Keluarlah Suara Merduku!!

17.00.00

Untuk blog.

    XI MIA 1.

    Tempat gue belajar sekarang. Disini gue menghabiskan waktu gue setahun ke depan, mungkin juga dua tahun ke depan. Kalo gue gak naik kelas.

    Gue belum tau persis sifat-sifat asli anak-anaknya kayak gimana. Tapi sejauh ini, anak-anak penghuni kelas ini kelihatannya ramah dan gokil juga.

    Minggu kemarin belajar di kelas ini lumayan buat gue deg-degan, heart attack, serangan jantung, impotensi, gangguan kehamilan, dan janin. Yoi, pelajaran seni budaya menyuruh tampil semua anak untuk tampil di depan kelas.. untuk bernyanyi.

    Gue tahu gue nulis postingan blog ini pake bahasa anak jakarta.. dan gue adalah anak sunda tulen. Kuningan, Jawa Barat. Gue tahu gak nyambung banget. Dan ini adalah postingan blog pertama gue yang pake gue sebagai gue. Biar yang baca pada tahu kalau gue ini anak gaul.
    Bukannya gue gak sopan, tapi gue disini bakalan sedikit ngata-ngatain guru. Jangan dimasukkin ke hati kalo emang nyinggung perasaan.

    Guru seni budaya, namanya Bu Haji (itu nama samaran, nama sebenarnya tinggal baca aja dari kanan.) walaupun suaranya kecil tapi badannya juga kecil. Tapi gue lihat dia itu bener-bener beda dari guru yang lain. Dia seorang fashionista. Celananya cutbray, pake tas gandeng (yang suka dipake ibu-ibu arisan/sosialita), di wajahnya ngegantung kacamata minus, dan kerudungannya itu… moncong ke belakang. Gak tau dia nyontoh tutorial hijab dari mana.

    Pas dia masuk kelas kelas langsung diem, yaiyalah… masa langsung rame emang lagi hajatan.

    Bu Haji naro tasnya di meja guru yang ada di depan kelas.. lalu berbicara dengan suara kecilnya, “Mukanya jangan tegang dong, mentang-mentang anak IPA serius-serius amat..”

    Biasa aja bu, ibunya aja yang tegang ngeliat muka ganteng gue.

    Tapi semenjak pertama kali dia masuk kelas, gue lumayan kagum lho sama guru ini. Kalo lagi ngomongin seni, suasana di kelas mendadak seperti ada di museum seni asli. Adem. Semua mengapresiasi.

    Pengetahuan seninya juga luas banget, dan dia hobi baca, dia pernah bilang, “Percuma suara bagus, ngelukis bagus, tapi pengetahuannya kurang..” dari pertama gue sekolah.. baru guru ini yang nyebutin bahwa teori itu lebih penting dari prakteknya..

    “Kalian harus rajin juga baca ya, Ibu nih baca buku ini (nunjuk buku paket seni budaya 128 halaman) 1 jam mungkin selesai.” Saik bener. Tapi gue sih percaya aja ya, wong dia itu lagi ngelanjutin kuliah S3-nya lho.
   
    Bulan sabit di awan, laksana prahu emas.
    Berlampu bintang.
    Berlangit awan.
    Jauh di angkasa luas.
    Betapa senang, hatiku rasanya.
    Menjadi nahkoda di sana.
   
    Itu lirik lagu yang harus gue nyanyiin di depan kelas..

Sumber Foto


    Sesungguhnya pengalaman gue bernyanyi itu hanya sebatas tampil di depan jamban. Begitu nama gue dipanggil, hilanglah semua harga diri ini dan gue merasa sekarang waktunya penebusan dosa.

    Gue melangkah ke depan, pecahan-pecahan keperkasaan gue rontok satu persatu-satu. Telinga gue mendengar teriakan-teriakan aneh, “David!!” “I Love You!!” “Wuohh!!”

    Nama panggilan gue disebut-sebut dan para penggemar gue tak henti-hentinya mencari perhatian. Semua teriakan itu membuat gue sedikit percaya diri, namun gue tak bisa menahan detak jantung gue yang berdetak-detak 10,3 Skala Ritcher.. membuat paru-paru gue hancur berantakan dan kerugian mencapai ratusan juta.

    Gue berdiri di depan mereka, mereka, teman-teman baru gue.. ini saatnya.. ini saatnya… selamat tinggal kawan-kawan,, kalian harus merasakan siksa dunia lebih awal… dan gue pun bernyanyi….

    Lirik lagu itu keluar dari mulut gue….. dan gue curahkan semua beban di dalam raga ini, semua pecah, semua lebur……. Suara jelek gue bergema di kelas yang baru 2 bulan gue tempati. Maafkan daku, daku hanya tak bisa menahan suara jelek ini.. biarkan keluar, biarkan terbang melayang dan merusak gendang telinga orang-orang…

    Pas gue lagi tampil, ada yang ketawa, HAHAHA HIHIHI, gue suka jadi salah tingkah, tiba-tiba gue koprol terus salto..

    Dan akhirnya, “Menjadi nahkoda disan… aaaa!!!” entah kenapa endingnya itu kurang ciamik, suara gue berasa jadi kayak suara Syahrini waktu ending..

    Ah, terima kasih Tuhan.

    Sebenernya, waktu disuruh tampil itu harus pake teknik pernafasan diafragma tapi ya guenya aja selenge’ann nyanyinya.. dan seadanya. Hasilnya ya, nilai nyanyi gue masih minus. Dari 17 orang yang tampil hari itu, cuma 3 yang berhasil meraih plus.

    Sehabis itu, gue langsung ke kamar mandi.. dan buang air kecil sambil nyanyi.
    “La.. la.. la.. la..!!!”

(9-.-)9

Baca cerita yang lain yuk!

4 yang komentar.

Terserah..

Total Tayangan Laman