Semenjak Channel Hilang

19.30.00

Untuk Blog.

Ditulis pada Hari Kedua Bulan Mei,

Jum'at, 2 Mei 2014.




    Sekarang, saya sering kehilangan info berharga dari televisi. Dulu, waktu layanan jasa TV kabel masih dipake di rumah saya, saya masih bisa nerima informasi yang bikin saya tertarik dan pas dengan hobi yang saya jalanin. Channel-channel kayak Trans 7, Trans TV, dan ANTV masih ada. Pagi-pagi, saya sering nongkrongin dulu Sport 7 jam 5 pagi. Kalo saya bangun rada kesiangan, saya masih bisa lihat channel ANTV buat ngelihat acara lensa Olahraga jam setengah 6-nya, masih ada cadangan. Hidup saya keren dan kece banget waktu itu, enggak pernah ketinggalan berita olahraga. Misalnya, sebelum berangkat ke sekolah saya ngelihat acara Lensa Olahraga yang menayangkan bahwa Barcelona kalah 1-0 dari Granada. Dan di sekolah, saya pun bisa ngeledekkin temen sekelas yang ngefans sama Barcelona, “Cieee.. yang tim favoritnya kalah tadi malem cieeeee......” dan selanjutnya temen saya yang ngefans sama Barcelona suka ngeles, dan terjadi perdebatan mengapa Barcelona kalah tadi malem. Entah karena Messi enggak main, atau wasitnya pake baju pink, pokoknya jadi obrolan seru.

    Kalo sorenya juga, saya masih bisa ngelihat kinclongnya kepala Om Deddy Corbuzier di Hitam Putih. Saya juga suka ngelihat lawakan-lawakannya Cak Lontong dan kawan-kawan di Indonesia Lawak Club. Juga bisa ngelihat film-film keren di bioskop Trans TV.


    Sebelum TV kabel itu dicabut layanannya dari rumah saya. Saya suka bilang untuk “Cabut aja deh bu.” Karena Ibu suka protes karena biaya TV kabel membebani dirinya. Karena jatah untuk membeli bedak malah dipake bayar TV kabel. Mungkin kalau TV kabel dicabut, Ibu enggak akan ngomel-ngomel lagi dan akan baik-baik saja. Hidup akan mengalir layaknya benda kuning di Sungai Ciliwung. Ternyata, prasangka hanyalah prasangka. Yang terjadi malah makin parah. 1 hari setelah pencabutan TV kabel itu, saya memprogram channel-channel yang ketangkep make antenna. ANTV enggak ada. Dan Channel Trans TV yang biasa saya pake buat nonton film-film berkualitas, lenyap. Dia tidak tertangkap oleh antenna saya. Untungnya masih ada Trans 7, satu-satunya channel favorit harapan saya, yang bisa saya tongkrongin acara ILK-nya, Hitam Putih, dan Sport 7-nya. Saya masih bisa narik napas, masih bisa ngelihat acara-acara favorit dan informatif kayak yang saya sebut di atas. Dan 2 hari setelah pencabutan, sore-sore. Saya mau liat acara hitam putih, saya pencet remote saya untuk mindahin channel ke Trans 7. Di layar cuma ada semut-semut ngumpul, alias gak ada gambarnya. Otak saya nangkep, ini cuma gangguan beberapa detik atau menit, sebentar lagi paling udah bener lagi. Saya tunggu sampe 5 menit, belum nongol juga itu gambar dari TV-nya. Ibu udah ngomel-ngomel buat pindahin aja ke channel sinetron. Saya ngalah dan nunggu sambil harap-harap cemas. 15 menit nonton sinetron membuat saya gerah, dan pindahin lagi ke channel Trans 7, masih kesemutan TV-nya. Coba cari lagi aja. Saya menyetel otomatis TV saya ke mode scan channel automatic. Tujuannya agar channel yang bisa ditangkap antenna ketangkep semua. Hasilnya sama aja. Saya udah nyoba 3 kali di-scan dan scan lagi channelnya, yang terjadi Trans 7 masih enggak ada. Saya masih enggak percaya, saya yakin, besok pasti pulih lagi dan Trans 7 kinclong kembali gambarnya. Saya pun sadar pas saya latihan bola sama temen-temen, saya mendengar obrolan yang ketangkep kuping saya. “Oy, Trans 7 di rumah saya ilang loh!”
    “Saya juga,”
    “Saya juga!!”
    “Saya?? juga!” semuanya berebut untuk punya televisi yang paling hilang. Dan ada anak satu yang enggak hilang channel Trans 7-nya, dan dia ngaku bahwa dia enggak pake layanan TV kabel apapun dan enggak pake parabola. Pas saya tanya lagi kok bisa trans 7 masih ada dia menjawab gini, “2 hari yang lalu perasaan Trans 7 masih ada deh..” 1 hari yang lalu juga, TV saya masih nangkep trans 7 keleus. Semua yang latihan disitu akhirnya ngeroyok temen saya yang tadi sampe cedera 2 musim.

    Channel favorit saya hilang semua, dan TV di rumah pun jadi diambil alih kekuasaan oleh Ibu saya. Yang tadinya dipake buat nonton ILK, jadi dipake buat nonton sinetron favorit beliau, yang tokoh utamanya saudara kembar itu. Saya suka berebut channel sama Ibu. Ibu sekarang menang. Dia bebas menonton sinetron itu sekarang. Dan nyeseknya lagi, sebelum Trans 7 menghilang, saya sempet lihat iklan acara ILK yang tayang lebih awal. Saya tahu, acara ILK sekarang tayang lebih awal. Dari 21.15 jadi 20.45. Dulu, saya sering ketiduran karena tayangnya kemaleman dan saya ketinggalan acara. Kampret kan?

    Dan kalo ada Bapak apa lagi, dia doyan banget sama channel yang lambangnya ikan terbang. Setiap Malem minggu, lagu dangdut pasti terdengar ke semua sudut rumah. Dia suka nonton acara kompetisi nyanyi dangdut. Dari pengamatan saya, setiap malam minggu, si Bapak membujuk untuk mindahin channel dengan omongan, “A, pindahin dong ke acara G academy. Konser final tauk.” Dia bicara gitu setiap malem minggu. Dan sampe sekarang udah satu bulan, itu masih belum selesai. Dan masih dengan embel-embel ‘konser final’ dan finalis nya ada 6. Coba bayangin, final Liga Champions aja 2 tim. Dan paling maksimal, final itu 3 finalis. Nah, kalo ini ada 6 finalis. Ditambah juri-jurinya pada ngelawak dengan lawakan yang super garing. Saya cuma bengong dari Ruang Tamu (tempat saya baca buku), denger si Bapak ketawa-ketawa liat yang kayak gituan. Saya pun ngelanjutin baca buku aja.

    Dan pagi pagi sekarang, saya gak semangat bangun karena enggak ada channel berita olahraga. Mood saya berpengaruh terhadap kelancaran proses eksresi tubuh saya. Saya jadi seret berak.  Efeknya, saya di kamer mandi jongkoknya lama. Dan jadinya telapak kaki saya pada merah, kaki saya pun kaku semua. Jadinya malah kram. “KRAM PAGI” begitu saya suka menyebutnya. Penyakit itu jadi sering mendera saya kalo pagi-pagi akhir-akhir ini. Dan, kelamaan jongkok dan kaki jadi kaku, efek paling buruk adalah males buat berdiri dan ngelanjutin mandi. Untung saya suka nginget muka temen-temen saya yang pada baik di kelas X IPA 2 biar saya semangat buat bangun. (Moga-moga mereka baca, biar saya ditraktir jajan.) Hehehe.!!

    Dan pada akhirnya, obrolan sepakbola di kelas saya pun terjadi. Temen saya ada yang nanya ke saya, “Eh tau gak Madrid menang kan tadi malem, lawan Munchen?”

    Saya bengong sebentar, dan cuma bisa ngangguk pura-pura tahu.

    Tuhan berilah saya parabola. Saya suka maen bola, dan saya suka manjat ke para (dalam bahasa Sunda itu artinya: atap) rumah. Intinya, saya butuh hiburan dan informasi yang berkaitan dengan hobi-hobi saya.

    Satu lagi, saya kangen kompas TV. Dodit!! Kampret kamu jadi idola di kelas saya!

Baca cerita yang lain yuk!

2 yang komentar.

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Hese ngising fao.. Rozok ku linggiz !! Ckckck

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman