Basa-Basi dan Malam Qunut

16.31.00

Untuk blog.

Di Jum’at kedua Ramadhan, ketika saya shalat Jum’at di masjid. Sebelum khotbah dimulai, ada seorang bapak, perwakilan dari pemerintah kecamatan menyampaikan sambutan yang datangnya dari camat setempat di depan para jama’ah shalat Jum’at. Biasa, sambutan keliling dari pemerintah. Bapak perwakilan itu berbasa-basi sebelum menyampaikan sambutan, “Rasanya baru kemarin kita berpuasa.”


Saya menggeleng-gelengkan kepala dan menggerutu dalam hati, “Emang baru kemarin, pak. Hari ini juga puasa, denger gak perut saya keroncongan?” Kesel saya. Udah serius dan pasang telinga untuk mendengarkan, malah dikasih basa-basi gak penting kayak begini.


Sepertinya camat itu salah menunjuk orang sebagai perwakilan, deh. Malah ngirim Herp untuk pidato di hadapan puluhan ribu warga desa Ciomas. Saya yakin ketika dia basa-basi tadi, dalam hatinya pasti ngomong, “Gue bener, kan?” gitu.


Herp

Dari awal saya sudah malas untuk mendengarkan sambutan ini. Namun, saya lihat lagi, sepertinya bapak ini kelihatan sudah normal. Saya mendengarkan lagi sambutannya. Bapak tadi masih memberi sambutan dengan wajah datar, “Kita berpuasa, maka dari itu bulan Ramadhan ini disebut juga dengan bulan puasa.”

Masya Allah.


Makin kesel, saya pulang ke rumah. Tentunya, ketika shalat Jum’at sudah selesai.

***
   
Tak terasa sudah malam ke-16 shalat tarawih, kemarin malam tepatnya, tanggal 2 Juli 2015. Dan, rasanya baru kemarin kita berpuasa.


Saya bener, kan?


Malam ke-16 tarawih terasa berbeda. Yang biasanya setiap rakaat kedua tarawih imam membaca surah Al-Ikhlas, kini imam lebih banyak membaca surah Al-Qadr. Sudah mulai menyambut datangnya malam Lailatul Qadar rupanya. Dan pastinya, shalat witir terakhir pasti ditambah bacaan qunut. Hayo, siapa yang sehabis i’tidal ketika shalat witir terakhir malah langsung sujud?


Ketika qunut dibacakan, karena saya shalat di shaf terdepan, saya mendengar banyak anak kecil tertawa terbahak-bahak di belakang. Pasti banyak yang salah gerakan.. pasti banyak yang langsung sujud. Saya ikutan ketawa dalam hati. Yang pernah salah kayak begitu, masa kecil kamu malu-maluin. Yang pernah lihat teman salah kayak begitu, masa kecil kamu bahagia karena menertawakan kesalahan teman kamu.


Ada sebuah masa dimana diantara teman-teman yang shalat witir pas malam ke-16 tarawih dan seterusnya, kamu yang sendirian yang berdiri ketika baca qunut dan teman-teman pada langsung sujud semua. Itu rasanya seperti menguasai dunia!



Hell yeah!!

Teman-teman pada berdiri lagi dengan perasaan campur aduk. Bego, bego. Pasti mengutuk diri sendiri.

Rasanya seperti menguasai dunia, man...

***   

Baca cerita yang lain yuk!

10 yang komentar.

  1. Haha, itu pasti lucu ya yang lain doa qunut ini satu langsung sujud, hehehehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dan lucu banget itu, ngeliat orang lain salah itu emang lucu dah :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. Yang salahnya atau yang menguasai dunia, kak?

      Hapus
  3. Hahaha iya nih. Bikin perasaan gimana gitu. Tiga detik momen canggung. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka ngebego-begoin diri sendiri kalo salah kayak begitu..

      Hapus
  4. kayanya udah beres sholat witir langsung cengengesan deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya langsung kabur main petasan.. ciaaaaaaaaaaaaahahaaa

      Hapus
  5. Kebayang deh gimana salah tingkah nya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gitu deh, Anisa. Ngerasa bego sendiri..

      Hapus

Terserah..

Total Tayangan Laman