Kencan Asyik Bareng Irvina Lioni

15.24.00


    Saya enggak tahu apakah ini akhir dunia atau akhir akhirat. Kayaknya, saya jatuh cinta. Iya, jatuh cinta. Saya merasakan cinta, rasa ingin memiliki seseorang yang berbeda jenis kelamin dengan kita. Begitulah yang saya tahu tentang cinta, emang norak tapi enggak bisa ditolak adanya. Saya rasa saya jatuh cinta dan pengin macarin nih orang. Siapakah orang ketiban sial karena memikat hati si Mamba Hitam yang Jelek dan Bersahaja ini? Ya, wanita itu ialah Irvina Lioni, seorang gadis berkerudung di foto profil twitternya, seleblogger, cantik, manis dan menawan. Pokoknya saya suka, apalagi sama tulisan dan blognya, kancut-beringas.blogspot.com, suka banget. Karena saya emang suka pake kancut, tiap hari ganti 2 kali, siang sama sore.

    Oke fine, saya harus tanggung jawab atas kejatuhcintaan saya terhadap Irvina Lioni. Mau enggak mau saya harus menyalakan sifat KEPO di dalam diri saya untuk pendekatan sama Kavin. Kalian harus tahu bahwa saya sering menyebut Irvina Lioni dengan nama Kavin. memang nama panggilan Kavin dekat dengan kabin, kabin pesawat. Dengan panggilan ini saya berharap nantinya saya bisa naik pesawat bareng Kavin. Huehehe.

    Kak Irvina Lioni telah meracuni pikiran saya. Tiap hari saya mikirin Kavin mulu. Di kelas waktu pelajaran Bahasa Indonesia, saya malah bikin puisi tentang Kavin, saya simpen di binder legendaris saya yang udah ada sejak zaman kelas 2 SD. Waktu pelajaran TIK, saya malah nyolong-nyolong wi-fi internet di kelas buat internetan di Laptop terus malah buka baca-baca artikel blog-nya Kavin, kancut beringas. Terus, pas pelajaran biologi materinya tentang reproduksi, saya enggak mau mikirin Kavin, saya takut salah tujuan.

    Tiap mau tidur saya baca dulu artikel blognya Kavin. Dari blognya saya jadi tahu akun facebook dan Twitter-nya Kavin. Seneng banget rasanya, sifat kepo saya sedikit membuahkan hasil. Saya ajak pertemanan dan follow twitternya @IrvinaLioni. Enggak nyangka, cuma butuh beberapa jam Kavin udah accept friend request facebook. Saya jadi enggak ragu lagi buat pengin macarin dia. Setelah follow twitter dan permintaan pertemanan di Facebook disetujui sama Kavin,  saya jadi semakin gampang buat tahu aktivitas dan suasana hati Kavin lewat status dan tweet-nya Kavin. Lewat kedua social media itulah, saya merasa dekat dengan Kavin. Lewat kata-katanya yang Kavin rangkai di socmednya, saya merasa semakin akrab dan hati kita seolah-olah bertemu.

    Saya semakin larut dan larut dalam pendekatan ini. Saya rajin comment-in setiap statusnya di Facebook, walaupun enggak dibales karena mungkin saya sosok yang enggak dikenal sama Kavin. Saya mencoba mencuri perhatiannya dengan bales dengan mention setiap tweet-nya. “Saya harus lebih dekat lagi, ini gak boleh disia-siain.” Sambil mengepalkan tangan dan hormat pada bendera. Diri ini pun memberanikan diri untuk meminta follback dengan mention yang saya layangkan ke @IrvinaLioni. Karena pesan di facebook saya rasa percuma, kayaknya Kavin jarang buka facebook lagi deh. Sedih. Berkat keberanian saya itulah pada malem hari Kavin membalas mention ‘minta follbek’ saya. Dia membalas “Done ya, gue folbek karena loe sering mentionin gue tiap hari. Hehe.” Ternyata usaha mention-mention saya berbalas air susu, Kavin memang keren, dan saya semakin jatuh cinta ke Kavin.

    Kalau dulu saya udah rajin ngecek twitter tiap hari, sekarang malah tambah rajin lagi. Sampe-sampe saya mangaktifkan layanan notifikasi twitter via SMS untuk update terus tweet terkini Kavin, enggak mau telat walau sedetikpun. Twitter emang lebih nikmat kalo dipake buat beginian. Kadang saya suka terpengaruh juga sama tweet-tweet Kavin. Mood saya suka berubah tergantung tweet Kavin. Kalo tweet Kavin berisikan seneng kayak ‘hari ini seneng banget habis nonton JalananMovie :)’ pokoknya yang pake smiley orang lagi senyum saya jadi ikutan senyum-senyum sendiri. Terus kalo tweet Kavin sedih, saya jadi suka galau juga ikut-ikutan Kavin. Sampe nangis-nangis segala, padahal Kavin yang ngerasainnya juga nggak nangis. Guling-guling di kasur sambil peluk guling.

    “Tingnong” handphone saya bunyi. Saya yang lagi diem di kasur sambil dengerin lagu tereranjat setelah membuka sms dari 89887, itu layanan notifikasi Twitter via SMS. Isinya gini, “@IrvinaLioni: Gue trauma sama orang yang jerawatan, kayak pesimistis gitu.” Seketika saya pun galau setengah abad, dan malah langsung lari-lari ke cermin. Saya nyadar saya jerawatan, makanya saya ngecek lagi dicermin seolah-olah berharap agar jerawat ini hilang. Tapi cermin memperlihatkan wajah saya yang jerawatan ini. Nista sekali. Saya jadi patah semangat, sekaligus menyesal, saya suka mencabut paksa jerawat saya dengan jari saya yang nakal, makanya jadi tambah banyak jerawatnya. Saya pun bersandar di dinding dan menatap lampu, “Hufft.. Kavin masih mau enggak ya sama aku?”

    Momen-momen galau ini sungguh menyiksa saya, saya jadi enggak nafsu makan gara-gara cuma satu tweet itu. Apalagi saya orang yang terkesan lebay dengan memandang sebuah sesuatu yang kecil seolah-olah besar, sebesar cinta saya ke Kavin. Akhirnya saya sadar, setelah bertahanuts selama 40 hari di Gua Hiro. Bahwa masih ada harapan di kata-kata terakhir tweetnya Kavin, yaitu ‘kayak pesimistis gitu.’ Nah, dari situ saya pun harus optimis. Gak boleh uring-uringan kayak gini. Kavin emang terkesan cewek yang pemilih kalo cari pacar, tapi bukan berarti dia enggak mau nerima saya apa adanya. Akhirnya saya pun semangat dan tersenyum kembali.

    Setelah saya semangat, saya enggak mau semangat saya disia-siain begitu aja. Saya mau semangat saya ini membuahkan hasil nanti keburu hilang.

    Akhirnya saya pun mengetik sebuah kata-kata di handphone,

    “Kalau bukan rembulan yang jerawatan, siapa lagi yang menerangi malam yang gelap gulita ini. Kavin masih trauma sama orang jerawatan?”

    Saya mengirimkannya sambil deg-degan. Sebuah pesan langsung di Twitter yang saya layangkan dengan penuh pertimbangan.

    “Yoi. :(” Kavin membalas, saya pun berusaha tabah dan harus menerima kenyataan. Daripada saya memikirkan Kavin terus mending saya tidur. Mengalirkan pikiran ke alam mimpi. Mata pun mulai terpejam. Malam minggu itu sepertinya menjadi malam yang sangat singkat untuk saya.

    Hape bunyi, ternyata Kavin ngirim DM ternyata, “Mo tau kenape?” dengan logat betawi khas Kavin. Saya pun sumringah sedikit, penasaran ingin mengetahui cerita Kavin. Saya pun akhirnya berbalas pesan langsung atau yang lebih dikenal dengan singkatan DM (Direct Message) sama Kavin. Cieee DM-DM-an nieee!! Dari hasil DM-an semalam suntuk akhirnya saya mengetahui bahwa Kavin trauma sama orang jerawatan. Dia pernah pacaran, udah mau tunangan tapi enggak jadi, soalnya dia pesimistis gitu. Pacarnya ini mikirnya kepanjangan, dia takut kalo aktivitas Kavin ngeblog malah ngeganggu perihal ngurusin anak, dia juga suudzon kalo Kavin nanti kagak bisa ngurus anak. Walah segitunya ya? Gile tuh orang nganggep Kavin kayak gitu. Katanya sih orangnya ganteng. Saya bersyukur saya enggak ganteng. Dan terakhirnya saya berhasil mendapat nomer hape Kavin, dan DM diakhiri dengan, “TFT, Thanks For Tonight ye.” Udah pake bahasa inggris tetep aja maksa pake betawi. Dasar Kavin. Saya seneng banget.

    Dari mention turun ke DM, dari DM turun ke SMS. Dari SMS nyantol ke hati. Dari tiap hari kepoin Kavin lewat sms. Ngirim ucapan selamat pagi dan malem tiap hari. Ngirimin kata-kata puitis dann ngirim sms horror yang minta disebarin ke Kavin, akhirnya saya berhasil ngajak Kavin kencan. Saya mengajukan tanggal 14 Mei 2014. Kavin mengiyakan, “Gue tunggu loh.” Saya merasa itu sebuah kode untuk memberikan kencan yang berkesan dan penuh kejutan buat Kavin.

    Tanggal 14 Mei 2014, masih lama dan saya rasa itu tanggal yang tepat untuk menyatakan cinta ke ke Kavin. Itu adalah tanggal kelahiran Ibu saya juga, beliau berulang tahun ke 45. Sudah tua ya dia? Ngomong-ngomong itu juga tanggal cantik. 14-5-14. Saya pun mempersiapkan semuanya, dari mulai baca tutorial kencan pertama, baca novel-novel percintaan, sampe berlatih bahasa betawi sama Uwa Saya yang dari Jakarta. “Gue udah enggak sabar nih coy!” 14 Mei 2014 saya datang.

    Dengan berbekal segala yang sudah sayaa persiapkan sebelumnya, saya datang ke jakarta untuk kencan bareng Irvina Lioni. Hal yang sudah saya idam-idamkan dari dulu. Ke mana kita akan berkencan. Saya menjanjikan untuk berkencan di atap POM Bensin atau SPBU. Alasannya simpel soalnya kalo kencan di atap POM Bensin ada banyak keuntungan yang bisa saya peroleh. Yang pertama dia enggak bisa nyalain hape, jadi perhatian Kavin enggak teralihkan, dia hanya memperhatikan saya. Jadi kalo dia, sekali-kali mau nyalain hape tingga saya ancem aja dia, “Jangan Kavin, nanti meledak, aku enggak mau kita kencan berakhir jadi mateng.” Yang kedua, itu romantis. Kita bisa ngelihat bintang disana. Asyik. Lumayan pinter namun absurd. Hehehe.

    Kami duduk berdua di atap pom bensin. Ditatapi para bintang yang bertaburan malam itu. Saya mengeluarkan 2 bungkus es krim yang saya beli tadi sebelum kencan. Kami pun memakan berdua es krim itu. Kavin sangat cantik sekali memakai hijab dan dipandang dari jarak sedekat ini.

    Saya rasa ini waktu yang tepat, iya waktu yang tepat, “Kavin ini tanggal yang bagus ya? 14-05-14.” Sedikit basa-basi, namun saya rasa itu mengena di hati Kavin.

    “Iya.”

    “N-E-N..” saya melanjutkan. “Never End.. Never.”

    “Hhhm.. iya juga ya?” Kavin malah menarik napas.

    Saya berharap Kavin menikmati kencan ini. walaupun sederhana tapi saya kepengin Kavin bahagia dengan kesederhanaan bukan dengan kemewahan.

    Setelah kencan malam itu, kelanjutan cerita hanya Tuhanlah yang tahu.







#Cerita ini hanya fiktif belaka, tidak berdasarkan kejadian nyata. Jadi please jangan cemburu ya? hehe
  

Baca cerita yang lain yuk!

6 yang komentar.

  1. wah keren gan ceritanya mantep banget menyentuh ke hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bang,, kalo menyentuh ke hati baca juga post yang lain. Pasti menyentuh ke jantung atau paru-paru juga..

      Hapus
  2. Wahaha makasi udeh ikutan #TantanganMpokPina, soswit amat yak, sayang berondong wakakakak

    BalasHapus
  3. gile. gua kira ini seriusan. hahaha. lo doyan mpok mpok ternyata. ups. sori kapin. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma fiktif bang... gue masih doyan perawan...

      Hapus

Terserah..

Total Tayangan Laman