Senin, 31 Maret 2014

Keluarga Baru

    “Assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh.....!!!” baca dengan nada salam ala Wendy ‘ABG jadi Manten’.

    Ini post perkenalan, kalian pasti nebak pasti ada yang baru. Bener. Emang ada yang baru dan fresh. Mendengar kata fresh pasti kalian belum mandi, mandi dulu sana! Biar fresh.. kan nyambung sama postingan ini. Bila perlu mandinya pake sabun yang ada efek ice-nya atau efek cool-nya cuy,, atau bisa masuk dulu ke kulkas gih,, huehehehe...
    Setelah melewati tahap orientasi seperti para siswa SMA yang baru masuk sekolah baru, suruh bawa makanan aneh dan berdandan aneh. Juga disentak-sentuk sama saya selama 2 hari 2 malam, pada malam jum’at kliwon. Dan juga melalui tahap uji nyali, yaitu dikurung selama 1 malam di kamar adik saya, Retno, yang kamarnya terkenal angker karena berantakan banget. Hiiii. Ya sudah panjang lebarnya, saya persilahkan anggota keluarga baru ‘Keluarga Mamba Hitam’ untuk memperkenalkan diri..........
   

    “Ehhhhmmm....” *pegang mic*,, *lempar mike*
    “Helllow.......... nama lengkap gw Laptop Acer Aspire E1-422... tapi si Fauzy yang anehnya enggak ketulungan sering manggil gw “Lepo” alias leptop kepo.. gua ichuu leptop gaul,, pindahan dari Jakarta,, masih anget dikirim dari pabrik sono.. maaf saya ngomongnya agak betawi gini, tapi gw udah sedikit-sedikit tau bahasa sunda kayak “anj*ng!”, “kuny*k!”, terus “kanj*t!!”, denger diem-diem dari si Fauzy yang suka marah-marah enggak jelas kalo di kamer,, eh maaf itu yang kasarnya ya?? Maaf-maaf.. wakwakwak.”
    “Gue dibeli dari toko di jalan yang deket warung yang nyediain bebek.. di bulan februari, agak kaget juga liat anak laki item dekil kucel kumel trus idup,, dateng ke toko tempat gw nginep.. sama babehnya juga enyak-nya. Awalnya sih dia ngelirik si Lenovo yang pake intel i3 entu, tapi siapa sangka, dia malah nyulik gue dari toko itu. Ya udah, daripada saya lama-lama gerah juga diem nungguin siapa yang bakal ngadopsi gw, nurut aja lah! Di awal kedatangan saya di rumah si Faozi ini. Ada yang iri, siapa lagi kalo bukan si KOMPI, alias komputer picek, soalnya CPU-nya bolong-bolong, udah pada copot gitu body-nya. Kompi ini iri karena gue lebih sering dipake sama si Fauzy. Ya biasalah, problematika anak baru. Tapi lama-kelamaan die udah bisa nerima gua, kompi udah dipindahkan ke kamar Retno dan sering dipake sama adiknya Fauzy ini. Jadi enggak ada iri-irian lagi, karena Irian Jaya ada di Indo Timur sana.” #SalamKenal
    Tiada kesan tanpa kehadiranmu, #LEPO
    Makasih buat Lepo yang sudah memperkenalkan diri, kenalin dia itu Lepo. Dibeli tanggal 11 Februari 2014 lalu, saya baru ngenalin ini ke kalian readers.. saya harap dengan kehadiran Lepo ini, kegiatan nge-blog saya jadi lebih membara lagi. Tapi saya enggak akan lupa sama Kompo alias Komputer Kepo, yang udah nemenin saya dari awal ngeblog. Makasih. Dia sudah di deportasi ke kamar adik saya yang terkenal kan keberantakannya, hiiiiii...
    Saya juga mau perkenalkan satu lagi anggota keluarga baru, silahkan..

    “Hai, namaku sepatu bola adidas warna item corak putih. Nama panggilan aku cebol singkatan dali cepatu bola. Hehehe. Aku halusnya dipelkenalin lebih awal coalnya, aku dibeli lebih awal dan aku juga lebih muda dali Lepo, tapi gapapa. Maaf omongannya agak cadel, coalnya aku enggak sekolah TK dulu waktu kecil jadi kebawa nyampe cekalang.”
    “Tempatku dulu di jalan plamuka, *tulis di kertas -> jalan pramuka*, tepatnya di sebuah toko pinggir jalan yang enggak gede, tokonya kecil. Hidup aku cecak banget, ditumpuk cama cepatu bola yang lain. Caya celalu ili cama cepatu bola melk ‘Nike’ coalnya di toko itu banyak banget, oh iya cencol *tulis di kertas -> sensor* ‘N*ke’. Lebih banyak dali melk adidas, ras aku. Aku bahagia banget dibeli si Bapaw ini, coalnya aku paling enggak laku. Tampang aku jelek, kayak cepatu kuda. Mungkin ci bapaw alias fauzy ini matanya labun kali, labun bebek.. hehe, labun ayam udah mainctream,,, oh iya,, kalo aku dipake cama Faozii waktu SSB, caya cuka dikatain cepatu wasit,, dasar.. sekian deh...”
  
 Makasih buat Cebol yang mau kenalin diri, makasih juga saya sudah dikatain rabun bebek..
    Mereka berdua adalah anggota keluarga baru saya, dan memberi warna hidup saya. Mereka berdua sama-sama datang di bulan februari, bulan kelahiran saya. Spesial. Mereka datang di tanggal yang keren 1 februari dan 11 februari. Tanggal yang cocok, dan romantis. Huhuhuhu. Ya udah semoga kalian berdua betah tinggal di rumah saya, dan jangan jorok ya.. kalo habis buang air siram, nanti dimarahin ibu lho!

Ngomong-ngomong ini kayak orang gila ya, benda mati dianggap hidup. Dasar.......
   

Kamis, 27 Maret 2014

Goceng Ajaib

    Hari libur yang 3 hari 2 minggu lalu kemarin emang mengesankan, walaupun enggak kemana-mana dan enggak ada kejadian luar biasa. Tapi banyak obrolan obrolan iseng yang digarap bisa jadi lucu.. menurut saya tentunya, maka jadilah post yang “di-checkmate anak kecil dan kelucuan pisang”. Sudah jadi tradisi di kehidupan saya, disaat saya mulai menikmati suatu kenikmatan seperti liburan, walaupun di awal-awalnya enggak enak karena krisis uang, namun akhirnya si Faozy yang jeleknya enggak ketulungan ini, dapat membangun ekonomi disaat liburan. Yaitu dengan mengepel lantai seluruh ruangan di rumah, lumayan dapet 7 rebu dari ibu.. hihihi. Ketika saya mulai menikmati liburan, eh ketemu sekolah.
    Ceritanya waktu hari sabtu minggu lalu, saya iseng maen ke Ciawi. Mau nge-net. Iya nge-net, maen ke warnet. Pulang dari warnet naek delman, hehehe. Lumayan dapet foto pantat kuda. Hihihihi nakal abis!!

    Jam 7 tepat hari minggu, rutinitas yang baru-baru saya jalani bulan ini yaitu latihan bola. Biasa lah anak laki. Nyampelah saya di lapangan bola, udah pake sepatu. Eh, saya bawa duit goceng. Wah, taro dimana nih duit. Duit yang saya bawa suka saya titipin ke Yogi, dia bawa tas. Tapi hari minggu itu Yogi enggak latihan. Ya udah saya selipin ituh duit ke kaos kaki. Berharap tak jatuh disaat bermain.
    Materi latihannya yaitu “game”, buset dah. 11 orang lawan 11 orang, tapi posisinya dipilih sama pelatih. Satu persatu anak dipilih posisinya sama Coach Dedi.
    “Fauzy! Kamu tengah 1.” Coach Dedi menunjuk saya.
    Saya Cuma bisa cengengesan, saya bermain di posisi favorit saya. Jadi berasa Xavi Hernandes kalo gini. Betewe, tengah 1 itu Midfielder tengah atau center midfielder. Saat itu, formasinya 4-2-1-3, jadi saya di belakang striker. Di game kayak gini, dapet posisi yang favorit dari coach itu sebuah keberuntungan. Soalnya, waktu saya ditunjuk jadi striker.. trauma soalnya jarang banget menang bola, yang ada malah capek lari dari depan ke belakang kalo pas defence.. #ngos-ngosan
    Kalo game, tim itu terbagi dua. Yaitu tim yang pake baju melawan tim yang buka baju. Biar kelihatan dan bisa membedakan gitu. Saya masuk ke tim yang pake baju, saya pernah kok waktu itu masuk ke tim yang buka baju. Saya liatin badan-badan rekan satu tim saya, badannya bagus-bagus, berotot. Saya lihat ke badan saya.. berlemak!!!!
    Game dimulai, tim pake baju kelihatan mencret karena tim buka baju maennya lumayan bagus. Seandainya pertandingan ini disiarin di tv, kebayang komentatornya ngomongnya gimana.
    “Ya tim pake baju, mulai menyerang tim buka baju. Namun apa yang terjadi??? Gol!!! Tim pake baju berhasil membobol tim buka baju. AHAAYYYYYYY!!” rada erotis.
    Sebagai orang yang baru belajar bermain bola dengan yang baik yang benar, dapet posisi di tengah kaya gini memang anugrah. Jadi sering dapet bola dan bisa mengembangkan permainan. Saya bersyukur karena waktu itu saya enjoy banget maennya. Ngoper selalu mengarah dan salah dikit-dikit, biasanya salah terus. Hihihi, akhirnya tim pake baju harus kalah.. walaupun gitu, saya senang, karena sering dioperin bola.
    Keberuntungan yang saya dapatkan terungkap ketika buka sepatu dipinggir lapangan, waktu buka kaos kaki. Eh. Ada duit 5 rb yang tadi diselipin. Wah ternyata ini yang membuat saya beruntung,, ada duit 5 rb di kaki saya. Pantes, kaki jadi terasa ringan. Lain kali, saya mau lagi pake trik ini. Tapi, nyelipinnya enggak goceng.. tanggung. 100 ribu aja sekalian!! Kebayang deh. Saya jadi kayak Messi, mungkin.

Minggu, 23 Maret 2014

Telepon Misterius

  
  Halo, selamat malam sodara-sodari sekalian, sebangsa dan setanah liat. Hehehe, jadiin keramik dong yeh.
    Lama tak jumpa nih (padahal baru beberapa hari), apalagi pas malam minggu saya enggak post. Maaf ya, enggak bisa nemenin malem minggu kalian, maaf banget ya mblo.
    Hari jum’at lagi-lagi kejadian aneh terjadi, sesuatu yang gila terjadi. Ya jum’at kemaren tanggal berapa? Yep 7 maret 2014, siang hari pada pukul 14:34 WIB, saya lagi asik dengerin musik dari hape. Eeeehhhh... nomer tidak dikenal menelepon saya. *Drrrett dreetttttt* *hape bergetar*. Wah, siapa nih yang nelpon tumben-tumbenan, saya paling takut kalo disuruh angkat telpon. Yang kenal nelpon aja jarang saya angkat,, apalagi yang enggak kenal. “angkat gak ya? Angkat gak ya? Kalo diangkat berat.” Dalem hati dag-dig-dug-der jantung saya, galau antara mau angkat apa kagak. Hmm... saya angkat aja itu telpon, takut temen yang mau nanyain tugas. *saya pencet tombol bergambar telpon warna ijo*
“Halo..?”
“iya, halo.” Saya gemeteran.
“Halo??” dia budek kayanya, saya udah jawab nanya lagi.
“Halohh!! Ini siapa?” enggak sengaja nanyain ini siapa, saking takutnya.
“Ini Uwa.”
“Oh, Uwa Atim??” perkiraan saya ini Uwa Atim, Uwa saya yang di Jakarta nelpon.. suaranya rada-rada mirip.
“Di rumah ada siapa??” dia nanya aneh, saya curiga.
“Ada Ibu, Ema juga ada. Mau ngomong wa?” Dengan polosnya saya jawab.
“Iya..”
    Ya udah hape saya kasihkan ke Ibu. Ibu kelihatan ngobrol asyik dengan penelepon tadi. Sampe becanda-becanda segala. Hehe. Saya juga malah bangga, soalnya saya udah berani angkat telpon dari nomer misterius. Hehe, saya ngelanjutin dengerin musiknya deh. Waktu cepat sekali berlalu.....
    Abis maghrib, istri Uwa Engkus, istri Uwa Atim nelpon ke hape ibu. Si Ibu nanyain ke Uwa Engkus tadi Uwa Atim nelpon enggak. Uwa Engkus nanyain mungkin ke Uwa Atim, tapi katanya dia enggak nelpon tadi siang. Si Ibu teriak-teriak dari Ruang tengah, nanyain kepastian awal saya ngangkat telpon dari nomer misterius tadi. WADUHHHH!!!! Yang nelpon tadi siapa???? NGAKU-NGAKU UWA SAYA LAGI!! Seketika saya kaget setengah mateng, saya takut ini orang sirik sama saya.. atau ini orang mau nagih hutang tapi malu buat nagih terus dendam dan nelpon pake nomer enggak dikenal. Saya juga takut ini adalah rampok yang mau ngejahatin keluarga saya. Ah, pikiranku melayang.
    Saya jawab ke ibu: kalo saya angkat telpon itu pake tangan, (yaiyalah) terus nanyain dirumah ada siapa, dan pengen ngomong sama ibu. Gitu. Ibu malah panik, ngomel-ngomel takut. Dia cerita ke saya yang nelpon tadi suaranya bindeng (suara yang mirip lagi tutup hidung), terus ibu nanya ke penelpon misterius itu “kok suaranya beda?” , dianya ngejawab lagi pilek. Si Ibu udah becanda-becanda gitu, tapi si penelpon misterius kamfret itu kagak nyambung alias kagak connect. Sampe udah ngomong sama Ema segala.
    Hape saya bunyi lagi waktu Isya, eh Wa Atim yang asli nelpon. Pembicaraanya seperti ini:
“Heh Fauzy! Tadi emang ada yang nelpon ngaku-ngaku Uwa? Jam berapa?”
“Jam setengah 3 Wa,”
“Uwa tadi enggak nelpon posisi jam setengah 3 lagi atas motor, lagi ada perlu.. ngurusin yang harus diselesain.”
“Oh, jadi yang tadi bukan nomer Uwa? Uwa Boong kali becanda.”
“Bener, nih ini yang ini catet dan simpen nomer uwa tuh yang inihhhh!! Tadi yang nelponnya make bahasa sunda kagak??”
“Enggak wa,, suaranya juga mirip Uwa.”
“Coba nomernya,, Uwa pengen tau.”
“Nih Wa..... *saya diktekan nomer hapenya, dirahasiakan*”
“Oh... disini lagi musim modus penipuan hipnotis jarak jauh,, yang jadi targetnya ya itu nomer-nomer XL.. kamu kan nomer hapenya pake XL.. tetangga sini banyak yang kena..”
    Penjelasan dari Uwa Atim yang asli, yang tadi KW men, membuat saya rada tenang juga. Tapi takut juga sih, saya jadi lebih takut buat angkat telpon lagi. Saya jadi enggak mau lagi angkat telpon yang belum dikenal di kontak hape saya. Seenggaknya ini menjadi pengalaman yang berharga dengerin suara penipu kampret yang selalu usil. Enggak ada kerjaan banget nelpon dan gangguin ketenangan orang. Buat kalian, kalo ada yang nelpon kontak nomer enggak dikenal, jangan diangkat. Kalo terlanjur diangkat kenali ciri-cirinya: nanyain di rumah ada siapa, suaranya bindeng kaya kalo ngomong idungnya dipencet tangan (suara bindeng contoh di iklan obat pilek yang ngomongnya gini “MA, SUARA KU SERAK SEPERTI KODOKKK”) mending dimatiin aja, enggak penting.
    Jadi intinya, Waspadalah!! Waspadalah!!!!
    Eh iya, kalo yang mau nelpon ke nomer saya trus nomernya baru sms dulu, nanti saya angkat. Kalo enggak sms, saya enggak bakal ngangkat. Okeh???
    Siapa juga yang mau nelpon saya?? -___-
NB:
besok saya mulai sekolah lagi....heuheu #backtoschool,,  good bye liburan..huhuhuuu

Trik Jitu Kampanye ala Mamba Hitam


   Terik matahari terasa panas banget siang itu. Membuat ketek dan badan saya  berkeringat, saking panasnya. Matahari emang lagi panas-panasnya, enggak tau kenapa.. biasanya kalau panas gini,, nanti sorenya pasti hujan. Karena takut kulit saya yang hitam jadi putih kalau kebanyakan kena matahari, saya memutuskan untuk cabut pulang. Perjalanan dari Rumah Nenek memang melelahkan ditambah panas. Jarak rumah Nenek ke rumah saya lumayan jauh, kurang lebih 100 meter.
    Akhirnya, saya sampai di rumah. Pulang-pulang langsung buka baju, bertelanjang dada. Yeah!! Sambil menirukan gaya model iklan L-Men, saya mencoba mengeringkan keringat yang ada di tubuh seksi ini dengan mengibas-ngibaskan baju kaos yang dilepas tadi. Terus dikibas-kibas sampai keringatnya kering. Enggak berapa lama, tak sengaja kepala saya terhempas di permukaan ketiak saya yang aduhai, bau ketiak itu pun terhirup, “Bau Sekali!! UHHH!!!” saya berteriak mantap.

    --akhiri cerita ini!!---

    Aahh, selesai sudah saya mandi. Segerr rasanya. Lupakan semua bau keringat yang menempel tadi. Sehabis make pakaian dan wangi kembali, tiduran dulu ah. Saya rebahkan semua beban alias badan ini ke kasur. Dengan kedua tangan dijadikan sebuah bantal, ditaruh di bawah kepala saya. Aahhh, mantap sekali. Mata saya pun terpejam dan mencoba tertidur. Tiba-tiba...... sesosok hantu putih berambut panjang terlihat melotot ke arah saya yang sedang tiduran.
    Eh salah, ding. Ini bukan cerita horor. Ganti-ganti.. hueheheh.
    Tiba-tiba.. terdengar suara dari kejauhan. “Wewu..wewu..wewu...!!” begitulah bunyinya seterusnya, dan mendekat. Saya menggambarkan itu adalah suara sirine. Haha, jelek banget penggambarannya. Pokoknya itu sirine, bunyinya emang “Wewu...wewu..wewu..!!”, jangan protes.
    Lalu ada suara orang teriak-teriak pake pengeras suara atau lebih dikenal dengan TOA. “Sodara-sodara sekalian pilih caleg bernama Aganwati Cendolmania nomer 10!! Dari partai Keadilan Manusia. Dijamin, hidup anda sengsara, dunia akhirat!!” oh, ternyata ada yang lagi kampanye. Emang, masa kampanye sudah mulai ya??? Daripada penasaran, saya coba koprol sambil minum cendol. Enggak lah, saya nyalain televisi kali aja ada info terbaru.
    Wah, ternyata benar!! Kampanye pemilu legislatif sudah mulai pemirsa. Norak.
    Saya resapi berita tentang kampanye ini. Jarang-jarang saya merasa tertarik untuk menonton acara tv sampe tuntas. Topiknya sih yaitu, kampanye. Subtopiknya banyak. Mulai dari kota-kota mana saja yang sudah ramai jadi korban kampanye parpol. Terus membahas anak kecil yang suka ikutan kampanye, sampai cara parpol berkampanye ini bermacam-macam. Caranya banyak, ada yang pake lapangan terus ngumpulin massa disana, konvoi di jalan, ngadain jalan santai, blusukan ke warung kopi, blusukan ke pasar, blusukan ke hati kamu, ada juga yang menanam cabe bersama rakyat. Unik-unik memang, banyak cara yang dilakukan untuk menarik simpati rakyat. Tapi, kok enggak ada lucu-lucunya ya... eh maksud saya enggak ada kreatifnya ya. Saya jadi tergugah untuk menuangkan ide untuk menarik hati massa, barangkali aja dipake sama parpol-parpol, terus dikasih royalti deh alias uang penebus dosa. Wakakak. Ini dia strategi saya.......
    #Ngarep

1.    Bagi-bagi pacar.
Strategi ini diperuntukkan untuk menarik hati kalangan remaja, khususnya kaum jomblo. Jomblo-jomblo dikumpulkan di lapangan lalu di suruh memilih pacar yang diinginkan. Tentunya yang cantik atau ganteng ya? Andaikata saja ada, saya semangat ikut kampanye kalo gini. Pasti parpol ini laku keras, langsung banyak dapet kursi, dijamin.
Masih zaman politik uang???? Hidup politik pacar!!

2.    Caleg pura-pura jadi tukang Parkir.
Dengan mengenakan seragam Tukang Parkir Internasional yang berwarna oranye itu, caleg terkesan merakyat. Ditambah wajahnya yang pas-pasan, malah tambah greget. Nongkrong aja di mall terdekat. Setiap ada mobil atau motor yang mau jalan, pura-pura ngasih intruksi. “Kiri dikit pak!! Kanan-kanan!! Ya!! Op.. sipp, maju!!” lalu si pemilik mobil mengasihkan uang, jangan lupa berbisik dan ngomong pilih caleg no. 1 dari Partai Jomblo Indonesia misal. Nah, cara ini terbukti menambah penghasilan plus menarik hati massa juga.
#KampanyeCerdas

3.    Stiker Caleg harusnya ada di WC.
Enggak usah ribet-ribet, enggak usah teriak-teriak pake speaker masjid. Cape tenaga plus tenggorokan malah radang. Tinggal bikin stiker aja, di stikernya terpampang wajah selfie caleg dengan nomor dan logo parpol. Ditempelinnya jangan di tiang listrik, di pohon, atau di pintu atau jendela rumah-rumah warga. Hadeuh, cara ini terlalu mainstream. Coba ditempelin di WC-WC umum, atau di takus terdekat. Kan setiap orang pasti ke WC dan pasti liat itu, men. Biar greget lagi ditempelin di jamban atau di klosetnya. Jangan bayangin stikernya kecampur sama itunya ya, yang penting.. kursi-kursi DPR dijamin langsung dapet dah...

4.    Bagi-bagi gadget yang sudah disetting wallpaper-nya foto caleg.
Wah, ini trik jitu juga nih. Masyarakat sekarang butuh gadget buat kehidupan sehari-hari apalagi para pekerja ataupun anak muda. Sudah pasti, selain untuk membuat pekerjaan jadi lebih mudah juga dipakai untuk mencari informasi dan berkomunikasi. Nah, dengan dilengkapi fitur wallpaper caleg yang imut dan unyu. Anda sudah bisa menikmati keindahan pemilu 2014 ini.
#absurdbanget
#kayakiklansmartphone

5.    Pake slogan “CHUM IS FUM”
Mungkin ini yang paling jitu dari sekian banyak trik jitu di Indonesia. Karena cara ini terbukti membuat chum bucket jadi laris hanya dengan slogan pendek dari Patrick. Caleg bisa memakai namanya atau parpol dengan memakai slogan ini. Contoh: “Aganwati Cendolmania itu FUM”, bisa juga “Partai Jomblo Indonesia itu FUM”..

6.    Untuk trik yang lain bisa minta ke Patrick.. huehehehe...

Rasanya segitu saja yang dapat saya berikan di blog tentang ide aneh saya ini, dan saya harapkan sih bakalan ada yang make juga, terutama yang nomer satu tuh. Amin. Saya juga seneng juga sih liat fenomena caleg yang strategi kampanye-nya beda-beda. Mereka berusaha menampilkan ciri khas dan latar belakangnya masing-masing. Keren lah, pokoknya mewarnai pesta demokrasi 2014 ini. Tapi yang penting kalo udah dapet kursi,, liatnya ke bawah ya. Jangan ke atas melulu nanti ngarepnya suka kejauhan, pengen duit banyak segala, sampe korup. Itu namanya kampret, kalo gitu mah.
Ya sudah walaupun saya belum berhak mengikuti pemilu tahun 2014 ini, karena saya masih imut-imut. Hehe, saya ucapkan sukses buat semuanya, terutama buat KPU yang repot mungkin ngurusin beginian. Apalagi setiap hari liatin foto-foto caleg, hiiiii... geli.. sukses. Sukses.

Buat yang milih: Jangan GOLPUT Okey!! Pilih sesuai Intan Nuraini (baca: hati nurani) kalian!! Dag..

Generasi Muda, Pemimpin Indonesia!


   Kami pemimpin Indonesia ya? Apa enggak salah dengar? Apa kuping saya tidak budeg? Apa yang terjadi jika Indonesia dipimpin kita? Generasi mudanya udah siap belum? Udah siap buat masa depan? Udah siap buat ngebangun Indonesia? Jadi lebih baik? Atau malah jadi lebih jelek? Lebih ambruk? Lebih hancur?

Masih Kurang Greget
    Yang jelas kita enggak tahu apa yang akan terjadi. Kita enggak tahu siapa yang akan menggantikan kepala negara Indonesia ini. Kita tidak tahu jawaban atas pertanyaan di atas. Kita pun enggak tahu soal negara ini kayak gimana ke depannya. Yang kita tahu, kita tinggal di sebuah negara bernama Indonesia. Negara kepulauan terkeren di dunia. Bebas dari penjajah atas perjuangan dan pengorbanan rakyatnya sendiri. Wilayah lautnya luas, dengan berbagai aneka ragam sumber daya alam yang melimpah. Beragam suku bangsa menetap disini sehingga menjadikan negara yang kaya akan budaya. Rakyatnya? Jangan ditanya lagi. Banyak banget, menempati urutan ketiga terbanyak di dunia ya? Namun sayang, masih banyak yang kurang berkualitas untuk mengolah kekayaan itu menjadi lebih kaya. Itu clue yang pertama kita dapat.

Mental nya gimana?
    Banyak sekali generasi muda yang memang kurang siap untuk menerjang kerasnya globalisasi di masa  mendatang. Masih banyak yang enggak sekolah, masih banyak yang putus sekolah, masih banyak yang enggak bisa baca. Di samping itu, sifat generasi muda semakin aneh-aneh. Masih ingusan anak SMP udah ngerokok, beranjak SMA coba-coba narkotika. Sekolah juga pada enggak bener. Masih sering bolos, waktu ulangan masih suka bawa contekan. Ditambah lagi hubungan asmara lawan jenis di lingkungan sekolah yang kerap kali mengganggu ke dalam proses belajar mengajar. Nilai jeblok akibat galau, bolos sekolah akibat putus, menyendiri karena ditolak. Yang lebih para lagi bisa bunuh diri, akibat cinta? Itu menunjukkan mental bangsa Indonesia masih cemen. Clue kedua.

Harus Saling Percaya
    Sebentar lagi pemilu. Banyak orang yang merasa pantas menyalonkan diri sebagai wakil rakyat ikut berpartisipasi dalam pemilu. Tapi yang didapat apa? Malah ketidakpercayaan. Mayoritas pada enggak percaya kepada wakil rakyat atau calon pemimpin. Ada yang golput, ada yang milih ikut-ikutan aja. Dasar enggak punya pendirian. Yang kayak gitu yang harus dibasmi, yang golput malah bangga, pamer. Mencerminkan kita bangsa yang enggak punya pendirian dan tidak percaya pada pemimpin sendiri. Padahal kan yang kita pilih itu yang menentukan masa depan. Nanti kalo generasi muda di masa depan akan memimpin, banyak yang enggak percaya dong?

Tidak Mau Kalah..
    Sifat generasi muda Indonesia saat ini kebanyakan juga enggak mau ngalah. Bener kata Bang Haji Rhoma Irama, masa muda itu masa yang berapi-api. Kebanyakan sih pada labil. Disinggung sedikit, emosi. Disindir dikit, marah. Diejek dikit, ngambek. Ini juga seperti di sekolah-sekolah. Sekolahnya diejek sedikit marah, langsung tawuran. Berantem-berantem sampai ada yang meninggal. Mahasiswa juga, demo, dengan embel-embel kebaikan masyarakat. Tapi ujung-ujungnya rusuh, terus ngerusak fasilitas umum. Intinya masih banyak yang belum dewasa nih generasi mudanya. Masih banyak yang enggak bisa mengendalikan nafsunya. Bener enggak?
Males!!
    Dikasih PR sama guru, enggak dikerjakan. Buat skripsi, nyuruh orang. Pengin Indonesia maju, tapi bangunnya siang, diem aja di ranjang enggak mau bangun. Pengin kerja, malas ngelamarnya. Banyak pengangguran, banyak pengemis, banyak gelandangan. Maunya Cuma minta, maunya cuma nyuruh orang. Kapan dikerjain sendiri? Kapan bisa sendiri? Hadeuh, ini yang dinamakan malas. Banyak generasi muda masih malas. Sebenarnya orang Indonesia bisa, tapi malas!!

SOLUSI??
    Untuk menjadi pemimpin Indonesia di masa depan sebaiknya buang jauh-jauh yang jelek-jelek diatas. Seperti kurang berkualitas sehingga susah memanfaatkan sumber daya alam, sifat acakadut, ketidakpercayaan kepada calon pemimpin, enggak mau ngalah, dan malas. Kita rubah yang negatif menjadi positif seperti ini...
    Kita generasi muda yang siap menjadi pemimpin Indonesia di masa yang akan datang.
    Stop deh merokok!! Kalau mau merokok, nanti aja kalau sudah cari uang sendiri. Sudah banyak uang, sudah jadi milyarder, karya kamu dimana-mana.
    Jangan pakai narkoba ya. Jangan coba-coba, walaupun sekalipun. Kalau kamu sudah mencoba, kamu akan terjerumus, dan sulit untuk melepaskannya. Otak dan tubuh kamu akan susah dikendalikan. Jangan rusak masa depan kamu.
    Bukannya ngelarang pacaran, tapi jangan terlalu dianggap serius kalau usia kamu masih SMA. Memang masa SMA itu tidak lengkap kalau tidak punya pacar. Namun kalau ujung-ujungnya berakhir, kenapa harus pacaran? Pacaran sih boleh, asalkan masih dalam kadar yang sewajarnya. Jangan sampai terlalu jauh, apalagi sampai seks bebas sama pacar kamu. Amit-amit yang kayak gitu mah. Nanti ujung-ujungnya menyesal sendiri.
    Coba belajar percaya pada orang lain. Coba lihat dari sudut pandang yang berbeda. Mentang-mentang selebriti banyak yang menyalonkan menjadi caleg, apa salahnya? Itu hak sebagai warga negara. Kalau memang pantas, kenapa tidak? Kamu juga bisa kok, asalkan memenuhi syarat. Di masa depan mungkin, saking suksesnya petani banyak yang jadi caleg...
    Kendalikan hawa nafsu kalian, di masa depan pasti yang menyebabkan hati panas itu banyak banget. Apalagi kalau menjadi pemimpin,  jangankan tekanan dari luar, dari dalam luar biasa banyak. Kuat-kuatin mental.
    Belajar untuk lebih dewasa. Lebih menghargai apa yang ada di sekitar kita. Mau demo? Unjuk rasa? Yang benar, yang memenuhi prosedur dan jangan merusak fasilitas umum. Kalau fasilitas umum rusak, yang ngeganti siapa, pemerintah juga, uang negara yang dipakai jadi semakin banyak. Berdampak juga pada ekonomi kita. Nah lho? Kan kita pemimpin, kok malah ngerusak sih.....
    Yang terakhir nih. Saya harap generasi muda sekarang tambah rajin ya. Sebenernya kita itu bisa melakukan sesuatu, tapi kita itu malas untuk melakukannya dan malas untuk memulai. Ingat kata pepatah, rajin pangkal kaya. Malas pangkal miskin. Kalau kita rajin dari sekarang, bukan tak mungkin, Indonesia akan kaya di masa yang akan datang.

    Dengan sifat diatas, generasi muda menjadi generasi yang siap untuk mengolah Indonesia ini. Sippp!!
    Sebenarnya, penjelasan di atas Cuma buat basa-basa aja, biar lebih panjang aja gitu. Intinya saya mengharapkan pemimpin yang benar kelakuannya, luar dan dalem. Pemimpin yang dapat mengendalikan emosi dan nafsu, yang selalu mempertimbangkan apa yang dilakukannya dengan akibat yang ditimbulkan. Tidak labil, kuat mental, dan tidak malas dan takut untuk memulai sesuatu. Dan juga rakyatnya harus percaya dong sama pemimpin dan harus mengalah kalau pemimpin yang kita pilih kalah dalam pemilu. Ikhlas. Dan, saya tidak mengharapkan pemimpin yang cerdas. Buat apa pemimpin cerdas, kalau ujung-jungnya korup.. merdeka!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Kamis, 06 Maret 2014

Kelucuan Di Balik PISANG!!!!!

   
Libur menjadi kesempatan kita untuk melakukan hal-hal diluar kebiasaan. Yap seperti yang saya lakukan di libur 3 hari+minggu akhir pekan kemaren.. saya melakukan tidur siang. Hemm, tidur siang itu enak lho.. saya tahu kok, yang baca postingan ini enggak pernah tidur siang.. cup-cup, tidur siang dulu sana!!

    Ngomongin tidur siang karena waktu bangun tidur siang di sabtu kemaren, enggak mimpi apa-apa.. enggak mimpi basah pula. Cuma bangunnya saya melakukan kebiasaan yaitu cek twitter... karena saya punya motto “cek-lah twittermu sebelum kuota internet 5rb-mu habis”.. saya buka twitter saya, heuh enggak ada yang mention, follower pun malah ngurang :(, #ngarep. Terus saya iseng-seng buka Tlnya juarastandupcomedy2kompastvsiapalagikalobukan@GePamungkas.. Saya baca satu persatu Tweet dari juarastandupcomedy2kompastvsiapalagikalobukan@GePamungkas,, saya baca sambil ngulet  di kasur. Saya menemukan tweet yang berhashtag #GantiJudulFilmDgnKEPO.
Pada penasaran?? Cek TLnya juarastandupcomedy2kompastvsiapalagikalobukan@GePamungkas dulu dong. Saya kasih deh potongan-potongan tweetnya yang saya satukan di postingan ini... *drama*

Dari @GePamungkas isi tuitnya kayak gini: @kepo_kompastv Batman: The dark knight kepo #GantiJudulFilmDgnKEPO.
Dari @GePamungkas: @kepo_kompastv “Keluarga Kepo”.. ada becksoundnya: harta yang.. paling berharga.. adalah.. kepooo #GantiJudulFilmDgnKEPO
Langsung aja deh ya dari nama tweet terus judul film yang bermutasinya.
Dari @piput_putri: From KEPO with love ((-_-)”)
Dari @SeptiSharah: Tukang Kepo Naik Haji (apakah yg dimaksut disini film ya? Bukan sinetron, ya udah berhubung lucu jadi bebas....)
Dari juarastandupcomedy2kompastvsiapalagikalobukan@GePamungkas: 5 kepometer.. superman: The man of kepo. Kepo 8...
    #gakmaukalah saya tambahin deh disini..  karena di TLnya juga kurang banyak,,, hehehe makasih juarastandupcomedy2kompastvsiapalagikalobukan@GePamungkas. Saya kasih buat kalian judul film yang dimutasikan....... tapi gimana biar kesannya gak plagiat, kata KEPOnya diganti sama kataa “PISANG???” huehehehe..

Ada Apa dengan PISANG,
PISANG yang tertukar,
Surat kecil untuk PISANG,
The Amazing PISANGman,,
The PISANGid Redemption,, (dari The Raid)
5 Pisangmeter,,
PISANG Jantan,,
Manusia Setengah PISANG,,
Anak-anak PISANG.
Final PISANGation...
PISANG kertas..
Bidadari-bidadari PISANG..
PISANGformers..
The PISANG Riderss..
PISANGo Shippuden..
Fast and PISANGous..
Harry Scooter and the Pisang Of Fire..
PISANGon Man.. (dari Iron Man)
PISANG Dead.. (film horor men tebak judul aslinya apa??)
PISANG Note..
The Hobbit: An Unexpected PISANG..
Hotel PISANGvania...
The PISANGers.. (5 pahlawan super dengan wujud pisang, tokohnya Captain Pisangrica, Pisangon Man, Pisangeye, Pisangulk, Pisanghor, dan Pisang Widow)
PISANGship,,
The Adventures Of Tintin: The Secret Of The Pisangorn...
The Rise of The Pisangians..
PISANG Story..
The Pisang in The Striped Pyjamas..
Catch Pisang If You Can..
PISANGic...
PISANGum Rush,,,
300 PISANG,, (Spartans!!)
Radio PISANG FM..
Hari Ini Pasti PISANG....
Tendangan Dari PISANG..
PISANG Trek Into Darkness...
PISANG up revolution,,
Tenggelamnya kapal PISANG Wijk..
Laskar PISANG...
PISANG ngesot,,
PISANG keramas...
Paku PISANGanak....
Pisangie dan Ainun...
Cinta PISANGsaurus...
PISANGnya kok beneran???..
PISANG mandi goyang pinggul.. (wakakaka)
PISANG I’m in love..
PISANG dalam kardus..
PISANG terakhir..
PISANG 5 Menara.
PISANG gayung...
Tali PISANG perawan..
    Udah dulu, sisanya cari sendiri sama kalian deh ya?? Comment di komen box dulu kalo bisa nambahin.... oke sekian dulu postingan abdusr dari saya,,,, bye-bye...
Amanat: cek twitter membuat otak cerdas apalagi kalo ditambah makan pisang.
PS: Btw saya capek nge-bold sama ngewarnain kata pisangnya

Selasa, 04 Maret 2014

Di Check Mate Anak Kecil.....

    Halo, kawan. Sebelum saya memosting postingan ini, sejak hari kamis minggu lalu saya libur.. 3 hari. Enggak ada yang nanya ya? Okeh gapapah.........

    Btw, liburan yang 3 hari itu saya habiskan dengan diam di rumah... emang bosen. Saya enggak kemana-mana karena enggak punya uang dan emang enggak dikasih uang pula.. ini yang nyebelin dari yang namanya hari libur. Apalagi waktu hari kamis, udah libur enggak punya pulsa, dan banyak yang nge-sms pula. Giliran hari jum’at saya beli pulsa.... enggak ada yang sms,, kan pedih... ujung-ujungnya saya bakar ituh hape (hape kan gak salah?)... ralat, ujung-ujungnya saya bakar ituh tukang pulsa... hahahahaha *ketawa jahat*

    Daripada ngelewatin kebosenan dengan keluhan, saya lewatin aja dengan penuh kebencian.. ceritanya waktu hari jum’at,,,, sebagai kaum adam yang mempunyai burung ada suatu kewajiban yang harus dilakuin setiap jum’at siang bolong.. yep jum’atan. Waktu berangkat ke masjid ketemu sama si Diva di jalan, sepupu saya yang masih SD.. yang ingusan dan cengengesan.


    Ceritanya lagi ngomongin tentang bola ye..... walaupun anak kecil dia udah ngarti tentang bola.. ngalahin saya.. obrolan sebenarnya pake bahasa sunda, namun saya terjemahkan pake Gugug Translate.. (terjemahan khusus buat Mamba)
Fauzy: Mpa, waktu hari minggu itu dikirain mau latihan bola sama SSB di lapang....
Diva: enggak ah malu,,
Fauzy: jeh, gapapa... kalo maen bola sama temen, ke lapangnya jangan hari minggu pagi, rabu siang, sama jum’at siang... soalnya lapangnya dipake sama SSB.
Diva: Oh.. kalo SSB itu singkatan dari apa a?
Fauzy: Mmm... SSB, SSB itu sekolah sepakbola.
Diva: Owwwhhh, SSB sekolah.. sepak bola.. kalo SSC sih apa a?
Fauzy: -_______-

    Pertanyaan yang membuat saya diam seribu bahasa,, ya Tuhan saya merasa berdosa banget tidak menjawab pertanyaan itu... pertanyaannya bener-bener checkmate tao nggak?? Bener-bener kritis ini anak.. pemikirannya udah setara sama seorang filsuf Yunani men!!

    Hari jum’at itu emang hari dimana seorang Fauzy, the mamba hitam, lagi-lagi diskak sama anak kecil.
    Habis jum’atan saya tidur, dan bangun tidur saya ke ruang tengah mau nonton tv, ehhh.. ada sepupu lagi datang ke rumah maen. Anaknya masih 3 tahun/4 tahunanlah.. Namanya Halimah... tapi sering dipanggil Ima Imut.. ganjen ya?? biar bisa disingkat jadi Marmut... tapi sih saya enggak mau ikut-ikutan orang, saya sebut dia Ima Botak. Hehe.. Kebiasaanya itu kalo dia maen ke rumah dia suka saya becandain,, terus kalo dia saya becandain pasti bawaanya dia nggak mau diem.. terus kalo saya samperin, dia malah kabur.. lari-lari kaya kuda. Hari itu dia enggak mau diem, saya kan lagi nonton tv. Otomatis saya keganggu,, dan saya pun negor sambil becandain dia..
Fauzy: Heh ima...... kenapa kamu tidak mau diam hah??? (dengan gaya bicara mirip orang baca puisi)
Ima Botak: hahaha... (dia ketawa-ketiwi,, biasa anak kecil)
Fauzy: Ima Botak, kamu enggak mau diem.. seperti cacing kepanasan.
Ima Botak: hahahaha, enggak.. di cini dingin kok....

    Iya juga ya, kan di rumah saya adem. Bisa-bisanya saya sebut dia cacing kepanasan. Kan saya bisa aja sebut dia cacing kelaparan, enggak mau diem karena lapar. Atau juga cacing kebelet berak,, pikiran saya dicuci sama anak kecil.

    Oh ya, sorenya saya lagi baca buku Kambing Jantannya Raditya Dika yang belum saya selesain.. hape bunyi. Ada sms kali yah?? Tumben nih!! Berhubung selama ini hape enggak ada lagi sms saya jadi berdebar-debar.... dengan penuh kecemburuan, saya tekan “Aktifkan lalu tekan *” .. hape nyala. Di layar: 1 pesan diterima, nama kontak: Jones.
    Hah? JONES? Perasaan saya enggak pernah nyimpen nomer kontak dengan nama JONES deh?? Siapa ya??? Daripada lama-lama penasaran saya buka itu pesan, isinya malah kayak gini:
Yuk ketawa2 bareng Jones di blog suara aku. Lumayan kan aku temenin ketawa daripada bengong. Telp aja ke *5698*. Info *123*579#
    Ternyata sms ini dari Cuma iklan operator. OPERATOR SINT*INGGGG!!!! Ngerjain saya ya hah??? Kenapa namainnya JONES coba? Nyindir aku hah..... mentang-mentang saya JONES (baca: Jomblo Ngenes) kirain ada apa enggak taunya Cuma promote doang. Udah mah saya ngarep dapet sms-nya........ heuh dasar operator, bisanya cuman PHP.. kamfret.

    Abis itu saya ngakak banget....
    This is my Friday...

Sabtu, 01 Maret 2014

Waktu Hujan Kala Itu,,,

Selamat Bulan Baru!!
    The Silence of The Lambs. Ya, demi rasa penasaran untuk menonton film itu saya pergi ke warnet tentunya untuk mendownload film itu. Tak jauh, dari gerbang sekolah hanya cukup menyeberangi jalan. Ternyata download film itu gak gampang ya? Yaiyalah. Film itu saya sedot tanpa ijin dari ganool.com, ukurannya 800 MB kurang dikit. Setengah jam.. hmmm.. wajar belum selesai. Saya ngeblog dulu deh. Saya posting postingan yang berjudul The Presiden Day dengan First Yutube. Postingannya yang judulnya “The Presiden Day” bercerita tentang pengalaman seorang pelajar berkulit gelap menyambut datangnya kepala negara di kabupaten kelahirannya. (Anjir bahasanya!). Postingan yang “First Yutube” yang menceritakan tentang writed trailer (trailer dalam bentuk tulisan) dan data IMDB.com versi tulisan saya isinya detail tentang video pertama youtube yang berhasil saya upload. Bisa dilihat deh! Dua jam.... saya mulai ngantuk.. soalnya saya telah mentargetkan untuk mendownload film itu 2 jam. Tapi kenyataannya enggak. Target hanya sebuah target. Saya bosan, soalnya gak ada yang bisa dikerjain lagi. Ngeblog selesai, lihat gambar selesai, buka top eleven udah. Saya gak ngapa-ngapain lagi. Melongo lihat monitor, dan ngiler liatin download rate nya labil.. dari 100 kb/s turun jadi 43 kb/s.. turun lagi jadi satu digit 1 kb/s. Dan keselnya kalo downloadnya turun itu drastis banget, dan kalo naik itu sedikit-sedikit. Misal dari yang turun, 120 kb/s turunnya drastis jadi 12 kb/s. Kalo yang naik 45,1 kb/s jadi 45,2 kb/s. Ini kan kamfret. Btw, saya berhasil download itu kira-kira udah 3 jam 16 menit. Alhamdu..lillah..

    Di balik cahaya yang terang pasti ada setitik yang suram. Itu yang saya rasakan waktu habis download film itu. Ternyata pas keluar dari warnet.. udah sore, langit gelap dan hujan turun dengan pacarnya, eh dengan derasnya. Saya berlari bak Usain Bolt ke perempatan jalan untuk menunggu angkot 06 yang biasa lewat ke perempatan itu. Untungnya langsung ada angkot, jadi saya nggak kebasahan banget.

    Hujan kala itu, kayanya membuat supir-supir angkot 59 jurusan Ciawi yang biasa saya naiki sehabis naik angkot 06 ternyata pulang lebih awal. Di Terminal Kertawangunan sepi, gak ada orang seekorpun. Supir angkot 06 pun nganterin saya sampai ke pengkolan Taraju (Pengkolan legendaris yang mengarahkan anda ke Taraju, walaupun dari situ letaknya jauh dari desa Taraju). Turunlah saya, disambut dengan.. hujan!! Pas turun, dalam 3 detik baju saya basah kuyup. Dengan cepat saya arahkan kaki saya ke tempat teduh di konter hape dekat pengkolan Taraju. For your info, konter hape ini bersejarah. Karena di konter hape ini saya menebus handphone X2-01 kesayangan saya. Di emperan konter itu saya duduk berteduh. Tak lama kemudian..
Ngenes

*Duarrrrr!! Geledeg-geledeg-geledeg* disertai cahaya kilat.
    “Topan badai!” sumpah kaget moment. Jantung hampir copot. Tapi dalam hati “sekali lagi dong !! sekali lagi!”. Malah ketagihan!!
    Enggak, enggak. Saya gak ketagihan. Saya takut dan mendekatkan posisi duduk ke dekat tembok. Emang ngaruh ya? Biar gak kena petir? Ngaruh dong, dekat tembok kan bisa nyandar. :p.
    Melihat seorang pelajar pucat pasi karena di kasih petir, mas-mas penjaga konter hape ngajak ngomong,
“Didieu heh! Kadieu! Kalebet.” Dia menyuruh saya masuk ke konter.
“Henteu, a didieu bae.” Pura-pura nggak mau, padahal takut petir yang tadi.
Hujan turun dengan deras disertai kerlip-kerlip lampu mobil yang lewat

    Saya masih duduk di dekat dinding. Di benak saya, banyak sekali hal-hal melintas. Sembari menunggu hujan saya malah melamun, memikirkan hal-hal absurd. Saya memikirkan cara pulang ke rumah. Saya memikirkan hujan reda. Saya sampai di rumah, dan pas masuk kamar ada Nabilah JKT48 lagi tiduran di kasur saya, dan langsung minta dipacarin. Saya melamunkan saya sedang bermain Rapala Pro Fishing di komputer yang sumpah dapet ikannya lumayan susah, menurut saya.

    Hah.. hujan, hujan, hujan. Hujan malah makin semangat turun ke bumi. Ingin jatuh ke tanah, dan kembali ke tanah. Memang, hujan memang suatu yang menyebalkan kalo turun di saat yang tidak tepat. Namun saat itu, saya menikmati. Menikmati gemericik air yang bertemu dengan genangan air. Nyala lampu dan deru kendaraan yang melintas, disertai angin yang kala itu menyentuh tubuh saya. Melihat langit sore yang tertutupi mendung. Menambah kesan kontemplatif.

    Hujan malah makin deras.. saat itu, saya merasa rapuh...