Hoek..

21.39.00

For my blog.



    Sehabis shalat dzuhur badan saya terasa tidak enak. Bukan karena kalau badan saya dijilat rasanya kayak habis diputusin. Meriang. Rasanya kayak masuk kulkas tapi pas dipegang serasa habis ditumis di wajan.. panas, bung!

    Jam pelajaran terakhir membuat saya dilema. Haruskah saya masuk pelajaran matematika ini? Jika dikaji lebih dalam, saya harus masuk. Gak laki banget gara-gara meriang begini saja tidak masuk jam pelajaran matematika.


    Namun ternyata saya salah. Ketika lagi meriang begini rasanya jangan dicampuradukkan dengan matematika deh. Berat. Semenjak detik pertama masuk ke kelas untuk matematika ini, udah lambai-lambai tangan. Oleh Pak U disuruh membuktikkan sebuah rumus matematika. Makin mumet. Penderitaan saya makin bertambah, dari cuma meriang, menjadi.. meriang plus pengin muntah.


    Saya percaya kalau misalkan kita lagi pengin muntah itu berarti kekurangan oksigen. Beberapa kali saya mangap-mangap persis ikan cupang untuk menambah asupan oksigen. Dan juga saya percaya ketika lagi pengin muntah itu posisi badan kurang PW (Posisi Wuenak) atau kurang nyaman. Saya pun gonta-ganti posisi duduk biar mualnya hilang. Dimulai dari posisi penyerang, gelandang bertahan, sayap kanan, sayap kiri, pembalut yang bersayap, semua saya coba untuk mencari posisi duduk yang PW. Namun, mual ini masih gentayangan.


    Ketika pengin muntah jangan sampai ngebayangin orang yang lagi muntah. Keluar muntahnya warna kuning, cair, dan tenggorokan rasanya tidak enak ketika bermuntah ria. Sh*t! Kenapa dibayangin! Oke, bayangin yang enak-enak, jangan bayangin orang muntah, bayangin orang cantik aja. Pevita Pearce, Raisa, Maria Ozawa, Olla Ramlan, Farhat Abbas.
 

    Jam setengah tiga itu bel pulang dan lama banget rasanya. Jam dinding pun tertawa melihat saya pengin muntah.. dan meriang. Ingin ku maki diri saya sendiri, yang tak berkutik di depan Pak U. Ada yang lain di senyummu. Yang membuat mata saya, terasa disemprot gas air mata. Ada pelangi, di bola matamu. Yang memaksa diri, tuk bilang, “AKU INGIN CEPAT PULANG!”~~~

    Udah mulai berhalusinasi sambil bernyanyi, liriknya ngawur lagi, kacau-kacau. Kondisi badan saya semakin lemas, muntah pun serasa di ujung jalan buntu. Menerobos pengin keluar.
 

    Sehabis bel pulang, sebenarnya ada praktek renang yang harus diikuti oleh kelas 12. Ah, bodo amat. Saya memilih pulang saja. Saya izin ke Nia dan Sofi tapi malah disuruh ikut aja ke kolam renangnya, urusan renang mah gak usah. “Yang penting setor muka,” katanya. Bukannya saya gak mau hadir. Muntahnya gimana? Mau dikeluarin di kolam renangnya gitu. Perjalanan menuju kolam renangnya pun lama, naik angkot lagi. Angkot itu layaknya alkohol. Bisa bikin mabok. Dan di angkot itu banyak orang. Saya gak mau muntah saya dilihat banyak orang. Bukan muhrim, sudah 17 tahun.

    Saya nekat aja pergi pulang. Udah lumayan jauh dari kelas, sudah sampai depan koperasi sekolah, berasa ada yang lupa dibawa. Oh iya, HAPE!! Ketinggalan di kolong meja!!
 

    Sebenarnya gengsi banget mau balik lagi. Tapi takut hilang, itu hape harganya mahal 750 ribu hasil duit THR pas lebaran lalu. Jadinya, balik lagi ke kelas, naik tangga lagi karena letak kelasnya berada di lantai 2. Kebayang, naik tangga sambil nahan muntah. Banyak yang lewat kesitu pula, siang-siang panas begini, bau-bau keringat sudah tercium sengit terhirup oleh hidung saya ini. Saya pun nutup hidung sambil berdo’a kepada Allah, “Lindungilah hamba dari bau-bau keringat yang terkutuk ini..”
 

    Sesampai di pos satpam ada Pak D, guru olahraga penyelenggara praktek renang. Saya minta ijin beliau untuk pulang.
 

    Pak D menjawab cuek, “Oh, ya sudah, kalo sakit mau gimana lagi.”
 

    “Ya sudah, Pak. Saya mau langsung pulang aja. Ini udah gak kuat. Makasih, Pak.” Sambil menggerutu dalam hati, Makasih, Pak, atas kecuekan Bapak, saya sudah terbiasa kok dicuekkin sama gebetan-gebetan saya di berbagai platform chatting, kini saya harus dicuekkin Bapak di dunia nyata. Makasih, Pak. Makasih.

    Saya langsung buru-buru pulang..


    Nyampe perempatan rasanya lega banget langsung dapat angkot 06. Rasa pengin muntahnya pun hilang sedikit karena dapat duduk di depan, KDSS, Kursi Depan Samping Supir. Fasilitas VIP-nya angkot. Tapi kenikmatan itu hanyalah penyegaran semata.


    “Dek kemana?” supir angkotnya nanya.


    “Ke terminal, Bang.”


    “Aduh nyampe sini aja ya, Abangnya mau servis mesin angkotnya dulu, turun di sini aja ya. Cari angkot yang lain.”


    Saya mengangguk. Padahal dalam hati, “Udah gak kuat berdiri, Bang, sungguh teganya Abang menelantarkanku.. Hayati lelah, Bang, lelah!!”


    Nyari angkot lain di pinggir jalan bikin badan saya makin gak enak. Ditambah asap dan panas, makin lemas. Lalu, pas ada angkot yang berhenti, KDSS-nya sudah ditempatin. Duduk di belakang. Keadaan makin memburuk. Saluran tenggorokan sudah dipenuhi oleh muntah yang ingin meluap. Siap-siap saja untuk mencari tempat muntah yang pas. Tahan Fauzy, tahan!


    Singkat cerita, setelah turun dari angkot 06 itu, Fauzy Husni Mubarok muntah di pinggir jalan di dekat terminal. Dekat sawah, di belakang warung kopi. Dia mengeluarkan seluruh muntahannya tanpa diketahui orang-orang sekitar. Dia muntah sendirian. Sendiri? Jomblo ya? Basi!


    Setelah kejadian nahas itu, dua hari dia mendekam di rumah, tidak masuk sekolah karena alasan sakit. Padahal.. dia sedang memikirkan nasibnya yang tidak pernah punya pacar selama masa sekolah di SMA, dan mungkin tidak akan pernah punya pacar di SMA. Malang sekali...




Sok jadiin DP BBM.. Sok..



(9-,-)9

Trivia: 

Tadinya mau dikasih judul 'Muntahku Tak Dapat Ku Tahan' tapi gak jadi. Soalnya dari judul udah spoiler, ketahuan. Pasti endingnya muntahnya keluar. Dan juga judul 'Muntahku Tak Dapat Ku Tahan' mirip judul-judul FTV/sinetron yang ada di TV, rasanya gak kece aja gitu kalo blog ini disamain sama yang begituan.

Selain di judul, tidak ada kata "Hoek" dalam postingan ini. Gak percaya? Baca lagi coba! :D

Kalau kamu pernah nahan muntah enggak? Atau pernah nahan apa gitu.. share di komentar ya!!
 

Baca cerita yang lain yuk!

0 yang komentar.

Terserah..

Total Tayangan Laman