Rabu, 03 September 2014

Ketika Semut-Semut Menyerang

Untuk blog.

Serang!!!!!  


    Pepatah mengatakan, “Dimana ada gula, disitu ada semut.”

    Semut itu hewan yang ukurannya kecil. Warnanya yang saya tahu itu yang merah sama yang item. Dan 2 warna itu menjadi pembeda dan jadi ciri khas: semut yang merah itu galak, orang diem suka digigit, efek gigitannya pun bikin kulit panas, kalo nyentuh kulit suka kerasa gatel. Dan semut merah itu hewan yang suka suudzon. Waktu Koes Ploes lagi duduk aja sampe bikin lagu, cuma gara-gara semut merah ngeliatin dia terus. “Malu aku malu, pada semut merah… yang berbaris di dinding menatapku curiga, seakan penuh tanya.. sedang apa disini???”

    Dan kalo semut yang warnanya item itu sedikit kalem, dia mau gigit kalo diganggu doang, misalkan kalo ada semut banyak banget di tembok.. pada baris. Kayak lagi halal bil halal lebaran, salaman dengan semut lain satu-satu.. saya ngeliat itu langsung geregetan, bawaannya pengen nyiram pake air.. saya siram, “Byurrr…” tolong-tolong semutnya teriak-teriak, terus pada loncat semua ke tangan saya, ada yang ke kaki, ada yang ke leher terus menyelinap ke balik kolor. Sepersekian detik kemudian, gigitan mulai terasa.

    Tapi gigitannya gak separah semut merah. Cuma, kalo semut item abis gigit suka ada bau-bau aneh yang khas banget dari semut item ini. Dan baunya itu nusuk banget ke idung.. “Oekkkk…” apalagi kalo ke ngegigitnya deket sama mata.. bikin pedih.
   
(9-,-)9

    Eh tapi, sekarang kan musim panas, semut-semut kok populasinya makin banyak ya. Beneran lho. Waktu musim hujan sih yang banyak paling laron. Dan kampretnya.. semut-semut pun mulai menyerang rumah-rumah warga untuk mencari makanan dan tempat untuk tinggal dan berkembang biak. Dan rumah bintang lima yang saya tinggali sekarang ini pun menjadi sasaran manis gigi-gigi mereka..

(7-,-)7
   
    Banyak semut di rumah itu salah satu hal nyebelin. Misalnya semutnya di kamer mandi. Saya kalo bangun tidur itu biasanya langsung ngibrit ke kamer mandi dan langsung jongkok di jamban. Nah, kalo ada semut itu kampret, masalahnya isi perut udah kebelet banget pengen dikeluarin.. hutang pagi coy. Di jamban tempat kaki jongkoknya banyak semut-semut, duh kudu nyiramin mereka dulu. Yaiyalah, masa saya harus boker sambil nginjekkin mereka sih. Kalo mereka mejret kan ujung-ujungnya ngeluarin bau aneh khas semut hitam. Sebel saya, dan akhirnya terkadang bokernya gak jadi… ngambek, karena ditahan-tahan.

    Dan ketika kamu pengen boker dan pas udah di kamar mandi keinginan untuk boker seketika hilang entah kemana, kamu telah merasakan PHP yang paling menyakitkan.

(9-,-)9

    Semut itu gak kaop (ini bahasa sunda bro, kalo di bahasa Indonesia itu artinya tegaan, mungkin) ada makanan manis sedikit aja. Langsung diserobot. Lagi diam di kamer sambil ngemil oreo.. (kesamaan nama merk hanya kebetulan). Kalo makan oreo itu enaknya pake susu, supaya bisa pake tagline DIPUTER, DIJILAT, DICELUPIN..

    Keenakkan ngemil saya jadi gak inget apa-apa. Kenikmatan dari biskuit hitam berlapis krim coklat dan vanila membuat saya melayang-layang di fly-over bersama cabe-cabean. Eh, maaf, di kota saya, Kuningan, Jawa Barat, gak ada fly-over.. jadi cabe-cabean sering mangkalnya di jalan baru. Kalo jalan barunya udah jadi lama mereka nyari lagi jalan baru yang lain. Biasa, cari tempat sepi.

    Akibatnya ada setetes susu yang tumpah ke lantai. Dan bisa ditebak semut-semut kampret itu mendeteksi bau manis susu vanila dari kamar saya. Mereka muncul dari mana-mana. Dari balik kasur, dari dalem lemari, dari celah-celah tembok. Nah, ini salah satu yang saya gak ngerti dari mereka. Mereka sebenarnya tinggal dimana??? Munculnya tak terduga.

    Setetes susu vanila yang berwarna putih di lantai itu pun mendadak menjadi hitam. Saya sapuin mereka keluar, karena emang gak sedap dipandang mata mereka itu. Udah item, kecil, idup lagi.

Semut-semut yang ada di kamar.
(9-,-)9

    Musuh saya bukan cuma semut item. Tapi juga semut merah yang kecil. Saya sebel karena bikin gatel. Terus ukurannya kecil banget, dan sering ada di kasur. Lagi tidur suka ada sensasi geli-geli semut. Tau kan? Berasa ada semut di kulit, pas diliat semutnya gak keliatan.

    Makanya kalo sebelum tidur saya bersihin dulu kasurnya pake sapu lidi.

    Yang paling parah, semutnya suka mendadak ada di layar hape atau layar laptop. Gak ngerti. Saya lagi ngetik ini aja tadi nongol di kanan layar laptop saya ini.. “Masuk dari mana mereka itu..”

    Galau 2 tahun saya mikirin itu.

(8-_-)8

    Dear para semut, janganlah kamu mengganggu orang jelek seperti saya. Karena hidup orang jelek itu emang jelek gak bisa dibikin lebih jelek lagi.

Dan janganlah kamu datang secara bersama-sama karena kalo kamu datang sendiri itu jauh lebih gentle. Lebih jantan. Persetan, dengan rasa sosialisasi tinggi… kalo kamu sering datang barengan sama aja kayak tawuran, berani kalo banyakan. Giliran one-by-one aja ogah-ogahan.

Saya tahu muka saya manis tapi alangkah baiknya saya mengikhlaskan kalian ke orang lain di luaran sana yang mungkin lebih manis dari saya. Saya gak terbiasa di kerumunin banyak orang, apalagi dikerumunin banyak semut. Gatel.

Sekali lagi, get out and watch out dari rumah saya, terutama kamer saya. Gak peduli kata ibu saya kalo semut item itu pembawa rezeki. Omong kos-kosan. Hehehe.

Inget ya, semut-semut……………………………………….

Dan, pacar datanglah padaku..

2 komentar:

  1. ahahahaaa kocak nih xD mampir keblogku juga yuk, mohon komentarnya!:) http://magicalsalma.blogspot.com/2014/07/sharing-your-moment-with-twiries-apa.html?showComment=1409822346192#c1152939181932289787

    BalasHapus
  2. Iya bener tuh kalo masuk layar hp gatau masuknya darimana, niatnya mau discreenshot, tapi lupa itu semut diatas layar bukan dilayarnya. xD

    BalasHapus

Terserah..