Mengapa Lala Menangis?

22.03.00

Untuk bloh,

Untuk blog, sorry typo.

    Adik gue Lala, tadi sepulang ngaji dari mushola malah nangis, sesenggukan, mukanya merah, sepertinya dia habis menahan amarahnya untuk dikeluarkan di rumah. Gue dan ibu yang lagi makan di ruang makan otomatis bingung, ini anak kesurupan jin islam kali, dari mushola malah nangis. 


Lala. Nama Lengkap: Sabila Hartanti. Zodiak: Virgo

    “Kalau alasan nangisnya dari luar jangan nangis di dalem rumah dong.” Kata ibu ke Lala. Ngedenger Ibu ngomong gitu nangisnya Lala malah makin kenceng. Gue cuma bisa lanjut makan mujaer goreng dari Mak Nina, nenek gue dari desa Cigugur yang cucunya lagi ulang tahun. Dulunya Mak Nina ini yang ngerawat ibu waktu SMP sampai SPG (setara SMA). Enak banget coy, garing krenyes-krenyes, daripada gue ikut depresi gara-gara Lala mending gue nyomotin mujaer goreng sampai gak kerasa nasi di piring sudah abis.

    Lala masih nangis aja. Gue sebenarnya bingung, bukan karena Lala, antara mau nambah atau enggak, soalnya gue belum kenyang. Di satu sisi gue takut gendut. Gue gak mau berat badan gue melebihi berat badan bapak gue yang perutnya udah buncit kayak Paman Kikuk.




    Gue nyamperin magic jar terus ngambil centong dan menambahkan nasi satu persatu, terhitung sebanyak 100 butir nasi telah gue masukkin ke piring, itu juga kurang lebih, kalau salah maklum aja gue cuma pakai metode penalaran.

    Emang, seorang ibu itu sangat baik sekali hatinya. Ibu gue juga asyik makan mujaer goreng yang krispinya renyah sampai tumpah-tumpah, gak menghiraukan Lala yang ingin diperhatikan karena tangisannya.

    Lala mengeraskan volume menangisnya sampai 150 desibel, setara dengan suara pesawat jet kalau lewat.

    Gue yang lagi konsentrasi makan malah masukkin nasi ke telinga karena seketika suara tangis Lala membuat buyar semuanya. Gue pun protes, “Apaan sih La, berisik aja, nangis kenapa sih?”

    Cewek emang begitu, kalau belum diperhatikan pasti gak akan buka mulut dan gak akan berhenti nangis. Begitu pun dengan Lala akhirnya Lala buka suara, “Itu, emak (panggilan untuk Nenek) udah tau pusing malah ke mushola, malu-maluin Lala aja!”

    “Emang kenapa emaknya?” Ibu ikutan bertanya.

    “Gara-gara pusingnya itu, lagi sholat, yang lain sujud ini malah berdiri terus. Udah shalat emaknya diketawain sama ibu-ibu yang sholat disitu terus kenal itu emaknya Lala, langsung aja ngejekkin emak tapi ngomongnya ke Lala, ngetawain. Emaknya juga bikin malu.” Sahut Lala dengan gaya bicara mode: sesenggukan.

    Lala melanjutkan nangisnya.

    Ibu malah ketawa, “Terus, emak yang diketawain kenapa kamu yang nangis?”

    Lala baru nyadar hal memalukan itu dan malah makin asyik menangis.

    Gue cuma membiarkan Lala mencurahkan semua emosi negatif yang lagi bersarang di hatinya. Kadang yang diperlukan hanyalah menangis atau berteriak sekencang-kencangnya untuk menghilangkan dendam yang ada di dada. Gue emang mengerti banget soal cewek, gimana tertarik sama gue? Silahkan kunjungi toko bangunan terdekat dari rumah anda.

    Ibarat seismograf yang mengukur gempa, Lalamograf adalah alat ukur tangisan Lala, skalanya sudah mencapai titik terendah. Lala sudah diam. Ia bangkit dari keterpurukannya dan Lala mencuri-curi pandang ke arah meja makan, mata kucingnya bersinar, dengan senggukannya yang masih terasa.

     “Lala laper.” Begitu kata Lala dengan memelas.

    “Abis nangis laper.” jawab Ibu, cepat.

    “Mujaer gorengnya habis, La.” Kata saya sambil menjilati bangkai ikan yang masih terasa daging-daging ikannya.

    Lala mangap-mangap persis ikan mujaer, bengong. Lalu melemparkan tudung sajinya ke arah gue dan menangis dengan sekeras-kerasnya melebihi 150 desibel yang tadi. Suara tangisan orang yang lapar cukup untuk dapat memecahkan gendang telinga seorang bocah ganteng yang tidak bersalah.


(9-_-)9

Baca cerita yang lain yuk!

4 yang komentar.

  1. Hahaa . . Jahatt lu . . Masak adek sendiri nggak dibagiin Mujaernya . . udah bener berenti nangis, malah dibikin nangis lagi . .??
    Untung cuma dilempar tundung saji . . nggak dilempar rice cooker . . hahaaa

    BalasHapus
  2. Hahah.. Emang ikan mujair gorengnya dikit ya? Kasian Lala sampek ngga kebagian :D

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman