Minggu, 24 Januari 2016

Anakmu bukan Pengikut Gafatar dan Teori Rumah Tangga

Untuk blog.


BUKAN PENGIKUT GAFATAR.. 

 

    Dua minggu berlalu, sejak saya memutuskan meninggalkan rumah saya di Ciomas untuk tinggal di masjid sekolah, tepatnya di kamar yang ada di masjid sekolah. Iya, sekarang saya bukan anak rumahan dan anak layangan lagi. Saya sudah berubah, jadi laba-laba.

    Jadwalnya hari Sabtu itu saya balik ke rumah, pas pindah ke masjid jadi jarang naik angkot, naik angkot kali ini pun ngerasa bahagia banget. Sampai di perempatan meteor Sidaraja dan ketemu lagi tukang ojek langganan, Bang Ade ‘Dengklang’. 


    “Kemana aja, zy?” dia menyapa.


    “Sekarang, aku suka nginep di masjid sekolah, Bang.” Sama orang yang lebih tua harus sopan. Saya berubah jadi aku.


    “Kok di masjid? Jadi marbot?”


    “Iya, di masjidnya ada kamar, nah, aku tidur disitu. Gak jadi marbot juga sih, Bang, kan aku gak punya jenggot.”


    Seketika hening.


    “Oh, banyakan tapi, gak sendirian?”


    “Iya, Bang. 6 orang, kadang lebih.”


    “Yang penting jangan suka aneh-aneh. Jangan sampai jadi pengikut ajaran sesat Gafatar. Kamu bukan pengikut Gafatar, kan?”


    “Iya, Bang. Gak bakal, bukan dong.”
 

    “Soalnya kemarin dengar kalau ada orang Ciomas yang ikutan Gafatar, Abang takut itu kamu. 2 orang katanya.”

    Eh, cie, dikhawatirin tukang ojek. Tapi siapa orang Ciomas yang ikut Gafatar, ya. Malu-maluin. Itu ajaran sesat, woy!


    Pas nyampe rumah, pun, ibu langsung memeluk saya. Padahal, hanya satu minggu gak ketemu. Saya langsung diciumin.


    “Kangen.” Kata Ibu sambil berbinar-binar, “Kamu gak ikutan yang ada di TV akhir-akhir ini, kan?”


    “Apaan yang ada di TV, Bu? Aa, sekarang gak pernah lihat TV lagi.”


    “Itu, Gafatar. Kamu gak ikutan, kan?”


    “Enggak, Bu.”


    “Syukurlah, kamu masih anak ibu.”


    “……“



Bukan Pengikut Gafatar, hanya seorang penceramah yang suka memotivasi jomblo.


(9-,-)9

BENGONG-BENGONG-BEGO..


    Jadi, kenapa harus masjid? Kenapa gak apartemen atau hotel bintang lima aja yang kelihatannya pantes buat wajah ganteng saya ini?


    Alasan pertama: Di Kuningan, Jawa Barat, meskipun ada hotel (tapi gak bintang lima), juga belum ada hunian sekelas apartemen macam di Jakarta sana. Bioskop aja nggak ada. XXI atau Blitz belum peka nih. Layar tancep pun malah ikut-ikutan bubar.


    Alasan kedua:


    Ujian Nasional sebentar lagi, pemantapan (belajar buat UN) yang diselenggarakan sekolah udah dimulai. Pemantapannya itu dimulai pukul 6 pagi WIB. Kalau jam 6 pagi WIT terlalu pagi.


    Plus gak nyambung karena saya tinggal di Kuningan, Jawa Barat, bukan di Manokwari, Papua.


    Pertama-tama saya berpikir, dari rumah saya di Ciomas menuju sekolah biasanya menghabiskan maksimal 45 menit. Paling cepat 1 menit nyampe, pake pintu kemana sajanya Doraemon.


    Hari tanpa pemantapan berangkat jam 6.15 nyampe ke sekolah jam 7 kurang sedikit. Kebayang kalau pemantapan, harus berangkat jam 5. Jam 5 itu sama dengan saya baru bangun tidur. Belum lagi, ngulet di kasurnya sambil ngecek notif hape yang lumayan menguras menit. Masa pas bangun tidur saya harus langsung berangkat sekolah? Gak mandi, gak sarapan, gak sholat shubuh, sholat shubuhnya di angkot, mandi di angkot, makan di angkot, ngekos di angkot.


    Jam 5 itu terlalu pagi (bukan terlalu baik, ya, kalau terlalu baik engkau akan gak disukai cewek), walaupun udah ada angkot yang mulai narik, sayangnya jumlahnya sedikit. Seperti berpencar, gitu, jarak antar angkot masih renggang. Jadinya pasti nungguin angkotnya pun bisa menghabiskan waktu beberapa menit. Pas dapat angkot pun, angkotnya tiba-tiba mogok?


    Such a skeptical thinking, isn’t it?


    Tadinya, saya mau numpang menginap di rumah kosongnya Bibi di Oleced, Manggari, dekat sidaraja. Tapi, rumah kosongnya Bibi kalau dipikir-pikir lagi, sama aja bohong. Karena letaknya masih super jauh dari sekolah. Sama ajak kayak dari Ciomas. 


    Sampai pada suatu waktu, saya bicara dengan Hiphop (lengkapnya Agung Hiphop, biar cepat diketiknya, Hiphop aja, cukup). Saya diajakkin menginap di masjid sekolah. Saya menyambutnya dengan antusias, saya iyain namun saya minta waktu satu minggu dulu untuk mempersiapkan segala sesuatunya.


    Kenapa saya minta waktu satu minggu? 


    Buat bengong. Bukan bengong bego, tapi emang bener, bengong-bengong bego. BBB.


    Kalau saya tinggal di masjid sekolah gimana, ya? Anak-anak yang menginap di masjid baik-baik atau enggak? Kalau makan nanti gimana? Nyucinya gimana? Jemur pakaiannya kumaha? Setrikaan ada, gak? Kalau buat belajar iklimnya kondusif, gak? Apa jangan-jangan iklimnya subtropis? Harus pakai jaket tebal, dong, plus kalau bulan Desember nanti ada salju? Yes.


    Satu minggu berjalan, pikiran saya dipenuhi oleh gejala anxiety disorder. Worry-worry gimana gitu. Dikit-dikit mikir ngebayangin gimana nanti. Plus ada perasaan cemas tersendiri. Yang biasanya tinggal sama ibu, apa-apa langsung minta, kini saya harus berpisah dengan ibu. Bakalan super sulit, mungkin, kalau ada keinginan. Kalau pindah pun, saya nantinya pisah sama adik saya, Enok, si ketua OSIS. Kalau malam saya suka gangguin dia. Nanti kalau saya pindah, enggak ada adik yang bisa digangguin. Bakal kangen banget.


    Ralat.


    Enok yang bakal kangen banget ke saya.



(9-,-)9

TEORI RUMAH TANGGA..


    4 hari berlalu bersama pikiran aneh, saya mulai beraksi. Saya mulai minta ibu untuk ngasih Teori Rumah Tangga (Teori Rumah Tangga ternyata jauh lebih keren daripada Teori Relativitas-nya Einstein). Mulai dari mencuci baju. Saya latihan mencuci baju (training nyuci). Akhirnya, saya merasakan capeknya jadi ibu rumah tangga dan saya pun ngerasa, 17 tahun di dunia ini gak ada gunanya. Saya ini goblok. Masa baru bisa nyuci baju sekarang sih? Goblok. Haha.


    Ngelihatin ibu nyuci sangat fasih dan lentur sekali. Ayunan tangannya ketika menyikat bajunya pun sungguh memanjakan mata. Apalagi pas bagian ngegosok baju yang gak pakai sikat, atau yang biasa disebut nguceknya. 


    Baju digulung-gulung terus di gosok-gosokkin ke lantai. Dikucek. Srek-gusrek-gusrek. Pokoknya keren, ngeliat ibu nyuci, urat-urat di tangannya kelihatan.


    Saya gak mau kalah, saya keluarkan semua tenaga saya. Gak kayak ibu, saya kaku banget, kelihatannya pun kucekannya kurang menggigit. Saya malah diketawain sama ibu dan Enok karena pegang pinggang melulu pas lagi ngucek bajunya. “Kayak orang tua, lo, Aa, nyuci baju gitu aja encok, hahaha.” Kata Enok dengan puasnya.


    Hari Sabtunya saya belajar masak nasi. 3 tahun lalu sempat bisa, sih, karena masih ikutan pramuka, sekarang lupa lagi karena jarang praktek. Malamnya saya mulai beresin buku ke kardus. Melipat baju dan celana yang akan dibawa.
 

    Dan hari Minggunya niatnya mau belajar nyetrika dari pagi, eh, listrik malah mati. Dari jam 7 pagi sampai 5 sore, bengong, nungguin listrik nyala. Janjinya sih jam 4 sore bakal nyala, tapi ngaret 1 jam. PLN-nya ketiduran kali, ya.
 

    Setelah listrik nyala, ibunya malah pergi kondangan. Ibu menyerahkan mandatnya untuk ngajar saya nyetrika ke adik saya, Enok, si ketua OSIS. Diajarin sama dia ribet. Dikit-dikit ngamuk. Dia gak ngejelasin sama sekali caranya, yang penting begini, LIAT NIH GIMANA CARANYA GUE NGELAKUIN, URUSAN LO BISA APA ENGGAK, GUE GAK MAU TAHU.
 

    “Nok, jelasin dong, kan, Aa gak tahu..”
 

    “Ih, pokoknya tadi Enok udah nyetrika cara Enok. Sekarang giliran Aa nyetrikanya.”
 

    Saya pun nyetrika dengan cara saya sendiri. My own way. Setelah ibu dateng, diomelin karena banyak baju yang gak rapih. Tapi yang diomelinnya si Enok bukan saya, hehehe.

(9-,-)9

BACK TO THE MASJID..

 

    Jam 7 malam nyetrika selesai. Baju yang udah disetrika dirapihin, terus packing. Habis sholat isya, capcus menuju tempat tinggal baru yaitu masjid sekolah, Masjid Al-Ihsan SMAN 2 Kuningan, bareng bapak.
 

    Pas nyampe masjid, masuk ke kamarnya, gak ada siapa-siapa. Lampu mati semua. Saya ngecek kamar kedua. Dibalik pintu kayak ada yang gerak kasak-kusuk. Saya cek.
 

    “DAR! Welcome to masjid!
 

    Kampret!
 

    Saya langsung pulang lagi ke rumah, karena baru satu menit udah ada malaikat maut yang mengancam kehidupan saya, gak betah.
 

    Yang tadi ngagetin itu si Fataz.
 

    “Sekali lagi, welcome to masjid.”
 

    Habis itu, kita berdua nonton film Back to the Future dan menghabiskan malam pertama (di masjid) dengan insomnia.


Salah satu adegan di Back to the Future, mengendalikan mobil sekaligus mesin waktu.

    Fataz, udah tidur sejak filmnya selesai. Saya gak bisa tidur sampai jam 2 pagi.



(9-,-)9

Jumat, 08 Januari 2016

27 Memorable Quotes from Game of Thrones Season 4

Untuk blog.

[PERINGATAN!!]

     Kutipan kata-kata ini tidak mengandung SPOILER. Begitu juga gambarnya. Dan gambarnya mungkin tidak nyambung dengan kutipan katanya. Acak. Tapi sedikit berhubungan. Tidak perlu tahu tentang keseluruhan cerita dari serial tv Game of Thrones. Tidak perlu nonton. Tidak perlu baca novelnya. Kata-katanya dalam bahasa inggris. Kamu tinggal membacanya, mengartikannya, menafsirkan maksudnya, terserah kamu. Semoga kamu bisa menikmatinya.


Baca juga:  
35 Memorable Quotes from Game of Thrones Season 3
Mengupas Esensi Game of Thrones

[WARNING!!]

    The Quotes do not contain SPOILER. So does the picture. And the picture may have not relation with a quote said. Random. But a little bit connected. No need to know about the whole story of the tv series Game of Thrones. No need to watch. No need to read the novel. The words is in English. You've just to read it, interpret it, interpret what the meaning is, whatever. Hope you can enjoy it.

Read also: 35 Memorable Quotes from Game of Thrones Season 3 

01


If you want them to follow you, you have to become a part of their world. Strategy. –Daario Naharis




02


Let my name have one more moment in the sun before it disappears from the world. –Dontos

03


You’re gonna die for some chickens? –Poverri

04


Money buys a man’s silence for a time. A bolt in the heart buys it forever. –Petyr Baelish

05


There has never lived a more loyal squire. –Tyrion Lannisters




06


Horses are dumber than men. –Daario Naharis

07


A day will come when you think you are safe and happy, and your joy will turn to ashes in your mouth. –Tyrion Lannisters




08


I will answer injustice with justice. –Daenerys Targaryen (Khaleesi)




09


So many men, they risk so little. They spend their lives avoiding danger. And then they die. –Petyr Baelish

10


What are you waiting for, a kiss? –Bronn

11


Hate’s as good a thing as any to keep a person going. Better than most. –Sandor Clegane




12


What good is power if you cannot protect the ones you love? –Cersei Lannisters

13


You are not my friend, my friend. –Pirate

14


This is turning into a lovely evening. –Ramsay Snow

15


‘This is a big and beautiful world.’ Most of us live and die in the same corner where we born and never get to see any of it. –Oberyn




16


Whoever dies last, be a good lad and burn the rest of us. Once I’m done with this world, I don’t want to come back. –Jon Snow’s friend at Castle Black

17


And sickly little boys sometimes become powerful men. –Petyr Baelish




18


Better to gamble on the man you know than strangers you don’t? And you think you know me? –Petyr Baelish

19


Everybody dies sooner or later. Don’t worry about your death. Worry about your life. Take charge of your life as long as it lasts. –Petyr Baelish




20


Today is not the day I die. –Oberyn

21


Thousands of books and no eyes to read them. Old age is a wonderful source of ironies, if no thing else. –Aemon

22


Love is the death of duty. –Aemon

23


Archers, nock your arrows! Draw! Loose! –Jon Snow




24


You’re right. It’s a bad plan. What’s your plan? –Jon Snow

25


You’ll never walk again. But you will fly. –Three-eyed raven

26


Killed by woman. I bet you'll like that. –Sandor Clegane




27


Going it alone, you won’t last a day out there. –Sandor Clegane





(9-,-)9

Thanks HBO..

Senin, 04 Januari 2016

Macet yang Bikin Kaget..

Untuk blog.
 

    Orang-orang yang tinggal di Jakarta, atau kota besar yang lain di Indonesia, kalau kejebak macet di jalan itu udah biasa.
 

    Tapi, buat saya yang tinggal di kota antah berantah kecil, Kuningan, Jawa Barat.. kejebak macet di jalan adalah hal yang sangat spesial. 
 

Dan malahan, bisa bikin kaget!


 

    Hhmm??
 

    Jadi begini…

Rabu, 23 Desember 2015

 

    Saya sedang duduk santai di angkot. Di kursi pojok belakang, dekat jendela. 

    Dari terminal, angkot sepi. Cuma saya plus supirnya. Saya jadi takut dibawa ke tempat yang sepi terus diperkosa. Abis gitu dimutilasi. Daging saya di jual ke Pasar.
 

    Amit-amit.
 

    Kejadian imajinasi menakutkan saya gak terjadi. Seiring berjalannya angkot, angkot makin sesak. Satu persatu penumpang ditakdirkan naik angkot ini.
 

    By the way, angkot yang saya naiki adalah angkot warna merah.
 

    Orang Kuningan pasti tahu, angkot warna merah itu kodenya 06. Angkot 06 punya rute Terminal Kertawangunan-Pasar Baru. Bukan Pasar Baru sih, sebenarnya. Pasar itu sudah dari zaman saya kecil udah ada. Harusnya namanya Pasar Lama, ya. Untuk info aja, Pasar Baru ini juga terkenal dengan nama Pasar Kepuh. Jadi, Pasar Baru alias Pasar Kepuh.
 

   Hampir tiap hari saya naik angkot 06 ini dan melewati Pasar Baru. Ho'oh! Sekolah saya lumayan dekat dengan Pasar Baru. Kadang-kadang, supir angkot kalau nganterin saya berangkat sekolah suka ngetem dulu di Pasar Baru. Biasanya ada yang nganterin barang pedagang. Atau nungguin yang pulang dari pasar habis belanja.
 

    Lumayan bikin jengkel karena suka lama. Berkali-kali membuat saya hampir terlambat masuk sekolah.
 

    Eits, sekarang saya juga mau ke sekolah, nih. Mau bertemu teman, yaitu Irpan dan satu orang lagi yang pengin disebutin namanya, Mauli, hurufnya kecil aja, soalnya gak bayar. Walaupun liburan tetap semangat ke sekolah.
 

    Soalnya, liburan akhir tahun saya sekarang kebanyakan di rumah. Jadi, sekali-kali ke sekolah untuk mengusir kebosanan. Aneh memang, ketika liburan pengin sekolah. Ketika sekolah, pengin liburan.
 

    Liburan kali ini di Ciomas, desa tempat saya tinggal, fenomenanya, lagi banyak yang massal-massal.
 

    Orang berbondong-bondong ke kantor camat, bikin KTP massal.
 

    Teman-teman saya ngajak ke Polres, ngajak bikin SIM (massal). Tapi saya menolak, soalnya lagi gak punya duit.
 

    Dan yang paling bikin kuping ini mimisan adalah hajatan massal. Tiap hari berisik. Sabilulungan deui sabilulungan deui. Dikit-dikit ada yang dangdutan. Bukannya apa-apa, hasrat ingin bergoyang saya jadi kambuh ke level maksimal.
 

    Satu lagi yang sering saya lakukan, yaitu..
 

    Tidur massal.
 

    Banyak-banyakkin tidur, mumpung liburan.
 

    Stop ngelamunnya, kembali ke angkot.

(9-,-)9

    Angkot udah meluncur mencapai Yogya Cijoho.
 

    Setelah Yogya Cijoho terlewati, angkot 06 ini berhenti. Naiklah keluarga kurang satu.
 

    Seorang ibu dan tiga orang anak ceweknya.
 

    Ngerasa kurang satu, kan?
 

    Betul! Bapaknya kagak ikut, jadinya Keluarga Kurang Satu. Bukan Keluarga Berencana, lho, soalnya anaknya sudah tiga. Kelebihan satu, gak bisa nahan nafsu kayaknya.
 

    Hmm..
 

    10 detik pertama setelah keluarga kurang satu naik, gak terjadi apa-apa.
 

    Masih normal.
 

    Tapi tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Bu, pengin angin, pengin angin.”
 

    Suara itu muncul dari seorang anak kecil 3 tahunan, cewek, gendut, pipinya gembul, anggota paling kecil dari keluarga kurang satu tadi, dan pakai baju warna kuning. Dari sini, saya panggil anak itu dengan panggilan KUNDUT. Singkatan dari Kuning Gendut.
 

    Kundut menggeliat-geliat. Rewel. Kejer. Gak mau diam. Kayaknya dia kepanasan, deh, soalnya duduk di kursi paling belakang tepat di hadapan saya.
 

    “Iya, iya.” Sahut ibunya Kundut. Ibunya Kundut memakai kerudung warna merah, wajahnya lumayan manis. Mulai dari sekarang, sepakat, saya panggil ibunya Kundut dengan sebutan Ibu MEMAN. Kalau dipanjangin artinya Merah Manis.
 

    Sama ibunya diturutin.
 

    Kundut dituntun sama ibunya untuk duduk dekat jendela, agak ke depan sedikit.
 

    Kebiasaan nyinyir dalam hati saya kambuh, saya bergumam, “Kalau anginnya cuma dari jendela mah kurang Bu Meman. Kebetulan, di depan ada bengkel tuh, isi nitrogen aja sekalian, murah cuma 2 ribu. Depan sama belakang.”
 

    Jendelanya ternyata belum kebuka, angin belum didapatkan Kundut.
 

    Kakaknya berusaha ngebukain jendelanya, tapi kayaknya gak bisa. Kakaknya yang satu lagi ikut-ikutan pengin buka jendela, tapi gak bisa juga.
 

    Saya gak tahan melihat orang lain kesusahan. Akhirnya, saya juga bantuin buka jendelanya.
 

    Tapi gak kebuka.
 

    Lumayan susah.
 

    Saya berusaha KERAS.
 

    Kundut klepek-klepek.
 

    Aduh, gimana nih, kalau gak segera dapat angin Kundut bisa mati?!
 

    Ibu Meman bertindak dengan siaga. Dia berdiri sambil berusaha menyeimbangkan tubuhnya di tengah angkot yang lagi jalan lumayan ngebut. Dibuka jendelanya dengan cepat.
 

    “Keren. Benar-benar hero.”
 

    Saya merasa cemen.
 

    Angin seliweran mengenai wajah Kundut yang mulai berseri-seri. Tapi emang bakat anak yang gak mau diam. Tangannya dikeluarin ke jendela.
 

    “Eh, dedek, jangan!” Ibu Meman bertindak lagi, dia menarik tangan Kundut.
 

    Keren.
 

    Benar-benar hero.

(9-,-)9

    Namun, gara-gara angin, badan kendut makin kelihatan gendut.
 

    Masya Allah. Bisa-bisa makin gendut, makin gendut, makin gendut, makin segede angkot ini, sesak, dan DUARR!
 

    Pecah.
 

    Idih ngeri.
 

    Tapi, anginnya kayak mulai mengecil, deh. Eh, bukan anginnya doang, tapi angkotnya juga.
 

    Maksudnya mengecil kecepatannya.

    Dan.. angkotnya berhenti.
 

    Wah, what happened?
 

    Ternyata macet parah saudara sebangsa dan setanah air.
 

    Bukan hanya di Ciomas tradisi massal terjadi pas liburan, tapi di kota Kuningan juga. Kendaraan pada berhenti massal.
 

    Angkotnya bergerak kayak kentut kalau ditahan. Dikit-dikit.
 

    Hiruk pikuk terjadi. Suara klakson pun saling bersahutan.
 

    Penumpang-penumpang mulai bosan, ngeliat kanan kiri depan belakang. Mencari penyebab macet ini.
 

    Kundut pun penasaran juga, dia nanya ke ibunya, “Ibu, kok angkotnya lama banget?”
 

    Ibu Meman jawab, “Ini macet, dek.”
 

    Yang berbeda dari ketiga anaknya Ibu Meman, 2 kakak Kundut itu kalem. Gak banyak omong. Saya sedikit merasa aneh, sih, karena jauh banget sama tingkah Kundut yang gak mau diam. Kakaknya gak ada yang ngeladenin dia atau gimana, gitu?
 

    Kalau saya jadi kakak adik yang rewel kayak Kundut, saya udah ladeni dia sampai saya puas.

    Kundut cemberut. Dia ngelihat sekeliling, terus kepo lagi ke ibunya, “Ini macetnya kenapa?”
 

    Ibu Meman kelihatan lagi mikir. Menerka-nerka. Memikirkan jawaban yang pas untuk diberikan kepada anaknya.
 

    Saya menunggu jawaban apa yang akan keluar. Sambil berharap ada sebuah twist. Kalau suka nonton film, atau baca novel, pasti tahu istilah twist. Twist itu ada adegan atau kejadian kejutan yang bikin penonton atau pembaca kaget dan gak nyangka.
 

    Ibu Meman mulai ngomong.
 

    “Ini macetnya karena..”
 

    “..si Komo lewat.”

(9-,-)9

Macet lagi, macet lagi! Gara-gara si Komo Lewat!! Yang pernah anak-anak, masih ingat lagu ini?


    What?
 

    Jawaban macam apa itu?
 

    Macet ini gara-gara si Komo?
 

    Si Komo yang boneka komodo itu?
 

    Si Komo yang ada di lagu anak-anak itu?

    Si Komo yang berteman baik sama Kak Seto itu?
 

    Hellow?
 

    Zaman sekarang masih ngomong si Komo lewat, tahun berapa ini, bu?
 

    Ngomong-ngomong, kalau zaman dulu, waktu saya masih kecil, tahun 90-an, emang ngetren banget si Komo itu.
 

    Tiap jalanan macet, si Komo yang disalahin. Gara-gara si Komo lewat.
 

    Jakarta banjir, si Komo yang disalahin.
 

    Kalau saya demam, ibu saya bilang, “Pasti gara-gara si Komo lewat.”
 

    Hebat juga, ya, si Komo?
 

    Lagian, makin beranjak dewasa makin saya berpikir. Si Komo itu kan komodo, dan komodo adanya hanya di Pulau Komodo aja kan di Nusa tenggara sana? Kalau nyebrang laut ke Kuningan juga paling-paling tenggelam.
 

    Aneh juga, sih, kalau komodo tiba-tiba ada di tengah jalan. Kelaparan dan mencari mangsa. Makanan kesukaannya itu supir-supir angkot yang hobi ngetem. Wuih, bisa-bisa saya kalau naik angkot on-time terus. Supir angkot gak ada yang berani ngetem. Pokoknya, CAPCUS!
 

    LANGSUNG BERANGKAT!
 

    MANTAP!
 

    Pertanyaannya adalah..
 

    Apakah Kundut kemakan omongan ibunya? Alasan macet ini karena si Komo?
 

    Iya. Kundut gak nanya-nanya lagi.
 

    Eh, Kundut, kamu jangan mau tertipu! Saya juga korban tipuan si Komo ketika kecil. Jangan mau nurutin saya! Suram!
 

    Waktu serasa berhenti ketika Kundut diam. Giliran dari depan ada yang berisik, supir angkotnya ikut nimbrung, “Bukan karena si Komo, Bu, tapi di depan ada sunatan massal, jadi ramai. Bikin macet jalanan, deh.”
 

    “Oh, gitu ya, Bang.” Kata Ibu Meman.
 

    OH. SUNATAN MASSAL. Emang, yang massal-massal lagi marak.
 

    “Dek, macetnya gara-gara ada sunatan massal.” Ibu Meman meralat.
 

    Kundut jidatnya berkerut. “Yang disunat si Komo, ya, Bu?”
 

    Ibu Meman mengangguk, “Iya, dek.”
 

    Supir angkot geleng-geleng kepala. Saya juga.
 

    Diskusi antara Ibu Meman dan Kundut makin bikin segala isi kepala saya pengin keluar semua. Gak semua pendapat anak itu harus disetujui!!
 

    “Bu, aku pengin disunat.” Lagi-lagi, Kundut.
 

    Eh?
 

    Kundut?
 

    Kamu yakin, mau?
 

    Kamu itu CEWEK!!
 

    “Boleh.” Ibu Meman mengiyakan lagi keinginan anaknya.
 

    Masya Allah. Saya sudah gak kuat.
 

    IBU YAKIN MAU NYUNAT ANAKNYA???
 

    Lama-lama makin bikin mual juga melihat tingkah Keluarga Kurang Satu ini.
 

    Kakak-kakaknya Kundut kelihatannya kalem aja ekspresinya ketika mendengar Kundut pengin sunat. 

    Oy, jangan-jangan kakaknya Kundut yang cewek-cewek ini udah disunat semua?
 

    Wah parah! Pantesan dari tadi kalem, gak mau ngomong! Emang udah dipotong!
 

    Aduh, Kundut, kamu nantinya jadi kalem kalau disunat. Jangan mau disunat, NDUT!
 

    JANGAN!
 

    Kundut kelihatannya girang banget mau disunatin sama ibunya. Polos banget. Ketawa ngakak plus senyum-senyum pula.
 

    “Asyik!! Kundut mau disunat!! Asyik!!”
 

    “Kalau disunat nantinya naik kuda!! Asyik!!”
 

    “Disunat!! Sunat!! Sunat!!”
 

    Ya Allah, Kundut. Malangnya nasibmu. Saya jadi seperti melihat film tentang penderita kanker yang hidupnya tinggal beberapa hari lagi.
 

    Bikin nyesek.
 

    Bikin ngilu.
 

    Saya juga yang udah disunat gak mau lagi.
 

    Kamu Kundut, yang gak boleh dan gak perlu disunat malah pengin disunat.
 

    “Dek..” Ibu Meman memanggil si Kundut. “Adek mau sunat?”
 

    Kundut mengangguk polos.
 

    “Serius mau sunat?”
 

    Kundut ngangguk lagi. Anggukannya serius.
 

    “Disunatnya sama abang ini mau?” Ibu Meman nunjuk ke saya.
 

    Kundut bengong. Seolah berkata, "APA?!! DISUNAT SAMA KAMPRET INI? WHAT THE F*&*&*&*&?!!”
 

    Saya juga bengong, semua sistem di tubuh saya berhenti bekerja.
 

    “APA?!! NYUNATIN KAMPRET INI? WHAT THE F*&*&*&*&?!!”
 

    Kundut menundukkan kepalanya. Saya? Gak tahu deh.
 

    “Bu, adek gak mau sunat! Pokoknya enggak mau!” kata Kundut mantap.
 

    “Nah, itu baru anak ibu.” Ibu Meman senyum girang penuh kemenangan.
 

    Dan saya masih bengong.
 

    WHAT THE F*&*&*&*&?!!
 

    Bu Meman ngasih twist-nya ketika saya belum siap.
 

    Kalau saya pingsan, supir angkotnya baik hati nganter saya ke rumah gak, ya?

 


    Tamat.

(9-,-)9

http://www.kaskus.co.id/thread/558200fc5c7798993e8b4568/fakta-tentang-bulan-puasa/
https://yogasdesign.wordpress.com/2010/02/12/cd-softcase-dhea-seto-si-komo/