Minggu, 03 April 2016

UN Perobabilitus

Untuk blog.


Biasanya di sekolah-sekolah kalo lagi UN selalu ada peringatan gede, "Harap Tenang Sedang Ujian Nasional." Gimana saya bisa tenang??!!

    Pikiran merayap kemana-mana habis ngerjain prediksi soal UN matematika cuma sanggup 19 dari 40 yang diharapkan. Benar kata orang-orang, hidup itu jangan terlalu berharap.

    Separuhnya aja gak dapat, sungguh cupu. Cupu-cupu hewan yang bermetamorfosis sempurna. Kemudian malah lebih cupu, mencoba prediksi soal UN kimia, berhasil 12 buah dari "golden number" 40. Saos tartar! Saos Tiram! Saos apalagi, nih? Oh iya, saos kaki!!


    Untung aja yang bikin soal bukan wota, itu penggemar idol grup. Kalo wota pasti geregetan, udah fix 40, eh, soalnya jadi ditambah 8 nomor lagi. Jadi 48. Ngerjain soal UN pun jadi gak fokus karena ngeliat angka 48, terbayang-bayang Neng Nabila, Teteh Melodi, dan Kak Shinta Naomi terus. UN makin linglung.
 

    Sedangkan, target pengin punya rata-rata nilai UN minimal 5,5. 5,5? 5,5? Gak bisa lebih dikit gitu, jadi u,u ??
 

    Dari 6 mata pelajaran yang di UN-kan, 4 mata pelajaran yang jumlahnya 40 nomor harus dikerjain benar 22 biji. Sedangkan sisanya, pelajaran bahasa Indonesia sama English yang totalnya 50 nomor harus dikerjain benar 28 biji.
 

    Untuk soal yang jumlahnya 40 nomor, yang menjadi momok untuk saya: matematika, fisika, kimia, dan biologi. The Big Four Eksaktacus yang selalu berhasil bikin saya muntah berak. Kalo 22 nomor saya bisa ngerjain, maka sudah pasti 18-nya gak bisa. Jumlah opsi dari 1 nomor itu ada 5 (A, B, C, D, dan, E). Untuk nyari total kejadian, 5 opsi dikalikan jumlah nomor yaitu 18 buah yang gak bisa. 5x18=90. Total kemungkinan yang terjadi sama dengan 18. Maka peluangnya adalah 18/90 disederhanakan menjadi 1/5. 1/5 adalah angka peluang yang sungguh mini. Kalau misalkan mini itu berarti, “Papoy Papoy.” Artinya Minions. Kemudian nyanyi lagunya Minions..

Banana~ Potatona~ Nirina~ Kumaha~ UN Kumaha~

    Bukan suatu hal yang mustahil untuk saya bisa menjawab 18 soal dengan benar, tapi kita mesti ngitung dulu frekuensi harapannya. Frekuensi harapan saya bisa menjawab 18 soal benar dikali dengan peluangnya. Maka jumlahnya 18x1/5 sama dengan 3,6 kali dibulatkan menjadi 4 kali. Jadi, untuk dapat bisa menjawab 18 soal benar semua dengan peluang 1/5 saya butuh 4 kali ujian per mata pelajaran. Bikini Bottom!!
 

    Mentok-mentok 18 nomor dibagi dengan 4 kali ujian maka didapatkan kemungkinan minimum saya menjawab soal benar dari satu kali ujian adalah 4,5 nomor dibulatkan menjadi 5, maka 5 nomor saja yang benar dari capcipcup 18 soal itu. Ah, cuma, 5, Cuy. 5 jari tangan diangkat, good bye..
 

    Kalo misalnya dari 22 soal itu benar semua, ditambah 5 biji dari capcipcup, 22+5=27. 27 dibagi 4 sama dengan 6,75. Nah, Angka 6,75 inilah nilai maksimum yang nantinya bakal saya dapatkan, kalo misalkan capcipcupnya berhasil dan 22 biji betul kabeh. Iya, ini nilai maksimum, nilai terbesar yang bisa saya dapatkan di UN kali ini. Gak bisa lebih dari 6,75, bisanya kurang. Sedih? Enggak, dong, buat apa sedih.

    *sok kuat* 


    *nahan nangis*
 

    *nongkrong di pojokkan terus nangis darah*
 

    Untuk UN Bahasa Indonesia sama English peluangnya beda lagi, tapi untuk dua pelajaran ini saya cukup yakin karena kemungkinan bisa dong ngerjain lebih dari 28 nomor, soalnya soal yang bakal capcipcup palingan yang opsinya bikin pusing atau pas listening gak kedengeran.  

    Saya garuk-garuk kepala. Probabilitasnya memang sangat probabilitus karena ledakannya seperti gunung meletus, bikin deg-deg-an.
 

    Besok, it’s gonna be three f*ckin’ hard days, Cuy. Semoga keajaiban menghampiri. Mungkin, masih ada keajaiban di luar sana. Kampretnya, sudah bisa dipastikan, peluang ada keajaiban lebih kecil dari 1/5.

"(9-,-)9

4 komentar:

  1. Duh mau UN matek liat blog nya mamba jadi mual gini... pusing gak ngerti wuhahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga nggak ngerti sama tulisannya, emang lagi pesimis banget nih, Khil. :(

      Hapus
  2. Semangat dong mamba. Masa kalah sama UN sihh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, Jid. Terima kasih sebelumnya udah nyemangatin, padahal berharap disemangatinnya sama cewek. hehe

      Hapus

Terserah..