diblokir. Kalau di-unfoll,  saya masih bisa lihat profil dia, masalahnya saya gak bisa nyari profil dia lagi di search, di explore, bahkan saya udah lapor ke Polsek terdekat yaitu Polsek Bulak Sumur, gak nemu juga profil dia.

    Dalam hati berkata, “Hari ini adalah revolusi diri saya,” terus sok-sok bahagia, “saya gak mau punya pacar. Buat punya pacar susah. Cukup punya acar aja, nyari di pasar gampang.”

    Nyampe di kos langsung mandi.

    Niatnya mau shampoo-an.

    Eh, botol shampoo-nya kosong?

    Botolnya saya balik.

    Lho, kok, cuma ada udara doang di dalam botolnya?

    Gara-gara lupa nyembunyiin shampoo-nya, satu tetes shampoo Cliir yang sangat berharga itu lenyap dipakai tetangga kosan sebelah biadab yang gak modal dan tidak bertanggung jawab.

    Gini, nih, gak enaknya dapat kosan dengan satu kamar mandi di antara lima kamar. Shampoo nganggur dikit diembat.

    Lengah dikit, hilang kenikmatan.

    “Bangke udang!” gerutu saya dalam hati, sambil membolak-balikkan botol shampoo yang kosong.

(9-,-)9

P. S: Jangan lupa ngingetin kalo blog ini punya jadwal posting wajib yaitu tiap hari SELASA. Dan Hari Selasa ini saya berhasil posting cerita baru di blog ini, yes.. gak jadi follback akun instagram peninggi badan atau jasa followers gratis. Ingetin untuk selasa berikutnya, apakah saya akan gagal ngepos?

Selasa, 11 April 2017

Ingetin, ya?

Untuk blog.

Kamu yang baca blog ini pernah dengar "Everything happen in Vegas stay in Vegas"? Itu adalah peribahasa yang terkenal di Amerika Serikat yang gara-gara orang-orang kalo ke Las Vegas suka mabuk sampai mabuk berat gitu dan lupa apa yang sudah terjadi keesokan harinya, bahkan ketika udah balik dari Vegas juga gak betul-betul ingat apa yang telah terjadi di sana. Selain itu, orang-orang di Amerika bahkan di dunia sudah tahu kalau ke Las Vegas pasti hal-hal aneh bakal terjadi, bahkan disebutin kalo Las Vegas adalah kota paling banyak dosa di dunia.

By the way, kenapa saya nyinggung-nyinggung soal Las Vegas?

Soalnya, saya pengen ke sana. Saya ingin melakukan banyak dosa.

Hehehe.

Saya sebenarnya lagi gamang. Agak takut nulis blog lagi, soalnya yang baca suka nyinggung-nyinggung dan jadi bahan ejekkan di dunia nyata. Hahaha

Pengennya sih "Everything you was read in here stay in your mind", soalnya kadang-kadang ada orang yang tidak bertanggung jawab, membuat pernyataan dan menghakimi bahwa hidup saya begini-begini-begini atau begitu-begitu-begitu dengan nada melebih-lebihkan, bahkan ada unsur hate di dalamnya, karena kalo becanda sih gak apa-apa. Lebih gak apa-apa lagi kalau memuji (kritik gak apa-apa juga sih, asalkan disertai dengan alasan yang mendukung supaya saya dan juga blog ini lebih baik lagi). Tapi, apa daya, namanya juga manusia, kan, sering keceplosan atau kadang-kadang keluar aja gitu tanpa dipikirin lagi. Sometimes pula saya sering malu-malu gimana gitu kalau blog saya ini bocor ke dunia nyata.

Ciee anak pemalu.

Ya, begitulah. By the way, ada yang mau ke Vegas?

Sebenarnya juga, saya mau bikin jadwal posting yaitu setiap hari Selasa saya bakal posting apa saja di sini supaya saya termotivasi untuk membuat blog ini makin harum namanya di kancah internasional~ kadang-kadang suka capek terus ketiduran padahal udah buka Microsoft Word niat bikin postingan. Pikiran pun makin menjalar ke mana-mana. Ternyata kuliah itu bikin pusing, lho. Serius. Di samping harus menjaga IPK agar tetap standar. Umur juga makin mendekati dewasa, tapi uang masih minta dari orang tua. Jurusan pun udah minta prestasi-prestasi-prestasi. Niat bikin cerpen buat dikirim di media massa gak kunjung jadi-jadi.

Udah, gitu, aja.

Jangan lupa ingetin, tiap hari Selasa postingan baru harus ada. Kalau gak ada postingan baru, kalian komentar deh di pos mana pun, tagih. Dan juga kalau gak ada postingan hari Selasa, sebagai hukuman, saya bakal follback instagramnya akun peninggi badan atau akun jual followers.

Semoga program ini berjalan dengan lancar.

(9-,-)9

Sabtu, 25 Maret 2017

Baracas: Ngintip Film Debut Pidi Baiq

Jum'at, 24 Maret 2017

Pringwulung, Yogyakarta.

Hari ini, habis ngintip di bioskop. Ngintipin film debut sebagai sutradara salah seorang penulis ucul panutan saya, Ayah Pidi Baiq yang judulnya Baracas. Tau, kan, Pidi Baiq? Dedek-dedek yang suka senyum-senyum imut pas baca novel Dilan-Milea pasti tau si imigran dari syuorgah yang diselundupkan di kamar penganten bapak ibunya ketika suasana lagi tegang ini~




Kisahnya tentang segerombolan pemuda yang bikin geng bernama Baracas (Barisan Pemuda Anti Cinta Asmara). Baracas dibikin dan diketuain sama Agus (Ringgo Agus Rachman) gara-gara udah dikecewain sama cewek namanya Sarah (Tika Bravani). Para anggota geng Baracas kabur ninggalin keluarganya dan nyumpah jerapah (baca: sumpah serapah) buat gak berhubungan sama cewek a.k.a wanita lagi gara-gara penolakkan yang mereka lakukan. Setelah itu, kehebohan terjadi di kota Bandung, gara-gara geng Baracas menjadi pusat perhatian bahkan obrolan massa di kota Bandung. Biasa.. taulah ibu-ibu suka gosip jadi nyebar gitu, deh.

Cast-nya lumayan wow. Ada Ajun Perwira tipikal cowok ganteng Indon, Budi Doremi, mantan personil JKT48 yang baru nikah, Stella Cornelia, yang bikin saya tidak tahan melihat giginya dan rambutnya yang tergerai ombre. Ada juga sten ap kumidian yang jadi aktor disitu, Fico Fachriza sama Gianluigich. Dan tidak lupa tim The Panas Dalam yang warbiasah ..

Film ini so-so mewakili perasaan saya karena saya termasuk kaum yang cocok masuk geng Baracas. Stereotip cowok yang pernah beberapa kali dikecewakan oleh wanita secara implisit, alias gak keliatan. Kalian cewek-cewek di luar sana gak sadar telah menyakiti hati kami. Sampai-sampai kami takut untuk memulai hubungan dengan wanita lagi. 

Eh, tapi, harus berhubungan dengan wanita, deng .. biar punya anak ya kan ?

Oiya di film ini sangat terhibur dengan yang namanya Mardi. Wah, pokoknya dia mirip banget sama saya.. di akhir film dia bikin saya ngakak parah~

By the motor Honda Blade, tadi nontonnya sendirian. Mau ngajak cewek, entar baper. Mau ngajak cowok, entar baper juga. Mending sendirian. Ngakak sendirian lebih puas.

Langsung aja dari Pringwulung (nama daerah kosan saya) ke bioskop terdekat yang nayangin film Baracas, yaitu di Empire XXI di Jalan Urip Sumoharjo. Nyampe sana telat, gara-gara di jalan ada truk molen (baca: truk yang ada moncongnya buat ngaduk semen), sempat pipis juga, ketinggalan dikit, untung aja gak terlalu lama, cerita masih bisa dipahami, dihayati, dan dikalkulasi dengan baik oleh otaque ..

Film Baracas ini wajib ditonton sama Orang Sunda, apalagi Orang Bandung, karena settingnya di Bandung yang banyak scene pemandangan yang memanjakan organ penglihatan. Plus budaya Bandung-nya kental manis banget, kental dan manis kayak susu sachetan. Saya sebagai orang Sunda, walaupun bukan dari Bandung tapi dari Kuningan nonton film ini jadi kangen mojang-mojang Bandung~

Dan juga kangen GOR Cikutra Bandung yang dulu, taun lalu, pernah nyasar sendirian ke sana untuk TO SBMPTN..

si travel yang saya naiki terlalu ngebut, datengnya kepagian.

TO mulai jam 8, saya datang jam 5 pagi..

pas dateng dicurigai tukang warung depan GOR Cikutra, soalnya masih gelap banget, dikira maling..

Lalu kabur ke mushola terdekat. Tidur dulu di situ, sambil was-was gara-gara di mushola ada tulisan: jagalah barang bawaan Anda, jika barang hilang pihak mushola tidak bertanggung jawab.. 

saat itu, giliran saya yang takut maling.

Ternyata, dengan cepatnya roda dunia berputar. 

Yang saya suka adalah film Baracas ini film komedi, tapi komedinya natural gaya Pidi Baiq. Gak maksa pakai slapstick, kebanyakan murni dari celotehan para tokohnya. Humornya juga ringan, yang kebanyakan humornya juga humor yang sering dilontarkan Orang Bandung tapi pakai Bahasa Indonesia. But don't be afraid, karena humornya bisa dipahamin walau bukan Orang Sunda, kok. Apalagi yang sering baca novel-novelnya Ayah Pidi, pasti taulah gaya dia seperti apa~

Saya merasa sedih studio 5 tadi sepi penonton, gak hingar bingar.. saya tadi jadi penonton yang paling depan, lho, walaupun sebenarnya duduk di E4, yang lain di belakang semua. Yang nonton kayaknya orang-orang Sunda yang lagi rantau di Yogyakarta. Kemanakah dedek-dedek yang sering baca novel Dilan-Milea itu? Kenapa tidak menonton Baracas?? Kalian terlalu sibuk dengan USBN ..

Lalu mereka jawab: Yaiyalah, kak. Itu, kan, buat masa depan. Lagian, USBN udah kalee !!

Et lis, klise sih ceritanya, tapi film ini gak ngecewain ekspektasi saya, cukup wakilin perasaan saya. Yang lagi butuh ketawa, sangat direkomendedin nonton. Filmnya ringan, gak pake mikir keras. Cocok juga buat nonton sama pacar. Tapi, ngakak sendirian lebih puas. Gak pake jaim Ha Ha Ha Ha Ha

Saya yakin filmnya Dilan-Milea yang lagi digarap sama Ayah Pidi Baiq bakalan keren, juga. Sayangnya, Ayah Pidi belum nemu pemeran Dilan yang cocok, padahal waktu itu kita berdua pernah foto bareng di salah satu acara seminar nulis di Yogyakarta, buktinya bisa dicek di instagram saya sis @simambahitam.. bisa dipolow sekalian qaqa~

tapi saya gak ditawarin main jadi Dilan. Kalau ditawarin jadi Dilan, saya langsung ngangguk-ngangguk orgasme, kelebihan dopamin.



Kapan lagi beradu akting sama Vanesha Prescilla yang kata Ayah Pidi so-so mirip Milea di novel. Taulah novel Dilan-Milea pasti banyak adegan super romantis, dan pada akhirnya saya dan Vanesha Prescilla terjebak cinta lokasi.

Kata dedek-dedek yang sering baca novel Dilan-Milea: Jangan kebanyakan mimpi, Kak!!

(9-,-)9

Senin, 27 Februari 2017

Recokkin Oscars 2017

Untuk blog.

     Teman-teman yang telah lama mengenal saya, pasti tahu, kalau saya adalah pecinta film. Juga sebagai pecinta wanita. Ngenesnya, tidak dengan wanitanya itu sendiri, mereka tidak mencintai saya.

     Namun, saya percaya.. suatu saat akan ada Badai Royco.

     (Badai Royco itu apaan coba? Tiba-tiba aja ada di pikiran saya. Ketika musim hujan gini, bukan air yang jatuh ke bumi pas lagi hujan tapi malah Royco.)

     GAJELAS


     (-_-)9"

     Dari semenjak ganti header blog jadi begini:


     Saya nunggu momen yang pas buat comeback di blog ini. Seminggu lebih saya nunggu inspirasi, ternyata kayak nyari orang yang mau diajak pacaran sama saya. Tidak kunjung bertemu inspirasi. Pembaca setia dari semenjak Agustus tahun lalu pun menanti-nanti dengan biasa saja, karena sebenarnya tidak ada yang menanti.

     Hingga pada suatu Senin, di lab komputer alias warnet kampus 2 Universitas Negeri Yellowstone. Ketika mood lelah karena kuliah Statistika 4 SKS gak kunjung selesai. Di depan laptop wajah udah ngampleh bareng teman saya, Santrock, yang dia udah kelepek-kelepek gak bisa nahan kantuk, ngejogrok depan komputer yang nayangin Excel dan angka-angka yang bikin bingung.

     Iseng-isenglah buka twitter, eh di timeline pada ribut-ribut #Oscars. Ajang bergengsi dan penghargaan paling tinggi di dunia perfilman dunia. Saya pun langsung kepoinlah hasilnya gimana. Eh, kayaknya asyik nih buat diobrolin di blog. Cusslah di bikin postingannya!

     Btw, sebelumnya mau pamer dulu film apa aja yang sudah ditonton saya dan masuk nominasi Oscars 2017:

  • Hell or Highwater (film yang bikin saya pro sama maling)
  • Star Trek Beyond (film yang ada Joe Taslimnya tapi gak nyadar, dan Anda kalo nonton juga gak bakal sadar)
  • Suicide Squad (film tentang Harley Quinn dan Joker)
  • La La Land (film Bollywood versi Hollywood)
  • Zootopia (film animasi dengan plot-twist juara)
  • The Jungle Book (film tentang Andovi Da Lopez ketika masih kecil)
  • Moana (film tentang sejauh mana saya pergi - How Far I'll Go)
     Udah, cuma segitu, aja. Hehehe.

     Sedikit banget? Iya, saya itu gak bisa ngejar nonton film banyak-banyak kayak para blogger-blogger film keren macam: Kak Icha si Pelacur Kata, Bang Tommy "Distopiana", Mba Niken, Picture Play, Bang @pseuDony Donysaurus. Mereka mah udah paling top deh kalo ngomongin film, dikupas tuntas. Tapi kalau saya mah, cuma kalo filmnya gak bikin ngantuk terus bikin penasaran, sampe akhir cerita perjalanannya seru.. udah. Itu film bagus.

     Tapi walaupun sedikit film-film yang saya tonton dapat ini, dong:

  • Best Actress: Emma Stone (La La Land)
  • Best Director: Damien Chazelle (La La Land)
  • Best Original Song: City of Stars (La La Land)
  • Best Original Score: La La Land
  • Best Sinematografi: La La Land
  • Best Production Design: La La Land
  • Best Animated Feature: Zootopia
  • Best Visual Effect: The Jungle Book
  • Best Make Up and Hairstyling: Suicide Squad
     Itu artinya, selera film saya bagus. Keseluruhan kan semuanya 24 kategori tuh yang ada di Oscars, 10 diantaranya film yang sudah saya tonton, menang!

     Walaupun kita semua tahu sebenarnya gak ada hubungannya!

     Bisa kita lihat La La Land memenangkan 6 Oscars. Film yang saya tonton tiga kali dan gak bosen-bosen sampe sekarang pun kalo gak ada kerjaan bakal saya tonton.

     Kejadian nonton La La Land itu begini:

  • Nonton di bioskop. Sampe satu minggu nyari dan mikir untuk nyari teman ke bioskop. Pengennya cewek, tapi yang beruntung adalah teman SMA saya, Albret. Dia laki. Di bioskop nahan pipis lama banget soalnya gak mau ada momen terbuang cuma gara-gara air seni, pada akhirnya semuanya buyar di bioskop. Enggak, dong! Masa iya, saya kababaian di bioskop. Nyerakeun anying.
  • Nonton di kosan. Sendirian. Saya nangis, karena lagunya enak banget. Saya menghayati sampai titik darah penghabisan. Yang paling bikin saya terharu itu lagu Someone in the Crowd.
  • Nonton di rumah di Kuningan. Sama adik saya, si Enok.
     Sungguh info yang berfaedah.

     Gak kerasa, kayak baru aja satu tahun kemarin Abang Leo menangin Best Actor untuk pertama kali (emang iya, satu tahun!). Abang Leo adalah keripik kentang asli yang selalu nemenin saya kalo gak ada cemilan. Cemilan film maksudnya!

     Eh, di tahun 2017 ini, salah satu cewek yang kejutekannya jadi favorit saya yaitu Teh Emma Stone dapet Best Actress. Dulu mah waktu saya masih di Kuningan, saya sama Teteh Emma teh tetangga. Rumah kita berjarak 500 meteran lah. Masih satu blok, di blok Kliwon Desa Ciomas. Dia sering jualan pulsa sama premium. Teh Emma emang sering jutek, seksi nya mah kalo pake baju dress hitam yang ada huruf A di dadanya. Rambutnya kadang blonde kadang pirang. Gatau juga semenjak saya pindah ke Yogyakarta, tiba-tiba dia main di film bagus. Congrats Teh Emma!

     (ITU EMMA WATI BUKAN EMMA STONE!! NGAKU-NGAKU!! DASAR MAMBA GOBLOK!) 


     Tapi sayangnya, abang jauh saya, Ryan Gosling yang berhasil bikin saya kepo sama lazada.co.id buat nyari piano....

     yang harganya di bawah 300 rb.

     Eh, ternyata pianika.

     Subhanallah.

     (si Mamba ini sampe mau beli piano, udah bener-bener mentok sampe beneran dimasukin ke chart di Lazada tapi karena ingat kalo piano itu harganya 5 JUTA jadinya gak jadi. Gak jadi beli, juga gak jadi bayar. UANG DARIMANA??!)


     Dia gak dapat Best Actor. Best Actornya disabet sama Casey Affleck, adiknya Batman gendut (Ben Affleck).

     Tapi ada yang keren dari Casey Affleck.

     Dia diomongin sama pembawa acara Oscars 2017 yaitu Jimmy Kimmel. Sebelum nyinggung Casey Affleck, dia nyinggung Matt Damon dulu. Dan gatau juga, kayaknya Jimmy Kimmel adalah sahabat Matt Damon. Jimmy kenal sama Matt Damon dari semenjak dia masih gendut.

     Matt Damon itu orangnya egois, tapi entah bagaimana Matt sekarang udah gak egois lagi, soalnya Matt ternyata salah satu produser dari film "Manchester By The Sea". Manchester By The Sea ini film bagus ternyata, nominasinya di Oscars 2017 aja lumayan termasuk Best Actor. Awalnya Matt Damon yang mau ditunjuk jadi aktor utama di Manchester By The Sea, eh, saking gak egoisnya dia nyerahin kandidat aktor ke Casey Affleck, yang ternyata teman waktu kecil Matt. Dan Matt malah main di film The Great Wall.

     Jimmy Kimmel nusuk Matt Damon kalo pilihannya itu salah besar, "Dia nyerahin peran dari film sekelas Oscars dan malah bikin film Cina tentang orang berkuncir kuda (The Great Wall). Dan film itu, "The Great Wall" rugi 80 juta dollar."



     Lalu ekspresi Matt Damon adalah megang rambut orang yang ada di depannya.


     "Smooth move, dumbass." ejek Jimmy Kimmel.

     Persahabatan di Amerika sana sudah seperti musuh bebuyutan.

     #RelationshipGoals

     #GOAL!!!!

     Kembali ke La La Land..

     Tahun 2016 yang paling banyak menangin nominasi itu filmnya Leonardo Di Caprio, The Revenant, dengan 12 nominasi. Dan tahun 2017 jadi tahunnya La la Land dengan 14 nominasi yang sejajar sama dua film nominasi terbanyak sepanjang masa, yaitu Titanic yang waktu 1997 dapat 14 nominasi juga, dan All about Eve di tahun ketika saya masih berwujud debu, 1950, dapat 14 nominasi juga. GILA.

     Salah satu nominasinya La La Land, Best Director dapat pula sama Om Damien Chazelle yang menjadi sutradara paling muda yang menangin Best Director di Oscars. Om Damien Chazelle ini baru 32 tahun.

     Sampe diejekkin sama Jimmy Kimmel, "Kalo Damien dapat Oscars, karena masih muda dia bisa kuliah lagi. Soalnya dia bisa masuk PTN apapun yang dia mau."

     Yaiyalah, tinggal bawa piala Oscars aja ke Harvard, gak usah ikutan SBMPTN, Seleksi Jalur Prestasi, dan tetek benge segala macamnya. Bahkan, kalo Om Damien kuliah lagi gak usah ikut jadi peserta ospek, langsung jadi rektor.

     Hehehe.

     Sayangnya La La Land cuma dapat 6 Oscars yang udah saya sebutin tadi. Padahal Titanic dari 14 nominasi, 11 digondol. Maruk banget. Tapi masih sejajar sama film tua tadi, All about Eve juga dapatnya cuma 6.

     Ngomongin maruk itu pasti deh yang disinggung Emak Meryl Streep.


     Udah 20 kali dinominasiin di Oscar.

     Udah menang Oscars beberapa kali.

     Udah bikin 50 film.

     Dan tahun 2017 ini juga masuk nominasi lagi.

     "Ini jangan-jangan Meryl ini tahun 2017 sebenarnya gak main film, cuma karena kebiasaan.. jadi dia dimasukkin aja ke nominasi." dengan santainya Jimmy Kimmel ngejokes, dan seluruh Dolby Theater tertawa.

     Terakhir..

     Belum afdhol kalo saya belum nyebutin pemenang yang lain dari Oscars 2017, cuss:

  • Best Supporting Actor: Mahershala Ali (Moonlight)
  • Best Costume Design: Fantastic Beasts and Where to Find Them
  • Best Documentary Feature: OJ: Made in America
  • Best Sound Editing: Arrival
  • Best Sound Mixing: Hacksaw Ridge
  • Best Supporting Actress: Viola Davis (Fence)
  • Best Foreign Languange Film: The Salesman
  • Best Animated Short: Piper
  • Best Film Editing: Hacksaw Ridge
  • Best Documentary Short: The White Helmets
  • Best Live-Action Short: Sing
  • Best Original Screenplay: Manchester By The Sea
  • Best Adapted Screenplay: Moonlight
  • Best Actor: Casey Affleck
     Dan untuk kategori untuk Oscars paling tinggi 2017, bisa dikatakan film terbaik sepanjang tahun ini adalah..

  • Best Picture: La La Land!

     Eh, maaf, bukan La La Land. Tapi..

  •  Best Picture: Moonlight!


Gak jadi menang. Gara-gara Abah Warren Beatty salah sebut. Dia kerja sama sama Steve Harvey buat nyetting ini semua. Saya tahu semuanya!

 Segitu aja, semoga terhibur. Saya Fauzy Husni Mubarok.

(-_-)9"

Thanks to:
https://twitter.com/CenayangFilm
https://id.bookmyshow.com/blog-hiburan/daftar-pemenang-oscars-2017/
https://www.instagram.com/9gag/
https://en.wikipedia.org/wiki/Damien_Chazelle
https://lifestyle.sindonews.com/read/1087990/158/10-film-dengan-nominasi-oscar-terbanyak-1456313009
https://www.youtube.com/watch?v=fDkXHWMNNmc





Minggu, 28 Agustus 2016

Menjadi Mandiri Adalah Suatu Tantangan

It's not about you, it's about me.

Menjadi mahasiswa baru, yang notabene harus menjadi orang yang mandiri ini adalah suatu tantangan. Dimana dulu, saya itu orangnya ngerasa sesuatu itu bakal datang sendiri. Setelah saya pindah ke Jogja, ngekos sendiri, dan itu rasanya sulit. Mungkin dulu, apa-apa gampang, mau makan ada yang masakkin, ibu. Sekarang kalau lapar, kalau misalnya malas keluar rumah bisa meninggal konyol di kosan dan gak ada yang peduli. 

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Akhirnya, ngubur diri sendiri.

Yang tersulit adalah meninggalkan kebiasaan lama untuk merubahnya jadi kebiasaan baru. Yang masih dibawa sampe sekarang adalah sering kelupaan bawa handuk ke kamar mandi. Kalo dulu, lupa bawa handuk tinggal teriak, "Bu... ambilin handuk dong!" 

Sekarang, udah di kosan. Pas masuk kamar mandi, udah telanjang bulat, sampe udah gebar-gebur mandi.. liat kastop, eh, anjayy, gak ada handuk. Celingak-celinguk. Bengong dua abad.

Serius, kalo udah lupa bawa handuk suka ngerasa bego gitu. Kayak ada perasaan, "Serius nih, saya lupa bawa handuk? Perasaan udah ngambil handuk tadi itu. Kok kamu bego banget sih, Fau?"

Mau teriak, "Ibu kos!! Ambilin handuk dong!!" 

Takut diusir, padahal baru tinggal  dua minggu.   

Ibu di rumah dulu ya, mungkin, kalo ketemu sama ibu suka kesel, dia cerewet, dia suka merhatiin hal-hal gak penting dan sekarang kerasa kalo ibu itu orang yang terbaik dalam hidup.. dan hal yang bikin sadar itu hal yang remeh banget, lho. Cuma lupa bawa handuk. Udah. Bukan jasa-jasa besar kayak ibu udah ngelahirin, udah di-ee-in waktu kecil. Dan waktu ESQ training yang saya ikuti kemarin-kemarin, materi ibu ngelahirin itu udah biasa. Ibu yang nyebokkin itu udah biasa. Gak bisa bikin hati saya terenyuh. 

Coba kalo trainer ESQ itu ngomongnya, "Ingatlah ibu kamu, yang telah ngambilin handuk.. ketika kamu lupa!! Bayangkan!!"

Nangis darah deh. Suer.

Dan soal nyari teman. Anjir, kerasa banget kalo nyari teman itu susah. You know, sebenarnya saya itu orangnya gak banyak ngomong, gak banyak nanya, cuek, pemalu, bau terasi. Pas harus tinggal sendiri, dan harus nyari teman sendiri, harus inisiatif untuk menjalin hubungan dengan orang lain, kerasa banget sulitnya. Sampe sekarang saya masih belum berani buat main ke kosan sebelah. Padahal kalo dipikir-pikir cuma say hi doang, nanya-nanya apa gitu, terus udah balik. Tapi belenggu kebiasaan lama, kepribadian lama, itu tetap membelenggu. Dan saya masih suka mikir, "Buat apa sih berhubungan sama orang lain?"

Kadang di benak saya juga selama ini saya masih kurang peduli sama sesama, pengin sih peduli, tapi kadang orang ngeselin.. udah diperhatiin, udah dipeduliin, saya udah nunjukkin kalo saya perhatian, malah dicuekkin, malah gak dianggap, malah gak diapresiasi. Mungkin saya ini kebanyakan pengalaman yang aneh-anehnya dan terlalu mikir negatif ke orang-orang.

Yang bikin bangke adalah sifat pemalu saya. Kemaluan ini sungguh begitu besarnya.

Untuk bisa eksis di dunia kuliah itu harus berani bertanya, berargumen, ngomong, jelasin ke orang-orang apa yang kamu pikirkan, apa yang kamu rasakan. Lah, ini, selama ospek juga cuma diam aja, sampe dicap oleh kakak pemandunya sebagai orang yang kalem. Serius. Dua kali datang ke openmic Stand Up Indo Jogja, udah nyiapin materinya, tinggal eksekusi aja, eh, pada akhirnya malu, dan cuma disimpan di dalam saku. 

Mental belajar ini belum tumbuh. Katanya mahasiswa, maha, lho. Bukan cuma siswa yang belajar gak perlu jemput materi, dan mahasiswa, harus jemput sendiri materi yang pengin dipelajari. Saya kemarin ngerasa kagum sama maba yang satu gugus sama saya ketika ospek. Banyak yang ngetawain karena dia adalah satu-satunya laki-laki di prodi PG Paud. Tapi dia bodo amat, karena itu passion dia. Tapi ya, menurut saya itu lebay, ya, karena kalo cuma laki-laki doang menurut saya itu malah bersyukur, ya, kan, dikelilingi banyak cewek. Saya juga tadinya pengin masuk Psikologi UI karena katanya kebanyakan cewek cantiknya, dan di psikologi UNY anjrit, laki-lakinya masih banyak, bete banget. Apalagi kemarin di PG Paud, satu gugus sama saya ada yang lumayan sreg di hati, lho. Eh. Keceplosan. Udah di add line-nya tapi belum nge-chat. Eh.

Yang bikin kagum itu dia juga udah tampil di pelepasan wisuda kemarin, sebelum tampil banyak yang ngeremehin, tapi setelah dia tampil banyak yang tepuk tangan. Dan ternyata pas saya tanya, sering deg-deg-an gak sih kalo tampil di depan orang banyak, "Dulu-dulu sering, malahan kalo tampil, badan itu basah bersimbah keringat.."

Dia juga sering nanya-nanya kalo ada yang gak ngerti, sering ngomong, sering angkat tangan. Mulai sekarang, saya gak mau lagi jadi pengecut, saya ingin gaul sama orang-orang yang gokil kayak mereka. Saya gak mau mikir negatif lagi, yang kalo liat orang tampil saya cuma bisa iri. Yang masih sering mikirin hasil akhir, bukan mikirin proses. Padahal menikmati proses itu yang utama.

Karena itu, saya jadi jarang nulis karena mikirin tulisan saya harus bagus, harus bagus, harus bagus. Mulai dari sekarang, mungkin, kalian ngerasa tulisan saya jelek, acak-acakkan, ngelantur, garing, gak lucu, jayus, bau terasi, gak ada yang peduli.

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Tapi saya pengin tulisan saya banyak, mungkin bisa kayak jurnal, mungkin.. sampe, tiap hari cuap-cuap di blog. Dimana lagi saya bisa mencurahkan isi hati ini selain di blog ini. Di blog ini tempat saya latihan, di stand-up comedy disebutnya tempat openmic, tempat berproses menuju lebih baik.

Dan tempat saya keluar dari zona nyaman. Konsekuensinya mungkin akan sangat jujur, apa yang terlintas di pikiran, sekelebat di hati bakal ditulis, dan gak bakal semua orang suka.

Ya udah, selamat belajar, dan terus belajar ya..

Tuh, kan, tulisan saya acak-acakkan, dari mulai mahasiswa yang kaget harus mandiri ke mahasiswa yang kaget harus membuang kepribadiannya yang lama. Buat kakak pemandu yang udah ngecap saya sebagai orang kalem: Ya, engkau benar, kakak. Tapi, walaupun kalem, saya orangnya berani, ganteng, dan insya Allah humoris. Amin.

Pembaca setia ada yang kuliah di UNY? Bolehlah, mari kita meetup dalam rangka menambah teman (karena teman saya sampe sekarang cuma sedikit) dan membentuk UKM baru.

UKM Menertawakan Diri Sendiri.

Sekian, semoga bermanfaat. *cling*

Kamis, 04 Agustus 2016

Karena Namanya Juga Openmic

Untuk blog.

Saya udah sebulan lebih ikutan komunitas Stand Up Comedy Kuningan. Komunitas yang baru comeback di kota saya setelah sempat vakum karena gak ada yang ngurus. Beruntung ada orang baru yaitu Kang Amam, Kang Feby, Kang Iman, Bang Avi yang mau ngegerakkin lagi dunia perkomunitasan Stand Up Comedy di kota kelahiran saya. Ceritanya sih gitu.

Berawal dari sedih gagal SBMPTN, saya ikutan aja, dateng ke café tempat openmicnya sama Kang Ato Suanto, kebetulan dia gagal SBMPTN juga. Ya, itung-itung menghilangkan duka lara perihnya gagal masuk universitas negeri. Alhamdulillah.. kedatangan pertama diapresiasi disambut layaknya tamu kehormatan. 

Dikasih kalung bunga.
 

Saya rutin openmic, sampe pernah ditonton sama teman sekelas waktu kelas XII. Si Agung Hiphop, Alfredo, Bedeng, si Fildzah.. inget banget waktu mereka datang nonton, lagi serunya acara openmic, tiba-tiba ada salah seorang penonton yang kejang-kejang… epilepsi. Otomatis acara berhenti sejenak. Suasana hening. Saya ikutan panik, tapi cuma bisa ngeliatin dan ngaririweuh doang. Beruntung ada salah satu mahasiswa kedokteran yang lagi mampir di café itu dan pertolongan pertama pun diberikan.

Untung gak meninggal.
 

Prestasinya sih sejauh ini yang spesial itu pernah satu kali ikutan show di acara Pencarian Ajang Model Hijabers Azzura di Restoran Lembah Ciremai. Komunitas Stand Up Comedy diundang sebagai pengisi acara. Saya senang banget soalnya sebelum tampil diseleksi lima orang yang bakal tampil dua hari sebelum acaranya, dan gak nyangkanya saya kepilih.


Kenalin nama saya Fauzy Husni Mubarok. Dan saya lagi bahagia karena baru aja lulus UN tapi lagi sedih karena ditolak SBMPTN.


Yang tampil kala itu, Septian, Kang Iman, Kang Cino, Ato "Asu" Suanto, Christiana Handika, dan yang paling ganteng.. Fauzy.

Acara pertama sebagai komika tampil di depan umum. Ya, penonton lumayan banyak yang ketawa, tapi saya belum pecah (maksudnya bukan badan saya pecah, ‘pecah’ artinya istilah yang dipake kalo seorang stand-up-comedian berhasil membuat penonton tertawa riuh sampe akhir hayatnya penampilannya) karena yang ketawa cuma segelintir orang, dan susahnya bikin orang tua ketawa, yang hadir banyak ibu-ibu sama bapak-bapak. Materi yang saya bawain juga tentang gagal SBMPTN, cuma yang anak sekolahan yang ketawa. Tentang fenomena jilboobs yang meresahkan karena pake hijab kok yang gak dibolehin? Cuma sedikit yang ketawa, mungkin materinya masih kurang dipahami oleh mereka dan pembawaan saya kurang, dan hijab yang pake nama artis, lumayan. Lalu, materi jilbab yang suka ditiup-tiupin yang paling banyak ngundang ketawa, saya suka. Apalagi saya lihat banyak cewek-cewek yang ngakak karena itu. Bahagia sih berhasil bikin cewek ketawa itu, its something.

Tapi itu udah dua minggu lalu.. dan kemarin itu habis openmic dan gagal..
 

Habis openmic saya dikritik habis-habisan, gara-gara temanya musik, tapi saya melenceng, ngomong jauh kemana-mana dari rencana awal. Saya sebenarnya mau ngomongin keresahan saya tentang kalo gara-gara sering nonton film dan tv series Thailand saya jadi suka lagu-lagu Thailand, suka susah juga kalo mau cari lirik lagunya bahkan nyanyiin lirik lagunya. Intinya sih gitu. 

Tapi kemarin malam, saya juga nekad nyoba-nyoba pake ‘aku’ buat gantiin ‘saya’, walhasil banyak yang slip of tongue. Awalnya kesalahan saya slip of tongue, atau kepleset lidah bahasa gaulnya, lucu, malahan berhasil callback (jokes yang udah lucu dipake lagi dan lucu), tapi pas ketiga kalinya saya kepleset lidah, eh, gak lucu, dan lalu keempat kalinya, bahkan lima kali lama-lama garing. Saya mulai panik.
 

Lalu, penontonnya juga, gak gaul, banyak yang gak tahu lagu Thailand. Bahkan, pas saya tanya, “Tau negara Thailand gak?”
 

Penonton hening.
 

Dari situ saya mulai ragu dengan materi yang akan saya bawakan, soalnya saya udah nyiapinnya materi itu full keresahan tentang lagu Thailand.
 

Saya nyari-nyari cara gimana caranya penonton kebayang Bahasa Thailand, saya coba jelasin, “Jadi bahasa Thailand itu begini, sawadee krap.. dan bahasa Thailand yang paling saya inget itu hong nam yo nai, itu artinya, toilet dimana ya?”
 

Bom. Gak ada yang ketawa. Saya bener-beneran panik dan repotnya lagi itu masih awal-awal, masih belum masuk ke bit tentang sulitnya cari lirik lagu Thailand dan kalo nyanyiin lagu Thailand. Bangkai udang. Jauh dari rencana, jauuuh banget.
 

Gimana mau bawainnya kalo di awal aja penontonnya gak ngerti, hmm.. akhirnya saya bawain aja, bodo amat, dengan masih pake ‘aku’ yang kadang terselip kata ‘saya’, alias kepleset, juga diselingi dengan ngeblank beberapa kali. Begonya saya malah ngomong, “aduh lupa lagi”, terus kalo gak kena ketawanya, “aduh gak kena”, ah, elah, itu bego sekali, Fau… pokoknya openmic malam kemarin malu-maluin. Udah penampilannya jelek, penontonnya gak ketawa, dan pesan yang mau disampaikan gagal buat disampaikan.
 

Tapi yang patut diacungi jempol untuk saya, biasanya kalo udah ngebom gitu saya pengin buru-buru turun panggung, tapi malam itu enggak. Entah kenapa kayak ada yang mencegah saya, kalo kamu gak biasa depan panggung kamu gak bakal biasa. Bahkan saya sekali riffing penonton begini, “Kang, yang pake baju kuningnya mahasiswa?”
 

Si cowok baju kuning pura-pura bego nengok ke belakang.
 

“Satu-satunya yang pake baju kuning di sini siapa sih?!” Saya kesel.
 

“Si masnya mahasiswa?”
 

“Bukan.”
 

“Jadi tenang, yang disini yang bukan mahasiswa bukan berarti bego. Tapi cuma butuh….”
 

Butuh apa, ya, dalem hati, anjay ngeblank.
 

Penonton tepuk tangan.
 

“Butuh belajar lagi.”
 

Krik-krik-krik. Jangkrik bos.
 

Setelah penampilan itu tubuh jadi lemas. Mood jadi kurang enak. Tapi saya terus keinget kalo yang namanya openmic itu emang hanya latihan. Jangan dijadiin beban. (Mulai menghibur diri)
 

Karena namanya juga openmic, terus gratis lagi, gak berarti harus lucu.. yang saya tahu, pernah denger dari Bang Radith, Bang Pandji, openmic itu emang ajang latihan, buat ngetes materi dan ngelatih materi yang nanti bakalan dibawakan pas show yang berbayar atau event yang benar-benar ada ekspektasi penontonnya. 

Apalagi nih, tempat openmic-nya itu di buku Merdeka Dalam Bercanda-nya Bang Pandji harus benar-benar buat yang suka stand-up, yang cinta akan stand-up, bukan yang nyatu sama tempat makan. Di café yang saya openmic malam kemarin itu penontonnya benar-benar sulit buat fokus.  

Banyak penonton yang emang gak dateng buat dengerin openmic, ada yang cuma mau numpang makan, ada yang buat ngerjain tugas, ada yang malah berisik ngobrol di pojokkan. 

Hampir aja kesel saya sumpahin biar kejang-kejang, epilepsi.

Tapi mungkin ini emang tantangannya buat para komika supaya bisa bikin penonton fokus dan gak manja. Okelah jalanin aja.
 

Sedih juga sih, baru sebulan ikut komunitas ini harus ninggalin lagi. Apalagi katanya tanggal 21 Agustus 2016 nanti bakal ada show special dari Stand Up Indo Kuningan, dan saya udah minta izin buat gak bisa ikut karena tanggal 22 itu ospek. Pengin sih ikutan show-nya, tapi kayaknya tanggal segitu saya udah gak di Kuningan lagi.
 

Eh, ketahuan deh, saya udah jadi calon mahasiswa.

Alhamdulillah loyal readers, asek, saya lulus ujian tulis mandiri di salah satu universitas negeri paling lucu dan imut se-Indonesia, UNY. Tinggal tambahin aja huruf U dibelakangnya, UNYu. Lucu dan imut, kan?
 

Gak nyangka, lho. Padahal, waktu saya ngerjain pas sesi kedua itu siang-siang dan ngantuk banget. Ditambah lapar pula, karena pas habis sesi pertama saya cuma beli Teh Pucuk Harum doang dan malah ngobrol sama seorang pasangan suami istri Yogyakarta yang lagi nganter anaknya tes.

Kolot banget gaulnya sama orang tua.
 

Ceritanya pas sesi kedua, dimulai jam satu, sampe setengah tiga siang, beberapa kali lagi asyik-asyik ngerjain soal, perut gemericik terus, cacing-cacing mulai curi semua nutrisi. Saya takut peserta lain denger, tapi mungkin ini yang menjadi senjata utama saya, karena gemericik ini mengganggu konsentrasi mereka. Dalem hati mereka yang denger mungkin ngomong, “Ini suara apaan ya?”
 

Dan tambah pusing mereka dibuatnya, “Nomer dua puluh susah nih, eh suara itu lagi.. arrgghh bete..”

Apalagi yang ngeselin, yang duduk di belakang saya itu saya liat dari kertas absen, dia pengin masuk psikologi juga. Wah, saingan nih. Kampret. Rasain suara perut saya. Hahaha.
 

Eh, tapi dia lulus gak ya? Mungkin kalo lulus dan kita ketemu, terus perut saya keroncongan, dia akan nyeletuk, “Wah suara perut kamu kayaknya aku pernah denger ya?”
 

Sekian dulu postingan pertama sebagai calon mahasiswa psikologi (hazek, masih calon ya karena belom diospek). Gak sabar serunya gimana.. karena saya masuk jurusan psikologi itu bukan karena mau ngertiin orang, tapi ngertiin diri sendiri. Karena saya rasa, saya punya penyakit mental yang sudah sangat serius, banyak thriller psikologis yang pengin saya taklukkan. ;)