Bahagia.. Se-simple itu?

19.30.00

Untuk blog.
 
    Kembali lagi dengan saya.. kali ini saya pengen curhat. Nah yang ini baru curhat tau? Saya tegaskan, yang ini baru postingan curhat. Mereka diluaran sana banyak yang menyebut saya curhat di blog. Padahal sih, iya juga dipikir-pikir.. karena mencurahkan perasaan dan isi hati serta isi otak.. Hii.. seram juga ya kata isi otak kalo di depannya ditambahin kata bakso.


Imut ya?? Ketawa lagi..

    Saya enggak jago becanda kalo secara langsung. Secara langsung saya maksudkan dalam lingkup obrolan langsung dengan teman, atau bicara di depan orang banyak secara becanda itu menurut saya susah. Susah karena apa, karena kita harus pinter improvisasi dan ngomong. Saya itu susah banget buat bicara, jangankan membuka obrolan dengan gebetan atau lawan jenis, sesama jenis atau teman akrab juga susah. Mau ngomong apa ya, mau nanya apa ya, ah saya mau ngomongin ini tapi takut terjadi itu. Dan kita juga harus pinter-pinter mengetahui topik apa sih yang lagi nge-trend… dan saya akui saya itu orangnya gak pinter buat nyari info yang lagi trend di kalangan anak muda. Dan setiap orang punya minatnya masing-masing, ada yang minat politik, minat musik, minat pelajaran, minat bola, segala macem. Dan hal itu adalah salah satu hal yang mengganjal untuk membuka suatu obrolan ringan. Misal waktu itu, saya pernah membuka obrolan dengan teman saya yang fans Manchester United, saya membuka obrolan seperti ini.


    “Coy.. Liverpool udah resmi beli Lallana nih. Besok bakal ada pengumumannya, keren gak tuh?”
    Dianya cuma jawab sekenanya, “Oh gitu.” Dan langsung memalingkan pandangan dari wajah jelek saya. Dari situ saya mikir, apa bahasa saya terlalu keren atau berlebihan ya untuk buka obrolan. Nah kekurangan saya satu lagi adalah selalu kepikiran hal yang harus diutarakan setelah orang itu sudah enggak ada di depan kita lagi. Sehabis dianya enggak ada saya kepikiran, oh dia itu kan fans MU, kirain dia tertarik juga sama perkembangan Liverpool yang kita tahu sebagai musuh bebuyutannya MU. Lain kali, saya ngomong tentang PERSIB aja kali ya.


    Dan di pertemuan selanjutnya saya coba ngomongi tentang persepakbolaan Indonesia aja, PERSIB deh saya pilih karena saya tinggal di Kuningan, Jawa Barat.
    “Kemarin PERSIB menang ya lawan timnas Indonesia U-10 4-0.”
    Dianya diem, “Oh gitu..” kampret jawab gitu lagi. Dianya ngelanjutin, “Gue gak tertarik sama sepakbola dalem negeri.” Emang susah, saya gak jago becandain orang dan membuka obrolan sama orang lain.


    Dari kelemahan itu saya mencari cara untuk menjadi orang yang menarik di mata orang lain. Saya rajin baca buku-buku psikologi (kurang keren apalagi coba?), baca bukunya David Librarian Man juga, eh perasaan salah deh..  itu sih manusia perpus dong artinya. David apa ya saya lupa, pokoknya deket-deket itu lah (bukan david nurbianto juara SUCI 4 juga mikirnya coy). Terus saya rajin juga baca buku yasin, agar diberikan hidayah oleh Yang Kuasa.


    Dan dari pengkepoan dan cari info-info,  googling-googling gitu lah, ada satu hal yang saya tarik. Yaitu, jadilah diri sendiri. Dari situ, saya mencoba persona diri saya itu seperti apa. Saya enggak jago becanda dan enggak jago ngelucu, tapi saya itu orangnya diem. Tapi gak diem-diem amat kayak yang kalo lagi diem-diemnya otak ini membeku, enggak ada sense of humornya sama sekali. Enggak gitu. Tetap mau becanda dan nanggepin orang yang ngajak ngobrol. Tepatnya, saya itu pendiam dan enggak mau banyak bicara. Apakah saya akan mampu becandain orang dengan enggak terlalu hiperaktif dan enggak banyak omong?


    Saya menjadi orang yang diem, efeknya malah banyak yang ngejauhin dan enggak mau ngajak becanda. Nih, saya kasih tau.. orang diem juga sebenarnya mau dibecandain kali. Dan sebenarnya orang diem itu menyenangkan. Banyak pepatah bilang, “diam adalah emas.” Jangan disalah artikan dong, mentang-mentang emas.. orang diem dianggap benda kuning yang suka ngambang di kali. Dijauhin karena bau. Tapi itu tergantung orangnya juga kali ya…


    Ternyata badan saya protes, pendiam adalah bukan sifat alami saya. Sifat alami saya mengarah pada pemalu. Itu mungkin lebih tepat. Dan ternyata selama ini saya kurang pede aja gitu ngomong di depan banyak orang. Membuka obrolan juga masih ragu-ragu. Dan sering malah becandaan kita garing karena kita kurang pede, “Eh bawa baju olahraga gak?” tanya temen saya.
    “Enggak.. tapi saya bawa..”
    “Bawa apa?”
    “Baju olahraga.he..he..he..” dibarengi tawa kecil garing.
    “Apaan sih lo.. stress ya?”


    Dan juga nih saya juga suka dianggap serius ketika lagi becanda. Saya lagi ngomong ngelantur gitu ke teman-teman malah dianggap serius. Mereka memasang mata melotot ketika saya lagi ngomong. Ini juga buat saya rada ilfeel. 


    Yah, saya hanya menarik kesimpulan sepele. Yang kalian juga pasti tahu arahnya, saya mulai nulis blog.. Orang yang pengen becanda dan jago ngomong salurkan lewat stand up comedy, jadilah komik. Dan, orang yang pengen becanda tapi gak jago ngomong mending disalurkan lewat tangan aja.. jadilah penulis. Maka dari itu, mendingan saya jadi penulis saja. Walaupun cuma jadi penulis blog dan enggak nerbitin buku juga tidak apa-apa. Syukur-syukur saya bisa jadi penulis buku yang kalo setiap tahunnya terbit satu buku, macam Raditya Dika, ataupun Alitt Susanto. Itu nilai plus. Saya cuma mau ngehibur orang saja, sudah. Dan kalo di blog ada yang komen, “wah lucu..” atau, “ngakak gue bacanya..” itu saya seneng banget. Dan saya sebisa mungkin untuk menjawab semua itu, membalas celetuk-celetuk mereka. Melihat orang bahagia karena saya atau karena kelakuan atau hasil karya saya sudah cukup membuat saya tersenyum.



Unyu kan????

    Tetap jadi diri sendiri dan bahagia bersama orang lain. Bahagia itu enggak ribet ya? Cuma.. kadang-kadang suka males buat ngeraihnya.

Baca cerita yang lain yuk!

4 yang komentar.

  1. Kalimat penutupnya favorit banget: "Tetap jadi diri sendiri dan bahagia bersama orang lain. Bahagia itu enggak ribet ya? Cuma.. kadang-kadang suka males buat ngeraihnya." Bener sekali!!!!!!!
    Salam balik, Galassia del Sogno | http://gebrokenruit.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi bang... catet di otak ya.......... jangan sampe luphaa..

      Hapus
  2. Kalau kita terbiasa bersyukur atas hal2 kecil yang didapat, bakal sering ngrasain bahagia ya

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman