AKU BUKAN ANAK KECIL..

21.41.00

Untuk belog.

 


    Hari ini saya ulang tahun. Sebagian besar orang di muka bumi ini kalau berulang tahun itu perasaan senang dan gembira. Saya enggak. Saya malah sedih. Datang ke sekolah pagi-pagi niat belajar malah dicegat di depan pintu masuk sekolah, dipeluk, terus digeplakkin sama temen. 

    Penderitaan saya gak sampai situ, sampai di kelas, digeplakkin lagi sama my classmates. Tiap ada yang datang, digeplak lagi. Sakitnya reda, datang lagi teman yang lain, terus digeplak lagi. Aduh. Yang sakit banget geplakannya itu, pas sama si Laurene, masya Allah, saya berkunang-kunang, digeplak oleh dua tangan di dua pipi dalam waktu yang bersamaan.

    Dalam hati saya nanya, “Teman macam apa kalian ini?”

    Saya meratapi nasib. Gimana gak sedih coba, tadi sempat berniat gak sekolah. Tapi karena berharap ada yang ngasih kado jadi sekolah aja. Manggis ku lempar, janda ku dapat. Kado tak dapat, wajah malah makin rusak.

    Orang-orang jadi pada kepo, “Traktirannya mana, vid?” Sekali lagi, itu nama panggilan saya.

    Nama asli saya: Fauzy Husni Mubarok.

    Nama panggilan: Fauzy, David, Mamba, Oji, Ade, bapaw, dan masih banyak lagi.

    Traktiran apa coba, saya itu gak punya benda bernama Traktiran. Juga, kalo Traktiran ini nama orang, emang si Traktiran ini pacar saya, teman saya, sahabat saya, bukan! Kenapa jadi nanya Traktiran ada dimana ke saya, coba deh ikutin saran Ebiet G Ade, nanya ke rumput yang bergoyang. Pasti ketemu si Traktiran yang dicari-cari.

    Saya yakin si Traktiran lagi bersembunyi di tempat paling aman sedunia.
   
    Bentar.. saya nyongkelin jerawat dulu. Nanggung.

(9-_-)9
   
    Lanjut.

    Di hari Ulang Tahun itu kalo di sekolah jadi salah tingkah, bener gak sih? Apa cuma saya aja yang lebay.

    Saya jalan ke depan kelas aja mau buang sampah. Satu temen ada yang nyeletuk, “Anjir belagu banget yang ulang tahun buang sampah.”

    Dibilang gitu coba. Saya cuma mau buang sampah. Gimana kalo buang sial. Pasti ada yang nyeletuk, “Dibuang juga percuma itu sialnya, besok juga balik lagi.”

    Terus pada minta dijajanin. Ya Rabb, saya kan cuma dikasih uang sedikit sama orang tua, buat diri sendiri aja gak cukup. Tapi kalo saya punya duit banyak sih pasti dijajanin kok, do’ain aja rezekinya banyak. Saya cuma bilang gini ke yang minta dijajanin, “Harusnya yang ultah yang dijajanin.”

    Responnya beragam.

    “Oh gitu.”

    “Iya, deh.”

    “Ya udah, gak dianggap teman sekelas lagi.”

    Bayang-bayang orang yang minta dijajanin gak cukup sampai sekolah bubar. Pas perjalanan pulang sekolah, di jalan kan macet, temen saya ada yang naik motor dan berpapasan dengan saya yang lagi naik angkot di kursi depan samping supir..

    “Anjirr si Ketua Jomblo..” batin saya dalam hati, karena yang naik motor itu si Frisca lagi boncengan sama temen karibnya Sahara. Temennya emang mirip nama gurun, bukan berarti dia item dan kering korban gurun beneran. Cewek cantik, men. Frisca adalah Ketua Komunitas Jomblo, awalnya sih susah move on dari mantannya, karena ingin melampiaskan perasaannya menjadi berguna akhirnya Frisca mendirikan Komunitas Jomblo bersama Bunga (si Kembang) sebagai C0-Foundernya. Saya juga ikutan komunitasnya sebagai seksi ‘katalis pendekatan hubungan orang’, jadi saya bertugas untuk membantu orang mempermudah pendekatannya dengan gebetannya. Jomblo namun bermanfaat.

    “MAMBAA!!!” suara cempreng khasnya Frisca memanggil nama saya.
    “Eh, ketua. Ciee berdua aja nih..”
    “Kok naik angkot 10 sih?”
    “Tadi nganter si Albert dulu beli chargeran hape-nya rusak..”
    “Oh…”
    Hening..
    Lalu..
    “Besok jajanin aku bakso, ya?”
    Hening…

    “Errr…”

    Belum saya jawab, Frisca melihat celah kosong di depan matanya dan ngebut seketika. 

    Yang paling aneh itu Ibu saya. Saya ulang tahun dia malah minta maaf.

    “Aa, maaf ya, Ibu gak bisa beliin kamu motor dulu. Duitnya mau dipake buat benerin rumah di Cirebon.”

    “Iya, bu, lagian tahun depan juga keluar kota kuliah, motor juga dianggurin pasti. Aa juga lagi enak-enaknya naik angkot. Supirnya pada ganteng.”

    Ibu ngerti, dari sorot matanya berkata, “Anak gue kok MAHO ya?”

    Saya dijajanin bakso sama Ibu. Setelah disuruh bawa belanjaannya yang berat dari toko serba ada yang sepulang sekolah saya mampir dulu karena di-sms sama Ibu. Ibu beli ember, tempat peralatan mandi, terus baskom besar. Katanya disuruh Bibi Dede. Awalnya, saya cemberut, sudah tas saya ini berat bawa si Lepo (Laptop Kepo), disuruh bawa begituan, wong lagi ultah juga. Saya bersikap dewasa aja, dengan tampang so cool saya bawain belanjaannya, dengan niatan ketika sampai rumah bisa langsung sms Bibi begini, “Bi, minta duit dong, lagi ultah nih.”

    Pas nyampe rumah saya malah langsung nyerobot masuk kamar, terus keboboan di kasur karena kelelahan.

    Bangun-bangun disuruh difoto buat bikin KTP sama Ibu.

    Dengan tampang bangun tidur gini, saya terpaksa difoto dan hasilnya seperti ini..
#NoFilter #NoEdit

#Natural #KTP #Seventeen - #SelaluMengalah

   
    Foto jelek itu pun itu pun (mungkin) akan menjadi foto KTP saya sampai tua.

    Dengan usia yang semakin bertambah ini saya harap semakin dewasa, 17 tahun harusnya udah dewasa. Saya bukan anak kecil (lagi)!

    Kriteria dewasa semua orang beda-beda. Menurut ibu saya, orang dewasa itu bisa hidup mandiri: mandi sendiri, masak sendiri, nyuci baju sendiri, dan nyetrika sendiri.

    Semakin rajin, dan kata temen-temen di kelas kayak gini, “Semoga kulitnya jadi Putih.” Banyak yang ngucapin do’a buat sayanya di grup whatsapp kelas, padahal saya gak punya whatsapp.

    Di kehidupan yang nyatanya ngucapinnya pake tangan, dengan sedikit energi diayunkan ke arah pipi saya yang mulus. 

    Semoga cita-cita saya semuanya tercapai, dan secepatnya bisa gak jomblo lagi.
   
    Aminin dong!

    Happy Birthday to me, Lepo, and Ulfa (temen sekelas) yang semester kemarin dapet juara 1. Saya dan Ulfa memang sodara kembar. Dia juara 1 di atas, saya juara 1 di bawah. Kalo kembar emang lebih enak, kan?

    Wish me and you all the best.

Baca cerita yang lain yuk!

18 yang komentar.

  1. wahahahaha! selamat ulang tahhun brooo!
    namanya juga temen, kalau ada temen lain yang ulang tahun pasti bakal diabisin.
    gue nanti april nyusul nih, sama umur kita nanti april! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tertawalah kawan, iya bro, thanks ucapannya..
      Begitulah, semoga kamu wajahnya kuat ya nanti April..

      Hapus
  2. Emang gitu tradisinya di Indonesia . . yang Ulang tahun yang malah tekor . . Makanya gue selalu ngerahasiain tanggal dan bulang ultah gue sendiri . . gue nggak bakal bilang ultah gue itu tanggal 17 Mei . . nggak akan pernah bilang . .

    Btw . . Cieeee sweet seventeen nihhh yeee . .?? Gue minta traktirannya dong . .
    cukup follback aja . . biar lo tambah kece badai . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu, saya gak tahu kalo ultah kamu 17 Mei karena kamu rahasiain rapat-rapat..

      Iya nich, tunggu bentar kalo pengin di follback, diskusi dulu sama staff si Mamba Hitam blognya..hehe

      Hapus
  3. aamiin. selamat ulang tahun ya :)

    BalasHapus
  4. Selamat ulang tahun ya...
    Iya bener banget, di samping seneng karena ulang tahun yang pasti dapet ucapan dr temen-temen, kita kudu was-was karena pasti bakal menimpa bencana dr temen-temen... Miris bangettt :')

    BalasHapus
  5. Ciye 17, sama dong. Mie ayam dong Pit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa Teh Umi juga 17? Oke mie ayamnya di kirim lewat email aja ya... hihi

      Hapus
  6. selamat ulang tahun bro.
    traktirannya dipaketin kerumahku aja nih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama-sama..

      Udah saya bilang saya gak punya benda bernama "traktiran"..

      Hapus
  7. Selamat ulang tahun nih :)

    Kadonya dong :D

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. Saya emang mukanya keliatan tua walaupun masih muda...

      Hapus
  9. Ah cuma digeplak, ultah itu ga berasa kalau belum digesek.
    Jadi dewasa itu ga asyik, enakan jadi anak kecil.

    BalasHapus
  10. Selamat ulang taun yaaaa.. Buruan bikin KTP sama SIM :P

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman