Pulang Tanpa Uang

19.30.00

Karena tanggal 31 kemarin udah tahun baru Imlek saya mau ngucapin dulu deh “Gong xi fa cai”. Selamat tahun Kuda Kayu. Semoga kayunya bisa tumbuh dimana-mana dan kudanya tidak boker dimana-mana. Makasih, karena ada tahun baru Cina jadi bisa libur. Libur memang menjadi kesesuatuan bagi pelajar seperti saya.

Asalkan kalian tau aja, artikel ini dibuat saya dengan keadaan ruangan gelap gulita. Hanya komputer saya saja yang memberikan cahaya. Jadi maaf saja bila artikel nya rada suram.
Sumpah saya tadinya mikir, saya mau nulis apaan ya? Pas tadi sebelum nyalain komputer semangat mau nulis. Pas udah dinyalain dan buka Word, lupa. Dan mikir-mikir dulu 2 jam, dan dengan susah payah saya persembahkan deh bad experience saya.

+#+#+#+#+#+#++#+#+#+#+#+
Pulang Tanpa Uang
Oleh Fauzy Husni Mubarok

Waktu itu hari senin (27 feb 2014), saya harus sekolah lagi. Pada akhirnya sehabis upacara, temen-temen saya pada ngeluarin modul atau buku tugas kimia. Mereka hendak mengerjakan tugas yang ditugaskan. Kirain gak ada PR, kimia pelajaran di jam pertama lagi. Aduh. Sial dan kampretnya, saya belum beli itu modul kimia. Saya nanya dulu ke temen saya, berapa tuh harga buku.
“Ehm 15 ribu, fau.” Dia jawab. Saya mengheningkan cipta dulu 1 menit sembari mikir, “15 ribu? Di saku ada duit 15 ribu, itu juga buat ongkos juga. Tapi pulang gimana? “. Akhirnya saya memutuskan untuk membeli modul kimia dengan semua uang yang ada, dengan berharap itu modul harganya turun drastis atau seenggaknya diskon. Ternyata enggak, harga buku modul kimia 15 ribu, pas. Ludeslah semua uang saku dan ongkos saya. Setelah membeli buku, saya copas semua tugas yang udah dikerjain temen. Untung temen saya sebangku saya lagi baik, dia ngebantuin. Tuntaslah semua tugas kimia hari itu, dan masalah baru muncul.
Saya kelupaan dengan masalah pulang. Saya kepikiran ke teman dekat saya. Memutuskan untuk meminjam uang 3 ribu perak ke dia. Dengan jalan sms, saya meminta sms permohonan untuk meminjam uang. Dia bersedia meminjamkan uang ke saya. Tenanglah hati saya karena ongkos balik terjamin. Hari itu berjalan, walau tanpa jajan. Tibalah waktunya pulang.
Setelah bertemu di masjid sekolah dan sholat berjama’ah dengan Ricky. Kita pun pulang, dan menaiki angkot 06 yang biasa saya naiki. Di angkot, Ricky pun memberi saya uang 3 ribu yang dijanjikan untuk saya pinjam. Tenanglah lagi hati saya, saya pun senyum dalam hati. Tibalah saat Ricky turun, dan angkot berjalan. Bukannya bayar, dia malah bilang “di belakang, mang!”. Deg. Laaah! Bukannya ente minjemin uang 3 ribu ke saya. Itu sama aja minjemin saya uang 1500. Berhubung ongkos angkot 1500 untuk pelajar, saya pun turun dari angkot dan memberikan uang 3 ribu dengan lesu. Saya butuh 1500 lagi untuk naik angkot satu kali lagi. Dalem hati saya mikir, “Pinjem uang kemana ya? Apa saya harus ngemis dulu? Apa saya jujur aja ke supir angkot-nya dengan memasang tampang iba supaya digratisin.” Saya berjalan dengan sedikit haru, apakah saya harus berjalan ke rumah dari terminal yang jaraknya kurang lebih 4 km. Saya berjalan sedikit jauh dari terminal, dan teringat. OJEG!! Kenapa gak kepikiran dari tadi. Saya pun sms ke ibu, “Bu ada di rumah nggak? Siapin uang 7 ribu buat ojeg bu. Trims.”. Saya balik lagi ke terminal, mencari ojeg. Dan saya akhirnya sampai di rumah berkat ojeg. Terima kasih OJEG!!

Di rumah saya mikir, betapa bodoh dan lemotnya otak saya ketika ditimpa masalah seperti itu. Masalahnya adalah uang 15 ribu, ludes dipake beli modul. Pinjem uang, masih kurang. Naik ojeg. Di rumah saya pikir-pikir lagi ternyata ada solusi yang lebih sederhana:
1. Saya pinjem uang ke temen sekelas buat beli buku, dengan alasan nanti pulang gimana? Supaya jika kurang, bisa meminjam ke temen lain. Kalau tadi diangkot baru di kasih uang, dan kurang. Mau minjem ke siapa?
2. Kenapa saya gak membawa duit cadangan, seengaknya 5 ribu. Untuk mengantisipasi masalah ini.
3. Saya tidak membeli buku di hari Sabtu. Padahal saya udah tau ada tugas, dan duit pun ada. Namun saya yang suka menunda-nunda pekerjaan, suka bego malah gak beli itu modul kimia.
+#+#+#+#+#+
Itulah bad experience saya. Lain kali, saya tidak akan mengulangi lagi kejadian ini. belajar dari pengalaman, saya akan mengantisipasi hal ini dengan membawa uang cadangan di dompet, merusak wajah agar kelihatan iba supaya dipinjemin duit sama orang jikalau duit cadangan masih kurang. Selalu berteman dengan tukang ojeg juga, supaya di kasih diskon, dan pulsa selalu ada minimal bisa sms buat sms ibu. Hehe
Sekian, assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh.

“Experience is the best teacher.”

Thanks to:
Ricky,
Tukang Ojeg yang rambutnya kriting dan kribo kayak kak Bena.
Ibu saya.
Guru Kimia.
Petugas Koperasi Sekolah.
Supir Angkot 06.

Baca cerita yang lain yuk!

0 yang komentar.

Terserah..

Total Tayangan Laman