Telepon Misterius

19.30.00

  
  Halo, selamat malam sodara-sodari sekalian, sebangsa dan setanah liat. Hehehe, jadiin keramik dong yeh.
    Lama tak jumpa nih (padahal baru beberapa hari), apalagi pas malam minggu saya enggak post. Maaf ya, enggak bisa nemenin malem minggu kalian, maaf banget ya mblo.
    Hari jum’at lagi-lagi kejadian aneh terjadi, sesuatu yang gila terjadi. Ya jum’at kemaren tanggal berapa? Yep 7 maret 2014, siang hari pada pukul 14:34 WIB, saya lagi asik dengerin musik dari hape. Eeeehhhh... nomer tidak dikenal menelepon saya. *Drrrett dreetttttt* *hape bergetar*. Wah, siapa nih yang nelpon tumben-tumbenan, saya paling takut kalo disuruh angkat telpon. Yang kenal nelpon aja jarang saya angkat,, apalagi yang enggak kenal. “angkat gak ya? Angkat gak ya? Kalo diangkat berat.” Dalem hati dag-dig-dug-der jantung saya, galau antara mau angkat apa kagak. Hmm... saya angkat aja itu telpon, takut temen yang mau nanyain tugas. *saya pencet tombol bergambar telpon warna ijo*
“Halo..?”
“iya, halo.” Saya gemeteran.
“Halo??” dia budek kayanya, saya udah jawab nanya lagi.
“Halohh!! Ini siapa?” enggak sengaja nanyain ini siapa, saking takutnya.
“Ini Uwa.”
“Oh, Uwa Atim??” perkiraan saya ini Uwa Atim, Uwa saya yang di Jakarta nelpon.. suaranya rada-rada mirip.
“Di rumah ada siapa??” dia nanya aneh, saya curiga.
“Ada Ibu, Ema juga ada. Mau ngomong wa?” Dengan polosnya saya jawab.
“Iya..”
    Ya udah hape saya kasihkan ke Ibu. Ibu kelihatan ngobrol asyik dengan penelepon tadi. Sampe becanda-becanda segala. Hehe. Saya juga malah bangga, soalnya saya udah berani angkat telpon dari nomer misterius. Hehe, saya ngelanjutin dengerin musiknya deh. Waktu cepat sekali berlalu.....
    Abis maghrib, istri Uwa Engkus, istri Uwa Atim nelpon ke hape ibu. Si Ibu nanyain ke Uwa Engkus tadi Uwa Atim nelpon enggak. Uwa Engkus nanyain mungkin ke Uwa Atim, tapi katanya dia enggak nelpon tadi siang. Si Ibu teriak-teriak dari Ruang tengah, nanyain kepastian awal saya ngangkat telpon dari nomer misterius tadi. WADUHHHH!!!! Yang nelpon tadi siapa???? NGAKU-NGAKU UWA SAYA LAGI!! Seketika saya kaget setengah mateng, saya takut ini orang sirik sama saya.. atau ini orang mau nagih hutang tapi malu buat nagih terus dendam dan nelpon pake nomer enggak dikenal. Saya juga takut ini adalah rampok yang mau ngejahatin keluarga saya. Ah, pikiranku melayang.
    Saya jawab ke ibu: kalo saya angkat telpon itu pake tangan, (yaiyalah) terus nanyain dirumah ada siapa, dan pengen ngomong sama ibu. Gitu. Ibu malah panik, ngomel-ngomel takut. Dia cerita ke saya yang nelpon tadi suaranya bindeng (suara yang mirip lagi tutup hidung), terus ibu nanya ke penelpon misterius itu “kok suaranya beda?” , dianya ngejawab lagi pilek. Si Ibu udah becanda-becanda gitu, tapi si penelpon misterius kamfret itu kagak nyambung alias kagak connect. Sampe udah ngomong sama Ema segala.
    Hape saya bunyi lagi waktu Isya, eh Wa Atim yang asli nelpon. Pembicaraanya seperti ini:
“Heh Fauzy! Tadi emang ada yang nelpon ngaku-ngaku Uwa? Jam berapa?”
“Jam setengah 3 Wa,”
“Uwa tadi enggak nelpon posisi jam setengah 3 lagi atas motor, lagi ada perlu.. ngurusin yang harus diselesain.”
“Oh, jadi yang tadi bukan nomer Uwa? Uwa Boong kali becanda.”
“Bener, nih ini yang ini catet dan simpen nomer uwa tuh yang inihhhh!! Tadi yang nelponnya make bahasa sunda kagak??”
“Enggak wa,, suaranya juga mirip Uwa.”
“Coba nomernya,, Uwa pengen tau.”
“Nih Wa..... *saya diktekan nomer hapenya, dirahasiakan*”
“Oh... disini lagi musim modus penipuan hipnotis jarak jauh,, yang jadi targetnya ya itu nomer-nomer XL.. kamu kan nomer hapenya pake XL.. tetangga sini banyak yang kena..”
    Penjelasan dari Uwa Atim yang asli, yang tadi KW men, membuat saya rada tenang juga. Tapi takut juga sih, saya jadi lebih takut buat angkat telpon lagi. Saya jadi enggak mau lagi angkat telpon yang belum dikenal di kontak hape saya. Seenggaknya ini menjadi pengalaman yang berharga dengerin suara penipu kampret yang selalu usil. Enggak ada kerjaan banget nelpon dan gangguin ketenangan orang. Buat kalian, kalo ada yang nelpon kontak nomer enggak dikenal, jangan diangkat. Kalo terlanjur diangkat kenali ciri-cirinya: nanyain di rumah ada siapa, suaranya bindeng kaya kalo ngomong idungnya dipencet tangan (suara bindeng contoh di iklan obat pilek yang ngomongnya gini “MA, SUARA KU SERAK SEPERTI KODOKKK”) mending dimatiin aja, enggak penting.
    Jadi intinya, Waspadalah!! Waspadalah!!!!
    Eh iya, kalo yang mau nelpon ke nomer saya trus nomernya baru sms dulu, nanti saya angkat. Kalo enggak sms, saya enggak bakal ngangkat. Okeh???
    Siapa juga yang mau nelpon saya?? -___-
NB:
besok saya mulai sekolah lagi....heuheu #backtoschool,,  good bye liburan..huhuhuuu

Baca cerita yang lain yuk!

2 yang komentar.

  1. Ngeri juga ya. Udah ngobrol lama-lama, tapi ternyata ngobrol sama orang yang gak dikenal -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,, jadi enggak berani ngangkat telpon lagi saya nya,,,,, -_-"

      Hapus

Terserah..

Total Tayangan Laman