Sabtu, 05 April 2014

Cukur Rambut (Final)

    Mari melanjutkan cerita yang sudah diceritakan,
Bener-bener, biaya hidup semakin mahal saja. Untuk sekedar cukur rambut saja sudah hampir mendekati 1 dollar (Emang 1 dollar berapa rebu? Saya gak tau). Haduh, ya sudah, bareng dengan keluarga Paman saya cabut ke Dukuh. Mereka naik vespa. Saya belok ke Dukuh, mereka pulang ke Ciomas.

Sebenernya saya bisa saja dari Ciomas langsung ke Dukuh, selain jaraknya deket dan tetanggaan antara desa Ciomas dan desa Dukuhdalem, juga emang udah langganan dari dulu. Oh iya nama salonnya yaitu ‘Pangkas Rambut GROUP’. Gak ngerti juga sih kenapa dinamain GROUP, biar kelihatan kompak mungkin ya? Atau sebenernya salon ini adalah markas besar G-8?  Saya tidak tau, yang terpenting ini adalah tempat pangkas rambut. Interior salon ini juga gokil, ada poster-poster yang sudah akrab di mata saya, yaitu poster yang terdiri dari beberapa kotak, disetiap kotak berisi kepala/wajah dengan model rambut berbeda-beda. Itu sudah sangat akrab, dari jaman pertama saya dicukur masih takut kaya mau disunat, sampe sekarang poster itu masih tetap laku di kalangan tukang cukur, mana model rambutnya jadul-jadul lagi.. terus di dinding salon itu ada poster tukang cukur-nya, eh bentar.. oh ini poster vokalis Ada Band yang namanya saya lupa, siapa ya, yah pokoknya lupa, posternya wajah vokalis Ada Band terus kepalanya diedit diganti sama kepala si Tukang cukur, hahahaha... kelihatan enggak pas lagi, lehernya gitu kepalanya gini.


Dengan hasrat pengin dicukur yang begitu tinggi, saya masuk ke salon dengan sangat ‘horny’.
Salonnya enggak besar sih, gak sebesar cinta saya pada kamu. Asoy, masih aja sempet-sempet ngegombal nakal. Dasar genit.

Ternyata di dunia ini enggak mudah dapetin apa yang kita mau, dimana-mana pasti selalu ada saingan. Di salonnya udah ada yang lagi cukur, anak kecil umur 3 tahun. Wah nyantai kayanya, saya pikir saya pasti kebagian abis anak ini. HE’HE’HE!! *nyengir gagap*. Eh pas mau duduk di kursi tunggu yang cuman satu, maklum salon kecil. Eits, ada bapak sama anak-anaknya 2 orang.
“Kayaknya nih bapak gak bakalan cukur deh, pasti lagi nunggu anaknya lagi cukur, rambutnya aja masih pendek gitu,, anak-anaknya juga pendek-pendek rambutnya...” gumam saya lega, dalem ati.. fiuuhhh. Gak perlu ngantri-ngantri lama, mungkin. Saya pun keluar, dan menunggu.
Saya nunggu di luar, 1 jam. Tapi, boong.

Ngintip. Saya pun ngintip, tak peduli mata saya bintitan jua. Saya mengintip ke dalam, udah mau selesai nih. Udah tahap penyiletan, lalu pembedakan. Mendekat dan mendekat, saya pedekate sama kursi yang dipake cukur, tepatnya di depan cermin.
SELESAI!!! Akhirnya selesai juga anak kecil 3 taun itu di’sunat-rambut’nya. Dengan wajah saya yang tanpa dosa ‘WATADOS’, diserobot itu kursi dengan ‘horny’nya. Akhirnya dicukur juga, Akhirnya, akhirnya!! Saya pun duduk di kursi depan cermin.
“De, de,  belum de, ini masih ada yang ngantri.” Tukang cukur bernama *Imam itu menyolek pundak saya (*nama Tukang Cukur tidak disamarkan, karena dia curhat dia pengen jadi artis, make-up artist tepatnya).
“Oh.”
Namun dalem hati, “Kampret!! Gua MALUUUUU!!” saat itu pengin rasanya saya lempar kemaluan ini, namun saya mengingat kembali kejombloan saya, saya masih pengin kawin dan menikmati hidup. Saya enggak mau bernasib sama dengan kucingnya Miko yang dikebiri. Hih.
Ternyata, si 2 anak yang bersama bapak tadi DICUKUR JUGA. Hadeueueueueueh.
Saya pun menunggu lagi.

“Hal yang paling saya benci adalah menunggu dan menjadi orang yang ditunggu.” –Sasori (Naruto Shippuden)
Setengah jam kemudian,, *Krik-krik*
1 jam kemudian,, *Ngok-ngok*
2 jam kemudian.. *Wek-wek*
Sempat tertidur, saya terbangun. (Lebay
banget ye? Sampe tertidur segala..) woalah, 2 anak kutukupret ternyata udah dicukurnya. Saya enggak mau mengulangi kesalahan kedua, kali ini saya menunggu dulu, apakah si Bapak 3 anak kutukupret ini bayar atau enggak. Kalo dia bayar, berarti giliran saya.

Apa yang terjadi, si anak yang terakhir turun dari kursi dengan rambut yang mohawk. Gila, anak sekarang udah pada modis. Padahal itu anak masih 3 tahunan lah, udah tau mohawk segala, malahan minta dibikinin jalan kutu ke Tukang Cukurnya, tapi saya dengernya karena alasan takut dimarahin Ibu-nya, si Bapak melarang. Entah yang bakal dimarahinnya siapa.

Saya masih berharap bisa dicukur saat itu, namun kenyataannya enggak lagi. Saya harus menelan pil pahit dicampur pisang (biar enggak pahit banget jadi campur pisang). Saya harus menerima kenyataan bahwa, “Si Bapak dari 3 anak kutukupret itu, DICUKUR JUGA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”
Besoknya, headline bertuliskan “SEORANG ANAK MEMAKAN ‘GUNTING SASAK’ AKIBAT TERLALU LAMA MENUNGGU DIPANGGIL CUKUR.”

#AkuRapopo
#GakBersambungLagiKok

2 komentar:

  1. Kasih liat foto hasil cukurannya dong. :D
    Tulisannya menarik, baru pertama kali mampir ke sini nih. Salam kenal yaa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke sip bang ,, hasil cukurannya harus remidial jadi malu buat ditampilin hehe

      Hapus

Terserah..