Minggu, 29 November 2015

Bapak Usaha Kesehatan..

Untuk blog.

    Halo pembaca setia, apa kabar? Harus baik dong, biar bisa diputusin pacar karena terlalu baik. Nanti kita sama-sama jomblo, hehehe. 

    Gak kerasa bulan November udah mau berakhir, hari-hari saya bersama kelas 12 MIPA 1 akan berakhir untuk semester satu. Gak nyangka saya bisa bertahan. Dan bulan depan sudah Desember, Desember ada UAS. Kemudian Januari, Februari, Maret, April. Wow April, Ujian Nasional coy! Mei dan Juni. Juni lebih gila lagi, SBMPTN!! Masih banyak banget materi yang harus saya kejar, apalagi mau ikutan SBMPTN-nya kategori IPS. Saya murtad dari IPA. Pengkhianat memang. Tapi mau dikatakan apalagi, saya dan IPA tak kan pernah satu~


    Sebelum melaksanakan UAS saya mau cerita aja, soal guru yang mengajar di kelas 12. (Ngomongin guru wah, wah, parah-parah, durhaka lo sama guru?) Bukan begitu. Saya ingin guru itu punya tanda jasa, jejak jasanya, gitu lho. Karena selama ini, kasihan guru-guru di Indonesia disebutnya ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’. Saya tulis di blog ini supaya bisa dikenang, selama-lamanya sampai akhir hayat nanti. Jadi pas saya udah mati, guru-guru saya yang dikenang, sayanya enggak. Di alam barzah saya merasa sedih.


    Perkenalkan, gurunya adalah Pak Usaha Kesehatan. Bukan nama sebenarnya. Nama sebenarnya itu tinggal dicomot inisialnya aja. Eh.


    Pak Usaha Kesehatan adalah salah satu guru matematika dari 2 guru matematika yang mengajar kelas 12 angkatan 2016. Dia adalah guru yang sudah renta, punya jenggot dan kumis yang warnanya putih. Namun jangan ejek usia beliau yang sudah kepala 6, gayanya itu mirip gangster. Jika dibandingkan, dia itu mirip Takiya Genji di film Crows Zero, si penguasa Suzuran. Bedanya, Pak Usaha Kesehatan bukan penguasa, tapi sesepuh. Hehehe. Ditambah lagi beliau gemar ngerokok, makin nambah nuansa gangster squad-nya. Iya, beliau memang cukup sangar untuk guru yang sudah tua, sebenarnya dia sudah pensiun, tapi semangatnya untuk mengajar masih tetap berkobar seperti api rokoknya dan meletup-letup seperti bisul yang mau pecah.


    (Lho, kok bisul?) Tenang, gak ada hubungannya sama Pak Usaha Kesehatan cuma pengin pakai bisul aja untuk metafora.


Takiya Genjeeeeeee..



    Ketika pertama kalinya dia masuk kelas, dia menyuruh kami memperkenalkan diri, dengan menyebutkan nama dan cita-cita. Yang pertama berdiri adalah Alfred, dia menyebutkan cita-citanya, “Cita-cita saya ingin bahagia.”
 

    Pak Usaha Kesehatan mengepalkan tangannya dan ditempelkan ke mulut, kepalanya ditundukkan lalu tertawa. “Eh eh eh.” Saya mengerutkan dahi ketika melihat beliau tertawa. Saya melihat ke jendela, waktu lagi belajar begini kok ada suara kuda? Eh, ternyata bukan kuda, saya sadar. Ketawanya mirip sama suara kuda. Ketawanya ngekek.

    “Jadi, dari dulu sampe sekarang kamu gak pernah bahagia?” Pak Usaha Kesehatan mulai kepoin Alfred. 


    Satu kelas tertawa. Saya mendengar suara tawa normal. Ha ha ha! Gak seperti tadi. Ketawa ngekek.  


    Selesai tertawa, kelas mengheningkan cipta. Giliran Pak Usaha Kesehatan asyik ketawa ngekek lagi. “Eh eh eh.”

    (9-,-)9

    Lama-lama, belajar matematika sama Pak Usaha Kesehatan tambah horror. Sering banget telinga kami dicemari dengan ketawa ngekek-nya itu.


    Ketika beliau menerangkan rumus, lalu murid-murid bengong karena hanya dia sendiri yang mengerti rumusnya dapat darimana. Dia melihat kami dengan sedikit nyengir. Bertanya dengan tidak sedikit mengurangi rasa hormat, “Kenapa atuh? Gak kepikiran?”
 

    Pak Usaha Kesehatan memandangi rumus yang sudah ditulisnya, memandangi murid 12 MIPA 1 lagi, dan berjalan ke dekat murid yang duduk di bangku paling depan. Mengambil ancang-ancang, prosedurnya sama seperti tadi, kepalkan tangan, tundukkan kepala sedikit, tutup mulut dan NGEKEK!

    “EH.. EH.. EH..”


    Seperti biasa, satu kelas bengong, memandangi Pak Usaha Kesehatan sedang ngekek sendirian. 


    Ketawa ngekek-nya itu semacam ketawa tapi seperti ditahan. Ketawa yang normal itu ngakak, keluarnya ha ha ha! Kalau Pak Usaha Kesehatan itu ngekek, keluarnya, “EH.. EH.. EH..”

    (9-,-)9

    Walaupun rada gak suka dengan ketawa aneh-nya, saya suka dengan Pak Usaha Kesehatan yang suka ngasih nasihat. Nasihatnya itu mengingatkan bahwa pelajaran matematika itu pelajaran yang sangat bagus dan harus disukai. Walaupun nilai saya jelek terus di pelajaran matematika, tapi saya suka matematika. Susah banget dapat nilai bagus di pelajaran matematika, makanya saya suka. 


    Suka depresi.


    “Belajar matematika itu belajar konsisten dan belajar disiplin. Iya atuh, dari dulu sampai sekarang matematika itu gak pernah berubah. Konsisten! Percuma belajar matematika 12 tahun tapi datang masih suka telat. Masih suka mencontek!” kata Pak Usaha Kesehatan dengan suara tegas khas orang tua. Tegasnya Pak Usaha Kesehatan pun beda, tegasnya cempreng, kayak hidungnya lagi dipencet.
Setelah panjang lebar ngasih nasihat, endingnya selalu pasti. 


    Pasti dia bilang, “Huft, pikiraneun.” Dengan nada mengejek. Pikiraneun itu bahasa Sunda artinya harus dipikirin. Dia juga sering ngajarin rumus pakai bahasa Sunda, lho.


    (9-,-)9
   
    Hobinya yang lain selain ketawa ngekek yaitu sering marah. Walaupun, marahnya gak level tinggi kayak guru fisika, atau guru matematika yang lain, Pak Masboy, tapi lumayan menakutkan.


    Yang aneh dari marahnya adalah marahnya itu sudah direncanakan. Tiap kelas harus kebagian. Waktu itu dia pernah nanya, “Di kelas ini bapak udah marah atau belum?”


    Ada yang menjawab, “Belum, pak.”


    Lalu Pak Usaha Kesehatan marah dengan luar biasa. 


    Satu kelas bengong, sambil berkata dalam hati, “Salah saya apa?”


    Tapi kadang, karena sudah dengar bahwa kelas lain sudah kena marah, kelas kami sudah siap-siap untuk menghadapi marahnya. Jadi ketika Pak Usaha Kesehatan sedang marah, kami malah ngantuk sambil bergumam dalam hati, “Aduh nyesel saya sudah denger ucapan marah si bapak dari kelas lain, jadi gak seru lagi deh dimarahinnya.”

    (9-,-)9

    Biasanya, dari 2 jam pelajaran, 1 jam pertama adalah waktu mengajar. 1 jam terakhirnya marah-marah. Sering banget saya seperti melihat gejala penyakit psikologis. Perubahan mood secara mendadak. Awalnya asyik belajar, dengan suasana becanda nan hangat. Tiba-tiba saja petir menggelegar. DUARR!! Hujan badai. Angin topan, angin tornado, angin laut, angin darat, angin buaya darat. Pak Usaha Kesehatan marah-marah. 


    Tapi marahnya itu keren, tema marahnya kadang kritis. Marah tentang pelajar yang suka telat, marah tentang pemimpin di Indonesia, marah tentang siswa kelas 12 yang masih suka terlibat ekskul, marah ke bantara karena jadwal kemah yang malah dimulai dari hari Senin padahal biasanya udah bagus mulai hari Jum’at, (sampai ada bantara yang nangis karena merasa kena ke hati. Eh, bantara kok nangis? Katanya pramuka, kuat mental. Hehehe).


    Dan tema marah yang paling sering dipakai adalah marah yang mengagung-agungkan siswa zaman dahulu yang rajin dan berprestasi.


    “Waktu SMA ini masih zaman ortodoks, siswa itu rajin untuk belajar matematika. Gak kayak siswa sekarang, sukanya main melulu. Daripada ngerjain latihan soal mending main, maghrib baru datang ke rumah. Karena capek pasti  ketiduran. Bangun pagi-pagi ke sekolah, di sekolahnya main, habis sekolah main lagi. Pulang sore lagi. Kapan belajarnya?!!!!”


    Saya kutip Pak Usaha kesehatan ketika marah yang menyindir keadaan sosial Indonesia saat ini. Begini kata Pak Usaha Kesehatan, “Katanya zaman reformasi, tapi kok malah makin ambruk? Waktu saya masih kecil, di sekolah sama pemerintah dikasih perbaikan gizi. Masing-masing siswa disuruh bawa gelas terus dikasih susu. Sekarang, bantuan untuk rakyat makin seadanya. Beras raskin, beras untuk rakyat miskin. Beras raskin, beras dengan kualitas yang buruk sekali!!” Masih dengan suara cemprengnya.


    Ada juga kritik sosial yang lain, “Realisasi iman itu harus. Sholat gak cukup sama niat. Sekarang banyak orang-orang islam yang cuma KTP. Syahadatnya sama tapi realisasi imannya beda. Naik haji kita mah yang benar ke Mekkah, ibadah haji malah ke India. Banyak juga yang hidup untuk berebut harta warisan. Enakkah hidup seperti itu?” 


    Kata-katanya cukup tepat sasaran karena di Kuningan waktu itu ada golongan Ahmadiyah, golongan ajaran sesat. Yang ngakunya islam tapi ibadahnya beda. Kampret banget memang. Untungnya sudah diberantas sama masyarakat islam di Kuningan yang benar-benar islam dengan dukungan bupati Kuningan dan juga polisi. Jadi, sekarang Kuningan sudah sangat belajar dari masa lalu. Orang-orang pengikut ajaran sesat jangan masuk ke Kuningan, oke?! Jangan biarkan oknum seperti ISIS mencemari citra buruk agama islam. Kuningan sangat menolak ISIS!


    Ternyata keren juga, ya, marahnya Pak Usaha Kesehatan kalau dikutip dalam tulisan. Gak nyangka-Mauli Putri Aisha, 2015.

    (9-,-)9

    Untuk saya pribadi kalau Pak Usaha Kesehatan sudah marah-marah seperti itu bukannya takut, saya kadang suka ngantuk. Sering malah. Gak cuma pas marah-marah, tapi pas lagi mengajar pun begitu. Saya bingung. Mau tidur, takut kelihatan sama beliau terus dilempar rumus integral. Kadang kalo marah-marah suka bagus juga temanya, jadi gak mau melewatkan sedikitpun ucapan beliau. Tapi tetap.. NGANTUK. Akhirnya saya mendengarkan Pak Usaha Kesehatan sambil merem melek. Sambil sekali waktu nyolong nyolong buat menidurkan diri.

    (9-,-)9

    Pak Usaha Kesehatan itu kelihatannya saja marah-marah, sebenarnya sih lagi ngasih nasihat. Semacam petuah, untuk menyadarkan diri siswa-siswi agar menjadi pribadi yang lebih baik. Tapi ada yang kelihatannya lagi ngasih nasihat, sebenarnya lagi marah-marah.


    “Kalo Bapak ngamuk, jangan diambil hati. Bapak cuma mencurahkan isi hati. Bapak gak bisa ngamuk ke kepala sekolah, bisanya ngamuk ke kalian aja. Murid kan harus dimarahin biar benar. Jadi kaliannya harus kuat. Yang sabar aja.” 


    Ketawa ngekek sebentar.


    “Huft, pikiraneun.”


    Pak Usaha Kesehatan berjalan menuju pintu keluar kelas, petantang-petenteng mirip gaya Takiya Genji mau ngajakkin tawuran.


    Dan setelah Pak Usaha Kesehatan gak ada di kelas, saya gak ngantuk lagi. Terima kasih, pak, obat tidurnya manjur! *two thumbs up*


    Eh.. Eh.. Eh.

    (9-,-)9

    Oke, pembaca setia nan cantik dan ganteng, permintaan saya, do’akan saya mudah-mudahan bisa melaksanakan UAS, UN, dan SBMPTN dengan lancar dan makmur. Do’akan saya bisa berpikir cerdas, berpikir secara benar, cepat, efektif, dan efisien. Do’akan saya agar tidak tergoda untuk mencontek dan melakukan hal-hal yang gak jelas.


    Akhir kata, wassalamu’alaikum, dan apakah kamu pernah diajar guru yang mirip Pak Usaha Kesehatan? Tulis di kolom komentar guru yang menurut kamu tingkah lakunya aneh. Nanti saya komentarin balik.


    Blog si Mamba Hitam masih tetap akan update selagi saya masih hidup. See ya next post!

    (9-,-)9

    Oh, iya, bagi kalian yang warga Kuningan atau dekat dengan Kuningan, atau yang jauh dari Kuningan tapi mau ke Kuningan (Kuningan, Jawa Barat, bukan Kuningan, Jakarta!), SMA Negeri 2 Kuningan, tempat saya bersekolah akan mengadakan acara yang bertajuk “SMANDA SCIENCE FAIR” pada tanggal 14-18 Desember 2015. 


    SMANDA SCIENCE FAIR adalah acara pertunjukkan sains dan seni dari berbagai macam ekstrakurikuler di SMA Negeri 2 Kuningan. Semacam fair atau festival, kayak pameran gitu. 


    Dari Kelompok Belajar Matematika bakalan memamerkan pertunjukkan matematika yang sangat seru abis dan bikin kamu terbuka pikirannya! 


    Dari Fisika, akan menampilkan berbagai alat kehidupan sehari-hari yang canggih!


    Selain 2 di atas masih banyak banget; Ekonomi, Geografi, Kimia, Biologi, English Forum, Korean Forum, Japanese Forum, Pramuka, PMR, Pecinta Alam! Bakal ada pameran lukisan! Pameran karya seni! Pameran merchandise segala macam! Ada juga bioskop mini! Berbagai pertunjukkan seperti musik, band, dance, dan stand-up-comedy


    Wow, kayaknya seru abis, tuh! 


    Gak cuma seru, coy, kamu bakal terhibur dan wawasan kamu tentang sains atau ilmu pengetahuan bakal bertambah. Pas habis dari SMANDA SCIENCE FAIR kamu bakal jadi jenius banget!


    Dan juga rumor dari panitianya, karena beruntung dapat sponsor, sponsornya bakal mendatangkan Raisa ke SMA Negeri 2 Kuningan. Wow! Amazing! Incredible


    Tentu.. yang paling spesialnya adalah di SMANDA SCIENCE FAIR kamu bakalan ketemu saya! Iya, ketemu Fauzy Husni Mubarok, CEO dan pengurus blog si Mamba Hitam yang ganteng ini! Wow! Amazing! Incredible!


    *krik*


    Ingat, 14-18 Desember 2015, mulai jam 7 pagi sampai jam 2 siang, datang aja ke SMA Negeri 2 Kuningan di Jalan Aruji Kartawinata dan rasakan sensasinya! Kamu bakal nyesel kalau gak datang ke SMANDA SCIENCE FAIR. Datang ya? Datang ya?


    Datang dong, karena GRATIS!! 


    Catet! SMANDA SCIENCE FAIR 14-18 Desember. Tandain di kalender kamu!
Ajak teman-teman kamu! Pacar! Mamah! Papah! Tetangga! Keluarga! Klan! Satu RT! Satu Kampung! Terserah! Oke! Sip!


    Saya tunggu di SMANDA SCIENCE FAIR, guys.
   

14 komentar:

  1. Balasan
    1. Dateng aja dulu, soal ongkos mah gampang. :D

      Hapus
  2. Dulu di kelas gue ada guru seni musik...
    Seni musik cuma 1 jam pelajaran waktu itu (40 menit)...
    Setiap kelas gue masuk, pasti 30 menit dipake buat nyeramahin kita....
    Padahal pertemuan pertemuan sebelumnya udah diceramahin materi yang sama, cuma diacak urutannya..

    kayak minggu 1 : a - b - c - d
    terus minggu 2 : a - b - d -c

    gitu terus.... terus pelajaran dimulai, padahal tinggal 10 menit. Dia cari-cari buku panduan musiknya terus be berbunyi... dan absurdnya, ketika bel berbunyi dia bilang gini "Tuh udah bel, waktu kita itu berjalan sangat cepat. Kalian itu dapat apa? Udah bayar mahal-mahal tapi nggak dapat ilmu bermusik"

    Bangkhaiii lah pak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hampir sama dengan Pak Usaha Kesehatan. Sama kamu tinggal jawab atuh pertanyaannya, "Bukan ilmu bermusik yang saya dapat, pak, tapi saya dapat hidayah. Terima kasih klinik Tong Seng."

      Hapus
  3. Pak usaha kesehatan, engga ada nama lainnya apa ya gak enak banget ahaha

    Wah iya gue juga punya tuh guru yang kayak pak UK itu. Sering marah-marah tp marahnya tuh kayak ngasih nasihat yang masuk akal. Emang keren guru kayak gitu tuh

    Yah kuningan, jauuuuuuuh sekalih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh kampret Bang Don. :D
      Pak Usaha Kesehatan memang keren, coba lo liat sendiri aslinya, mirip gangster, 11 15 lah.
      Yang jauh biasanya mengesankan lho, Bang Don.

      Hapus
  4. Anjay, udah tua jiwanya masih muda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang. Guru saya itu. Kalau abang terbalik ya, masih muda tapi jiwanya udah tua.

      Hapus
  5. Katanya nih orang jelmaan hokage 3 :v #korban naruto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hokage ketiga itu yang punya siluman monyet Menma apa bukan sih?

      Hapus
    2. masalahnya beliau merupakan Legenda dari 7 sensei dari pantai utara # udahkayakdramaaja haha.. sesepuh gan patut di kasih respect buat jasanya ... mampir sob di blog ane

      babongpedia.blogspot.com

      Monggo

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  6. Daebak... salut black mamba pinter redaksinya. Unformal tapi sopan , mudah dicerna. Coba guru yg lain disorot biar nambah wawasan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daebak itu apa Raka?

      Waduh alhamdulillah pujiannya, gampang dicerna juga ya? Bikin kenyang dong. Berarti yang baca postingan ini gak kelaparan lagi. Hmm..

      Hapus

Terserah..