Kamis, 18 Juni 2015

MUNGGAH..

Untuk menyambut bulan suci Ramadhan tahun .......  Hijriah. Mmm, berapa hijriah ya, lupa.. Sebentar, gue liat dulu kalender. Kok kalendernya kagak ada ya?!

    Sambil nunggu gue nyari kalender, baca cerita gue dulu aja, ya. Wuokeh..

Sumber Foto


    Satu hari sebelum puasa, Ibu gue benar-benar sibuk. Dari pagi kerja melulu. Pertama, nyuci baju segala macem. Sarung gue, sajadah gue, dan baju koko gue. Ketiga barang itu sudah buluk semua karena jarang dipakai…. ke diskotek. Kaos kutang gue dan kancut gue gak mau kalah ikutan dicuci. Mungkin ini yang dimaksud dengan, “Bulan suci jangan luarnya aja yang bersih, tapi dalamnya juga.” Gue termasuk udah dua-duanya.. karena pakaian dalam gue juga sudah dicuci. Dicucinya sama Ibu lagi, makin kinclong deh gue.

    Itu baru pagi-pagi, Ibu langsung aja melanjutkan pekerjaannya yaitu memasak. Masaknya ikan mujaer yang baru dikasih Mang Dedi. Langsung aja digoreng. Udah gitu nyuruh gue marut kelapa buat bikin rendang. Eh, gue baru tahu kalau bikin rendang itu pakai kelapa juga. Perasaan gak ada rasa kelapanya, deh. Suer deh, kalau ada kelapanya tubuh gue langsung merespons dengan gatal-gatal di bagian lubang anus, disebabkan oleh cacing kremi. Iya, Gue alergi kelapa. Kalau makan rendang, gue gak pernah gatal-gatal. Mungkin, karena rendang itu enak, apalagi di dunia katanya rendang itu makanan yang paling enak, cacing kreminya jadi ikut menikmati.


Tahan, magrib masih lama... :)

    Sehari sebelum puasa, gue puas-puasin makan makanan bergizi, contohnya ikan mujaer yang baru digoreng tadi. Beuh, super lezat, krispi-krispi krenyes-krenyes. Sorenya dilanjut makan rendang daging sapi. Dan puncaknya ketika sahur, gak ada makanan sama sekali.

    Munggah.

    “Munggah apaan sih, Bu?” tanya gue ke Ibu ketika makan sore yang mantap bersama rendang daging sapi yang gue masih agak bingung dimana rasa kelapanya. Gue juga masih bingung apa arti munggah. Di daerah gue ada yang disebut paket.. itu.. beli barang, bayarnya nyicil dari bulan puasa tahun lalu. Di menu paketnya ada menu daging; dagingnya terbagi ke dalam dua bagian. Misalnya, daging ayam.. ada daging ayam munggah dan daging ayam lebaran. Apakah daging ayamnya ketika lebaran jadi lebih empuk atau menyembelih dirinya sendiri, semata-mata membahagiakan orang-orang di sekitarnya.

    Ibu terlihat berpikir, “Ya, sehari sebelum bulan puasa itu namanya Munggah. Bahasa Sunda, itu.”

    Oh, gue mengerti, “Terus kenapa tadi Aa liat pas ke rumah Emak (nenek), Abah (kakek gue) nyeduhin berbagai macam minuman di meja makan? Ada kopi hitam, teh tanpa gula, teh di kasih gula, teh tanpa teh dan gula alias air putih biasa. Itu kenapa sih? Emang sudah tradisi, Bu?”

    “Katanya sih buat menyambut Wanga tua.” Selesai menjawab, Ibu menyeruput air minum di depannya.

    Wanga tua? Gue dengernya malah bangau tua. Bangau yang pernah muda. Gue bertanya lagi ke Ibu apa itu Wanga tua. Dan Ibu menjawab lagi, “Wanga tua itu roh keluarga yang sudah mati. Macam buyut kamu, kakek kamu atau nenek kamu yang sudah meninggal. Katanya, di hari munggah ini mereka datang ke rumahnya. Makanya kalau tamu kan suka disuguhin tuh, jadinya abah kamu nyeduh berbagai macam minuman, untuk membahagiakan mereka.” Ibu membetulkan posisi duduknya dan menatap gue dengan bulat, sebulat kasih Ibu. Beliau melanjutkan dengan jelas, “Setan yang katanya di bulan Ramadhan diikat sama Allah. Nah, roh orang mati katanya dilepaskan. Siksa kubur diberhentikan di bulan puasa. Makanya ada yang datang ke rumah-rumah. Kasihan mereka. Mungkin, ada yang terus disiksa di kuburnya jadi pas datang ke rumah bisa minum. Di kuburan gak ada minuman yang enak, kalau lagi disiksa.”

    Mendadak bulukuduk gue merinding, diiringi mata melotot. Respons gue pelan, “Kok serem, Bu? Itu cuma mitos, kan?”

    “Yaiyalah! Gitu aja percaya. Hahahahahaha…”

    Merasa dipermainkan, gue tersenyum ketus. Tahu aja kalau gue orangnya penakut.
 

                                                            (9-_-)9

    Gue juga ikutan sholat taraweh. Di desa Ciomas sering disebut juga tarawehan, mungkin di desa kalian yang baca juga. Sebenarnya gue males tarawehan, apalagi mushola suka penuh di hari pertama tarawehan gini. Mending gue shalat tarawehnya di hari terakhir, biar sepi. Biar pas lagi salam, salamnya disengaja ngelirik ke belakang.. eh, gak ada orang. Yaiyalah, orang tarawehannya cuma gue sama imamnya, berdua. Gue suka gak khusyuk gitu kalau lagi tarawehan, apalagi suka banyak anak-anak kecil yang belum akil baligh ikut-ikutan ngisi shaf depan. Mereka pakai baju bola lagi! Ini mau tarawehan apa mau jadi suporter!? Gue yang di belakang mereka lagi sholat kan suka, hhmmzzz.. Ronaldo nomor 7 Real Madrit. Bagusan Suarez Barca nomor 9. Baju bolanya KW nih..

    Ada juga yang pakai baju bobotoh Persib. Di punggungnya ada puisi:


‘Kami adalah satu. Kami takkan terpecah. Kami adalah saudara. Salam satu hati. Bobotoh Persib dimanapun berada selalu dukung Persib. Persib sampai mati.’ 

    Tuh kan, mending gue gak tarawehan.

    Jadi di hari pertama gue tarawehan, gue berhasil menyerobot ke shaf kedua di depan. Gue sempat putus asa karena pas gue dateng udah seabrek massa yang berkumpul. Yang bikin kesel, shaf paling belakang mushola sudah diisi oleh perempuan, kebanyakan gadis. Ngeselin banget jadi cewek. Padahal, shaf paling belakang kan enak banget,  letaknya di luar mushola, bisa ngadem karena banyak angin malam yang bersemilir.. datang ke rumah palingan minta dikerokkin ke Ibu.

    Tarawehan di shaf yang kedua di depan itu gak enak. Gak bisa istirahat. Mau ngambil cuti.. malu. Masa di depan ngambil cuti?! Apalagi gue shalat diapit oleh dua orang tua. Yang kolot banget, umurnya 70 tahunan lebihlah. Mereka pada semangat banget sholatnya. Gue kan sebagai daun muda gak mau kalah. Gue juga shalat dengan semangat. Pas abis sholatnya kerasa encok. Badan gue pegel-pegel, menandakan asam laktat di tubuh gue bertambah (Anak IPA pasti tahu apa itu asam laktat). Dasar orang yang gak biasa sholat taraweh emang gini?! Emang gak biasa! Setahun sekaleh!!

    Yang bikin ngeselin apa coba. Sekarang, Ustadz Aam, imam tarawehannya, memperlambat kecepatan shalatnya. Dulu, jam setengah 8 sudah selesai, sekarang jam 8 baru selesai. Udah gitu, 20 rakaat lagi. Besok-besok gue mau cari mushola yang 11 rakaat doang, ah. Kalau ada yang 4 rokaat doang boleh deh.

    Seperti biasa. Sehabis tarawehan dan lengkap dengan witirnya, kita sebagai jama’ah tarawehan dipandu untuk berniat puasa. Takut masih pada gak hapal begini nih niatnya.. yok bareng-bareng yok.


    Kami putra dan putri Indonesia bertumpah darah satu, Tanah Indonesia.
    Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbangsa yang satu, Bangsa Indonesia.
    Kami putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.


    Eh, di mushola tempat gue tarawehan bener gini, lho. Emang, mushola yang nasionalismenya sangat tinggi. Yang bener ah, ayok niat puasa bareng..


    Nawaitu shaumal ghadi. An a da i. Fardu shahri. Romadhona. Adhihisanati. Fardu lillahi ta’ala.
    Niat abdi puasa. Poe isukan. Dina bulan puasa. Fardhu. Ngalakonan parentah alloh ta’ala.


    Shollallahu ala Muhammad.. shollallahu ala wasalim. Salam-salaman.

    Abis tarawehan, tadarusan bareng dulu sama anak-anak pengajian Mushola Raudlatul Mutafakirin. Lumayan, abis tadarus dapat roti jordan rasa coklat. Selesai tadarusan, pulang, alhamdulillah sandal masih ada. Masih ada kenangan bersamanya saja. Hehe.. enggak dong. Mushola tempat gue tarawehan ini dijamin aman. Sendal dijamin gak bakal hilang. Yaiyalah, karena sendal yang dipakai emang sendal warung semua alias sendal butut. Jadi seragamanlah gitu, gak bagus semua. Gak ada kesenjangan sosial yang terlalu tinggi, makannya tingkat kriminalitas dan kuantitas para nyolongers sendal ini masih rendah dan hampir gak ada. Makanya, tarawehan di tempat gue tarawehan! Mushola Raudlatul Mutafakirin, desa Ciomas. Terutama para cewek atau gadis yang masih berusia 17 tahun, sok lah datang aja, kalian bisa ngisi shaf paling belakang. Gratis, tanpa dipungut biaya. Hati-hati aja nanti ketemu sama Fauzy Husni Mubarok, entar naksir lho.

    Sembari menghitung berapa kali lagi taraweh, gue juga memikirkan kapan lebaran. Masih lama coy?!!

    Gue pulang ke rumah dengan perasaan gak sabaran.


                                                            (9-_-)9

    Kalender udah ketemu! 

    Marhaban Ya Ramadhan, 1436 Hijriah.... hehe.

11 komentar:

  1. Eh justru yg 11 rakaat lebih lama biasanya, pernah nyoba yg 20 rakaat ternyata ngebut banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang gitu? Berarti mending yang banyak dong, tapi cepat. :D

      Hapus
  2. Hahahaa . . apaan noh punya penyakit kremian . . Yawloh . . Pake bawa2 anus gatel lagi . . untung bacanya pas udah buka puasa ini . . :D
    Mnimal 8 Rakaat . .?? Mana ada yang 4 rakaat . . kecuali kalo lo abis shalat isyak terus langsung cabut . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gue lupa ada memperingatkan ada explicit content-nya.. :D

      Minimal 8 rakaat apanya? Haha, emang maksudnya gitu, sih. Berarti lo peka terhadap apa yang gue sebutkan.

      Hapus
  3. Mama saya niatnya mau masak rendah eh jadinya malah jadi balado, tapi sama-sama pedas sih rasanya hehe. Sehari mau puasa itu ibu-ibu semuanya pada sibuk nyari menu makanan buat nanti sahur dan buka puasa nanti hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak juga itu balado... tapi pedasnya hati-hati nanti bisa panas dalem, Kak.

      Hapus
  4. seru yak kalau ngerasain puasa. sabar aja bro, lebaran tinggal 28 hari lagi kok. nggak lama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat!! Ganbatte!! Heuh, nungguin 12 jam aja lama?!

      Hapus
  5. Kirain munggah : Naik kelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Munggah kan bahasa Jawa juga yah artinya naik? Di Sunda Munggah itu tradisi menyambut datang bulan Ramadhan.. hehe

      Hapus

Terserah..