KEEP HANDS ON WRITING..

23.00.00

Untuk blog.

    Di waktu yang senggang ini, saya membuka file folder di laptop saya dan membaca file-file postingan blog saya yang terbit pada tahun lalu, isinya bagus, alurnya rapi dan lucu. Contohnya postingan ini, judulnya, Tawa Dalam Perpisahan, tentang perpisahan kelas 12 tahun 2014. Sekarang, udah perpisahan lagi. Gak kerasa.

    Kalau saya bandingkan dengan yang tahun sekarang, isinya kocak, tapi terkesan dipaksakan, menurut saya. Dan, postingan blog saya yang tahun lalu itu natural, pesan moralnya dapat dan gak terkesan serius atau menggurui. Paragrafnya panjang-panjang, mengekspresikan semua yang ada di pikiran, dan saya gak memikirkan itu untuk lucu atau tidaknya nanti. Tidak seperti sekarang, saya sangat terbebani sekali ketika membuat postingan. Alasannya jelas, sudah banyak yang memuji blog saya dan mengkritisi blog saya, saya jadi merasa harus-harus-dan-harus lebih baik lagi. Walaupun sebenarnya bagus sifat seperti ini, saya sadar, tulisan saya dari dulu sudah lumayan baik kalau dibandingkan dengan yang sekarang. Karena saya terlalu serius menyikapi itu semua, malah jadi lebih buruk. Poor me..

    Yang jadi partner ngeblog di kelas saya gak ada. Maksudnya bukan sudah meninggal. Dulu, waktu kelas 10, Adam jadi partner ngeblog saya, ada juga Karim yang pernah bikin blog juga terinspirasi Adam namun hanya berisi 2 postingan. Sekarang, kami beda kelas, dan jarang sekali ketemu dia. Ketemu paling kalau mau minjem novel dan waktunya jarang, satu bulan baru ketemu. Dan manfaat seorang partner yang satu hobi itu jadi ada saingan untuk lebih giat lagi menulis. Saya jadi sering nulis, jadi sering update di blog, sering blogtraveling (istilah baru, blogwalking mah berasa kurang keren). Kalau sekarang, pas partner itu sudah gak ada, saya jadi berleha-leha, nulis postingan pas lagi mood doang, dan update postingan jadi jarang-jarang. Adam pun sekarang juga gak pernah update lagi blognya. Seenggaknya dia punya alasan kenapa dia gak update blognya, iya, dia sibuk pacaran. Saya? Alasan saya kalau gak ngeblog? Sibuk sendirian? Sibuk mencari calon gebetan? Yaelah, urusan asmara gak usah diungkit-ungkit.
 

    Sekarang sudah gak pernah lagi cari referensi dari penulis-penulis yang bukunya sudah beredar di negara ini. Jarang sekali saya meluangkan waktu untuk membaca, atau sekedar menamatkan sebuah novel. Saya pun jadi bingung dan malah meraba-raba kalau mau menulis. Jadinya mandek dan kekurangan referensi. Terlalu banyak menonton film di laptop saya juga salah satu kemunduran dari karir menulis saya. Saya terlalu terobsesi untuk menjadi sutradara, sekarang saya menyadari kalau itu adalah hobi yang mahal, butuh handycam yang bagus dan segala pernak-perniknya seperti hardisk, tripod, dan orang yang gak lebih dari satu. Kalau menulis, cukup laptop atau komputer, sendirian, jadi. Seharusnya, menonton film itu ketika weekend saja dan bukan di hari sekolah, saya malah keranjingan dan menonton film satu kali sehari, kadang dua kali kalau filmnya lumayan pendek.

    Sibuknya belajar juga menjadi penyebab. Banyak sekali saya mengalami stress dan bingung antara harus belajar atau bikin postingan blog. Saya belajar bukan saya hobi, tapi karena ulangan yang menumpuk. Ditambah setelah ulangan harus ikut remidial lagi, belajarnya jadi dua kali, waktu luang jadi semakin berkurang, waktu menulis pun ikut berkurang. Kebanyakan ulangan itu juga bikin depresi, jadi banyak pikiran. Takut nilai jelek, takut muka jelek, takut muka sudah beneran jelek, semua jadi ditakutin dan merembet kemana-mana, takut tangan keriting gara-gara nulis, takut laptop rusak kalau dipakai ngetik postingan. Jadi serba takut. Semua ini gara-gara guru di sekolah. Ajaib kan?


    Saya tahu semua itu bukan semua salah semesta dan keadaannya yang rumit, tapi salah saya sendiri juga, terlebih sifat buruk saya yang selalu menunda-nunda sebuah pekerjaan. Malas untuk memulai sesuatu, malas menyelesaikan sesuatu, dan malas untuk memulai hubungan dengan cewek. Yang saya sebut terakhir tadi adalah salah satu alasan saya masih melajang sampai sekarang. Gimana ya, mulai hubungan sama cewek itu ribet, gak punya nomor hape, harus minta. Mintanya itu susah banget, naudzubillahimindzalik. Biar kelihatan natural harus punya banyak sosial media, instagram-lah, path-lah, BBM-lah, ask.fm-lah, pusing saya, mending tidur. Nah, saya juga kebanyakan tidur jadi waktu luang dan waktu hidup sebenarnya berkurang. Kebanyakan hidupnya di dunia mimpi, cape deh.


    Dengan terbitnya postingan yang curcol dan sangat cucok ini, saya ucapkan  kepada diri saya yang dulu, yang sekarang, dan yang akan datang. Kalian sama, namun saya do’akan yang akan datang lebih spesial dan lebih baik karena itulah yang akan menuntun saya kepada sebuah jalan kesuksesan. Saya akan lebih giat lagi menulis, giat lagi blogtraveling, dan giat lagi baca novel, serta rajin shalatl. Karena bagi saya, inilah passion saya, ladang saya untuk nyari uang kalo misalkan keahlian ini terbit jadi karya semacam novel nantinya, amin, dan juga karena saya gak pandai berhitung dan memecahkan masalah matematika. Jadi postingan ini sebenarnya adalah usaha saya menyemangati diri saya sendiri. Cemungut Fauzy, keep my hands on writing..



Ayo menulis, pakai pensil alis.

    Sekian dulu, orang jelek, eh, ganti deh (itu rendah diri dan persepsi negatif, harus dihilangkan) orang ganteng nan unyu, pamit undur diri. Ciao!


    Sementara itu sinyal di rumah jelek banget buat ngeblog, jadinya males lagi deh.

Baca cerita yang lain yuk!

15 yang komentar.

  1. emang sih bro.
    postingan yang natural dirasa lebih melegakan daripada yang maksa :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya udah kayak melepas semua beban hidup dan gak diambil lagi, ya? :""))

      Hapus
  2. Yup.. asiknya punya partner ya gitu. Sebagai penyemangat untuk sesuatu hal menjadi lebih baik. Btw, 'blogtraveling' keren juga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran, kalo ada partner sekaligus pesaing kita bikin saya tambah semangat.. bedanya kerasa banget.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Silahkan ambil di toko kosmetik terdekat, jangan lupa bawa duit ya kak.

      Hapus
  4. Gue juga gitu .. kalo liat postingan di blog lama gue berasa beda aja dan lebih natural yg dulu, soalnya dulu penting unek unek tersalurkan aja udah buat plong .. sekarang harus berisi dan nggak terkesan menye2 .. hahaa

    tapi kayaknya untuk urusan dikritisi atau dipuji terus ngebuat lo down/terlena itu kurang tepat deh ., jadi kek dulu aja, natural.. be yourself .. untuk urusan nulis/curhat kita juga perlu karakter sendiri dong ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gue baru ngeh kalo ini kan blog gue ngapain orang lain yang ngatur, bener gak? Ihik.

      Hapus
  5. ko pensil alisnya buat nulis?
    itu pensil alisnya nyuri ya dari mamah mu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pensil 2B yang biasa lagi dipakai adik buat ujian, hehe. Pensil alisnya dapat nyuri dari google images. :D

      Hapus
  6. Gambar pake pensil alis? Hmm.....
    Bilang aja mau dipake riasan hahahaha:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin riasan ondel-ondel, ide buat giveaway 2.0-nya ngasih pensil alis aja, Bang Fathur.

      Hapus
  7. nove, serta rajin shalatl <- typo pit, sebegitu bingungnya

    BalasHapus
  8. Hahah.. Kalok aku sih pensil alisnya buat celakan.. :P

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman