Laptopku Hibernasi..

06.29.00

Halo...

Huh, akhirnya saya kembali lagi mengeblog. Setelah.. umm... 7 hari. Kurang lebih. Lebih deh, kayaknya.. ha ha ha.
 

Penyebabnya adalah.. *suara drum*
 

Lepo gak bisa ngisi energi.
 

Laptop saya yang saya kasih nama Lepo a.k.a Leptop Kepo kekurangan energi karena adaptor chargernya ngadat, lagi. Sesungguhnya ini kelanjutan dari kerusakan awalnya, saya pernah cerita di post 'Tempat Service Laptop, Tempat yang Ajaib' beberapa waktu lalu, yang saya menyangka malah laptopnya yang rusak, ternyata adaptor chargernya yang bejat. Dan suatu hari juga pernah ngadat, saat dibawa ke rumah Emak untuk menonton film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck bareng Hikmah, my sepupu. Dicoba di seluruh colokan listrik rumah Emak, tetap gak bisa. Akhirnya putus asa dan dibawa lagi ke rumah. Iseng-iseng saya pasang adaptornya buat mengisi baterai laptop, eh, nyala. Beberapa waktu adaptor charger Lepo normal. Dan Lepo ikut saya hijrah ke Cirebon. Satu hari di Cirebon, ketika Lepo mulai lelah akibat dipakai main osu! dan internetan selama... 2 jam. Lepo membutuhkan energi, saya coba pasang chargernya dan..

It called: adaptor charger

Boing! Adaptornya gak nyala. Waktu seolah berhenti berputar.
 

Pas hari kejadian perkara adaptor rusak, dari Cirebon saya bela-belain balik ke Kuningan untuk nyolokkin adaptor laptopnya di rumah saya di Kuningan. Saya kira bakal berhasil. Bakal muncul keajaiban seperti kerusakan adaptor yang pertama, eh, pucuk dicinta ulam pun gak ada ojek. Gak mau nyala..
 

Lepo pun dipaksa harus hibernasi selama.. 4 hari. Hari-hari saya yang biasanya dihabiskan bersama Lepo dengan bermain PES, internetan, download film, nonton film, main Call of Duty, blogtraveling, nulis postingan, untuk sementara waktu distop. Disitu kadang saya merasa janggal, bangun tidur nyalain Lepo enggak sadar Lepo gak nyala. Malah bengong nungguin beberapa menit di depan monitor. Goblok emang.
 

Apalagi di dekat rumah saya enggak ada yang bisa dipinjemin charger laptop. Minjem ke Rival, laptopnya Asus. Minjem ke Goyang, saya lupa kalo laptopnya dia udah digondol maling, otomatis malingnya bawa chargernya juga, dong. Kasihan emang Goyang, laptop satu-satunya, kesayangannya, digondol maling. Parahnya dicurinya ketika Goyang habis nonton bola. Udah tim kesayangannya kalah, laptopnya diambil orang. Nasib emang gak kemana. Eh, jodoh kali.
 

Puasa gak ditemani Lepo sempat bete, bosen, laper, bawaannya ngantuk melulu, mau main gak ada duit. (Main apaan harus pake duit??!) Main PS 3, ada rental baru di desa Ciomas. Di rumah Eko, satu jam 4 ribu. Jangan ngejek, desa saya memang terpencil, desa yang dekat kota mungkin sudah beralih ke konsol PS 4 atau XboX. Tapi untuk mengusir bosan, beruntung ada novel banyak banget belum dibaca, hasil minjem dari Adam.. hehe. Ambil hikmahnya saja, lah. Jadi sempat untuk baca novel, deh. Kalo ada Lepo suka males buat baca, bawaannya pengin main PES melulu.
 

Kali ini Lepo sudah nyala lagi, yeay.
 

Sambil nganter Ibu transfer ke bank BCA yang berada di pusat kota Kuningan, jalan siliwangi. Saya berhasil membujuk ibu untuk membantu permasalahan yang sedang saya hadapi saat ini. And..
 

Beli adaptor charger laptop yang baru, yeay. Harganya IDR 135k, anjrit mahal. Saya kira cuma ceban atau enggak, gocap. Gak enak sih ke Ibu, aduh, rencana minta beliin celana pensil (baca: Skinny jeans) ke ibu kayaknya terpaksa dibatalin dulu.

Beli adaptornya di ISP Komputer. Letaknya dari taman kota Kuningan ke timur sedikit, jalan kaki paling 5 menit. Kata mas-mas pelayan tokonya, adaptornya itu kepanasan, jadi saja rusak. Kalau main laptop, adaptor chargernya harus dicabut kalau batrenya sudah full, jangan terus-terusan connect. Ibarat perut kalau sudah penuh pasti pengin BAB, mungkin adaptor saya juga gitu, mau meledak aslinya mah. Sampai kepanasan segala, kayak habis makan seblak khas Bandung. Tukang jualannya ngasih cabenya suka gak kira-kira.
 

Ini sedikit dari saya. Tips agar adaptor charger tidak rusak seperti milik Fauzy Husni Mubarok yang super ceroboh ini:

  1.    Jangan ngecas laptop sampai kelewat penuh, maksimal 2 jam setengah.

  2.    Jaga adaptor agar tetap dingin. Biasanya adaptor akan panas jika kita ngecas laptop sambil nyalain laptopnya. Apalagi sambil main game. Tapi, jangan dimasukkin ke kulkas juga kali, apalagi ke freezernya, entar adaptornya kena hipotermia lalu Rest in Peace.


  3.    Adaptornya jangan dibanting-banting. Kalo udah ngebelah dua, susah ngelemnya lagi. Adaptor laptop itu gak pakai baut.


***

Karena dana untuk beli adaptornya disubsidi Ibu terpaksa deh harus ikhlas.. dengerin ocehannya sepulang dari ISP Komputer.
 

“Tuh, denger gak tadi yang pelayan tokonya bilang, laptopnya jangan dipakai terus. Eh, maksudnya, jangan dipakai lama-lama. Apalagi dipakai main game. Ibu liat, kalo kamu main laptop itu lamaaaa buanget. Dari pagi sampai malem, malahan sampai pagi lagi. Laptop itu seperti manusia, Aa. Punya waktu istirahat juga, Aa juga kan kalau kecapekan suka ngantuk terus tidur deh pules.”
 

Angkot yang ditunggu datang. Kami berdua naik angkot. Iya, tadi itu lagi nungguin angkot di pinggir jalan.
 

“Punya barang itu dijaga biar awet, jangan dikit-dikit rusak. Rusak mah yang beli dan bayar servis ini itunya, ibu lagi. Kamu itu orang lain lebaran, belinya baju. Ini malah beli adaptor charger laptop. Harusnya kamu itu beli celana dalam. Celana dalem kamu di lemari udah pada sobek, terus kekecilan. Kamu itu harus ngasih ruang yang nyaman. Tahu kan maksud Ibu?”
 

Sampai di terminal Kertawangunan, transit lagi, naik angkot yang menuju Sidaraja.
 

“Celana panjang juga kamu belum beli. Ibu liat celana panjang kamu sudah cingkrang, udah di atas mata kaki. Malu ibu liatnya kalau anak ibu tampangnya kayak begitu, kayak udah bapak-bapak punya anak dua yang males beli pakaian. Terus, beli pensil sama penghapus belum kamu teh, buat kamu sekolah. Sekolah kapan kamu? Bayar buat bimbel kamu juga belum. Eh, KTP kamu sudah selesai belum sih? Perasaan udah mau 18 tahun belum juga selesai deh. Cepetan, sekali-kali pelayan kecamatan itu harus ditegasin, jangan dikalemin melulu, nanti ngeyel. Gak apa-apalah keluar dikit duit sih, yang penting cepat. Susah juga sih berurusan sama pelayan pemerintah yang kerjanya lelet. Apalagi sekarang pemerintah sukanya korupsi aja, gak pernah gitu mentingin rakyat. Minimal lah petugas kecamatan ngelayanin anak saya dengan benar. Terus ibu juga gak dikasih THR sama Dinas Pendidikan, parah banget, Ibu kadang merasa sedih...”
 

“Kiri...” saya memberhentikan angkot. Angkot sudah mencapai Sidaraja, perempatan meteor. Lokasi strategis dan ojek langganan sudah menanti.
 

“Eh, tungguin Ibu!!!!”
 

Salah sendiri keasyikan ngomong.
 

Eventually, ibu digondol angkotnya sampai ke Kuningan Timur dan menetap disana bersama supir angkotnya dijadiin istri tua.
  
Foto terakhir saya bersama Ibu. Hiks.

Baca cerita yang lain yuk!

13 yang komentar.

  1. wah gue sering tuh ngecharge laptop ampe berjam jam, takut jadi kayak elu. Langusng cabut chargerannya haha

    Wah ibu lu perhatian banget ya, iyalah namanya juga ibu ibu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagusnya jangan sambil dinyalain Bang Don. Ibu lo juga sama kayak ibu gue? Yaiyalah namanya juga ibu ibu haha :D

      Makasih kunjungan dan komentarnya..

      Hapus
  2. Sama-sama Mouse Potato. Lepo, punyaku Newt. Kalo aku lagi ngecas biasanya adaptor taruh lantai sih. Iya kadang kelupaan sama aset berharga ini, kadang lagi enak banget blogtraveling eh low, padahal bagusnya ngecas dimatiin. Dasar manusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mouse Potato apaan kak Umi? *belum ngeh*

      "Salam kenal" kata Lepo barusan.

      Hati-hati, saya terlalu terfokus utk menjaga laptop dari kerusakan malah melupakan kelengkapannya seperti adaptor chargernya, walhasil rusak deh. Emang manusia.

      Makasih kunjungan dan komentarnya.

      Hapus
    2. Hano, orang yang sering berduaan sama PC, itu gampangnya

      Hapus
  3. wah adaptor chargernya kaya yg dirumah sy tapi sayang udah dipatahin jadi 2 sama ayah T_T, sy kalo nge charge laptop sambil dibuat mainan malah hati gak tenang, soalnya saya selalu nanamin di otak kalo ngecharge sambil dibuat mainan bisa meledak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh gimana dong, min, itu susah disatuin lagi dong? Iya, sekali lagi, kayak perut manusia kalo habis makan seblak khas Bandung.

      Makasih kunjungan dan komentarnya..

      Hapus
  4. Kayaknya laptop juga harus diperhatiin ya :' jangan merhatiin cewek yang udah pasti bakal nikah sama orang lain aja :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Leptop kita itu butuh perhatian kita banget.

      Curcol deh Bang Febri.

      Makasih kunjungan dan komentarnya.

      Hapus
  5. Kalo gue biasa nyebutnya Lepi. Chargeran udah rusak berkali-kali. Yang sekarang aja pake kabel sambungan yang dililit solasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda huruf belakangnya doang namanya, but "Salam kenal" kata Lepo.

      Kreatif tuh.

      Makasih kunjungan dan komentarnya, Bang Irfan.

      Hapus
  6. Kejadiannya sama ji, yg ane juga lagi dibawa ke planet bekasi

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman