Kok Jadi Ngomongin Kondom?

19.10.00

Untuk blog.

     Menurut saya, ilmu ekonomi itu ilmu yang kampret dan rakus. Gini nih, dalam prinsip ekonomi, itu pengin hasil yang gede tapi usahanya sedikit. Tapi walaupun ilmu yang kampret dan rakus nan serakah, ini ilmu yang saya banget. Saya pengin ngopi tapi lagi asyik tiduran di kamar dan males ke dapurnya, akhirnya, saya teriak, "Nok, bikinin Aa kopi, dong!!" saya menyuruh adik saya.

    Adik saya, Enok, nyahut, "Males, ah. Bikin aja sendiri."

    Saya bangga, adik saya telah menerapkan ilmu ekonomi, tapi disamping itu, saya juga gak bangga, adik saya udah berani menolak perintah saya. Lama-lama dia ngeyel dan bakal jadi adik yang gak penurut. Dasar kakak otoriter. 

     Dalam pengantar ilmu ekonomi juga, itu ada yang namanya masalah utama dalam ilmu ekonomi. Jadi manusia itu pada dasarnya Homo Economicus. Itu udah benar-benar dari lahir dapat sifat kayak begitu. Pada dasarnya manusia itu rakus. Manusia penginnya banyak. Pengin dapat pacar, pengin punya mobil, pengin punya hape bagus, pengin liburan ke luar negeri, pengin ketemu alien, pengin buang air. Rakus banget, kan? Emang dasarnya manusia rakus, jadi semua yang diinginkan dalam ekonomi disebut kebutuhan. Apapun yang jadi kebutuhan maka harus dipenuhi. Dan semuanya ini pengin dipenuhi tapi sumber dayanya atau bahan-bahan untuk memenuhi kebutuhannya terbatas. Pengin punya pacar tapi keberanian buat nembaknya masih cemen. Pengin punya mobil dan hape bagus tapi masih pengangguran. Pengin buang air tapi gak punya air banyak. Inilah yang jadi masalah utama dalam ilmu ekonomi. Masalah yang menurut saya datang dari rakusnya manusia. Jadi, inti permasalahannya adalah ilmu ekonomi mengajarkan manusia bahwa rakus itu normal.

     Dan ternyata saya tercengang, barang dan jasa itu adalah satu kesatuan, dalam ekonomi namanya jadi goods. Menurut saya ini aneh, kenapa bahasa Indonesia yang ditransformasi jadi bahasa Inggris banyak yang ambigu, sih?? Kalo misalnya ngucapin selamat pagi dalam bahasa Inggris kan "Good morning.." maka artinya jadi "Barang dan jasa pagi-pagi.." 

    Lalu, barang dan jasa atau goods ini ada dua kategori. Kategori pertama diintip dari segi kualitas, dibagi tiga macam: ada barang inferior, barang normal, sama barang mewah. Bedainnya gampang. Makin banyak duit yang saya punya maka barang yang saya dapatkan makin tinggi kualitasnya. Makin kering dompet saya, sejalan.. barang yang didapatkan makin rendahan, deh. Ujung-ujungnya beli yang KW, harga murah kualitas sama. Hehehe..

    Barang dari segi kualitas kalo diurutin dari yang paling rendah: inferior, normal terus mewah. Contohnya, misalnya saya mau berangkat sekolah dibedakan dari segi kualitas mobil yang saya naiki.

    Inferior: Naik angkot

    Normal: Naik mobil avanza (mainstream sekali)

    Mewah: Naik tank baja

     Kategori kedua membahas tentang relations antar barang atau hubungan antar barang. Ternyata mereka seperti manusia punya hubungan juga. Beruntungnya.. gak seperti hubungan manusia yang sangat complicated, banyak soalnya: PDKT, jadian, pacaran, hubungan tanpa status, rumit, gantung, diri. Kalo hubungan antar barang cuma ada dua. Komplementer sama substitusi. Komplementer kayak teh sama gula, padi sama kapas, bensin dengan motor, komputer sama software, dan saya sama kamu. Ibarat jargon rokok, barang komplementer itu "Gak ada lo gak rame." 

    Sedangkan substitusi itu ganti-gantian. Minjam istilah basket, "one on one". Kalo udah satu yang lainnya jangan. Jangan serakah, kampret! Contohnya, kopi sama teh. Kalo mau kopi, kopi aja, tehnya gak usah, entar sistem pencernaannya bingung. Terus contoh lain, ayam goreng KFC sama hamburger-nya McDonnald's. Dan satu lagi contoh, saya sama dia. Kamu lebih milih saya atau dia, yang lebih ganteng kan saya.. jadi pilihlah yang jelek. Apaan sih? SKIP.


    Ada model diagram ekonomi yang menjelaskan aktivitas ekonomi itu bergerak. Namanya circular flow model. Menurut saya, circular flow model versi asli sangat tidak menarik, akan lebih menarik jika dijelaskan dengan cara saya. Seperti dalam gambar ini:

Circular Flow Model (Condom Version)

     Kalo mau dijelasin, jadi ada usaha kecil (pedagang kecil, usaha rumahan, usaha kecil, atau konsumen perorangan) ngasih duit ke pabrik buat beli kondom. Iyalah, untuk mensukseskan program KB. Tapi, pabrik juga bisa butuh usaha rumah tangga untuk beli faktor produksi buat bikin kondom. Faktor produksi untuk bikin kondom apaan, coba? Ada tiga: benang sutra, karet supaya kondomnya lentur, dan juga gula, biar kondomnya manis. Hmmm.. pas diemut, ada manis-manisnya gitu.

     Ada juga kurva yang ngeselin. Yaitu kurva production possibility atau kurva kemungkinan produksi. Bentuknya seperti ini:



    Kurva ini menjelaskan kemungkinan saya kalo punya duit 100,000 bisa nonton film Deadpool yang harga tiketnya 50,000 sama 2 film Indonesia (satu tiketnya 25,000). Kurvanya ngeselin tau, soalnya bentuknya seperempat lingkaran. Walaupun nama lainnya itu keren-keren, kayak Production Possibility Curve, Production Possibilty Frontier, dan Kurva Kemungkinan Produksi, tapi saya cukup menyebutnya kurva jam tiga tepat. Karena kalo ditambahin jarum panjang sama jarum pendek, mirip jam tiga tepat. Kalo misalnya janjian ditanya, "Ketemuan jam berapa?"

     Saya jawab santai, "Besok di warung kopi Ma Icih jam kurva kemungkinan produksi."

    "....."

     Keren.

   Besoknya yang janjinya bakal datang gak datang. Kayaknya dia gak belajar ekonomi. Hehehe..

     Terus ada konsep yang menarik dan menyenangkan kalo diterapin di kehidupan sehari-hari, konsepnya namanya Opportunity Cost. Yang mana konsep ini bakalan nyambung di konsep selanjutnya setelah ini, yang gak kalah menyenangkannya. Gak sabar, nih..

    Opportunity Cost itu intinya konsep "pengorbanan". Opportunity Cost adalah sesuatu yang jadi korban, something yang harus disisihkan, ketika meraih tujuan atau mendapatkan sesuatu. Misalnya saya punya dua gebetan tapi mau satu yang saya jadikan pacar, namanya Katniss sama Hermione. Saya jadian sama Hermione, soalnya doi lebih muda dan lebih cerdas soal dunia sihir. Yang jadi opportunity cost-nya adalah Katniss, karena dia yang harus dikorbankan ketika saya jadian sama Hermione. Tapi gak rela juga sih soalnya Katniss juga jago memanah hati saya.

    Pada akhirnya, konsep Opportunity Cost-nya gugur, soalnya saya poligami. Punya 2 pacar. Sukses mantap!!

     Konsep selanjutnya yang pengin saya sederhanakan dengan menerapkannya ke kehidupan adalah konsep Advantage. Ada dua nih, yaitu absolut advantage dan comparative advantage. Konsepnya gampang aja, absolute advantage ngeliat yang gede-gede, bigger is better, duo serigala saya jadikan patokan (dilihat dari dua hal yang besar). Sedangkan, comparative advantage ngeliat dari korban atau pengorbanannya yang lebih sedikit. Misalnya saya punya dua pacar, ceritanya saya playboy, beuuhhh (impossible to happen in the real world), namanya Raisa Adrianna sama Emma Watson. Kalo misalnya diibaratkan, Raisa kemampuan nyanyinya 8 sedangkan kemampuan aktingnya 4. Emma Watson nyanyinya 3 dan kemampuan aktingnya 9.

     Jika dibandingkan kedua pacar saya ini... mana yang punya absolute advantage dalam hal menyanyi?

    Jelas, Raisa dong, kemampuan nyanyinya 8. Suaranya bagus. Lagunya udah banyak, pula.

    Kalo absolute advantage dalam akting? Hmm.. ya, my darling, Emma Watson, dong. Secara kan dia aktris yang meranin Hermione Granger di Harry Potter yang cerdik dan menggelitik.

    Lanjut lagi, mana yang punya comparative advantage dalam hal nyanyi???

    Betul. Emma Watson. soalnya kalo misalnya disederhanakan, untuk mendapatkan 1 nilai kemampuan nyanyi, doi cuma harus mengorbankan 1/3 nilai aktingnya sedangkan Raisa mengorbankan 1/2 kemampuan akting. 

    Kalo sebaliknya, gimana, comparative advantage dalam hal akting??? Penyanyi cantik yang albumnya Handmade-lah yang menang, soalnya untuk mendapatkan 1 nilai kemampuan akting, bebep Raisa cuma perlu mengorbankan 2 kemampuan menyanyinya. Sedangkan, Emma Watson punya 3 kemampuan menyanyi yang jadi korban.

     Awalnya konsep absolute advantage sama comparative advantage bikin saya bingung banget, tapi setelah saya menganalogikannya dengan kedua wanita itu, saya jadi lebih tercerahkan. Terima kasih klinik TONG GUAN.

     Itu biskuit!

    Semoga saya makin suka sama ekonomi, coz, perjalanan masih puanjangggg..


(9-,-)9

Baca cerita yang lain yuk!

4 yang komentar.

  1. Fauzy sejak kapan good morning artinya jadi barang dan jasa pagi-pagi? Ya alloh :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejak postingan ini dibuat, Kak.. Emang bahasa Inggris ini banyak istilah yang ambigu.. makanya,saya suka bingung-bingung ganteng. :D

      Hapus
  2. Aduh anak Ekonomi kalo bikin postingan hitung-hitungan kek gini bikin bingung juga ternyata.
    Tapi agak absurd juga sih ketika Good Morning artinya sama dengan Goods Morning.
    Soalnya beda "S" aja makna dalam Bahasa Inggris bisa tergeser.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh ada mahasiwa tua nih, mampir. Sebenarnya bukan anak Ekonomi sih sebenarnya, coz baru belajar doang satu BAB (Mau SBMPTN kakak!!), dan seru juga makanya dibikin jurnal biar apa yang saya pelajari dan pikirin tentang itu gak berhamburan dan menguap gitu aja. *Cieellah

      Yang baca kayaknya kebanyakan nangkepnya jokes yang itu, ya, hmm,, apalagi Good Time, kan arti seharusnya waktu yang bagus tapi kok malah jadi "coklat" coba.. hehehe

      Hapus

Terserah..

Total Tayangan Laman