MOMEN SAKIT PENUMPANG ANGKOT..

12.16.00

Untuk blog.

    “Tiap berangkat sekolah naik angkot, 2 kali pula. Pulangnya pun sama, 2 kali. Sehari naik angkot kayak minum obat ada resepnya, 4 kali sehari. Seminggu itu 6 hari, naik angkotnya 24 kali. Satu bulan saya naik angkot 108 kali.” –Fauzy (Tahap Ketiga: Naik Angkot. 4 Tahap Menuju ke Cirebon)

    Sebagai orang yang sudah banyak makan asam karbon knalpot angkot, saya akan membagikan pengalaman nyesek saya ketika naik angkot. Agar kalian juga merasakan penderitaan yang saya rasakan. Sakit tau! 





DIKACANGIN ANGKOT


    Pas lagi nunggu angkot. Angkot yang ditunggu gak keluar-keluar. Udah nunggu satu abad, berojol satu angkot yang ditunggu. Saya senang dan excited banget. Sebelum terlambat, saya langsung ngasih isyarat telunjuk buat memberhentikan angkot itu, tanda saya mau naik.

    Lalu angkotnya sudah dekat dan saya sudah siap buat naik, eh, angkotnya gak berhenti. Masya Allah.. dikacangin. Saya hanya bisa menatap angkot itu dari kejauhan. Angkot itu pergi begitu saja.

    Sakit, sih, tapi rela bagi-bagi? Udah mah di sekolah sering dicuekkin sama kamu, sekarang dicuekkin sama sopir angkot. Makin sakit.



GAK DIKASIH KEMBALIAN


    Ketika sampai tujuan dan sudah bilang kiri, saya udah excited banget buat bayar angkot. Saya nyodorin ongkosnya ke Bang Sopir tapi harus dikasih uang kembali, gak ada lagi soalnya.

    Bang Sopirnya nanya, “Gak ada uang yang lebih gede lagi, dek?”

    “Gak ada, bang.” Saya jawab, emang gak ada lagi uang yang lain.

    Dengan nada iba dan linangan air mata Bang Sopirnya bilang, “Gak ada kembalinya, dek. Soalnya masih pagi, baru narik, belum dapet uang.”

    “Ya udah, bang, ambil aja semua. Sekalian saja ambil nyawa saya, bang. Saya ikhlas.”

    Sakit. Nyesek. Tadi saya ngasih seratus ribu, uang saku untuk sebulan.



CUMA SENDIRIAN DI ANGKOT

   
    Saya naik angkot, udah gitu celingak-celinguk. Kok gak ada penumpang lain? Ah, sudah biasa. Setiap hari juga saya sendiri terus.

    Tapi lho, kok, sopirnya juga gak ada? Angkotnya jalan sendiri??

    “ANGKOT HANTUU!!” KABURRRRRR!!!

    Gak sakit, tapi, Takut!!

    Skip.



TURUN YANG LEBIH DARI TUJUAN


    Suka ada sopir angkot yang budek atau mungkin pura-pura gak dengar penumpangnya. Ketika tujuan sudah dekat dan saya sudah berancang-ancang untuk memberhentikan angkot. 5 meter lagi saya harus turun saya pun teriak, “KIRI!”

    Angkot masih melaju kencang. “KIRI, BANG!! BANG BERHENTI BANG!! BAAANG!! UDAH LEWAT BANG!!”

    Angkotnya gak mau berhenti. Saya teriak pakai TOA, “KIRIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!!!!!!!! BANG BERHENTIIIIIIIIII!!! TIDAAAAAAKKK!!!!!!!!”

    Sampai-sampai penumpang lain pun ikut teriak membantu saya untuk memperingatkan Bang Sopir agar berhenti, tapi gak mau berhenti. Ada salah satu penumpang yang teriak, “Supirnya ternyata Pak Haji Bolot!”

    Oh pantesan, di sebelah saya ada cewek kuliahan cantik, saya minta tolong aja, “Kak boleh tolong berhentiin angkotnya gak?”

    “Kiri.” Gitu doang.

    Angkot berhenti. Saya menghela napas, lega rasanya bisa turun. Tapi kok ada tulisan gede banget, STADION GELORA 10 NOVEMBER. Ya Tuhan saya ada di Surabaya!! Gimana pulangnya??

    Sakit.



SALAH MASUK ANGKOT


    Saya belum pernah sih salah masuk angkot. Yang pernah sih salah masuk jurusan, di sekolah gak jago menghitung, tapi masuk jurusan IPA.
   
    Sakit.

    Fyi, Lebih sakit ketika hasil ulangan eksak dibagikan.



BELUM SAMPAI TUJUAN, SUDAH DISURUH TURUN


    Saya naik angkot lalu beberapa menit kemudian ketika saya sudah enak banget posisi duduknya karena duduk di depan, Bang Sopir memberhentikan angkotnya, lalu bilang, “Maaf banget ya dek, harus turun disini, mau putar balik. Gak apa-apa gak bayar juga, naik aja angkot yang lain ya.”

    “Oh iya, tapi, emangnya kenapa Bang?”

    “Itu ada razia..” kata Bang Sopir angkotnya, “..razia orang jelek.”

    “Abang takut kena?”

    “Enggak, kamu yang kena.”

    “Waduh!” Saya kaget. “Saya boleh ikut putar balik, Bang?”

    “Enggak.. enggak.. turun! Turun!”

    Saya banting pintu angkotnya. Sakit tau!

    Sebenarnya, pintu angkotnya yang sakit.


                              (9-_-)9

Di belakang layar..

    Sampai disini dulu ya. Orang jelek pamit undur diri.

    Ada yang mau nambahin?

Baca cerita yang lain yuk!

29 yang komentar.

  1. wakakkak...aku banget ini mah, angkoters sejati..paling sedih kalok diturunin di tempat yang ga jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idih, kok diturunin di tempat gak jelas? Emangnya gak tahu rutenya?

      Hapus
  2. kalau sebelah gue cewek cantik gue gak mau turun meskipun tujuan sudah lewat maju terus...... somplak ya gue.... :)

    BalasHapus
  3. sebagai mantan pengguna angkot sejati gue sering ngalamin ini. :(
    tambahan ye,
    -pas mau naik, kepala kejedot pintu, itu sakit
    -angkot penuh terpaksa berdesakan dan gue cuma kebagian setengah pantat doang, itu sakit,
    -pas mau turun dari angkot, kita udah berdiri dan tuh angkot masih jalan, terus badan kelimpungan mau jatuh sambil bilang , eh, eh eh. itu sakit juga,
    -untung sih yang ini belum ngalamin. angkot ngebut, ada ibu-ibu ngobrol sambil duduknya miring, pas lewat polisi tidur tuh si ibu langsung jatuh ngdeprok, huhu, pengen ketawa tapi kasian mana mukanya galak
    dah ah sekian pengalaman naik angkotnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow sangat berpengalaman, terima kasih sudah mau menambahkan dan berbagi pengalamannya. Angkoters sampai mati..

      Hapus
  4. Gue jarang sih naek angkot . . terakhir gue naek angkot itu waktu terakhir kali naek angkot . . *Apasi
    Soalnya gue trauma itu naek angkot . . pernah diuterin-uterin . . padahal waktu itu posisi udah telat . . e sopirnya malah ngetem lama dan muter2 aja jalannya . .
    Semenjak itu gue nggak percaya dengan Angkot . . Hufftt *Kemudian baper*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang Azka ini komennya absrud terus ya... bisa diadu sama Fico (comic) itu, yang suka ngomong sama botol.
      Trauma sama angkot? Harus dibawa ke psikiater tuh.. tapi jangan lah ya trauma sama angkot karena angkot adalah transportasi yang ekonomis untuk bangsa dan negara Indonesia tercinta ini..

      Hapus
  5. Gue juga ngalamin tuh yang diturunin bukan ditempat tujuan-.- makanya sekarang gua gapercaya angkot lagi (•̅_•̅ )
    Mending jalan kaki deeeehhhh._. Atau engga gapergi samasekali. Lagipula mabok naik mobil-.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya jangan sama angkot, percayanya sama saya aja. Azek.
      Sama kayak sepupu saya, kalo naik angkot malah mabok, dasar orang kampung.. hihi

      Hapus
    2. Bukan kampungan tapi kita mah levelnya naek pesawat terbang._. Galevel deeehhhh sama angkot wkwkwkwk

      Hapus
  6. Jaman SD sampe SMP gue juga fans garis keras mobil angkot. tiap hari naek angkot. Yang enak tuh naik angkot yang supirnya kenal ama kita, bisa di gratisin haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu masih MTs, saya juga sering nebeng sama sopir angkot yang satu desa. Semenjak SMA, jarang ketemu dan jarang dapet gratisan lagi.. :(

      Hapus
  7. haha pernah juga ngalamin hal seperti diatas,yang paling sebel itu pas bilang kiri tapi si supir gak denger :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sopir angkotnya harus dikasih Aqua, gak fokus.

      Hapus

  8. Pernah ditawarin sama supir angkot yang bukan rutenya, katanya sih mau nganterin ke tempat tujuan, udah muter lama, diturunin ditengah jalan pula. Kzl. Tapi dulu pernah ngangkot isinya cuma 3, saya, supir, kenek, itu doang berasa putri angkot, terus bayar 5rb dapet kembalian 3rb, cuma bayar 2rb doang pdhl waktu itu normalnya 3rb, hari bebas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sering juga dibawa muter-muter gitu lama banget. Padahal lagi buru-buru. Cielah jadi putri angkot, enak banget ada hari bebasnya..

      Hapus
  9. Dikacangin karena kamu anak sekolah. Kan bayarannya lebih murah. Wkwkwk.. :D *pengalaman*

    Tapi naik angkot yang paling seru tuh pas pulangnya, rame-rame sama kawan.. Bisa sama gebetan jugak.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik tuh pulang naik angkot sama gebetan, kapan saya kayak gitu? :(

      Hapus
    2. Tergantung kapan punya gebetannya.. :P

      Hapus
  10. Hahahahaha..... Pengalamanmu senasib sama yang pernah aku alamin bang.
    Parahnya lagi aku malah pernah dimarahin sopirnya karena aku paling rame sendiri di tengah para penumpang yang sedang tidur wkwkwk *dasar! Pernah juga dimarahin sesama penumpang gegara bacot gabisa terkontrol:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya kalau naik angkot diem, haha

      Hapus
  11. Wkwkwkkw gue ngerti bnaget, ngerti banger rasanya gimana, juga yang bagian salah jurusan itu. Ayo tos kita

    BalasHapus
  12. nyesek banget tuh nggak dikasih kembalian sama udah disuruh turun sebelum sampe.
    sebagai pengendara motor, gue juga terkadang sering nyesek. lagi bawa motor di jalan raya... tiba-tiba ada angkot berhenti mendadak. kan kampret...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hati-hati angkot emang suka ngerem mendadak, tapi itu belum seberapa daripada mendadak dijauhin sama gebetan..

      Hapus
  13. BAHAHAHAHAK ANJIR INI APAAN DEK BARU GAMBAR AWAL AJA UDAH MINTA DI-ASTAGFIRULLOH-IN! Dan emang bener poin-poin diatas itu true story. Gue pernah ngalamin semuanya. :'))

    BalasHapus
  14. Pantesin dikacangin, pake kaos sangsang gitu ya iya lah.
    Yg paling ngeselin mah ngetem lama.

    BalasHapus
  15. Hari bebas maksudnya lagi libur kok, biasanya kan anak sekolah sama umum beda tarif, sekarang mah sama, nyesek

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman