Senin, 23 Februari 2015

DI SITU KADANG SAYA MERASA NGANTUK..

Untuk blog.


    “Capek ya?” tanya sopir angkot yang duduk di dekat saya. Saya baru bangun dari ketiduran di angkot, kursi depan yang letaknya di samping supir emang nyaman banget. Saya bingung dan linglung bikin saya pengin niruin adegan sinetron yang tokohnya terkena amnesia, “Aku dimana? Kamu siapa?”. Saya merasa tokoh yang melakukan adegan itu semakin imut. Tapi saya takut supir angkotnya malah memanfaatkan keadaan, “Aku adalah calon suamimu, menikahlah denganku dan hiduplah bersamaku untuk selamanya.”


    Buru-buru saya sadar lalu bayar ongkos angkot dan pergi ke angkot selanjutnya. Duduk di kursi depan samping supir, kemudian tidur lagi. Dasar tumor, tukang molor.


    Saya sering banget ketiduran. Biasanya saya ketiduran kalo lagi ngantuk. Kalo udah ngantuk banget dan gak bisa nahan kantuk itu saya langsung kliyengan, mata kembang kempis, mulut menganga dan tidur dengan sukses.


    Kemarin, saya ketiduran. Gara-gara ketiduran saya jadi gak tahu kalo ada sms dari temen yang masuk ke hape saya buat nyuruh bikin tugas bahasa Sunda, bahasa daerah dari Jawa Barat. Saya tinggal di Kuningan. Ayo main ke Kuningan!


    Saya panik, soalnya saya baca sms itu pagi-pagi, sedangkan tugasnya lumayan sulit: menerjemahkan teks deskripsi bahasa Indonesia ke bahasa Sunda. Teksnya panjang banget, waktu itu saya denger teksnya: 1 lembar polio. Ada juga yang bilang, 2 lembar polio. Kalo nerjemahin bahasa Inggris sih tinggal pakai Google Translate, beres. Sedangkan Google Translate belum menyediakan jasa menerjemahkan ke bahasa Sunda. Padahal bahasa daerah sendiri, malah sulit sendiri.


    Karena masih jam 5 saya bales, “Teksnya udah dikirim belum ke emailnya? Mau dikerjain sekarang, tapi seadanya aja ya kalo gak selesai. Baru bisa bales sms nih, ketiduran.”

    “Kamu telat. Udah selesai, dikerjain sama aku.” Bales temen saya.


    Saya lega, sekaligus merasa getir. Bayangkan, tugas kelompok jika hanya dikerjakan hanya oleh satu orang. Tuhan mulia menciptakan mereka. “Ya udah aku minta maaf. Disitu kadang saya merasa ngantuk.” Maksudnya, saya waktu malem tiduran, lama-lama ketiduran sampe pagi. Di kasur. Disitu kadang saya merasa ngantuk.


    “Gak apa-apa. Aku ngerjain sendiri dan disitu kadang saya merasa sedih.”


(9-_-)9

    Karena hari ini sekolah, saya mandi. Kalo libur biasanya saya cuma tayamum.


    Sambil keramas, saya mikir, berimajinasi gitu. Kalo misalkan nanti di sekolah saya diinterogasi, saya dibawa ke ruangan gelap dan hanya satu lampu yang menyala, lalu diberikan pertanyaan ngeselin, “Kenapa kamu ketiduran semalem? Sekarang, ketiduran itu sudah dilarang dan merupakan tindakan kriminal karena merugikan orang lain. Tau gak?!!”


    “Maaf. Saya gak tahu.” Dengan berlagak pasang muka bego. Saya melihat CCTV yang terpampang di sudut ruangan gelap itu dan melambaikan tangan, baru satu pertanyaan sudah gak kuat.


    “Kamu itu bego beneran apa beneran bego sih? Gitu aja gak tahu! Celana aja putih abu-abu! Bukan berarti otak kamu abu-abu juga! Suram!” teriak orang yang menginterogasi saya, ternyata dia adalah detektif yang disewa sekolah untuk menyelidiki siswa yang memiliki penyakit: KETIDURANISITIS.


    “Maaf, bukannya saya bego tapi saya emang gak pinter.”


    “Waktu tadi malam. Kamu telah merugikan seorang siswa sekolah ini karena kamu sudah ketiduran!”


    Saya bengong.


    Detektif itu melanjutkan, “Seharusnya, yang ngerjain tugas itu bukan dia. Tapi kamu. Malu dong, dia itu perempuan. Dia juga bisa nahan kantuk, masa kamu enggak?!” Entah saya jadi inget iklan yang menyinggung jomblo yang bunyinya seperti nyanyian kematian, ‘Truk aja gandengan masa kamu enggak’. Enak ya jadi jomblo, lagi diinterogasi aja masih tetap makan hati.


    “Iya, saya menyesal.” Saya tau saya sudah melakukan kesalahan. Tapi kalo jomblo udah disinggung dengan nada bicara kayak gitu, kan saya jadi pengin punya pacar.


    “Kamu akan dikenakan hukuman mati, sesuai dengan pasal 13 KHK.”
    “KHK apa artinya?”
    “Kepo, deh.”
    “Pelit.”
    “Ngomong apa kamu?! Kamu berani ngejek saya!? Ayo ikut saya!!?”


    Detektif itu menutup mata saya dengan kain hitam yang diikatkan sangat kencang sekali ke wajah saya. Lalu diarahkan ke suatu tempat, dalam perjalanan ke tempat itu saya mendengar teriakan-teriakan ngeselin, “FAUZY KETIDURAN! FAUZY KETIDURAN!!”
    “WOY, LIAT TUH SI FAUZY! KASIHAN DIA KETIDURAN!!!”
    “MANA? MANA?? WAH KASIAN BANGET.”


    “Kita mau kemana sih?” tanya saya ke detektif itu.
    “Kepo, deh.” Kesel. Ternyata kesel juga ya kalo ditanya jawabnya cuma ‘kepo, deh.’ Saya suka jawab gitu kalo ditanya ibu.


    Ikat kepala saya dibuka. Saya berada di sebuah kamar. Dinding kamarnya berwarna biru gelap. Saya melihat ada orang yang sedang tiduran di samping saya. Dia perempuan. Tangan saya diikat di sebuah ranjang, dia juga diikat. Kami tidur, seranjang berdua.


    So, sweet. Biasa aja.


    Dia berdehem. Lalu batuk keras sekali. “Kamu kenapa?” saya bertanya, semoga dia gak jawab ‘kepo, deh.’


    “Batuk.” Saya memilih diam, saya juga tau kalau dia batuk.


    “Parah banget ya sekarang, ketiduran aja dilarang. Padahal ketiduran itu enak dan nikmat tau.” Perempuan itu membuka suara. Mungkin dia juga bernasib sama seperti saya, akan dihukum mati, saya memilih mendengarkan, mungkin ini obrolan terakhir kami. Saya hanya menjawab,“Iya, disitu kadang saya merasa sedih.”


    “Eh, kamu tahu penyebab kamu ngantuk?”
    “Apa?”
    “Karena kamu hutang tidur.”
    “Tidur? Ngutang?”
    “Iya, misalkan kalo siang hari kamu ngantuk, malam kemarin, kamu tidur kurang dari 8 jam sehari. Tidur 8 jam sehari itu hak tubuh.”
    “Oh, bener-bener, aku kemarin tidur cuma 6 jam dan siangnya gak tidur siang. Jam 8 aku ketiduran. Gara-gara aku ketiduran, temen aku yang nyuruh aku buat ngerjain tugas kelompok malah dia yang ngerjain sendiri, padahal itu tugas aku.”
    “Nah. Kasian juga temen kamu. Bisa juga tubuh kamu terlalu lelah dan kurangnya asupan oksigen ke otak. Kalo kamu kurang bisa nahan ngantuk, katanya sih, kamu staminanya lemah, harus rajin-rajin olahraga.” Perempuan itu pinter banget. Dia masih sempet-sempetnya jadi guru sebelum dihukum mati.
    “Kalo menurut aku sih ngantuk bisa disebabkan oleh banyak hal. Bisa karena seseorang, suasana, atau tempat.”
    “O ya?”


    Maksud saya kayak gini:

























 
    “Oh, jadi gitu. Bisa juga, sih.” Dia tertawa.
    “Aku masih bingung, caranya bayar hutang tidur yang kemarin gimana?”
    “Ya, kamu tidur.”
    “Gitu doang?”
    “Iya, kita dihukum mati buat ngelunasin hutang tidur kita yang kemarin. Kayak kamu, kamu udah hutang tidur 2 jam kemarin kan? Hutang tidur 2 jam yang kemarin itu dilunasin pake tidur. Dan akibat kamu ketiduran kemarin, kan kamu ngerepotin udah ngerepotin temen kamu. Kamu gak sadar kamu udah meletakkan beban berat di temen kelompok kamu. Kamu harus mati. Tidurnya selamanya.”
    “Kamu ketiduran juga?”
    “Iya.”
    “Emangnya pas kamu ketiduran merugikan siapa?”
    “Pacar hampir bunuh diri, gara-gara telpon dia gak aku angkat.”




(9-_-)9

    Sehabis mandi, tak lupa saya membereskan tempat tidur saya. Saya beranjak ke sekolah dengan segar. Bangun sehabis ketiduran itu emang segar. Tidurnya lelap sekali. Tapi akibatnya bisa fatal juga.


(9-_-)9 

Sumber Gambar:
http://candrajunior.blogspot.com/2012/12/grace-ketiduran-lagi.html
Google Images

Yang ada di gambar:
Brigadir Dewi Sri Mulyani
Grace

19 komentar:

  1. "Disitu kadang saya merasa jomblo"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo merasa jomblo sih bukan disitu lagi, tapi dimana-mana..

      Hapus
  2. abis baca post ini, disitu kadang saya merasa ngantuk

    BalasHapus
  3. Ebuset banyak banget gambarnya. Hahahaha. Itu anak siape woy?
    Hmm.. gue baru tahu kalo ada namanya utang tidur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tahu anak siapa, aku colong dari blog ibunya hehe....

      Sekarang tau kan? Itu penyebab kita sering ngantuk gitu..

      Hapus
  4. ITU ANAK SIAPAAAAAA....??

    Gue malah sering ajdi temen yang ngerajin tugas kelompok sendiri. tapi banyak untungnya sih, karena keseringan soal ulangan harian diambil dari tugas tersebut. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau..

      Wah keren banget si abangnya.. Tuhan mulia menciptakan seseorang seperti anda, bang. Anda keren!

      Hapus
  5. ya ampun saya fokus sama meme polwan KW-nya hahahhahha kocaaaaaaaakkkk....
    bener2 tukang molor nih :))

    salam kenaaalll, mampir ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. SALAH FOKUS!!
      Iya dong..

      sip kalo sempet..

      Hapus
  6. yaaaa apapun bisa buat kamu tidur :P

    BalasHapus
  7. Ketiduran di sembarang tempat dan jarang baca pesan SMS/Line/WA adalah hobi saya. Selalu kasihan sama mereka yg sekelompok sama saya.

    BalasHapus
  8. fokus aku malah sama anak yang tidur dengan pose emejing itu :(

    Ngantuk ga bemoral itu pas lagi jam pelajaran sama si pengajar killer :')
    Kebayang kan ketauan ngantuk sama adoi gimana :(
    Aku pernah gitu.

    BalasHapus
  9. paling enak kalau tidur ujan-ujan ditemani dengan ac dan susu panas, nggak ada duanya..
    untung gue belum pernah ketiduran ditempat umum. kalau dirumah sering, gara2 iseng-iseng mejemin mata di kasur tau2 udah ketiduran aja..
    hahaha. inovasi nih yee meme baru... :)

    BalasHapus
  10. Ya ampun adik kecilnya sampai kaya gitu posenya, antara kasihan ngga tega dan jug apengen ketawa, hehehehehe

    BalasHapus
  11. Smaa dongs kita.. Aku jugak tukang molor. Lha diajak makan sama patjal aja bisa ketiduran! Huahahah :D

    BalasHapus
  12. Ya ampun itu anak sampe segitunya tidur hahaha

    BalasHapus

Terserah..