Sabtu, 26 Juli 2014

Fenomena Tarawehan

Untuk blog.


    “Cinta itu bagai Upil.. sekalinya jatuh pasti gak dipungut lagi.” –@simambahitam
    Abaikan.

    Tarawih, shalat yang katanya spesial karena cuma ada di bulan ramadhan. Saya mau bahas ini karena yang spesial pasti banyak penggemarnya, betul bekgitu ibu-ibu??
    Yang udah baca postingan saya sebelumnya yang judulnya Cerita Kece Ramadhan pasti tahu apa itu fenomena tarawehan. Saya jelasin lagi, fenomena tarawehan itu adalah fenomena yang terjadi ketika shalat tarawih berlangsung. Simple ya? Emang. Jadi di postingan ini saya akan membahas seputar tarawehan menurut perspektif saya. Cekibrot..

“(9-,-)9”
Tarawehan bro...

    Mushola Raudlatul Mutafakirin, mushola milik Ma Aam.. guru ngaji saya. Adalah Mushola legendaris yang menjadi persinggahan hati saya untuk melaksanakan sholat tarawehan yang spesial ini.


    Ibu pernah bilang, “Nyari Mushola buat taraweh itu kayak nyari jodoh, gak boleh sembarangan..”


    Saya pilih mushola ini karena banyak alasan. Mushola ini adalah awal masa depan saya, di mushola ini saya mulai belajar ngaji. Umur 3 tahun saya pertama kali belajar ngaji. Dari rumah rapih, pake koko putih peci putih. Pas nyampe dipalak sama senior namanya Apis. Gile masih inget aja ya, saya udah dibully sejak usia dini. Saya cuma punya uang 3 ratus perak.. saya gak mau ngasih. Eh dianya ngejedotin bibir saya ke besi yang biasa dipake buat lonceng tanda ngaji dimulai. Bibir saya berdarah.. saya nangis. “Ibu!! Ibu!!” lalu dianter pulang sama Ceu Tati istri Ma Aam. Dan sejak saat itu bibir saya monyong 5 centimeter.


Dari awal belajar baca Iqro 1 sampe khataman Al-Qur’an untuk pertama kalinya. Selametannya di mushola ini.. buat tumpeng dan juga makan ayam bakar. Nikmat sekali.Mushola ini sungguh banyak menyimpan kenangan. Saya enggak mau meninggalkan dia, walaupun deket rumah yang baru, yang saya tempatin setahun lalu ada mushola juga.. rasanya enggak mau begitu aja ninggalin Mushola ini. Udah betah, bro.


    Alasan lain. Mushola ini juga adalah mushola dengan tingkat kecepatan shalat tarawih paling tinggi di desa Ciomas. 10 menit shalat Isya, 20 menit shalat tarawih 20 rakaat plus witir 3 rokaat. Baca doa sepuluh menit.. jam 7 mulai jam setengah 8 lewat 10 menit udah pulang. Mushola lain kalo saya liat pas perjalanan pulang masih pada sholat. Baru shalat Isya lagi. (hehehe, lambat bener kayak keong sawah)


Apalagi katanya saya denger dari temen, desa-desa di daerah barat kabupaten Kuningan sholat tarawih 11 rakaat selesai jam 8. Kalo kejadiannya 11 rakaat di Mushola Raudlatul Mutafakirin ini, jam tujuh lewat seperempat juga udah balik. Hehehe. Enak bingitss..


    Yang saya kagumin juga itu imamnya. Ma Aam. Beuh guru ngaji saya emang top banget. Nge-wasol-nya jago banget. Baca surat Al-Fatihah kalo lagi ngimamin taraweh bisa satu nafas.
    *tarik napas* Al-Fatihah. “Amiiinn.. *sambil narik napas*


    Apalagi kalo lagi semangat, dari Al-Fatihah sampe selesai surat pendek di rokaat pertama dia baru tarik napas lagi. Bisa dibayangkan, imam shalat tarawih sebegitu hebatnya. Pelatihan mereka berat mungkin, sebelum bulan ramadhan mereka di tes fisik dulu.. ditenggelamin seminggu di Palung Mindanao.


    Ngeri. Dan saya kalo jadi imam mungkin kejadiannya akan begini:
    *tarik napas* Al-Fatihah. “Amiiiinn.. *tarik napas* *ngos-ngosan* *mata berkunang-kunang* *badan berubah jadi pocong* *sakaratul maut* *ngubur diri sendiri di TPU Jeruk Purut*
    Tepar karena kehabisan oksigen, sob.

“(9-,-)9”

    Alasan terakhir, karena di Mushola ini banyak orang-orang seumuran. Atau bisa dikatakan, banyak orang-orang yang masih muda. Temen yang se-SD juga banyak yang taraweh kesitu. Jadi enak aja, bisa becanda. Reunian. Kalo shalat serius-serius amat nantinya malah bosen. Kadang kalo udah shalat taraweh kita suka ngobrol tentang sekolah, hobi, dan-lain-lain. Nongkrong.. saling tukeran hape buat dimainin. Ramadhan kali ini juga udah banyak yang hapenya android sedangkan saya masih Symbian alias Nokia. Tapi saya juga bisa minta file apk buat di laptop dari mereka. Lumayan.. kalo ngabuburit bisa buka bluestacks.. terus main Pou sampe beduk maghrib. Hape Nokia X2 saya juga kadang dimainin oleh yang punya Android. Palingan main snakes, tetris, atau Real Football yang dulu mereka juga sering mainkan. Ajang reunian lah.. karena hape mereka dulu juga Nokia. Hehe terjebak nostalgia atuh euy!! Raisa mana Raisa.


    Mushola ini juga menyimpan segudang anak kecil. Mereka dibiarkan bebas berkeliaran di Mushola ini oleh orang tuanya. Orang tuanya gak tau apa, kalo anak kecil kalo dibiarkan bergerak bebas suka bahaya. Udah nganggep mushola ini kayak Taman Bermain. Anak kecil sukanya lari-larian, makanya gak jarang kalo lagi shalat tau-tau ada anak kecil 2-3 ekor lewat kayak lagi nyebrang jalan. Terus suka gangguin orang lagi shalat, saya lagi shalat suka ada yang minta gendong.. terus minta disusuin.“EMANG SAYA IBU LO!!” kan gak tumakninah gitu.


    Kampretnya lagi kalo semua orang lagi sujud, mereka pada joget-joget gak jelas. Random. Seolah-olah mereka melakukan Harlem Shake ala anak kecil, tapi waktunya singkat dan rahasia karena dilakukan pas waktu orang lagi pada sujud. “Allahu akbar..” orang-orang pada sujud, anak-anak pada berdiri. Mereka bangkit. Pada tepuk tangan, goyang Cesar, goyang oplosan, gangnam style. Pas udah bangun dari sujud, mereka mengikuti gerakan shalat. Seolah-olah mereka ikut shalat dan tidak terjadi apa-apa. Dan ketika kami yang shalat sujud lagi, mereka joget-joget lagi, ada yang tepuk tangan.


Anak kecil juga kadang labil. Kalo lagi senangnya, senang banget. Lagi sedih, sedih banget. Contohnya pas mereka berantem terus salah satu ada yang nangis karena dijambak sama temennya, mereka pada diem.. ngeliatin yang nangis. Yang nangis nangisnya makin kenceng karena diliatin. Terus bilang ke Ibunya. Ibunya nyamperin. Ibunya melototin temen-temennya. Yang dipelototin pasang muka kasihan.. dan yang paling ngenes mereka pasang wajah ‘bukan gue yang ngejitak kepala dia, bu!’ biar diberi belas kasihan dan gak dimarahin.


Bukannya shalat, malah ngobrol... grrrr..
Ketangkep kamera..

    Saya yang melototin tingkah laku mereka cuma bisa bilang, “Puas lo.. gak pada mau diem sih..”
    Dan yang paling miris, makin ke sini anak-anak yang seumuran saya.. yang udah SMA, atau paling banter anak SMP kelas 2 itu malah pada kalah rajinnya sama anak-anak. Remajanya pada kemana iniihhh??? Mushola dijajah anak-anak browww!!!
 

“(9-,-)9”

    Tarawehan itu..


    Jadi semangat kalo udah ada cewek cakep atau manis yang tarawehannya satu mushola dengan saya. Kejadiannya terjadi di ramadhan satu tahun yang lalu, waktu Jimmy juga masih ada di Ciomas. Ketika saya lagi wudhu di kolam susu (baca: kolam yang airnya jernih banget cuy) sebelah timur Mushola… basuh muka tiga kali.. basuh hidung tiga kali. Dari kejauhan terlihat sosok anggun melintas menuju mushola tempat saya biasa taraweh. Memakai mukena warna cokelat muda, matanya warna cokelat muda juga, dan senyumnya juga manis semanis cokelat Silver Queen.. membuat meleleh. 


Grrrr...

    Taraweh hari itu saya gak bisa henti-hentinya memikirkan dia ketika lagi sholat. Setiap gerakan shalat yang dilakukan pasti selalu dibarengi dengan pemutaran video flash-back pas dia lewat tadi ketika lagi wudhu.


    “Siapa ya nama dia ya?”


    Saya pengin tahu tapi gak frontal. Saya pengin tahu tapi gak nanya. Tiap tarawehan, hanya dengan melihat dia lewat itu cukup buat saya semangat. Kadang saya suka cari perhatian dengan duduk manis di teras mushola ketika dia lewat, sambil pura-pura benerin sarung.. atau ngobrol sama temen. Tapi tak sedetikpun saya lewatkan buat gak ngelihat dia. Saya gak tahu namanya, cuma hapal muka. Gak tahu dia siapa, tapi udah kayak deket banget. Dan sumpah.. ketika kita lagi jatuh cinta, kelihatannya dia juga ‘seperti jatuh cinta juga sama kita’. Rasa penasaran itu yang saya nikmatin, hari demi hari berlalu.. hingga pada akhirnya telinga saya mendengar obrolan ketika sedang berwudhu di kolam susu yang ada di sebelah timur Mushola. “Kamu jatuh cinta ya sama dia?” cela Jibon ke Ival yang sedang pake sarung seraya menunjukkan tangannya ke arah si cewek cokelat Silver Queen yang sedang saya taksir.


    Ival kaget disindir gitu, sarungnya melorot lagi, kelihatan deh pake selempak gambar Naruto. Sambil ngangkat sarungnya dia ngeles, “Apaan sih lu bon? Si Puff* (*nama samaran, karena kalo gak pake nama samaran pasti mukanya ada yang merah. Takut dia baca… hehehe) itu udah punya pacar. Pacarnya aja si Kampret* (*ini bukan nama samaran bro, ini panggilan saya aja karena saya kesel sama dia.. hehe), ganteng, tajir, punya motor ninja.”


    Batin saya tergerus. Ival melanjutkan, “makanya kalo sore itu nongkrong di alun-alun desa.. Si Kampret suka jemput Puff buat ngabuburit ke rumahnya.”


    “Cantik sih, tapi rela bagi-bagi?” seru Jibon, lalu tersenyum miris.


    “Peluang dapetinnya juga paling 0,0000000000002%.. haha!! Tapi loe ngapain nanya-nanya gue soal itu? Jangan-jangan loe yang naksir ya?” Ival melanjutkan ceritanya lagi yang membuat hati ini tambah hancur berkeping-keping. Seperti cokelat yang bentuknya gak sempurna lantas dibuang.. ke kolam hiu.


    “Kagak-kagak.. yang naksir mah si Fauzy tuh dari tadi melototin dia terus!!” tangan Jibon menunjuk ke arah hidung saya yang sedang memerah karena ketahuan sedang menatap si Puff yang sedang anggun memakai mukena nun jauh disana sambil meringis.


    “Apaan? Enggak ah..” saya ngeles, tapi gak ikhlas ngelesnya.
    Dari situ kadar semangat saya sedikit mengurang. Walaupun masih semangat karena masih ada teman-teman, dan juga sahabat, seperti Jimmy, Ival, Jibon, Yogi, and many others. Gak apa-apa, perempuan masih banyak di dunia ini. Toh masih ada cokelat lain selain Silver Queen, kan?


    Tapi ramadhan tahun ini, si Puff gak nongol-nongol kemana ya dia.. kangen juga sih.. karena gak ada bahan buat cuci mata. Karena kalo liat ke shaf perempuan paling yang keliatan ibu-ibu atau nenek-nenek.

“(9-,-)9”

    Udah ah, ceritanya capek… hehehe…


    Karena bentar lagi lebaran, takut telat dan lupa ngucapin. Saya dan keluarga kecil si Mamba Hitam mau minta maaf lagi, Minal Aidzin walfaidzin.. Mohon maaf lahir dan batin ya, takut ada orang yang kesinggung karena postingan di blog ini. Hehe, peace….


    “Taqoballahu minna wa minkum siyamanaa wasiyaamakuumm..”


    Sampe ketemu lagi habis lebaran, guys.



BONUSS

Selasa, 22 Juli 2014

Cerita Kece Ramadhan

Untuk blog.

    Untuk antisipasi jikalau ada tugas sekolah yang menyuruh saya untuk membuat daftar kegiatan bulan Ramadhan saya membuat artikel ini. Artikel ini adalah rangkuman kegiatan saya di bulan Ramadhan. Dulu, ketika saya masih berada di era putih merah kelas 4, dari sekolah suka diberi buku kegiatan bulan Ramadhan. Harus diisi dengan berbagai macam kegiatan yang udah disediakan di kolom-kolom dibukunya. Mari kita kupas. Dalam buku itu, ada salah satu bagian yang ada daftar 30 nomer ada keterangan shalat subuh sampe sholat isya.. kalo kita ngelaksanain sholat tinggal dichecklist sesuai sholat yang sudah dilakukan. Biasanya sih temen-temen saya banyak yang ngebohong, ngakunya sholat terus di bukunya di checklist.. padahal enggak. Dan sumpah itu temen-temen saya ya, bukan saya. Bener.


Penampakkan Bukunya.. masbro!!

    Halaman khusus kegiatan shalat ini juga suka diisi kalo inget aja. Waktu itu, saya pernah satu minggu lupa nge-checklist kolom-kolom shalat. Kadang suka lupa, mau ngisi juga mikir dulu. Tanggal segini saya sholat dzuhur gak ya? Kayaknya shalat deh. Checklist. Tanggal segitu shalat isya gak ya? Perasaan kagak shalat ya.. hhmmm.. shalat aja deh. Checklist. Jadinya ngebohong juga.. hehe.


    Ada juga halaman Mendengarkan Ceramah Agama. Kita disuruh ngerangkum kultum yang kita dengarkan habis maghrib atau shubuh di buku tersebut. 30 hari, cuy. Dulu belum booming internet di dalam lingkup pergaulan saya. Kalo ada sih tinggal cari dari internet aja kultum bebas di google. Hehe. Jadi 30 hari saya pake handphone ibu saya yang waktu itu masih jadul. Nokia 6020. Yang belum bisa masuk Memory Card, tapi bisa ngerekam suara.. itu juga maksimal 5 menit doang. Tiap mau magrib kan biasanya suka ada kultum, handphone-nya ditarodeket speaker TV. Biarin sampe maksimalnya aja. Enggak saya tungguin dan dengerin itu kultum karena saya sibuk.. sibuk nyari takjil. Entah itu nongkrong di warung yang jualan Pop Ice atau nungguin tukang cendol lewat di jalan. Baru habis taraweh, kultum yang udah direkam di hape di rangkum dan ditulis di buku kegiatan bulan Ramadhan bagian kultum.Kecerdikan saya ini membuat teman-teman saya suka nyontekkin buku kegiatan Ramadhan saya. Nasib ya.. jadi orang jenius.


Nih gambarnya.. dapet dari Google tapi liat.. wallpapernya sama... wkkwk

    Tiap tadarus juga harus ditulis lengkap. Kita mulai tadarus darimana dan selesai dimana. Nama surat, juz, ayat-nya harus ditulis. Sihir buku kegiatan Ramadhan mengeluarkan efeknya.. saya jadi rajin tadarus, biar keliatan kalau saya itu anak sholehah dan menjunjung tinggi beribadah di bulan Ramadhan. Apalagi kalo ada Jimmy, di Mushola abis tarawehan suka lomba paling banyak ngaji. Yang paling banyak malem itu dikasih nomer handphone cewek. Hehehe. Jangan tanya temen-temen saya yang nakal. Modal nulis doang, amalnya kagak. Ada yang masih kayak gitu?? Jangan ya…


    Imam-imam di setiap mushola punya fans tersendiri. Tiap habis shalat tarawih dimintain tanda tangan. Enggak sedikit bro, satu anak aja bisa minta tanda tangan sehari 6 kali. Beneran, 5 kali shalat wajib ditambah satu shalat tarawih. Kolom shalat fardhu juga harus ada tanda tangan pembimbingnya. Ribet kan?? Udah cape nge-imam-in kalo shalat taraweh. Banyak yang minta tanda tangan. Terus gak dipungut biaya lagi. Hehe. Pahala bisa datang dari mana saja, guys.


    Anehnya. Ramadhan sekarang saya enggak melihat anak-anak SD mengisi buku kegiatan bulan Ramadhan. Apa buku tersebut sudah punah dari peredaran?


    Tapi banyak yang gak berubah dari dulu. Yaitu fenomena tarawehan. Apa yang dimaksud fenomena tarawehan? Yaitu fenomena yang terjadi ketika shalat taraweh. (Yaiyalah, bego!!)


    Kamu pasti pernah merasakannya karena fenomena ini sangat down-to-earth. Awal Ramadhan.. Mushola penuh. Hari-hari selanjutnya… busung lapar musholanya karena kurang makmum. Temen saya namanya Otong. Kelas 3 SMK sekarang. Anaknya gendut. Yang kalo saya ngajak berantem-beranteman dianya langsung megang kepala saya dan langsung dipental-pentalin ke perutnya. Biar saya sesak napas katanya. Si Otong ini tarawehan di bulan Ramadhan ini cuma 2 kali. Hari pertama dia shalat full, mungkin karena semangat hari pertama dan malu banyak orang. Hari kedua, mulai bolong-bolong. Baru shalat taraweh salam pertama, udah capek.. dan duduk sampe selesai. Hari ketiga.. Otong menghilang diculik Jin Kampret.


    Di hari keempat, berhubung kalo ke Mushola saya lewat depan rumahnya. Dia lagi duduk di teras sambil kipas-kipas perut bergelambirnya yang bercahaya di malem hari pake bajunya.
    “Woy Otong tarawehan lu!!” saya teriak ngajak dia shalat taraweh.
    “Enggak dulu deh, kekenyangan..” jawab dia sambil tetep megangin perutnya.
    Besok-besoknya Otong malah sering nongkrong di perempatan sama anak-anak SMP dan SD yang jarang tarawehan. Karena Otong anaknya paling tua, kesannya kayak pengasuh gitu. Sampe-sampe Yogi suka ngejekkin Otong begini, “Cocok lu jadi baby sitter.”
    Otong cuma jawab santai, “Lo iri kan? Ayo masuk geng gue, jangan malu. Kita terbuka kok. Iya kan anak-anak?”
    Anjir… yang saya takutkan bisa jadi Otong ini phedofil, penyuka anak-anak dibawah umur. Tapi melihat kenyataannya, anak-anak dibawah umur-lah yang ngedeketin si Otong. Mungkin karena perut bergelambirnya yang bisa dijadikan spring bed yang menjadi magnet tersendiri.
    Saya sering tarawehan kok. Beneran. Sampe sekarang belum pernah absen untuk shalat taraweh. Walaupun di mushola pun masih ada gangguan yang sering menodai kekhusyukan kita beribadah. Satu spesies kampret nyempil satu. Sebut saja namanya Jibon (nama samaran), anak SMP yang mau masuk ke SMK, berwajah laki tapi kelakuannya kadang-kadang berubah seperti banci pasar Baru. Dia kalo ketemu saya suka sok-sok merangkul pundak saya, mulutnya sok-sokan menjilat-jilat telinga saya, terus bisik-bisik seksi, “TEMON!!”


    Tau si Temon? Tokoh di serial komedi Abdel dan Temon. Gara-gara gigi seri saya agak tonggos (gak apa-apalah ya kasar kan ngetawain diri sendiri) saya diejek begitu karena kurang lebih menurut dia saya itu mirip dia. Ya, udah takdir saya punya banyak nama panggilan. Padahal kan saya itu mirip Taylor Lautner.


Temon

Taylor Swift.. eh Taylor Lautner...

Biar masyarakat yang menilai.... saya mirip yang mana..

    Saya suka bales dia juga, “Dasar OLGA!!” ya mungkin menurut saya dia mirip kelakuannya sama Olga Syahputra di TV. Agak keibuan. Dan ngondek-ngondek gak jelas.
    Dan saya rasa panggilan itu cocok, karena kalo saya lagi sholat deket dia.. dia suka ganggu-ganggu saya. Dia suka nongolin mukanya yang absurd ketika saya lagi khusyuk baca Al-Fatihah. Suka senggol-senggol tangan. Dan yang paling jijik, kalo saya sujud dia enggak sujud.. telunjuknya dia usapkan dengan lembut ke belahan pantat saya yang dibalut sarung. Efeknya saya suka menggelinjang geli gimana gitu kalo lagi sujud. Dan itu rutin dia lakukan. Kalo saya diemin dia malah keenakan, kalo ditegur dia ngelawan. Dan kalo taraweh saya suka berusaha untuk mengindari dia, tapi Jibon suka nyamber kayak petir.. deketin saya lagi. Lalu gangguin saya. Geli saya nulisnya juga.. hoek.
    Pada akhirnya kesabaran saya pun mencapai batasnya, saya ngomong ke dia sambil menatap matanya dalem-dalem.. dalem banget beneran. Tangan saya dipegang di pundaknya, “Jibon… Istigfar..” kata saya.
    Dia melongo, lalu berucap, “Astagfirullahalladzim..”
    Setelah pengucapan lafal itu sepertinya dia insyaf dan kabur ke shaf belakang. Saya pun menyuruh Iqbal yang ada di belakang saya untuk maju ke tempat dimana tadi Jibon berada. “Thanks bal, lo udah mau maju…” mata saya berbinar tulus kepada Iqbal.
Jibon jarang banget gangguin saya lagi semenjak kejadian ruqyah level 1 yang saya lakukan kepadanya. Saya berhasil melepaskan diri dari penjajahan. Thanks Pak Mario. Walaupun setelah itu banyak juga yang sering ngegangguin saya shalat walaupun gak separah Jibon.Do’akan saya ikhlas menjalani ini semua. Hiks..


  Udah ya, ngomongin tarawihnya. Saya suka ngabuburit. Cara saya melakukan kegiatan untuk menunggu adzan maghrib berkumandang banyak sekali. Satu contohnya itu mencuri mangga tetangga.
  Ngabuburit itu harusnya diisi dengan kegiatan positif dan kalo bisa sih menambah duit agar dompet buat lebaran bisa rada tebel. Saya berlatih bermain bola 3 kali dalam satu minggu. Latihan dimulai setengah 5 selesai setengah 6 sore. Pas nyampe rumah Mushola deket rumah udah shalat berjamaah. Melakukan hobi untuk ngabuburit membuat sedikit terasa lebih indah.


  Lapangan bola deket banget sama jalan raya. Suka banyak yang lewat kalo sore-sore di bulan puasa. Ini membuat saya menjadi susah fokus untuk berlatih sepakbola.. apalagi kalo yang lewat itu cewek cantik.


  Pernah waktu latihan passing, saya keenakan liatin jalan. Lumayan cuci mata gratis. Lagi asyik ngebedain mana yang cabe-cabean dan mana yang bukan, saya dikasih bola lambung dan saya telat buat ngontrol bolanya. Walhasil bola melambung dan masuk ke got kecil yang ada di sebelah barat lapangan. Saya membuat kesalahan, kampretnya Coach Dedi ngelihat. “FAUZY!!! PUSH UP 10!!!”
“Matanya dipake dong kalo main bola..” Yogi berkoalisi dengan Coach Dedi.
“Coach, si Fauzy push up-nya cuma 7 udah bangun..” suara kampret itu terdengar. Ketahuan deh saya.
  “PUSH UP LAGI FAUZY!! 20!!”


  Apes.


  Laptop saya juga sangat mendukung sekali untuk ngabuburit. Lepo (nama laptop saya.. kepanjangannya Leptop Kepo) sering dipake bermain game oleh pemiliknya yang rada cabul ini. Huahaha.. dan lebih kasihannya lagi, kalo udah dibawa ke rumah Goyang, temen saya, dia suka dipake maen PES dari dzuhur sampe maghrib. Bayangin gimana capeknya si Lepo ini.Dia sudah sangat berjasa. Lepo membantu saya melewati masa-masa krisis uang karena ketika libur saya enggak dikasih sepeser pun rupiah dari Ibu. Kasian.Paling-paling kalo udah ngepel semua lantai rumah yang kurang lebih luasnya 1000 hektar.. baru dikasih serebu kadang dua rebu. Gak tentu lah. (Terdengar seperti acara Orang Pinggiran, dari jauh soundtracknya berkumandang merdu, “Lihatlah dan bukalah mata kakimu, melihatnya yang jelek dan bersahaja.”) 


  Dipa, sepupu, meminta saya untuk membuatkan logo untuk tim sepakbola kecilnya. Saya bikinin.. saya mendukung sekali kemajuan persepakbolaan Indonesia walaupun untuk tim kecil seperti tim Dipa ini. Bermodal 3 ribu, saya bikinin Dipa logo ASEM Futbol Club Junior. 2 ribu rupiah untuk membayar warnet 40 menit. Saya habiskan untuk mencari gambar garuda yang masih bersih/mentah alias gak banyak variasi-nya. Karena kalo buat sendiri pake Corel Draw pasti jelek. Hehe. Gambar garuda mentah banyak banget yang di-download. Nyampe rumah, saya suruh Dipa milih gambar garuda mana yang pengin dijadikan logo. Dengan berbekal gambar garuda mentah saya cuma menambah variasi di beberapa sektor dan hanya menghabiskan waktu 20 menit saja. Palingan.. cuma saya tambahin nama club, bintang, dan warna-nya dibagusin. Setelah jadi di-print out.. biayan print untuk logonya saya kira akan bejibun biayanya karena berwarna. Eh, cuma seceng doang. Alias seribu rupiah, coy..


“Nih bro.. lambang Asem Futbol Club Juniornya udah selesai!”
“Berapa a?” kata Dipa polos. Anak-anak kelas 3 SD lain ngerubungin gambar garuda acakadut yang saya bikin. Mereka takjub. Reaksi mereka berbeda, “Keren!!”
“Bagus banget a!!”
“Kok burungnya gini sih?”
“Bulunya kurang banyak nih?”
  Mayoritas sih pada puas. Padahal.. kalo saya tunjukkin ke temen-temen saya di SMAN 2 Kuningan yang pada pinter mungkin itu sih masih jelek ya. Maklum newbie.
Pertanyaan Dipa saya jawab aja, “Berapa aja lah.. yang penting ikhlas..” saya gak mau bilang gratis karena kehidupan saya lagi melarat. Temen Dipa, si Adit memberikan uang 10 ribu.. Saya rada enggak enak gitu. Logo garuda acakadut dibayar lumayan mahal. “Wah ini sih kebanyakan dit. Takut dimarahin Mama, entar gue disangka preman yang suka malak lagi.”
“Gapapa.. aku udah bilang Mama.. kalo Aa Fauzy sih preman yang sholehah.”
“Eerrr.. oohhh.. gitu? Ya udah makasih ya.” Rezeki nomplok. Disamping itu, saya kasihan juga sama diri saya. Saya miskin banget ya? Masih muda udah kere begini.. moga-moga aja nasib kere kayak gini gak kebawa gede.. amin.




Kerjasama antara si Mamba Hitam dengan Asem FC Junior.. hehehe

  Bersyukur juga, kegiatan ngabuburit saya menghasilkan. Walaupun gak seberapa.. tapi saya belajar, dapetin duit itu susah lho. Dan anak-anak kelas 3 SD temen sepermainan Dipa mengajarkan untuk punya kemauan, berbagi kepada orang kesusahan.. dan juga mereka mau berbagi kepada orang jelek seperti saya.
  “Ya Tuhan semoga artikel ini berkah..” Amiinn..
Dan rezeki saya tambah banyak. Mengalir deras dari berbagai sektor. Amin dong?? Amiin.

Rabu, 09 Juli 2014

Bahagia.. Se-simple itu?

Untuk blog.
 
    Kembali lagi dengan saya.. kali ini saya pengen curhat. Nah yang ini baru curhat tau? Saya tegaskan, yang ini baru postingan curhat. Mereka diluaran sana banyak yang menyebut saya curhat di blog. Padahal sih, iya juga dipikir-pikir.. karena mencurahkan perasaan dan isi hati serta isi otak.. Hii.. seram juga ya kata isi otak kalo di depannya ditambahin kata bakso.


Imut ya?? Ketawa lagi..

    Saya enggak jago becanda kalo secara langsung. Secara langsung saya maksudkan dalam lingkup obrolan langsung dengan teman, atau bicara di depan orang banyak secara becanda itu menurut saya susah. Susah karena apa, karena kita harus pinter improvisasi dan ngomong. Saya itu susah banget buat bicara, jangankan membuka obrolan dengan gebetan atau lawan jenis, sesama jenis atau teman akrab juga susah. Mau ngomong apa ya, mau nanya apa ya, ah saya mau ngomongin ini tapi takut terjadi itu. Dan kita juga harus pinter-pinter mengetahui topik apa sih yang lagi nge-trend… dan saya akui saya itu orangnya gak pinter buat nyari info yang lagi trend di kalangan anak muda. Dan setiap orang punya minatnya masing-masing, ada yang minat politik, minat musik, minat pelajaran, minat bola, segala macem. Dan hal itu adalah salah satu hal yang mengganjal untuk membuka suatu obrolan ringan. Misal waktu itu, saya pernah membuka obrolan dengan teman saya yang fans Manchester United, saya membuka obrolan seperti ini.


    “Coy.. Liverpool udah resmi beli Lallana nih. Besok bakal ada pengumumannya, keren gak tuh?”
    Dianya cuma jawab sekenanya, “Oh gitu.” Dan langsung memalingkan pandangan dari wajah jelek saya. Dari situ saya mikir, apa bahasa saya terlalu keren atau berlebihan ya untuk buka obrolan. Nah kekurangan saya satu lagi adalah selalu kepikiran hal yang harus diutarakan setelah orang itu sudah enggak ada di depan kita lagi. Sehabis dianya enggak ada saya kepikiran, oh dia itu kan fans MU, kirain dia tertarik juga sama perkembangan Liverpool yang kita tahu sebagai musuh bebuyutannya MU. Lain kali, saya ngomong tentang PERSIB aja kali ya.


    Dan di pertemuan selanjutnya saya coba ngomongi tentang persepakbolaan Indonesia aja, PERSIB deh saya pilih karena saya tinggal di Kuningan, Jawa Barat.
    “Kemarin PERSIB menang ya lawan timnas Indonesia U-10 4-0.”
    Dianya diem, “Oh gitu..” kampret jawab gitu lagi. Dianya ngelanjutin, “Gue gak tertarik sama sepakbola dalem negeri.” Emang susah, saya gak jago becandain orang dan membuka obrolan sama orang lain.


    Dari kelemahan itu saya mencari cara untuk menjadi orang yang menarik di mata orang lain. Saya rajin baca buku-buku psikologi (kurang keren apalagi coba?), baca bukunya David Librarian Man juga, eh perasaan salah deh..  itu sih manusia perpus dong artinya. David apa ya saya lupa, pokoknya deket-deket itu lah (bukan david nurbianto juara SUCI 4 juga mikirnya coy). Terus saya rajin juga baca buku yasin, agar diberikan hidayah oleh Yang Kuasa.


    Dan dari pengkepoan dan cari info-info,  googling-googling gitu lah, ada satu hal yang saya tarik. Yaitu, jadilah diri sendiri. Dari situ, saya mencoba persona diri saya itu seperti apa. Saya enggak jago becanda dan enggak jago ngelucu, tapi saya itu orangnya diem. Tapi gak diem-diem amat kayak yang kalo lagi diem-diemnya otak ini membeku, enggak ada sense of humornya sama sekali. Enggak gitu. Tetap mau becanda dan nanggepin orang yang ngajak ngobrol. Tepatnya, saya itu pendiam dan enggak mau banyak bicara. Apakah saya akan mampu becandain orang dengan enggak terlalu hiperaktif dan enggak banyak omong?


    Saya menjadi orang yang diem, efeknya malah banyak yang ngejauhin dan enggak mau ngajak becanda. Nih, saya kasih tau.. orang diem juga sebenarnya mau dibecandain kali. Dan sebenarnya orang diem itu menyenangkan. Banyak pepatah bilang, “diam adalah emas.” Jangan disalah artikan dong, mentang-mentang emas.. orang diem dianggap benda kuning yang suka ngambang di kali. Dijauhin karena bau. Tapi itu tergantung orangnya juga kali ya…


    Ternyata badan saya protes, pendiam adalah bukan sifat alami saya. Sifat alami saya mengarah pada pemalu. Itu mungkin lebih tepat. Dan ternyata selama ini saya kurang pede aja gitu ngomong di depan banyak orang. Membuka obrolan juga masih ragu-ragu. Dan sering malah becandaan kita garing karena kita kurang pede, “Eh bawa baju olahraga gak?” tanya temen saya.
    “Enggak.. tapi saya bawa..”
    “Bawa apa?”
    “Baju olahraga.he..he..he..” dibarengi tawa kecil garing.
    “Apaan sih lo.. stress ya?”


    Dan juga nih saya juga suka dianggap serius ketika lagi becanda. Saya lagi ngomong ngelantur gitu ke teman-teman malah dianggap serius. Mereka memasang mata melotot ketika saya lagi ngomong. Ini juga buat saya rada ilfeel. 


    Yah, saya hanya menarik kesimpulan sepele. Yang kalian juga pasti tahu arahnya, saya mulai nulis blog.. Orang yang pengen becanda dan jago ngomong salurkan lewat stand up comedy, jadilah komik. Dan, orang yang pengen becanda tapi gak jago ngomong mending disalurkan lewat tangan aja.. jadilah penulis. Maka dari itu, mendingan saya jadi penulis saja. Walaupun cuma jadi penulis blog dan enggak nerbitin buku juga tidak apa-apa. Syukur-syukur saya bisa jadi penulis buku yang kalo setiap tahunnya terbit satu buku, macam Raditya Dika, ataupun Alitt Susanto. Itu nilai plus. Saya cuma mau ngehibur orang saja, sudah. Dan kalo di blog ada yang komen, “wah lucu..” atau, “ngakak gue bacanya..” itu saya seneng banget. Dan saya sebisa mungkin untuk menjawab semua itu, membalas celetuk-celetuk mereka. Melihat orang bahagia karena saya atau karena kelakuan atau hasil karya saya sudah cukup membuat saya tersenyum.



Unyu kan????

    Tetap jadi diri sendiri dan bahagia bersama orang lain. Bahagia itu enggak ribet ya? Cuma.. kadang-kadang suka males buat ngeraihnya.

Minggu, 06 Juli 2014

Ramadhan Tanpa Sahabat

Untuk blog.

    Untuk semua pembaca setia, saya beritahukan, kabar gembira yang sedang nge-trend di iklan atau di sosial media itu palsu. “Kulit manggis kini ada ekstraknya.” Hei, bangun. Kalian dibodohi. Ini kabar buruk tau. Ini adalah tanda-tanda kiamat baru. Bisa saja itu hanya permulaan, sekarang mungkin cuma kulit manggis. Mungkin semakin lama bisnis itu berkembang akan muncul ekstrak kulit gajah, harimau, badak, dan juga kulit manusia. Tapi, kalo ekstrak kulit mantan sih gak apa-apa kan ya? Siapa peduli. Huehehe.
Becanda ah, melotot gitu……


    Postingan ini di buat pada bulan Ramadhan dan….. tahukah kalian sekarang bulan Ramadhan di tahun ke berapa hijriyah?


    Tuh kan pada mikir.. sekedar mengingatkan sekarang itu Ramadhan pada tahun 1435 Hijriyah. Sebenarnya saya menulis ini juga cuma mau balas dendam aja sih karena waktu hari pertama ibu ngerjain saya dengan nanya pertanyaan ini. Waduh, sumpah saya lupa waktu ditanya.. untuk menjaga image agar tetap keren saya jawab nih ngasal aja.
    “1347 bu.”
    “Bener.” Saya pun merasa bangga dan langsung melakukan ritual syukuran dengan membaca surat yasin 7 kali.. “kalo kamu naik mesin waktu pergi ke tahun 1926 Masehi.”
    Ternyata salah.. saya pun mengambil kalkulator dan berhitung kayak petugas bank (lebih tepatnya anak TK yang baru belajar tambahan), “1926 Masehi itu 88 tahun dari 2014.. 1347 ditambah 88 tahun sama dengan…. 1435!!!”
    “Tahun Hijriyah aja gak hapal sih?”
    “Hehehehe.. lupa, bu. Ibu bisa tahu mesin waktu darimana?”
    “….” Ibu diem, jangan-jangan diem-diem dia suka nontonin doraemon.


    Bulan Ramadhan identik dengan menahan lapar dan dahaga. Hawa nafsu juga ikut-ikutan pengen juga ditahan. So, semuanya ditahan-tahan. Ada nasi goreng di meja makan, ditahan. Pengen marah karena gak dikasih uang jajan, ditahan. Sampe pengen buang air besar juga.. ditahan. Biar adil.


    Tapi bulan puasa kali ini saya merasa kehilangan sesuatu. Sahabat saya, Jimmy sudah tidak tinggal di desa Ciomas lagi. Sudah hampir setahunan-lah, dia pindah rumah ke rumah Neneknya di desa Mekar Mulya. Gara-gara bapaknya sering sakit, bilangnya sih suka digodain sama jin gitu. Awalnya sementara dia tinggal di rumah Neneknya, tapi lama-lama enggak pulang lagi ke Ciomas dan sampai ada pak ustadz yang beli rumah Jimmy. Jimmy pun pindah secara permanen dan enggak pulang lagi ke Ciomas. Yang saya permasalahkan adalah Jimmy dan keluarganya itu sudah tinggal sejak lama di rumah itu.. dan bapaknya baru sering sakit itu tahun ini. Jawabannya ada dua, si jin itu secret admirer bapaknya Jimmy dan baru berani PDKT-nya tahun ini. Atau…


    Saya jelasin dulu untuk kemungkinan kedua, saya dari lahir itu tinggal di rumah Nenek yang letaknya di Gang Asem Damai Desa Ciomas. Dan setahun lalu, saya pindah ke rumah baru yang letaknya di Gang Kembar masih Desa Ciomas juga. Ingat, bukan Gang Dolly. Rumah saya dan rumah Jimmy ini letaknya tidak jauh cuma 1 rumah. Rumah saya di Timur dan Jimmy di Barat. Bisa jadi waktu saya mau pindah, rumah saya yang baru jadi ini tempat nongkrongnya para jin yang suka gangguin Bapaknya Jimmy. Pas mereka tahu bahwa seorang Fauzy Husni Mubarok mau nempatin rumah ini mereka kabur, takut sama saya..


    “Bro.. denger-denger si Fauzy mau pindah ke sini bro?” tanya Jin Kampret ke Jin Kamprut.
    Jin Kamprut yang lagi maenin hape pun nunjukkin hapenya seraya berkata, “Iya bro.. bener bro.. nih liat status facebooknya si Fauzy..”
    “Gue takut bro.. dia kan jelek, lebih jelek dari kita bro..” Jin Kampret mukanya berubah jadi wajah jin menjadi wajah wanita yang lagi PMS.
    “Kita harus kasih tau yang lain buat kabur dari sini.” Jawab Jin Kamprut.


    Dan keadaan hang-out bareng mereka yang terakhir di rumah saya, berubah menjadi kepanikan para Jin.
    Ketua IJJTNM (singkatan dari Ikatan Jin Jomblo Tanah Nenek Moyang), si Jin Kampret berbicara lantang menggunakan TOA gaib, “Para hadirin, saya punya kabar buruk untuk kalian semua..”
    “Apaan itu bro? Kulit Manggis sekarang ada ekstraknya?”
    “Bukan.. kampret!!” timpal Jin Kampret dengan sigap.
    “Itu kan nama elu bro?”
    “Oh iya lupa.. udah jangan becanda. Sekarang kita cari tempat nongkrong baru buat kita hang-out kalo malem. Soalnya yang mau pindah ke sini itu mukanya nyeremin.. lebih jelek dari kita. Kemasi barang-barang kita!!” jelas Jin Kampret sambil nunjukkin foto profil facebook saya yang lagi minum kopi.


Di Google cari gambar Jin susah juga ya....

    Mereka semua pun berkemas, lalu menjelajahi desa Ciomas menggunakan tikar Aladin masing-masing dan sialnya tempat nongkrong yang pas menurut mereka adalah.. di rumah Jimmy. 


    Sial.


    Ramadhan kali ini harus saya lalui tanpa dia. Dia itu bagaikan penyemangat ibadah saya kalo bulan Ramadhan. Dia itu rajin tarawih.. dan tadarus.. bersujud di tengah malam.. menyucikan jiwa.. menyebut nama-Mu Allah.. (Now Playing – Wali Band Song).


    Kalo habis tarawih saya suka tadarus bareng sama dia, Yogi juga kadang-kadang ikut di Mushola Ma Aam. Ma Aam itu bukan emak ya, maksudnya artinya bukan Nenek. Ma itu istilah yang paling deketnya paman. Anyway itu guru ngaji saya. Kalo tadarus bareng Jimmy itu suka berlomba-lomba siapa yang paling banyak ngajinya. Kalo belum capek, sampe mulut udah kering pun dia tetep semangat. Dia itu suka ngaji di samping saya dan juga kalo dia ngaji cepet banget…. “Wshshswhhwhshshshshs…”


    “Ngaji apa lomba lari Marathon?” gumam saya dalem hati, sekaligus sedih ngaji saya gak secepat dia.
    Sekarang, dia udah pindah dan mungkin tahun lalu itu adalah Ramadhan terakhir dia di Ciomas. Saya enggak bisa tarawih bareng dia lagi, mungkin. Saya enggak bisa ngaji sebelah dia lagi, mungkin. Saya enggak bisa balapan ngaji dan lomba paling banyak tadarusan sama dia lagi, mungkin.


    Saya cuma mau ngomong kalo Jimmy baca ini.
    Jim.. maafin saya, maafin kalo saya punya salah sama kamu. Walaupun kamu sudah pindah dan mungkin gak akan balik lagi. Dimanapun kau berada.. engkau tetap sahabatku.. Denger-denger kamu sudah lulus SMK dan bekerja. Selamat.. semoga sukses dan karir semakin baik. Amin.


    Dan juga.. kalo keadaannya bener begitu, maafin saya membuat jin-jin kampret itu pindah ke rumah kamu, Jim.
    Sekali lagi, maaf banget.
    Salam juga untuk bapakmu. Kalo ada jin yang gangguin bapakmu lagi, bilang sama saya. Saya siap berantas mereka semua.


Marhaban Ya Ramadhan, guys.




PS: Kami keluarga kecil Blog si Mamba Hitam mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan.