Minggu, 07 Desember 2014

Murid Gadungan Ikut Ulangan

Untuk blog.
    *krrrk.. krrrkk*
    Tulang-tulang yang tadinya hening mendadak bersuara kriuk-kriuk renyah saking pegelnya habis ulangan. Ulangan sudah berakhir. Sekarang saya harus ngapain?
    Daripada bingung saya pun ngetik-ngetik di komputer gak jelas.
    GAK JELAS.
    GAK JELAS.
    GAK JELAS.
    Saya merasa sehabis ulangan saya sudah lupa siapa saya sebenarnya. Saya siapa? Saya dimana? Dengan siapa? Malam minggu kapan?
    Sampai saya bertemu dengan seorang perempuan setengah baya, berwajah lelah namun tatapannya tulus berkata kepada saya dengan suara lirih, "Saya Ibumu, nak. Namamu Fauzy. Sok-sok-an pengin dipanggil David."
    "Ibu?"
    "Iya, sekarang kamu udah berhasil melewati UAS yang konon katanya dapat membuat murid gadungan amnesia sementara."
    "Benarkah apa yang kamu katakan, ibu?"
    "Benar, ibu tidak berbohong." Tatapan seorang ibu tidak pernah berbohong, saya selalu meyakini hal itu. "YES! AKHIRNYA!"
    "Tapi, nak. Kamu jangan bahagia dulu."
    "Apa, bu? Saya tidak boleh bahagia? Apa maksudmu ibu?"
    "Kamu harus remidial."
    "TIIIIIIIIIIDAAAAAK!!!!!"
***   

    *kukuruyukkk*
    Suara ayam itu sepertinya saya mengenalinya, oh, ayam tetangga. Ternyata saya tadi tertidur sampai bermimpi yang tidak-tidak.
    "TIIIIIIIIIIDAAAAAK!!!!!" saya pun berteriak sekencang-kencangnya, benar kan saya tadi mimpi yang tidak-tidak? Ternyata benar. Terima kasih ayam tetangga, tapi, bentar.. ayam tetangga? OMG, tuh kan, bener, saya cek liat jam di ruang TV ternyata masih jam setengah 11. Seperti biasa, ayam tetangga berkokok di jam yang salah.
    "Jepluk!!" pintu kamar saya tutup kembali dan kasur saya tiduri lagi, lalu saya melamunkan hal-hal gak penting. Apa benar UAS sudah berakhir? Murid gadungan seperti saya apakah bisa segitunya melewati UAS yang konon katanya bisa membuat amnesia sementara itu.
    Pertanyaan aneh-aneh seperti di atas sudah membuat otak saya berdegup kencang, jantung saya pun berpikir keras. Seharusnya saya senang dong UAS berakhir, kok saya merasa ada yang mengganjal. Sekarang sudah hari Minggu tanggal 7 Desember 2014. Ding! Gotcha! Hape saya pun saya buka-buka galerinya, ternyata benar, foto-foto jadwal ulangannya sudah gak ada, berarti ulangan udah selesai. Sekarang saya harus ngapain?
    Oke, oke, jika kalian penasaran sama cara murid gadungan melewati ulangan akhir semester ini, baca aja terus..
    Saya berhasil melewati UAS karena saya terpaksa, kalau gak terpaksa bukan murid gadungan namanya. Iyain aja biar cepet.
    Berikut jadwal UAS saya selama enam hari ke belakang.....

    For your info, setiap pelajaran punya level-nya masing-masing karena itu saya kasih warna di setiap pelajarannya mewakili tingkat CapCipCupnya. Karena kalau berdasarkan tingkat kesulitan, semua mata pelajaran itu sulit semua.
    Legenda:
    *Biru: Yang diCapCipCupnya sedikit, malahan hampir gak ada, dipikir-pikir sih ketemu.
    *Hijau: Yang diCapCipCupnya banyak, udah dipikir-pikir tapi lumayan bisa ditebak.
    *Merah: Yang diCapCipCupnya banyak banget, banyak bingits, hampir semua, dipikir-pikir gak bisa, ditebak juga kagak bisa. CapCipCup andalan semua umat!
    Sebelum ulangan saya berdiskusi dulu dengan Albert di background, tempat nongkrong saya di belakang kelas.
    "Beuh, Senin nanti Ulangan, bro," ceritanya ini masih hari Sabtu, tadi saya yang ngomong.
    "Iya, bro, masih Senin depan, nyantai aja kita main PES aja dulu." dia kayaknya nyantai banget, saya pun bertanya emang bukan Senin besok ya, dia pun menjawab santai, "Iya, sekarang bawa laptop gak? Ke si Agung yuk maen PES!" Ternyata masih seminggu lagi, daripada malu dan muka saya semakin hitam padam saya pun mulai melemparkan topik diskusi gak penting.
    "Ngomong-ngomong, nanti ulangan pasti sama kelas 10 ya?"
    "Bukannya sama kelas 12?" tangkas dia menjawab dengan penasaran tingkat tinggi.
    "Mau sama kelas 12 lagi? Saya sih gak mau. Bosen, dibawah tekanan mulu harus pasang wajah unyu-unyu untuk sok-sok-an hormat." Masih inget postingan blog saya tentang ulangan yang lalu, baca disini .. Balada Ulangan Kenaikan Kelas.
    "Emang kenapa? Saya sih biasa aja, kelas 10 sama 12 sama aja. Sama-sama duduk sama cewek mulu."
    "Anjir, beruntung banget lu?"
    "Yoi atuh, kelas 10 semester 1 dan 2 cewek kelas 12 duduk dengan Albert!" begini nih, dia mulai pamer, saya jadi makin bete.
    "Adem dong ya, saya sih apaan, kelas 10 semester 1 sama cowok, beuh, kelas IPS lagi, bawa hape terus dia. Nyontek aja nyontek. Saya jadi ikutan gak tenang jadinya.." saya mengungkapkan kekesalan saya.
    "Daripada saya jadi tukang transfer kertas contekan."
    "Ih, kok gitu? Keren, bro. Ulangan sambil kerja." Albert berdiri, dan menatap mata saya dalem-dalem, "Lo mah gak ngerti, saking strategisnya tempat duduk gue, diantara dua murid yang ikatan kekompakannya udah kuat banget, tiap mereka contek-menyontek, gue pasti yang disuruh ngasihin bundelan kertas hina mereka itu. Gue harus celingak-celinguk dulu takut ketahuan pengawas. Mana gak digaji lagi."
    "How terrible, man!"
    "Sialan lo, haha!" dia tertawa. "Gue yakin, besok ulangan pasti sama cewek lagi, gue berani taruhan."
    "Oke, saya juga sama cewek, amin, kelas 10 amin." saya berharap penuh, dan kami melakukan do'a bersama. "Nanti kalau ulangan gak bawa penghapus yuk? Biar bisa modus minjem penghapus.."
    "Cemerlang, tapi itu gue juga sering ngelakuin waktu kelas 10."
    "Anjir, saya keduluan.."
    Dan ketika hari Senin sebenarnya, di hari Ulangan pertama, saya ketemu Agung di koridor deket koperasi sekolah. Bener-bener moodslower, pagi-pagi udah ketemu anak semenyebalkan dia. Saya pun melihat dia seperti habis dari ruang TU habis ngelunasin SPP kayaknya, "Belum lunas, gung?"
    "Iya, baru bayar, buruan ah ke kelas."
    "Ngapain?" tanya saya bingung. Tumben ini anak rajinnya meningkat, jangan-jangan dia sakit lagi.
    "Belajar.. ngeceng lah!!"
    "Saya mau bayar SPP dulu."
    "Jadi belom lunas?"
    "Belo'on. Ruang berapa kita?"
    "19. Ya udah gue duluan!"
    "Oke bro..........."
    Setelah saya melunasi SPP, saya langsung lari-larian dramatis ke ruang 19 tepatnya di kelas XI MIA 4. Saya menemukan tempat duduk saya, dan ternyata dapet di depan. Mampus! Batin saya merintih kesakitan. Nampaknya ke depannya akan suram. Mana meja guru di depan tempat duduk saya lagi.
    "Gung bantuin saya!"
    "Angkatin ini meja pengawas sedikit ke tengah, ini depan saya banget!"
    "Oke, oke!"
    Agung membantu saya dengan otot tangannya yang putih. Saya pun meniup debu yang ada di meja dan duduk di kursi, melihat ke belakang, eh, ada Elma (Elboy).
    "Halo, pid."
    "Halo, ma."
    "Siap ulangan sama kelas 12?"
    "Apa?"
    "Siap ulangan, gak?"
    Enggak. Aduh, saya langsung ke luar, liat kertas yang ada di jendela. Beneran, sama kelas 12. Hancur semua harapanku untuk duduk bersama adik kelas tercinta. hehehehe.
    Awal ulangan udah gini, nasib-nasib. Tapi itu belum seberapa, masih ada penderitaan saya yang lainnya.
    Sehabis ulangan hari pertama saya pulang bareng sama Agung, sebenarnya gak pulang bareng sih kayak orang PDKT-an, bukan. Tapi jalan bareng, itu juga sampe gerbang sekolah, soalnya dia deket rumahnya, kos-kosannya belakang sekolah.
    “Gung, besok ulangan apaan gung?”
    “Matematika Wajib, sama sejarah.”
    “Idih, sama sejarah gitu dicampurinnya. Harus menghafal banyak juga dong.”
    Udah gitu, saya sama Agung berpisah karena udah nyampe gerbang sekolah. Tuh kan bukan pulang bareng kayak orang PDKT-an.
    Ulangan itu emang pikiran itu harus setenang mungkin, makanya kalau habis ulangan saya berusaha langsung pulang ke rumah. Nyampe rumah terus tidur, abis tidur bangun, tidur lagi. Hehehe.. usahakan banyak tidur.
    Sehabis tidur saya inget harus belajar Matematika, mana materinya banyak banget lagi. Saya ngitung-ngitung, ngitung-ngitung, ngitung-ngitung, soal yang saya bisa di buku. Gak kerasa maghrib udah dateng. Tumben banget ya belajar matematika gak kerasa begitu. Iya, soalnya saya baru bangun tidur jam setengah 6 sore. Gak kerasa belajar matematiknya.
    Saya pun keluar kamar, terus diem dulu di depan TV, nontonin adzan maghrib. Terus diem dulu melongo depan TV sampe 10 menit terus mandi. Sehabis itu, saya terjun lagi ke meja belajar. Pas gitu, hidung saya berasa gatel-gatel. Sambil ngitung-ngitung gak jelas, tangan kiri saya garuk-garuk hidung. Saya pun ber-multitasking ria. Tangan kanan corat-coret ngitung, tangan kiri garuk-garuk hidung.
    Lama-lama makin gak enak, mata makin sipit, bawaannya pengin bersin terus. Mulut manyun-manyun sampai bersungut-sungut.
    "HASYIMMM!!!" nah lo, saya mulai bersin.
    "HASYIMMMMMMM!!"
    "HAA..."
    "HAAAA.."
    "HAAASSSYIIIMMM!!!" Aduh, bete!!
    Saya garuk-garuk hidung lagi, aduh, kepala pun mulai pusing.
    "HAAAAAAASSSYIIIMMM.."
    Bete maksimal deh, hidung saya terkena flu. Saya pun keluar kamar cari inspirasi buat ngobatin hidung saya ini. "HASSYIIMMM!!!" Terus ke dapur, mengambil gelas, terus cari termos. Air panas biasanya manjur deh. Saya hirup dulu aroma air panasnya. Terus diteguk. Ah, sedikit lega. Saya pun masuk kamar lagi. "HASSSSSSSSYIIIIMMM!!" Saya bersin lagi. "HASYIIMMMMMMM!!" Bersin lagi.
    Saya makin suntuk. Pelajaran yang udah masuk keluar lagi. Kasur malah ngegoda-goda buat ngajak tidur. Sabar Fauzy, USAHA KAMU BELUM KERAS!! Lama-lama bersinnya reda, syukurlah. Tapi, ingusnya netes melulu. Keluar kamar, nyamperin handuk terus ngelap ingus. 5 menit kemudian gitu lagi. Akhirnya, handuknya saya bawa ke kamar. Sampai-sampai ibu saya bertanya, "Kamu belum mandi?"
    "Belum kalau mandinya pake ingus, bu."
    Hadeuh, ingusnya ngeganggu banget.... saya mulai lelah dengan semua ini.
    "Bu, minta obat pilek dong.."
    "Tuh cari aja di bufet, kotak warna ijo. Kamu sih kalau ulangan sakit melulu?" Hehe, saya waktu kelas 10 ulangan malah sakit, waktu Ujian Nasional kelas 9 juga saya lalui sambil sakit demam. Untung aja lulus yak.
    Dengan semangat membasmi pilek ini saya pun meminum obatnya.
    "HASYIIMMMMM!!!!!!!!!!!!!!"
    "HASYUUUUU!!!!"
    "HASYAAHAHA!!!!!!!!!!!"
    Ah, malah makin parah, jam 10 malam pun saya menyerah. Saya merebahkan diri di atas kasur dan kasur pun membawa saya ke alam mimpi. Di hari Senin, awal Desember itu saya mengucapkan Desember Wish dengan tatapan nanar, "Semoga virus influenza yang sedang menyerang diri saya segera enyah dari hidung seksi ini."
    Bersambung kayaknya…

8 komentar:

  1. Ngakak bro xD
    Sambungannya buru yak penasaran

    BalasHapus
  2. "iyain aja biar cepet", "bersambung kayaknya" :v wkwk lanjutkan!

    BalasHapus
  3. Dapid sama banget sama angs e&. Angs kena influenza parah selama ulangan. Tos dulu bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, sampe bersin-bersin angs jadi males belajar, gak ada yang nyemangadin lagi.. ;(

      Hapus
  4. haha, keren juga nama hari nya pake bahasa inggris.
    sabtu jadi satur. :)))

    BalasHapus

Terserah..