Rabu, 27 April 2016

7 Keresahan Kelas 12 Setelah UN.

Untuk blog.

    Semenjak Ujian Nasional berakhir 6 April 2016, hidup malah makin absurd. Bukannya santai, keresahan malah makin banyak. Nonton televisi pun sulit menikmati sajian acaranya sebab satu persatu pikiran lewat melulu kayak iklan. Setelah ini akan ada iklan yang lewat dulu, so jangan kemana-mana, ya..

    Pikiran-pikirannya kurang lebih seperti ini..


1. Main atau Belajar? Terserah..



    "Habis UN Terbitlah SBMPTN!"

    Begitulah kira-kira semboyan yang digunakan siswa-siswi kelas XII dalam rangka memotivasi diri agar gak terlena karena UN telah selesai. Rangkaian peristiwa persiapan Ujian Nasional dan setumpuk prosedur seperti ujian praktek dan pemantapan telah dilalui. Tapi, hadangan yang lebih berat menanti di depan mata. SBMPTN. 

    *jeng-jeng-jeng-jeng-jeng*

    Suasana chaos.




    Untuk yang mau melanjutkan ke universitas yang didambakan sejak masih sperma, atau pas kemarin ujug-ujug dapat hidayah, tentu harus ikut seleksi bersama masuk yang sungguh berat ini. Fyi, soal-soal SBMPTN ini benar-benar monster, faktanya 5 kali lebih sulit daripada UN. Persaingannya pun sungguh ketat, Bung. Tahun 2014 saja, dari 664.509 yang ikutan, cuma 104.862 orang yang lolos. Ditambah lagi, orang-orang yang nilai UN-nya tinggi banyak yang gagal juga di SBMPTN. UN masih bisa ngisi soal pakai keberuntungan, kayak saya di UN Perobabilitus. SBMPTN? Kalau mau gambling, atau istilah kampungnya cap-cip-cup, kemungkinannya cuma 2%. Itu tahun 2014! Gimana nanti tahun 2016?! Makin resah saja kan para murid dua belas ini? 

    Hehehe, sama-sama, saya sudah mengingatkan kalian, lho. Do'ain ya, saya lolos di universitas yang terbaik untuk saya, amin.

    Namun, yang saya kadang merasa aneh, masih banyak saja siswa satu sekolah saya yang masih jarang belajar, sukanya main. Saya pun gak boleh berburuk sangka, mungkin yang main-main inilah yang sudah siap tempur. Mantap. Intinya, jadwal yang bebas ini terserah mau diapain. Mau main atau belajar? Main aja deh. Hehehe. Mending main kan?? Tapi kalau saya mendingan tidur.

    Tapi, masih ada aja siswa yang suka ngeblog padahal SBMPTN sebentar lagi. *matiin laptop* Postingan ini selesai.


2. Masih Jaman Sekolah?


    Aduh, kasihan juga ya, dan sangat ironis. Sekolah benar-benar telah disakiti oleh kelas XII. Soalnya mereka datang menghampiri sekolah pas ada butuhnya doang. Iya, pas butuh legalisir rapor, ke sekolah. Pas butuh curhat ke BK datang ke sekolah. Lagi lapar mampirnya ke sekolah, ngutang ke ibu kantin. Tapi dimana mereka berada ketika sekolah membutuhkan mereka? 


    Cielah, hal yang wajar banget, ya, mengingat di sekolah juga mau ngapain? Iya, kan? Woy, kelas dua belas, jawab?? Pas ke sekolah pun kayak jadi alien. Semacam dikucilkan. Kami kelas dua belas dari planet luar, Bung. Kelas X sama kelas XI melihat kami kelas dua belas seolah-olah, "Eh, anjayy, ngapain lo masih pada di sekolah ini?!! Huss, jauh-jauh."


    Tapi, kelas XII kalau mau ketemuan jadi susah. Gile, pas habis UN kayak langsung sembunyi gitu di bunker-nya masing-masing. Kayak vampir. Nongolnya lagi pas purnama kedua belas. Eh, pas perpisahan.





3. Daftar Ini Itu, Duh Pusing


    Selain SBMPTN dan SNMPTN pilihan melanjutkan pendidikan juga masih buanyak. Buat yang males di negeri yang punya banyak duit larinya ke universitas swasta. Ada juga yang ke politeknik, kayak PKN-STAN, Politeknik Bandung, dan lain-lain. Banyak pula yang minat ke sekolah kedinasan kayak STIS, STIN, dan lain-lain, soalnya biaya kuliahnya murah bahkan gratis. Yang mau daftar polisi dan tentara, daftarnya Akpol dan Akmil. Bagi yang SMK juga pusing ngurusin surat lamaran kerja. Yang MA malahan pusing juga antara daftar pesantren atau daftar universitas. Golongan kebelet kawin pun pusing ngurusin surat-surat nikah di KUA, nyari restu orang tua, dan penghulu yang sesuai dengan passion (ada gitu?). Ampun, deh..

    Ngurusin persyaratan pun harus teliti dan hati-hati, jangan sampai ada yang kelewat atau salah. Beuh, pokoknya harus dicek dan ricek lagi. Kalau ada salah satu salah dua yang gak ngerti, mending tanyain. Daripada menyesal pada akhirnya, bukan awalnya. Kadang-kadang persyaratannya pun sulit dan bikin males. Macam harus ke kantor polisi minta surat kelakuan baik. Hih, suka lama ngurusinnya. Harus melampirkan surat tes ini itu segala macam: tes air kencing sehat, tes buta warna, bahkan.. tes kencing buta. 


    Yang bikin lama pula nungguin perubahan rapor semester 5 yang sudah fix dan masih di guru aja.. belum dibagiin. 

    Pevita lelah.

Disuruh tes urine tapi lagi gak kebelet pipis. Pokoknya harus keluar airnya, ini demi masa depankuuhh.. Euurrgghhh..



4. Nyiapin Perpisahan..


    Duh, kalau menurut saya perpisahan itu gak penting, ya. Soalnya ngapain gitu perpisahan dirayakan. Karena enggak merubah takdir bahwa kita gak akan berpisah, tetap aja berpisah. Kalau habis acara perpisahan tiba-tiba sekolah di SMA ditambah satu tahun lagi, kan, enggak gitu.

    Walaupun konsep perpisahan di Indonesia gak seperti di Amerika Serikat yang mengharuskan nyari pasangan, tapi seru juga, sih, kalau kayak begitu. Kayak si Greg di film Me and Earl and The Dying Girl yang dapat pasangannya pas habis berantem karena membela pendirian dan keresahannya. Akhirnya Madison yang rambutnya indah terurai dan senyumnya manis itu merasa Greg adalah pria yang pas untuk menemaninya. 


    Juga seperti kisah Charlie si cowok pemalu yang berhasil dansa dengan gebetan yang didambakan sejak lama. Bertatapan dengan Sam yang berambut pendek diperankan Emma Watson di film The Perks of Being Wallflower, habis itu ciuman dengan mesra dan sendu. 

    Atau, yang Potterhead (re: penggemar film Harry Potter, Mauli, Rizka, Kak Umi, sehat??) masih ingatkah dengan kisah Ron Weasley saat pencarian pasangan untuk perpisahan?? Ron yang di lubuk hatinya pengin ditemani sama Hermione tapi dipendam melulu karena gengsinya tinggi. Padahal Hermione juga sudah berharap. Akhirnya malah keduluan sama Viktor Krum gara-gara kelamaan mikir, Hermione gak jalan sama Ron. Kelimpungan deh si Ron, sampai nyari ke seluruh Hogwarts gak ada yang mau, duh, Ron, Ron. Gengsimu Ron..


Ini Harry Potter yang ke berapa hayo??

    Kisah saya juga gak kalah menarik. Saya nyari-nyari teman cewek yang mau berangkat bareng pas perpisahan. Dengan cupunya menghubungi setiap cewek yang ada di sekolah tapi.. sama seperti Ron, enggak ada yang mau. Bahkan, gak ada yang berharap pengin jalan sama saya. Pada akhirnya nyewa dari sekolah sebelah, anak cewek Taman Kanak-Kanak Pertiwi. 


    Ujung-ujungnya masuk Kapolsek, disangka pengidap pedofilia.

    Persyaratan perpisahan buat yang cewek di sekolah saya itu diharusin pakai baju kebaya, sedangkan laki-laki pakai jas. Saya sudah kubek-kubek lemari kampret sekali.. gak ada jas. Kayaknya minjem, deh. Mungkin tetangga saya, Pak Bill Gates mau minjemin.


    Cewek lebih resah lagi, soalnya cewek emang paling ribet dalam hal beginian. Milih baju kebayanya aja banyak kriterianya. Modelnya gimana? Warnanya apa? Mau pakai konde atau hijab? Sepatunya gimana? Dandanannya mau natural, menor, sexy lips, atau panorama? Berangkatnya sama siapa? Naik angkot atau naik buroq? Pakai helm atau enggak? Kalau gak pakai helm, nanti pas nyampe acara rambut yang tadinya anggun malah jadi gak karuan seperti rambut Albert Einstein!! 

    Pas nyampe ke acara langsung nemuin teori-teori fisika. Cielah.. 

    Satu lagi yang bikin resah, pas perpisahan, takut gak ada yang mau foto bareng. Hayo ngaku? Itu namanya social-anxiety, nyantai aja, kalau gak ada yang mau foto, gak usah malu, kalau gak sanggup menahan malu? Gampang... cari kolam terus nyebur, menyelam dan tahan napas sampai acara selesai.



Tenang, nanti foto sama saya, ya.. kamu nolak pasti.. (dari: PM-nya Fazrin)


5. Susah Nyari Kerja Anak-Anak SMK


    Beda sekolah beda cerita. Untuk yang SMK keresahannya adalah mempersiapkan tinggi badan. Banyak banget lowongan kerja buat siswa SMK yang syaratnya harus tinggi minimalnya berapa gitu. Sepupu saya si Hikmah udah hampir diterima kerja, eh, gagal diterima. Tinggi badannya gak cukup. Si Hikmah benar-benar resah soal ini, malahan dia nyesal kenapa gak nyiapin tinggi dari dulu. Malahan dia pernah cerita kalau temannya yang tinggi-tinggi banyak diterima kerja dan bilang gini, "Buat apa nilai tinggi-tinggi, yang penting sih badan yang tinggi." Hufft, merasa empati juga lantaran sepupu saya yang bahenol ini lumayan pintar di kelasnya. Tiga tahun berturut-turut masuk 10 besar melulu. Tapi sayang, kontet, jadinya susah kerja. Oh, iya, teman SD saya yang mau jadi polisi pun harus mengakhiri perjuangannya ikut Akpol gara-gara persoalan tinggi badan ini. Tinggi badan menghancurkan mereka. Sedih.


Kenapa sih kalian harus membatasi dengan fisik? Lihat hatinya, dong. -Raditya "Kontet" Dika

    Lalu ada yang lainnya. Sudah ngasih lamaran kerjanya dan lama sekali tenggat waktunya namun gak dipanggil-panggil buat interview kerja. Ini kan sadis banget. PHP. Disuruh menunggu yang pasti aja sulit, apalagi disuruh menunggu wawancara kerja yang tidak pasti kapan dipanggil ini. Teman saya Jimmy adalah korbannya. Tapi untungnya setelah sekian lama menunggu dan merenung dalam ketidakpastian itu.. akhirnya dia diterima kerja juga. Alhamdulillah.. penantian panjangnya tidak sia-sia. Berkah kesabaranmu, Jim. You doing good, Bro.


6. Takut Gagal


    Nah, inilah yang menurut saya paling seram. Gagal. Sudah pasti semuanya takut gagal. Siswa kelas XII pun begitu, saya juga. Takut nanti kuliah gak diterima di universitas negeri, karena kalau kuliah di swasta bakalan mahal biayanya. Malahan gak boleh kuliah di swasta sama Ibu dan Bapak, kalau mau swasta mending di Kuningan atau Cirebon saja yang dekat. Hidup saya gak berkembang wilayah administrasinya, Cirebon lagi Kuningan lagi. Kan, saya pengin gitu menjelajah ke kota-kota lain yang gokil di Indonesia. Saya juga menyimpan impian pengin jalan-jalan ke luar negeri, bareng Bapak, Ibu, Enok, istri dan juga anak-anak. Makanya harus diterima di universitas negeri, nih.. jangan takut gagal dulu soalnya perangnya aja belum masa sudah menyerah disini?



7. Galau. Bakal Meninggalkan Masa SMA.


    Masa SMA banyak yang bilang adalah masa yang paling indah seumur hidup, karena banyak cerita-cerita persahabatan, kenangan percintaan, sampai ditolak-tolakkin gebetan.

    Paket komplit terjadi di SMA. Guru-gurunya yang unik dan variatif. Dari Sang Juara Bully Nasional, iya, guru fisika yang suka ceplas-ceplos. Pak Usaha Kesehatan yang sering marah-marah tapi bikin ngantuk. Pak Permen Karet yang bikin pusing gimana jawab pertanyaannya yang absurd. Dan guru-guru yang lainnya..

    Sekolahnya juga sangat istimewa, my lovely school SMAN 2 Kuningan. Buat masuk ke situ aja susahnya minta maaf. Ekstrakulikulernya yang saya ikuti juga spesial sekali, saya ikutan SMANDA Rupa. Ekskul yang hampir tiap pertemuan pasti selalu bikin sketsa pakai pensil. Tapi cuma kelas sepuluh aja ikutannya, kelas sebelas lebih memfokuskan untuk jadi anak warnet bareng Albert.

    Ibu kantinnya yang cerewet, namanya Bi Juju. Serta ibu kantin yang lain yang saya lupa namanya, dia kebalikan dari Bi Juju.. kalem dan bersahaja.

    Tukang strong milk yang gonta-ganti melulu orangnya kayak lagi main futsal (dari yang cungkring ke yang gendut). 

    Abang tukang siomay berkumis yang sering pakai kemeja merah plus jam tangan. 

    Si Mamang tukang bubur bergerobak biru yang saya belum pernah beli disitu, insya Allah bentar lagi naik haji, ya, Mang?

    Lalu ada Mang Qobul, tukang bakso yang pendek juga tapi sukses, baksonya enak banget. Nyambung, ya..

    Si Bibi tukang gado-gado yang sering seyum pasrah dan juga minta maaf melulu, padahal dia gak salah apa-apa. 

    Dua alien penjaga koperasi yang pasti ribet di jam istirahat. 

    Om Mansyur, si satpam yang suka masuk ke kelas cuma buat ngagetin murid. Mentang-mentang tampangnya sangar disalahgunakan untuk menakuti kaum lemah! 

    Dan juga Om Fajar, satpam yang satunya lagi, seorang angkoters. Beliau sering kejebak nongkrong bareng saya di perempatan buat nunggu angkot.

    Juga ada Mbak Putri si cantik penjaga laboratorium. Pak Pandji "backpacker", guru PJOK yang kemana-mana bawa tas gendong. 

    Terakhir, Mas penjaga sekolah yang namanya keren namun gak masuk sama wajahnya yang sederhana. 

    Pokoknya semua-muanya yang ada waktu SMA itu benar-benar spesial, kalau dibahas bisa satu novel ini mah. Dan yang terpenting adalah pengalamannya. 

    Rasanya.. sungguh berat untuk melangkah melepaskan masa putih abu-abu ini.  

Ada pelangi di atas sekolahannya, gile.. (Dari: Instagram @smanda_kuningan @urfhilda)



(9-,-)9

    Setelah semua pikiran-pikiran yang seperti commercial break ini lewat semua.. saya masih gak bisa menonton televisi dengan santai. Mending tidur aja, deh, di kamar. Sebelum saya bobo ganteng, saya mau nanya. Apakah kamu memikirkan hal yang sama dengan saya, wahai kelas dua belas angkatan 2016? Atau memikirkan keresahan yang lain? Atau ada suara lain dari mantan kelas dua belas? Mungkin calon kelas dua belas?? Apakah kita satu pemikiran??? Mari renungkan bersama..



(9-,-)9

Rabu, 20 April 2016

Belajar Menyikapi Kehilangan Dari Seorang Yoga Pratama

Untuk blog.

    Suatu sore yang gak tau cerah gak tau mendung, soalnya saya lagi di dalam rumah. Teman saya, si Agung Purnomo, panggil aja Agung Hiphop, karena hobinya dengerin musik bergenre Hiphop. Manggilnya mau Agung aja atau Hiphop aja terserah, suka-suka. Dia tiba-tiba nge-chat saya di Whatsapp.

A: Agung Purnomo/Agung Hiphop
F: Fauzy Husni Mubarok/Saya

A:  De, maaf bangeeeddd 

    Agung sering memanggil saya dengan panggilan Ade, dikarenakan katanya saya mirip karakter di film superhero, yaitu Superman Superdede. Padahal, sumpah demi apapun di dunia ini, saya gak merasa mirip dengannya, secuilpun. Suer. Saya lebih ngerasa mirip sama Andrew Garfield. Mantan pemeran Spiderman itu. Coba bandingkan nanti, deh, mirip banget, apalagi kalo lagi pakai topeng Spidermannya.

    Tapi.. ada apa si kampret minta maaf, tumbenan?? Jangan-jangan sudah lebaran?? Ah, hilal macamnya belum nampak..

A: Hardisk punya lo, duit gua 300k, sama charger punya guaaaa ada yang maling *emoji cemberut
F: Hmmm sadis.. 
F: Hardisk-nya bukan punya saya lagi aduhhh

    Kalo mau jujur, pas dengar kabar ini saya biasa aja, lho, bengong-bengong saru. Soalnya, hardisk-nya bukan punya saya, tapi punya teman saya si Yoga yang sudah lama saya pinjam. Sedikit nyesek juga, sih, soalnya di hardisk-nya Yoga ini banyak banget saya nitip file-file penting: foto-foto dan video-video waktu shooting drama Bunuhlah Aku Dengan Sianidamu, video-video pembicara TED, film-film hasil tambang dari warnet tapi belum saya tonton. Anjirr, kenapa bisa hilang, sih?? Agak nyesel saya minjemin hardisk ke Agung, ini.

F: Hmmm..
F: Ini serius?? 
A: Seriusan, Alman, Syahril, Risa, mereka juga kehilangan hape

    Waduh, berjamaah gini, sih??

A: Si Syahril dompetnya hilang

    Eh, parah!! Kalian sekongkol atau gimana, sih?? Atau janjian?? Sebelum semua itu hilang kalian mungkin berunding dulu, "Pokoknya hari ini kita bakal kehilangan barang bareng-bareng. Setuju?" kata Agung memimpin persekongkolan jahat ini.

    "SETUJU!!"

    "Hancurkan Fauzy Husni Mubarok!!"

F: Hilang dimana???
A: Di UCIKU (Universitas Benci Kutu, nama tempat sebenarnya disamarkan)

    Ternyata kampus itu rawan maling juga, ya. Hhmm..

F:  Hadeuhh..
A: Terus, gua harus gimanaa???

    Ditanya gitu sama Agung, suer deh, saya gak tahu mau bilang apa. Soalnya mau nyuruh ganti kagak enak soalnya doi juga kehilangan duitnya. Kita berdua sama-sama tertimpa musibah. Plus hardisk-nya pun bukan punya saya, mau ikut sedih, kan bukan punya saya??!! Kenapa saya harus menangisi sesuatu yang bukan milik saya??!! Hah?!! Jawab!!

F: Santai aja..
F: Lo harus belajar, main melulu..

    Ciyus, deh, kalo diperhatiin, Agung ini main melulu. Padahal, bentar lagi SBMPTN.

A: Gimanaaa???
A: Gua bingung
A: Gua pengin nangis..

    Kayak di sinetron aja, nih..

F: Nangis dong yang keras.. Lepaaskanlaaaahhh~ hehe

    Saya mencoba menghibur.

A: Gimana?
F: Gak tahu..
F: Saya juga bingung

    Terus habis itu saya langsung ngasih tahu kabar buruk ini ke si empunya hardisk, si Yoga Pratama, lewat inbox facebook.

Y: Yoga Pratama

    Bedanya saya sama Agung saya langsung inisiatif buat pengin ngeganti itu hardisk. Secara salah saya juga minjemin barang orang tanpa izin dulu ke yang punya.

F: Ga, hardisk kamu harganya berapa?
Y: Kenapa emangnya?
 F: Kan kemarin hardisk kamu yang saya pinjam dipinjam sama teman, terus teman saya ikut turnamen basket di UCIKU, hardisk-nya hilang entah kemana, Ga..
Y: Terus gimana???

    Nah, ini yang jadi permasalahannya. Kenapa semuanya jadi nanya gimananya ke saya, sih?? Saya kan jadinya makin bingung. Kalo saya jawab gak tahu, kayaknya saya gak bertanggung jawab. Akhirnya saya ngomong saya mau ganti. 

Y: Itu mah terserah kamu aja..

    Saya jadi makin gak enak sama Yoga. Dia benar-benar baik banget. Hardisk-nya sudah lama banget di saya, kira-kira hampir setahun. Saya pake buat ngopi film dan file yang besar dari teman. Saya pake buat download film di warnet. Secara gak langsung, Yoga telah membantu sendi-sendi kehidupan saya bergerak. Bulan lalu dia nelponin saya sampai berkali-kali tapi gak saya angkat karena saya tahu pasti dia bermaksud buat nagih hardisk-nya balik. Karena merasa masih butuh hardisk-nya, telponnya dia saya hiraukan. Sampai akhirnya sekarang, hardisk Yoga malah hilang. Kayaknya ini semacam teguran buat saya ketika minjem barang orang lain, ketika yang punya lagi butuh harus dibalikkin. Pokoknya saya harus ganti hardisk-nya Yoga yang hilang. Iya, ganti. Saya harus tanggung jawab. Saya harus membalas kebaikan Yoga yang dilakukan ke saya selama ini.. duh, Yoga, malang sekali nasibmu, Nak.

F: Iya, sorry ya, Ga. Sorry banget. 
F: Sorry Cuy Sorry bangeett
Y: Iyaa iyaa.. 

Y: Fau gua udah ngecek dan hardisk-nya mahal banget
F: Enggak, walaupun mahal saya ganti ya
Y: Terserah kamulah.. 
F: Tapi, bayarnya nyantai ya..
Y: Santai gua mah..

    Ah, walaupun sedikit gak enak hati dan sedikit nyesek juga, saya senang, punya sahabat yang baik hati. Yoga telah menunjukkan kedewasaannya dalam menyikapi kehilangan barang berharganya. Sebenarnya kalau aslinya, nih, Yoga itu tingkah lakunya kayak anak kecil: cara berjalannya, becandaannya, bahkan tinggi badannya. Dewasanya gak nampak dari luar. Sampe kata teman-teman yang lain juga, dia itu gak pernah tumbuh dewasa, lihat aja belum tumbuh kumis, padahal sudah lebih dari 17 tahun. Kayaknya di luarnya aja dia yang kelihatan gak tumbuh, gak dewasa, tapi jangan ngeremehin. Jauh disana.. di dalam pikirannya dia itu sudah tumbuh dewasa dan lebih santai menyikapi masalah hidup.

    Gak lama setelah itu ada teman saya yang lain yang mengirim pesan. Kali ini, si Ina Rahmatul Inayah, teman waktu saya masih MTs, nge-inbox via facebook. Ini ada apalagi, sih?? Jangan-jangan ada kabar buruk lagi. Tuh, kan, jadinya malah berpikiran negatif. Hmm, hawa-hawanya sih enggak, deh, soalnya mengingat teman yang satu ini.. Ina. Dia ini lumayan cantik, lho. Sayangnya sama kayak Yoga, Ina ini laganya mirip anak kecil gitu, polos-polos gimana gitu. Tapi suka ngegemesin. Hehehe..

I: Ina

I: Fauzy..
F: Iya..
I: Ada loker enggak?

    Loker?? Musuhnya Batman??

F: Loker?? Buat nyimpen barang??
I: Bukan, hahaha, lowongan pekerjaan maksudnya..
F: Oh, gak tahu Ina, dikirain lagi butuh loker buat nyimpen barang.. main singkatan segala, kan saya gak tahu..
I: Jeh.. ya udah deh.. hahaha

     Tadinya saya mau jawab, ada kok Ina lowongan pekerjaan, tolong bikin blog saya terkenal, biar bisa cepat-cepat menerbitkan buku terus jadi penulis terkenal, deh.... dan juga kamu yang nulis bukunya, selesai bulan depan, ya, tapi nama pengarangnya pakai nama saya, mau enggak??? 

    Niat itu saya urungkan. Bukannya gak mau nerbitin buku dari hasil jerih payah orang lain tapi gak punya duit aja buat bayar si Ina. Hehehe.. boonglah, becanda.

    Akhir kata, mungkin aja, yang ngambil atau nemuin hardisk warna abu-abu, merk FreeAgent, nama di komputernya juga sama FreeAgent baca postingan ini. Isinya ada file game Nintendo buanyak banget. Terus ada film trilogi Stephen Hawking: The Grand Design. Ada video drama teater-nya yang salah satu pemerannya pakai baju pramuka terus pakai palang gede tulisannya, "INI POLISI!". Kalo nemu tolong kembalikan, ya. Hubungi saya.

   



     Tapi mendingan ikhlasin aja, deh. Oke, deh, saya ikhlas.. Suer. *sambil membentuk tangan jari telunjuk dan jari tengah seperti telinga kelinci, mirip logo kelinci-nya Majalah Playboy

    Iya, saya ikhlas. Ikhlas.. betul-betul ikhlas.

(9-,-)9

Indonesia Kekurangan Cabe?? Tenang, Ada Duo Serigala!!

Untuk blog.

    Halo, saya bikin lagi jurnal belajar saya yang kedua, kalo mau baca yang pertama, boleh, kok, klik disini, disitu saya membahas tentang dasar-dasar ekonomi dengan melibatkan pacar-pacar saya (uhukk): Katniss Everdeen, Hermione Granger, Emma Watson, dan juga Raisa Adrianna. Baca ya!!

    Oke, kali ini saya masih belajar tentang ekonomi. Babnya membahas tentang Penawaran, Permintaan dan Elastisitas. Jurnal belajar saya bikin dalam rangka ingin membuat suatu yang rumit jadi menyenangkan dengan cara saya sendiri, yaitu ngeblog. Juga supaya ada catatan yang bisa dibawa kemana-mana, gak usah repot berat-berat bawa buku. Saya harap bermanfaat. Kalo untuk saya, ini bermanfaat sekali. Ya sudah, basa-basi aja terus nantinya makin panjang. Langsung lanjut ke bawah aja deh, cyin.

Supply and Demand in a nutshell


    Permintaan dan Penawaran atau demand and supply, itu punya hukum yang gampang. Harga naik, jumlah yang beli banyak (quantity of demand). Dan juga, harga naik, makin banyak jumlah barang yang dijual (quantity of supply). Saya langsung teringat sama orang betawi, soalnya mereka suka ngomong ungkapan, "LO JUAL GUE BELI!!". Saya jadi bisa menyimpulkan kalo orang betawi itu pinter ekonomi semua, apalagi yang jadi palang pintu, soalnya kalo diganti jadi istilah ekonomi, jadinya.. "Lo supply gue demand!

    Mantap abis orang betawi.

    Bedain pergeseran (friction) sama pergerakan. Saya juga suka keseleo tentang konsep ini. INGAT! Pergerakan biasanya terjadi di sepanjang garis kurvanya (bukan di daerahnya) dan disebabkan oleh harga barang itu sendiri. Tapi, kalo misalnya pergeseran itu satu kesatuan kurvanya (harga barang dan kuantitas gak mempengaruhi), mau geser ke kanan atau ke kiri, tergantung dari konteks penyebabnya, dalam gambar di atas sudah disebutkan dengan kerennya pakai bahasa Inggris. Hehehe.. (pastinya, cari bahasa Inggris-nya pakai google-translate).

    Price floor itu artinya harga minimum atau harga terkecil buat ngejual suatu barang, pemerintah harus menerapkan harga minimum di atas titik equilibrium-nya supaya ngaruh. Apa fungsinya?? Supaya barang-barang yang berdampak negatif bakalan berkurang pembelinya jadi pemerintah menetapkan price floor supaya terjadi surplus (barangnya banyak tapi pembelinya sedikit). Contohnya seperti rokok dan minuman keras. Makanya bir yang beralkohol (walaupun kadar alkoholnya cetek), minuman anggur-angguran, atau lem korea, itu mahal-mahal. Soalnya, dampaknya negatif untuk bangsa Indonesia, bikin mabok, Cuy.

    Satu lagi, price ceiling yang artinya harga maksimal atau batas termahal untuk ngejual suatu barang. Pemerintah ngelihat harga cabe kemahalan, maka pemerintah harus menekan harga cabe ke bawah dengan menentukan harga di bawah titik equilibrium, dengan itu cabe bakalan murah lagi, deh. Tapi dampaknya pembeli cabe bakalan tambah banyak dan cabe nanti habis, terjadilah kelangkaan cabe. Mmm.. tapi zaman sekarang, gak mungkin bakalan langka cabe.. karena menjadi cabe-cabean sudah menjadi tren di kalangan manusia Indonesia. Mmmm.. jadi pemerintah tenang aja. Stok cabe bakalan surplus selama cabe-cabean masih ada. Hidup cabe-cabean!! HIDUP!! HIDUP!! HIDUP!!

    Skip.

*kayaknya, setelah ini blog ini bakal diblokir, karena telah mendukung cabe-cabean untuk beroperasi. Plis, jangan blokir blog ini, Kak Seto.

What the hell is this sh*t??!! ARRGGHH!!

    Kalo yang ini gimana?? Kok rudet gitu?? 

    Iya, saya juga pusing mikirin konsep tentang elastisitas. Awalnya konsep elastisitas ini disangka sama saya itu gampang, karena saya mikirnya bakal asyik kalo megang yang elastis-elastis. Megang karet, megang bola cewek basket, megang bola-bola yang lainnya. Intinya, elastisitas mempengaruhi total pendapatan (Total Revenue/TR), pembelian barang menurut jumlah pendapatan yang saya dapat, dan pembelian barang yang berhubungan.

    Hubungan apaan, tuh? Hubungan internasional?? Bukan!

    Kalo mau baca di jurnal saya sebelumnya, ciee, saya sudah nulis jenis-jenis barang berdasarkan hubungannya. Kayak gambar di atas, disitu ada hubungan antara ayam goreng KFC sama burger-nya McDonnalds, kalo harga ayam goreng KFC naik, otomatis saya beli burger McDonnalds, dong, karena harganya lebih murah, dan elastisitas sama-sama positif karena tanda panah ke atas semua. Kalo barang komplementer, ya.. hape sama baterai adalah satu kesatuan, jadi kalau harga hape naik maka hape baterai juga naik, dong. Eh, tapi kalo mau benar secara logika, digambar itu salah sedikit, maaf, harusnya, kalau harga baterai naik maka harga hape naik juga. Maka yang beli baterai jadi turun, karena orang-orang mungkin nyari alternatif energi lain buat nyalain hape. Misalnya energinya dari keringat manusia, makin banyak olahraga, makin awet baterai hape kita. Beuh, itu ide yang sangat brilian sekali dari otak saya. Tapi, udah ada yang mulai bikin enggak, ya?? Ayo engineers Indonesia mulai bikin tuh hape yang energinya dari keringat. Semangat! Kalian pasti bisa!!!!

    Udah, ah, mau nonton yang elastis-elastis lagi. Eitts, bukan mau nonton goyang dribble-nya Duo Serigala, ya, tapi mau nonton pertandingan basket. Hehehe..

    Belajar ekonomi bikin pikiran saya mulai gila, nih.. Semangattt..

(9-,-)9

Selasa, 19 April 2016

Misi Penyelamatan Kasir Indomaret yang Baru Bangun Tidur

Untuk blog.

    Karena habis beli voucher zenius (re: voucher yang bikin otak encer) yang sudah habis tanggal 5 April lalu, pagi-pagi sekali saya harus mampir ke Indomaret buat bayarnya, soalnya saya milih metode bayar via Indomaret. Dengan dianter sama bapak naik motor pas udah di depan Indomaret perasaan saya udah gak enak, soalnya pintu besi Indomaret yang naiknya ke atas itu baru dibuka sama petugasnya. Lanjut masuk gak ya??? saya ngerasa plin-plan. Tapi karena sudah kepalang akhirnya saya beranikan masuk dan langsung ngomong ke kasirnya.. cewek, rambutnya pirang, dikuncir ekor kuda dan jerawatan, serta lumayan cantik. Sayangnya, kelihatan mukanya asem banget kayak udah mabok, sepertinya Teteh Kasir ini baru saja bangun tidur.

    "Mau bayar zenius, Teh.." to the point saya langsung mengutarakan maksud saya.

    "Zenius? Belanja online, ya?" Si Teteh kasirnya suaranya serak. Kayaknya semalam habis begadang jadinya tenggorokannya dingin dan jadi serak deh.

    Saya mengangguk.

    "Wah, sayangnya mesin buat bayarnya belum siap, A. Nanti aja, ya, siang ke sini lagi."

    Nanti siang lagi balik lagi ke Indomaret?? Udah panas, haus, tenggorokan kering, jauh, becek, gak ada ojek, lho, kok.. "Kalau nunggu mesinnya siap sekarang gak apa-apa, Teh?"

    "Ya, udah, tapi agak lamaan."

    "Gak apa-apa, Teh." Udah biasa nunggu lama, kok. Hiks.

    Saya mencoba sok asyik dengan melirik-lirik ke sekitaran tempat saya berdiri, dan ternyata ada dua petugas lain yang lagi beres-beres. Dua petugas itu laki-laki. Waduh, saya curiga kalo misalnya lagi sepi mereka bisa-bisanya modus ke Teteh Kasir rambut pirang yang ada di depan saya. Dan kalau misalnya mereka berdua berani, beuh, udah disikat habis si Teteh Kasir. Habis disikat terus dibilas, kalau matahari udah kelihatan terik baru deh, dijemur. Hehehe..

    Lagian, Indomaret ini kok namanya Indomaret, kenapa gak Indoapril, atau Indomei. Gak asyik banget, ngelihat bulan Maret itu rasanya garing, anggota keluarga gak ada yang ulang tahun di bulan Maret. April, pun gak ada yang ultah juga, sih. Kalo April sih sedikit spesial, apalagi namanya jadi lebih panjang, Indoaprilmop. Jadi ketika belanja dan kasirnya ngasih tahu total harga yang harus dibayarnya sambil bercanda ala april mop, "Semuanya 200 ribu, Pak, total diskon 50%, jadi semuanya....."

    "100 ribu, Mbak. Ini uangnya, Mbak."

    "Semua diskonnya boong, Pak."

    Hmm..

    Waduh, saya lihat si Teteh Kasir masih aja diam ngeliatin layar komputernya, malah asyik, lagi ngapain, sih, gak ngerasa ada orang di depannya, ajak ngobrol, kek. Jangan-jangan dia malah lagi asyik nge-scroll timeline akun facebook mantannya. Stalker detected, dong, ini mah. Pantesan aja dari pertama first impression saya ngeliat si Teteh ini benar-benar kurang ceria, soalnya dia sudah tahu kebenaran. Mantannya jadian sama kasir Alfamart! Dan.. lebih cantik dari dia. Aduh, kasihan sekali, si Teteh, cupcupcup. Rasanya pengin memberikan pundak saya ke dia dan bilang, "Jangan sedih, Teh, jangan nangis. Kalau saya sudah bayar voucher zenius ini bolehlah nangis sepuasnya." Hehehe.

    Si Teteh akhirnya ngeliatin saya, masih dengan tatapan "baru bangun tidur". "Aa, kayaknya masih lama, deh."

    "Gak apa-apa, Teh." dengan memberikan kerlingan mata it's gonna be alright.

    Si Tetehnya kelihatan manyun. Kayaknya gak terima dengan jawaban saya tadi.

     "Aa, nanti siang aja ke sini lagi, ya, mesinnya masih lama siapnya." dia ngomong dengan nada agak judes dikit. 

    Dan ini yang saya enggak suka, kayaknya dia gak menyukai keberadaan saya di hadapannya. Menyadari itu semua saya langsung pamit, "Ya, sudah atuh, Teh, nanti siang ke sini lagi.."

    Emang enak di boongin, nanti siang saya gak bakal ke situ lagi, saya mau bobo ciang. Skor 1-1. Judes dibalas dengan harapan palsu. Rasain, siang-siang dia bakal nungguin saya, saya sudah ngasih harapan sama dia. Tapi... perasaan saya gak enak udah PHP-in orang. 

    Maafin saya Teteh Kasir Indomaret. Huhuhu.. 

    Akhirnya mah, saya kalah. Skor 2-1. Gak apa-apa.

(9-,-)9

    Saya mampir ke perpustakaan umum paling lengkap di Kuningan. Letaknya di depan SMP 1 Kuningan, dari situ tinggal nyebrang, doang. Masih jam setengah 8 dan cuma ada seorang bapak-bapak berjaket hitam yang nungguin perpusnya. 

    "Kok sepi, Pak?" saya mencoba ramah.

    "Belum pada datang petugasnya."

    "Mau baca, ya, Pak, boleh??" pertanyaan bodoh, ya jelas boleh, lah, namanya juga perpustakaan. Emangnya ini diskotek, mau baca buku harus joget dulu!!

    "Boleh, tapi ngisi dulu buku pengunjung di depan, ya." Saya langsung capcus ngisi terus ke ruangan tempat baca yang udah dipasangin AC itu (namun tidak terasa dinginnya), terus duduk dan nyalain laptop. Sampai siang, pakai wi-fi perpustakaan itu dan asyik nonton video-video youtube-nya channel Ted-Ed. Asli, keren-keren dan mencerahkan.

    Tiba-tiba ada yang mengagetkan saya, teman saya yang ngeselin, si Fathin, datang. Siapa yang mengundang dia ke sini??

    "Eh, pan gak dikasih tahu saya disini, kok kamu tahu saya di sini??" saya basa-basi.

    "Emang saya sering ke sini, keleus." dia jawab sambil ngerapihin jaketnya.

    "Boong."

    "Iya."

    "...."

    "Tadinya mau les, tapi jam 10, ke sini dulu aja."

    Jam 10, Fathin pamit dia mau les di GO. Gak lama kemudian, dia balik lagi sambil ngos-ngosan. "Kampret, di GO masih sepi."

    "Ya, bagus, dong, soalnya kamu bisa fokus. Guru les kamu pun bakal kagum sama rajinnya kamu dan makin memperhatikan kamu."

    "Iya juga, ya." Dia pamit lagi. Tapi, sepersekian detik kemudian macam kilat menyambar si Fathin kampret balik lagi. "Tapi nanti aja, lah, jam 1 siang, saya masih mau baca di sini."

    Dasar plin-plan. 

    Wi-fi-an di perpus ini asyik buat streaming Youtube, tapi masih gak asyik buat browsing. Asli, lemot banget. Dan nama wi-fi yang saya pakai adalah "perpum", tapi masih ada wi-fi yang lain "perpuseru", saya lihat sinyalnya lebih kuat. Tapi saya gak tahu password-nya apa, dan saya coba pakai kata sandi yang sama dengan kata sandi "perpum" pun gak bisa. Saya pun berdiri dan memberanikan diri. Saya nanya ke petugas di depan, "Pak, wi-fi yang 'perpuseru' itu password-nya apa, Pak?"

    "Wah saya gak tahu, saya sih tahunya yang 'perpum'. Tuh tanya aja sama bapak yang di sana." petugas yang rambutnya lebat itu menunjuk seorang petugas perpus yang lain, rambutnya sedikit dan tengahnya botak.

    Saya langsung menghampiri seseorang yang dimaksud, terus kepo lagi, tapi dia-nya jawab, "Password-nya sama aja sama yang 'perpum'."

    "Gak bisa, Pak. Saya udah nyoba berkali-kali."

    "Coba lagi, dong."

    "Gak bisa, Pak."

    "Wah, kalo gitu, saya kurang tahu."

    Gimana sih petugas yang ngejagain suatu tempat, kan, harusnya tahu semua seluk beluk tempat yang dijaganya. Masa password wi-fi aja gak tahu, ini kayak ibu yang gak tahu nama anaknya. Padahal, di dekat rak buku fiksi ada spanduk besar, "Perpuseru: Perpustakaan berbasis teknologi informasi dan komunikasi.." Prett, password wi-fi aja gak tahu dan bikin saya jadi bingung. Siapa sebenarnya yang tahu kata sandi wi-fi "perpuseru" ini??? Siapa??? Siapa yang masang wi-fi ini????? Jangan-jangan dia cuma masang dan pengin menghibur aja sama sinyalnya yang bagus tapi wi-fi-nya gak bisa dipakai. Aneh bin ajaib.

    Habis dari perpustakaan umum yang wi-fi-nya bernuansa mistis, saya makan siang di warung ketoprak di dekat masjid stadion. Iya, ditemani Fathin. Tapi dia anak sholeh, dia lagi puasa.

    "Kamu puasa, Thin, sekarang kan hari Selasa.."

    "Senin, kali."

    "Saya setan, dong. Kamu lagi puasa saya asyik-asyik makan."

    "Untunglah kamu nyadar."

    Lagi makan ketoprak saya gak henti-hentinya memberondong Fathin dengan sejuta pertanyaan, "Thin, jangan-jangan lo cuma akting, doang? Lo sebenarnya gak puasa, hayo ngaku.."

    "Thin, kalo saya bayarin, lo masih mau makan ketoprak ini, gak?? Enak, lho.."

    "Thin, hari ini hari Selasa, kan?"

    After lunch, capcus ke sekolah numpang sholat dan pulang membawa meja belajar kecil bergambar Teletubies. Meja ini sudah lama saya simpan di masjid (tempat tinggal saya dari Februari sampai Maret), pengin dibawa pulang dari dulu, soalnya ini adalah meja bersejarah. Di meja ini saya juara 1 lomba-lomba mewarnai waktu TK, dan juara ketiga lomba menggambar dengan tema "Ayo Sekolah!" se-kabupaten Kuningan. Beuh, makanya, walaupun pas nenteng meja kecil ini saya jadi kebawa lucu lagi dan imut-imut gimana gitu, kayak anak TK pulang sekolah, sebenarnya saya malu. Ngerasa gak pantes aja, saya kan udah dewasa dan sudah punya jenggot. Cieehehe. Karena jenggot adalah lambang kedewasaan dan kejantanan, serta kesempurnaan cintaaaa haaa~~

    Di angkot nih, saya diliatin segerombolan anak laki-laki SMP yang tampang-tampangnya macam preman, celana dikeluarin dan lengan bajunya disingsingkan kayak lirik lagu "Bangun Pemuda Pemudi." Dari cara mereka ngeliatin saya mengisyaratkan bahwa, "Lo udah gede tapi bawa meja gambar teletubies, kayak anak TK. Dasar tua-tua keladi!" 

    Untungnya, anak-anak SMP tadi gak ikut turun pas saya turun dari angkot. Kalau mereka turun bisa-bisa saya diikutin. Sampai jalan ke tempat sepi itulah momennya, saya dikeroyok dan mereka mengambil meja belajar kecil saya yang bersejarah itu. Terjadilah momen dramatis. Suatu perpisahan ayam dengan telurnya. Please, don't take my little teletubies tabble from my life, meja itu sangat berharga untuk saya. Mending saya diperkosa aja sama kalian daripada meja itu diambil dari hidup saya. Boong, deng, gak mau.

    Nyampe rumah. Sebenarnya bukan rumah saya, tapi rumah Bibi, saya sudah satu bulan suka menginap di sini. Rumahnya di kawasan perumahan Graha Mutiara, dari lampu merah Oleced jalan ke utara sedikit. Soalnya, yang punya rumah di Jakarta melulu jadinya kosong.. jadi saya tempatin buat fokus belajar. Selain itu sinyalnya bagus juga buat streaming Zenius, dan, fokus ngeblog juga. Kalo di Ciomas, sinyalnya jhfkhdkgvhgbvgfhfdv.


    Saya senang, misi saya untuk menyelamatkan meja teletubies kesayangan saya berhasil. Awalnya saya ragu-ragu untuk membawanya, tapi karena saya menerapkan prinsip "Kalo gak sekarang kapan lagi" saya dan meja itu tiba di rumah (rumah Bibi-nya anggap aja rumah sendiri, ya), dengan selamat. Saya pun selamat. Maka, selamat datang di negara api.


Welcome home, baby..
(9-,-)9

Senin, 18 April 2016

Kok Jadi Ngomongin Kondom?

Untuk blog.

     Menurut saya, ilmu ekonomi itu ilmu yang kampret dan rakus. Gini nih, dalam prinsip ekonomi, itu pengin hasil yang gede tapi usahanya sedikit. Tapi walaupun ilmu yang kampret dan rakus nan serakah, ini ilmu yang saya banget. Saya pengin ngopi tapi lagi asyik tiduran di kamar dan males ke dapurnya, akhirnya, saya teriak, "Nok, bikinin Aa kopi, dong!!" saya menyuruh adik saya.

    Adik saya, Enok, nyahut, "Males, ah. Bikin aja sendiri."

    Saya bangga, adik saya telah menerapkan ilmu ekonomi, tapi disamping itu, saya juga gak bangga, adik saya udah berani menolak perintah saya. Lama-lama dia ngeyel dan bakal jadi adik yang gak penurut. Dasar kakak otoriter. 

     Dalam pengantar ilmu ekonomi juga, itu ada yang namanya masalah utama dalam ilmu ekonomi. Jadi manusia itu pada dasarnya Homo Economicus. Itu udah benar-benar dari lahir dapat sifat kayak begitu. Pada dasarnya manusia itu rakus. Manusia penginnya banyak. Pengin dapat pacar, pengin punya mobil, pengin punya hape bagus, pengin liburan ke luar negeri, pengin ketemu alien, pengin buang air. Rakus banget, kan? Emang dasarnya manusia rakus, jadi semua yang diinginkan dalam ekonomi disebut kebutuhan. Apapun yang jadi kebutuhan maka harus dipenuhi. Dan semuanya ini pengin dipenuhi tapi sumber dayanya atau bahan-bahan untuk memenuhi kebutuhannya terbatas. Pengin punya pacar tapi keberanian buat nembaknya masih cemen. Pengin punya mobil dan hape bagus tapi masih pengangguran. Pengin buang air tapi gak punya air banyak. Inilah yang jadi masalah utama dalam ilmu ekonomi. Masalah yang menurut saya datang dari rakusnya manusia. Jadi, inti permasalahannya adalah ilmu ekonomi mengajarkan manusia bahwa rakus itu normal.

     Dan ternyata saya tercengang, barang dan jasa itu adalah satu kesatuan, dalam ekonomi namanya jadi goods. Menurut saya ini aneh, kenapa bahasa Indonesia yang ditransformasi jadi bahasa Inggris banyak yang ambigu, sih?? Kalo misalnya ngucapin selamat pagi dalam bahasa Inggris kan "Good morning.." maka artinya jadi "Barang dan jasa pagi-pagi.." 

    Lalu, barang dan jasa atau goods ini ada dua kategori. Kategori pertama diintip dari segi kualitas, dibagi tiga macam: ada barang inferior, barang normal, sama barang mewah. Bedainnya gampang. Makin banyak duit yang saya punya maka barang yang saya dapatkan makin tinggi kualitasnya. Makin kering dompet saya, sejalan.. barang yang didapatkan makin rendahan, deh. Ujung-ujungnya beli yang KW, harga murah kualitas sama. Hehehe..

    Barang dari segi kualitas kalo diurutin dari yang paling rendah: inferior, normal terus mewah. Contohnya, misalnya saya mau berangkat sekolah dibedakan dari segi kualitas mobil yang saya naiki.

    Inferior: Naik angkot

    Normal: Naik mobil avanza (mainstream sekali)

    Mewah: Naik tank baja

     Kategori kedua membahas tentang relations antar barang atau hubungan antar barang. Ternyata mereka seperti manusia punya hubungan juga. Beruntungnya.. gak seperti hubungan manusia yang sangat complicated, banyak soalnya: PDKT, jadian, pacaran, hubungan tanpa status, rumit, gantung, diri. Kalo hubungan antar barang cuma ada dua. Komplementer sama substitusi. Komplementer kayak teh sama gula, padi sama kapas, bensin dengan motor, komputer sama software, dan saya sama kamu. Ibarat jargon rokok, barang komplementer itu "Gak ada lo gak rame." 

    Sedangkan substitusi itu ganti-gantian. Minjam istilah basket, "one on one". Kalo udah satu yang lainnya jangan. Jangan serakah, kampret! Contohnya, kopi sama teh. Kalo mau kopi, kopi aja, tehnya gak usah, entar sistem pencernaannya bingung. Terus contoh lain, ayam goreng KFC sama hamburger-nya McDonnald's. Dan satu lagi contoh, saya sama dia. Kamu lebih milih saya atau dia, yang lebih ganteng kan saya.. jadi pilihlah yang jelek. Apaan sih? SKIP.

    Ada model diagram ekonomi yang menjelaskan aktivitas ekonomi itu bergerak. Namanya circular flow model. Menurut saya, circular flow model versi asli sangat tidak menarik, akan lebih menarik jika dijelaskan dengan cara saya. Seperti dalam gambar ini:

Circular Flow Model (Condom Version)

     Kalo mau dijelasin, jadi ada usaha kecil (pedagang kecil, usaha rumahan, usaha kecil, atau konsumen perorangan) ngasih duit ke pabrik buat beli kondom. Iyalah, untuk mensukseskan program KB. Tapi, pabrik juga bisa butuh usaha rumah tangga untuk beli faktor produksi buat bikin kondom. Faktor produksi untuk bikin kondom apaan, coba? Ada tiga: benang sutra, karet supaya kondomnya lentur, dan juga gula, biar kondomnya manis. Hmmm.. pas diemut, ada manis-manisnya gitu.

     Ada juga kurva yang ngeselin. Yaitu kurva production possibility atau kurva kemungkinan produksi. Bentuknya seperti ini:



    Kurva ini menjelaskan kemungkinan saya kalo punya duit 100,000 bisa nonton film Deadpool yang harga tiketnya 50,000 sama 2 film Indonesia (satu tiketnya 25,000). Kurvanya ngeselin tau, soalnya bentuknya seperempat lingkaran. Walaupun nama lainnya itu keren-keren, kayak Production Possibility Curve, Production Possibilty Frontier, dan Kurva Kemungkinan Produksi, tapi saya cukup menyebutnya kurva jam tiga tepat. Karena kalo ditambahin jarum panjang sama jarum pendek, mirip jam tiga tepat. Kalo misalnya janjian ditanya, "Ketemuan jam berapa?"

     Saya jawab santai, "Besok di warung kopi Ma Icih jam kurva kemungkinan produksi."

    "....."

     Keren.

   Besoknya yang janjinya bakal datang gak datang. Kayaknya dia gak belajar ekonomi. Hehehe..

     Terus ada konsep yang menarik dan menyenangkan kalo diterapin di kehidupan sehari-hari, konsepnya namanya Opportunity Cost. Yang mana konsep ini bakalan nyambung di konsep selanjutnya setelah ini, yang gak kalah menyenangkannya. Gak sabar, nih..

    Opportunity Cost itu intinya konsep "pengorbanan". Opportunity Cost adalah sesuatu yang jadi korban, something yang harus disisihkan, ketika meraih tujuan atau mendapatkan sesuatu. Misalnya saya punya dua gebetan tapi mau satu yang saya jadikan pacar, namanya Katniss sama Hermione. Saya jadian sama Hermione, soalnya doi lebih muda dan lebih cerdas soal dunia sihir. Yang jadi opportunity cost-nya adalah Katniss, karena dia yang harus dikorbankan ketika saya jadian sama Hermione. Tapi gak rela juga sih soalnya Katniss juga jago memanah hati saya.

    Pada akhirnya, konsep Opportunity Cost-nya gugur, soalnya saya poligami. Punya 2 pacar. Sukses mantap!!

     Konsep selanjutnya yang pengin saya sederhanakan dengan menerapkannya ke kehidupan adalah konsep Advantage. Ada dua nih, yaitu absolut advantage dan comparative advantage. Konsepnya gampang aja, absolute advantage ngeliat yang gede-gede, bigger is better, duo serigala saya jadikan patokan (dilihat dari dua hal yang besar). Sedangkan, comparative advantage ngeliat dari korban atau pengorbanannya yang lebih sedikit. Misalnya saya punya dua pacar, ceritanya saya playboy, beuuhhh (impossible to happen in the real world), namanya Raisa Adrianna sama Emma Watson. Kalo misalnya diibaratkan, Raisa kemampuan nyanyinya 8 sedangkan kemampuan aktingnya 4. Emma Watson nyanyinya 3 dan kemampuan aktingnya 9.

     Jika dibandingkan kedua pacar saya ini... mana yang punya absolute advantage dalam hal menyanyi?

    Jelas, Raisa dong, kemampuan nyanyinya 8. Suaranya bagus. Lagunya udah banyak, pula.

    Kalo absolute advantage dalam akting? Hmm.. ya, my darling, Emma Watson, dong. Secara kan dia aktris yang meranin Hermione Granger di Harry Potter yang cerdik dan menggelitik.

    Lanjut lagi, mana yang punya comparative advantage dalam hal nyanyi???

    Betul. Emma Watson. soalnya kalo misalnya disederhanakan, untuk mendapatkan 1 nilai kemampuan nyanyi, doi cuma harus mengorbankan 1/3 nilai aktingnya sedangkan Raisa mengorbankan 1/2 kemampuan akting. 

    Kalo sebaliknya, gimana, comparative advantage dalam hal akting??? Penyanyi cantik yang albumnya Handmade-lah yang menang, soalnya untuk mendapatkan 1 nilai kemampuan akting, bebep Raisa cuma perlu mengorbankan 2 kemampuan menyanyinya. Sedangkan, Emma Watson punya 3 kemampuan menyanyi yang jadi korban.

     Awalnya konsep absolute advantage sama comparative advantage bikin saya bingung banget, tapi setelah saya menganalogikannya dengan kedua wanita itu, saya jadi lebih tercerahkan. Terima kasih klinik TONG GUAN.

     Itu biskuit!

    Semoga saya makin suka sama ekonomi, coz, perjalanan masih puanjangggg..


(9-,-)9

Jumat, 15 April 2016

Warrior: Abis Nonton, Malah Pengin Jadi Pemain Smackdown

Untuk blog.

  "You set the pace. You set the rhythm. Feel the Beethoven. Be smarter than him, more patient. Wait for him to make a mistake. And when he does, that's your moment."

   Saya mau ngomongin film Warrior (2011). Film yang sudah sejak lama ada di laptop saya, dari waktu masih kelas XI. Referensinya dari Albert, katanya film ini keren tentang pegulat gitu. Kiwong pun pernah ngomong ke saya waktu lagi ganti baju pas mau olahraga, “Warrior emang film keren. Kok gak bilang-bilang sih ada film bagus di laptop.” Tapi sayanya belum nonton, obrolan tentang film itu pun gak berlanjut. Film emang banyak di laptop tapi gak semua saya tonton, jadi banyak sekali teman yang sudah nonton film dari laptop saya tapi sayanya gak tahu. Malah ada film yang cuma hadir terus dihapus. Hehe. Kiwong bilang gitu emang dia itu cita-citanya ingin jadi pegulat UFC dan smackdown, makanya bilang film ini bagus. Tapi mendingan telat daripada enggak sama sekali, kelas XII mau udahan dan saya baru nonton.



    Dari judul filmnya kita evaluasi. Warrior. Bagus banget judulnya dan sangat gagah, pengin nunjukkin kalau filmnya itu emang begitu. Awas jangan ketuker sama Dinasti Warrior, permainan legendaris perang antar raja-raja di Cina yang sering saya mainkan waktu SD di rental PS 2. Bukan juga Waria, karena waria gak ada unsur gagahnya sama sekali, pun kalo judul filmnya Waria gak bakal saya tonton. Mending langsung ketemu the real waria-nya aja, jam dua belas malam di daerah Pasar Baru sekalian ikut mangkal. Udah, ah, malah ngelantur. Sekali lagi, “Warrior”, pokoknya film garapan sutradara Gavin O’Connor ini macho abis, keras, dan penuh tantangan.


    Apa sih dari tadi ngomongin pegulat, UFC, macho, gagah, keras? Tahu UFC, enggak? Itu tuh, Ultimate Fighting Championship, tahu? Yang suka mengadu dua orang di ring yang bentuknya segi delapan, kayak sarang burung tapi dari besi, terus dua orang itu berantem dan bebas nyampurin gaya bertarungnya dari bela diri mana aja yang jadinya sering disebut “Mixed Martial Arts (MMA)” atau seni bela diri campuran. Gak kayak tinju, di UFC boleh pakai kaki buat menyerang lawan. Tentunya, kalo dibandingkan film The Fighter yang nyeritain tinju sebagai latar belakangnya, Warrior lebih berapi-api karena latar belakangnya UFC. Makin panas dingin aja, kan?


    Jadi ceritanya begini, seorang pensiunan tentara si Tommy Riordan (diperankan oleh Tom Hardy) nemuin bapaknya, Paddy Conlon (Nick Nolte), lalu mereka ngobrol. Dari obrolannya bisa diketahui bahwa ada yang aneh, kayak berantem gitu. Katanya sih bapaknya itu dulunya suka mabok, dan sekarang bapaknya pengin meyakinkan anaknya bahwa dia udah jadi lebih sholeh karena sudah mengenal Tuhan dan gak mabok lagi. Lalu, scene berpindah ke Brendan Conlon (Joel Edgerton) yang bisa diketahui adalah kakaknya Tommy. Dia seorang guru fisika yang disukai murid-muridnya, ganteng dan badannya kekar, gak kayak guru fisika kebanyakan. Ternyata malem-malem dia nyari duit dari bertarung gulat dan ada adik muridnya yang nonton, kepala sekolah jadi tahu dan dikasih skors deh si Brendannya. Udah bagus jadi guru fisika kenapa gulat, sih? Soalnya Brendan lagi butuh duit buat bayar cicilan rumahnya. Kalo dalam tiga bulan dia kagak bayar, rumahnya bakal disita. Hmm sadis.


    Yang bikin film ini drama adalah konflik diantara tiga orang ini, Brendan, Tommy, dan bapaknya. Mereka ini kagak akur. Masa lalu mereka bertiga yang membuat mereka seperti itu. Gengsi tiga orang ini terlalu besar, merasa masing-masing dirinya paling menderita jadinya gak pernah ada jalan untuk mereka minta maaf. Sampai pada suatu hari, Tommy membuat sensasi karena datang ke tempat latihan terus iseng nantangin pegulat profesional, si Pete “Mad Dog” Grimes (Erik Apple) yang lagi latihan dan butuh lawan buat latih tanding. Sewaktu lagi berantem lawan "Mad Dog", ada yang ngerekam dan di-upload ke Youtube. Buah pun dipetik, akhirnya jadi viral dan menyebar kemana-mana. Film mulai seru dari sini karena kompetisi sesungguhnya baru dimulai.


    “SPARTA: War on the shore!” adalah kompetisi bela diri campuran yang menawarkan hadiah 5 juta dollar siap menampung para petarung pemberani. Tommy ikutan SPARTA, Brendan ikut, Mad Dog ikut, dan satu lagi, Koba. Pegulat Rusia yang rekornya sangat legendaris. Gak pernah kalah selama karirnya di MMA, juara satu olimpiade dan juara dunia Sambo. Datang ke Amerika untuk mencari korban selanjutnya. Gile..
 

    Kalo menurut saya sih, filmnya itu gokil. Apalagi tokoh-tokohnya yang bikin filmnya hidup. Si Tommy yang sukses banget diperankan oleh Tom Hardy, dingin dan gak banyak omong. Sekalinya ngomong benar-benar jitu dan tepat sasaran. Ngena banget ke lawan bicaranya. Mungkin karena sukses berperan di sini tahun depannya dia sukses dapetin peran Bane di film The Dark Knight Rises.

    Kakaknya, si Brendan, seorang guru fisika. Benar-benar anti-realita banget, soalnya guru fisika yang pernah saya lihat gak ada yang seganteng dia. Dan yang paling mendekati kenyataan adalah memang guru fisika adalah sosok yang banyak fans-nya. Fans-nya itu murid-muridnya. Entah ya, mau segalak apapun gurunya, seaneh apapun, walaupun suka bentak-bentak dan bikin kesel, guru fisika tetaplah guru fisika, killer namun fans-nya banyak. Brendan dan guru fisika di sekolah saya pun begitu. Fans-nya banyak. Hehe.
 

    Lalu tokoh yang gokil lainnya adalah orang yang ngelatih Brendan Conlon untuk gulat yaitu Frank Campana (Frank Grillo). Suka banget nyetel lagu-lagunya Beethoven waktu latihan, katanya sih biar anak didiknya bisa konsentrasi, fokus, dan tetap kalem. Bahkan, waktu Brendan masuk “cage” atau “ring”-nya, Frank memilih lagu dari Ode to Joy-nya Beethoven untuk mengiringi Brendan masuk ring, biar tetap mengingatkan Brendan untuk tetap santai, gak terburu-buru waktu melawan musuh. Padahal biasanya kalo pegulat masuk ring lagunya itu yang nge-beat kayak hiphop atau dance music gitu. Benar-benar anti-mainstream.

    Durasi filmnya itu 140 menit, cukup lama sebenarnya tapi gak kerasa. Tiba-tiba selesai aja, soalnya Gavin O’Connor benar-benar punya taste yang bagus untuk menyenangkan penonton. Dia menyuguhkan banyak adegan pertandingan mirip UFC dengan sangat ciamik. Walaupun pertandingan palsu, tapi benar-benar mirip sama aslinya (emang harus mirip). Yang bikin semangat itu penontonnya yang ramai, komentatornya yang suka ngomong cepat, dan juga tentunya cewek yang suka megang petunjuk angka ronde. Hehehe. 


    Selama nonton adegan pertarungannya, kadang bikin geregetan. Tangan tiba-tiba ikut gerak-gerak, badan yang ikut bergerak seolah menghindari pukulan sampai kaki yang juga nendang-nendang gak karuan. Walaupun hal semacam kayak begini memang biasa banget di film yang berlatarbelakang petarung atau pegulat, tapi yang bikin lebih bagus di mata kritikus adalah drama keluarganya. Pokoknya, hal yang gak terduga nanti bakal kamu dapat di pertandingan finalnya. Pertandingan yang dramatis.
 

    Oh, iya, yang bikin hati makin tersentuh adalah ceweknya. Istri dari Brendan Conlon yang ngelarang suaminya buat ikut-ikutan bertarung kayak begitu untuk keluarganya. Cewek gak suka sama yang namanya kekerasan. Ini yang membuat saya sadar, cewek gak butuh cowok yang suka berantem, mabuk-mabukkan, atau yang ganteng, maybe. Tapi cewek butuh cowok yang perhatian sama keluarga, yang mau rela berkorban demi keluarga. Toh, pada akhirnya si cewek bakal ikut mendukung juga sih, karena tahu, orang yang disayanginya lagi berjuang untuknya. Benar banget kata pepatah, “Di balik pria yang hebat ada wanita hebat.” Namun sampai saat ini cewek yang kayak begitu hanyalah ibu saya dan adik saya. Terima kasih kalian berdua telah menyemangati saya sampai saat ini. Semoga suatu hari saya bertemu dengan sosok yang seperti ibu dan adik saya, seperti istri Brendan, yang bakal mendukung saya di kala sulit apalagi di kala senang.
 

    Sekali lagi, Warrior adalah film yang berlatar belakang seperti UFC. Bela diri campuran. Cowok-cowok harus nonton, cewek juga harus kalau minat, karena drama keluarganya juga ada, adik saya, cewek, si Enok yang saya ajak nonton bareng pun meneteskan air mata (Ya, walaupun saya sadar, setiap saya nonton film bareng Enok pasti akhirnya nangis melulu). Dan juga film ini sukses bikin saya termotivasi untuk jadi pemain smackdown. Do’akan saja. Jangan kaget kalo tiba-tiba saya lagi di televisi bertarung dengan Undertaker, John Cena, atau The Rock. Tapi kayaknya motivasinya gak setinggi Kiwong, deh, dia sudah lebih dulu soalnya meniti karir di bidang pergulatan UFC dan smackdown ini (maksudnya sering banget nonton UFC sama smackdown, saya mah apa atuh nontonnya paling SUCI di Kompas TV aja). Palingan yang benar-benar bisa terjadi, saya bakal bertarung melawan Kiwong minggu depan. Disiarin di TVRI jam 25 malam. Atau mungkin melawan teman saya yang suka ngeselin si Albert?? Kira-kira Albert masih suka ngurusin batu akik, gak, ya?? Tungguin aja aksi spektakular saya di dunia pergulatan. Hehehe.

    Nonton, ya, Warrior, dijamin gak bakal nyesel, atau ada yang sudah nonton? Boleh, lah, komentar biar saya bisa tahu lebih banyak. Atau ada referensi film serupa?? Komentar aja entar saya pikirin. Hehehe..


IMDB (15 April 2016): 8,2/10
Rotten Tomatoes (15 April 2016): 83%
si Mamba Hitam: Kece banget.


(9-,-)9