Cerita Sedih Gagal SBMPTN

19.00.00

Untuk blog.

    Oke.

    Selamat malam atau apapunlah.. karena saya nulis ini malam hari jadi, ya, selamat malam. Misalnya kalo kamu liat ini malem-malem, kebetulan, kok kamu belum tidur? Belum ditidurin, ya? Sama, dong, saya juga.
 

    Sebelum pengumuman SBMPTN, hidup saya masih bahagia. SBMPTN tahu gak? Itu yang tes seleksi masuk universitas negeri. Sebulan sebelum pengumumannya alhamdulillah.. saya sudah ikut tesnya. Ya, kalau gak ikut tesnya ngapain saya nunggu pengumumannya. 

    Sehabis pengumuman SBMPTN, hidup saya jadi jauh lebih bahagia (bohong banget). Soalnya pas buka pengumuman SBMPTN via websitenya, saya buka bareng adik saya si Enok, loading-loading-loading, crot muncul, deh, hasilnya. Pas muncul, saya langsung menhindari layar laptop karena takut, tapi si Enok langsung ketawa ngakak, sengakak-ngakaknya.
 

    “Hahahahahaha…” Pokoknya si Enok ketawanya puas banget.
 

    “Anjayy.” Saya pikir.
 

    Saya juga ikutan ketawa.
 

    Tapi perlahan ketawanya makin hilang kemudian jadi sedih, persis ketawanya Anggun C. Sasmi di iklan shampoo Pentil, “Aku ngeliat hasil SBMPTN? Wuahahaha. Ups.”
 

    Layar laptop dihiasi dengan tulisan, “Maaf kamu belum lolos SBMPTN 2016. Tetap semangat dan jangan putus asa.”
 

    Pantesan si Enok ngakak, pengumumannya gagal. Sebagai adik, dia senang ngeliat kakaknya menderita.
 

    Saya masih gak percaya. Saya yakin ini hanya ilusi optik dari web SBMPTN-nya. Ini hanyalah halusinasi belaka.
 

    Saya cobain satu kali lagi, pake server yang berbeda. Klik.
 

    Hasilnya tetap sama.
 

    Bangkai udang!
 

    Gak lama ibu iclik-iclik datang ke kamar, nanyain, “ Aa gimana hasil SBMPTN?”
 

    “Gagal, Bu.” Saya jawab lemas.
 

    Ibu saya langsung cemas, “Serius, udah dicoba lagi? Becanda kali itu mah? Kamu kan sering becanda.”
 

    “Ini juga udah dicoba, Bu. Dua kali.” Saya makin lemas.
 

    “Oh, udah dua kali, ya. Gak mau coba lagi yang ketiga kali? Barangkali aja muncul keajaiban.”
 

    “Keajaiban dari Hongkong.” Saya bete.
 

    “Ya, kan, keajaiban bisa muncul dari mana aja, Aa, dari Hongkong juga bisa.”
 

    “….”
 

    Jadi saya gagal SBMPTN. So, bagaimana caranya supaya gagal SBMPTN, yuk ikuti tips manjurnya dari saya!
 

    ENGGAK, BECANDA. INI BUKAN TIPS. INI GAK LUCU.
 

    OKE FINE.
 

    AH.
 

    KAMPRET.
 

    BANGKAI KEPITING! BANGKAI KEPITING! BANGKAI KEPITING!
 

    SERIUS NIH HASILNYA BEGINI?
 

    APA? SAYA SIAPA?
 

    AMPUNI HAMBA YA ALLAH, MUNGKIN HAMBA TERLALU BANYAK DOSA KEPADA MANUSIA LAIN.
 

    TIDAAAAAKKKKK!!
 

    MASA DEPAN SAYA GIMANA YA ALLAH??
 

    MAU DIKASIH MAKAN APA ANAK-ANAK SAYA? KALAU BAPAKNYA GAK KULIAH?!
 

    EH, GAK KERJA!!
 

    ANAK SAYA MANA?
 

    HIDUP SAYA GIMANA INI?!
 

    SAYA PENGIN PUNYA PACAR!!
 

    Saking sedihnya, beberapa hari setelah ditolak SBMPTN saya memandang dunia dengan pandangan sempit. Buat orang Cina jangan tersinggung.. pokoknya kayak orang habis bangun tidur. Ngantuk. Lemah. Lesu. Lunglai. Liverpool. Football Club. Mirip-mirip gejala anemia. Karena mungkin keberaniannya juga jadi berkurang soalnya kurang darah merah. Keluar rumah juga jadi kecut. Takut ditanya hasil SBMPTN gimana sama tetangga atau teman sebaya.
 

    True story. Saya habis pengumuman SBMPTN langsung pergi bukber (karena pengumuman SBMPTN 2016 kebetulan pas lagi Bulan Ramadan). Iya, bukber, buka bersambung, soalnya dua hari berturut-turut. Tadinya saya mikir ketemu teman-teman akan menghilangkan stress, bakal ada gerakan Peluk Untuk Fauzy atau Koin Untuk Kaum Gagal.. eh, malah tambah ngerasa ngenes. 


 

    Teman-teman SBMPTN-nya banyak yang lolos. Ada yang diterima di kampus-kampus negeri yang gokil macam ITB, Unpad, UPI, Undip, Unsoed, beuh.. saya cuma bisa nahan malu. Untungnya saya masih pakai baju. Pilihan ketiga aja gak lolos, coba, segitu begokah saya? Emang bego, baru sadar sekarang.
 

    Hmm.. gak apa-apa, pas saya nyebut saya bego, ketawa aja. Yang tadi emang punchline-nya, kok, jangan dikasihani saya itu, tapi tertawalah bersama saya.
 

    Asek.
 

    Apalagi pas bukber hari kedua, bukber sama anak-anak Halogens. Teman-teman 12 MIPA 1. Wali kelasnya, Pak Dadi. Beliau turut hadir. Pas udah sesi makan-makan, untungnya dia gak akrab sama saya dan jarak makan saya sama beliau pun jauh, jadi gak ditanyain hasil SBMPTN gimana. Padahal dalam hati udah ngejekkin, “Mampus kamu Fauzy, pasti ditanyain, tuh, mampus. Mampus. Mampus.”
 

    Untungnya yang dekat-dekat aja yang ditanyainnya………… dekat dengan keberuntungan.
 

    Mau basa-basi juga susah. Apalagi yang tidak terkiranya adalah ketika saya lagi ngobrol santai, asyik, sama dua orang teman saya. Tiba-tiba dua orang teman saya ini ngomongin kosan.
 

    “Eh, lo udah dapet kosan belum?”
 

    “Udah, enak. Ada wifi-nya. Terus, di dalam kamarnya ada kamar lagi.. kamar mandi.”
 

    Bangkai udang, saya dapat kampus yang mau nerima saya aja belum, kalian tiba-tiba ngomongin kosan di depan saya?
 

    Astagfirullah.
 

    Ini ngeliat teman-teman saya pada sukses, bukannya gak mau ikut senang, tapi kalau hati kecilnya sedih, saya gak bisa ikut senang. Penginnya sih ikut senang, kalau saya lagi senang juga. Hehehe.
 

    Gini kan susahnya jadi orang sedih. Makanya jangan sedih.
 

    Saya ngejauhin dua teman tadi, jalan mundur-mundur dan mundur, tiba-tiba punggung saya nabrak sesuatu. Ternyata ada teman saya di belakang saya. Dia langsung sadar ada saya yang nyenggol, “Eh, Fauzy, udah dapet kosan belum?”
 

    “Err.. kosan ya? Napas saya juga kos-kosan.”
 

    “Itu ngos-ngosan!”
 

    Ibu.. PENGIN PULAAANG!
 

    Sampe saya nulis ini pun, sakitnya ditolak SBMPTN masih kerasa teman-teman. Tapi untung diselingi dengan lebaran, jadi gak sedih-sedih amat. Tiap saya ingat tentang pengalaman ditolak SBMPTN, saya langsung mengalihkan pikiran, duit THR mau dipakai apa ya?
 

    Eh, duit THR-nya kan udah abis. Saya langsung inget SBMPTN lagi.
 

    Saya juga jadi belajar mengatur emosi. Lagi sedih itu harus sering-sering curhat, supaya kesedihannya gak ditanggung sendiri, atau biasa yang disebut katarsis. Biarkanlah emosi negatifnya keluar, dan terima kasih teman-teman yang udah mau dicurhatin. Tanpa sadar, bahwa, kalian sudah membantu saya menghilangkan nyeseknya. Walaupun kampret juga kalian banyak yang lolos SBMPTN-nya. Ini membuktikan kalau kalian itu pintar. Saya bego.
 

    Makasih Ya Tuhan, Engkau memberikan teman-teman yang pintar untuk saya.
 

    Hari-hari lebaran kan banyak ketemu sama keluarga, tetangga, dan teman-teman lama. Wah, senang, pokoknya. Tapi ya masih untung juga karena walaupun saya gagal, tapi kayak gak banyak yang nanya, “Kuliah dimana?”, atau, “Gimana SBMPTN-nya lolos?” Padahal semenjak ditolak itu saya udah mikir pasti banyak yang nanya, malahan saya udah nyiapin jawabannya.

    Misal, pas ditanya sama Om, “Fauzy, kuliah dimana?”
 

    Saya jawab enteng, “Kalo soal kuliah, Fauzy kuliah dimana-mana, Om, jadwalnya padat. Kalo pagi, kuliah shubuh. Kalo maghrib, kuliah tujuh menit.”
 

    Pun kalau ditanya sama Bibi, “Fau, gimana nih SBMPTN-nya?”
 

    Saya jawab dengan senyuman, “SBMPTN lancar, Bi. Ya.. walaupun lalu lintas Pantura masih padat merayap, untungnya masih bisa pulang dengan selamat.”
 

    Wajah-wajah mereka tiap ketemu saya, saya lihat, kayak udah ngerti aja gitu, tatapannya juga mencerminkan, “Si Fauzy kayaknya gagal nih SBMPTN-nya, liat aja bahasa tubuhnya gak jelas begitu. Kayaknya kalo nanya soal kuliah bakalan bahaya.”
 

    Mungkin ini rencana Tuhan, bahwa saya gak boleh sedih di hari lebaran. Hehehe. Terima kasih ya Allah. Ya, lumayan lah menghibur diri.
 

    Rencana Tuhan mungkin terasa gak adil buat saya, tapi adil menurut Tuhan itu sendiri. Saya jadi sadar pas saya melihat meme yang menyebutkan bahwa, “Ketika manusia udah disakitin, dia bakalan jadi lebih bijak.”
 

    Beuh, langsung bacain potongan surah Ar-Rahman tau gak, “Nikmat mana yang kau dustakan wahai umat manusia???”
 

    Ketika seratus ribu orang yang lolos SBMPTN mereka berbahagia.. saya bersama enam ratus ribu orang lain yang gagal SBMPTN juga berbahagia karena diberi suatu kebijaksanaan.
Mungkin Mario Teguh yang bijak itu pernah ditolak SBMPTN juga. Hmm..
 

    Intinya cerita ini adalah cerita pengakuan, terinspirasi dari FTV Indosiar yang saya lihat kemarin. FTV-nya spesial, jarang-jarang saya kepincut buat nonton FTV karena ceritanya bagus. Saya juga gak sengaja lihat karena ibu lagi lihat juga.
 

    Ceritanya tentang seorang adik dan kakak yang gak saling tahu keadaan sebenarnya diantara mereka. Mereka ini penginnya dianggap kaya oleh masing-masing pihak. Si adik ngaku-ngaku kaya ke kakaknya padahal miskin. Si kakak juga ngaku-ngaku sukses padahal gagal.
 

    FYI, si adik tadinya tinggal di Surabaya, dan kakaknya tinggal di Jakarta. Si adik ngasih tahu bahwa dia bakalan datang berkunjung ke rumah kakaknya di Jakarta, ngakunya mau nyari investor di Jakarta, padahal rumahnya di Surabaya juga ngontrak dan udah nunggak satu tahun, ngutang, dan mau kabur ke Jakarta. Beuh, si kakak juga kaget si adik mau datang. Dia udah terlanjur ngaku bahwa dia sudah beli rumah yang mewah, eh, padahal rumahnya sederhana. Terus si kakaknya ini ngebujuk suaminya untuk minjem uang ke bos suaminya buat nyewa rumah mewah di kawasan elit. See? Cuma untuk pamer ke adiknya bahwa dia udah kaya. Udah ngerti, kan? Ya, pokoknya gitu... keduanya gak mau ngaku bahwa lagi gagal, lagi miskin, lagi terpuruk.
 

    Ngeliatnya itu lumayan geregetan, bikin saya jadi sadar satu hal dan mengakui bahwa saya juga lagi gagal, lagi terpuruk, lagi sedih. Takutnya, mungkin saya terlihat bahagia, padahal lagi sedih. Ketahuilah saya selalu berusaha bahagia, insha Allah, berusaha bahagiain kamu juga. Keadaannya juga emang lagi terpuruk banget nih gara-gara gagal SBMPTN. Apalagi jadi makin bingung harus ngelanjutin kuliah atau kerja dulu? Cita-cita saya juga tertunda, dan rencana-rencananya harus diubah lagi. Bangkai udang sekali.
 

    Kalau udah tahu kalo saya gagal SBMPTN, jangan nganggap saya pinter lagi, apalagi nanya-nanya soal matematika. Itu pelajaran kampret banget, waktu SBMPTN dari lima belas soal saya cuma ngisi dua nomor. Jangan iseng nanya kuliah dimana, apalagi jangan sampai gak mau ngobrol sama saya, takut karena saya kelihatannya cowok yang cerdasnya selevel Albert Einstein. Albert Einstein rambutnya yang berantakan, kalo saya hidupnya yang berantakan.
 

    Dan percayalah satu hal. Saya selalu pengin punya pacar yang pengertian.
 

    Udah.
 

    Gitu doang, kok.



(9-__-)9


Baca cerita yang lain yuk!

12 yang komentar.

  1. Tetap semangat fauzy..
    aku juga taun lalu gagal sbmptn, Alhamdulillah Allah masih kesempatan buat bersemangat ria, dan keyakinan bahwa Adibah gak pernah sendirian. Alhamdulillah tahun ini coba sbmptn lagi dan lolos.
    Jangan pernah kamu nganggep gak lolosnya kamu di sbmptn sama dengan hilangnya bayang-bayang masa depan yang indah.
    Percayalah, sebenar-benarnya cari ilmu itu bukan cuma di kampus. Tapi ada disetiap senti bumi.
    masih ada kesempatan di UM, atau universitas swasta yang lain, atau kalo masih mau ngottot pengen PTN (kaya aku) coba ikut seleksi penerimaannya taun depan. Kalah start sama temen yang lain bukan berarti kamu gak bisa nyampe finish duluan kok. :)

    BalasHapus
  2. dunia belum berakhir mas mamba... yang terjadi adalah yang terbaik, pasti ada yang lebih baik yang telah dipersiapkan-Nya... Aamiin..

    BalasHapus
  3. Jadi, gimana rencananya setelah gagal SNMPTN (itu huruf-hurufnya benar yak?), apa mau tunggu tahun depan atau langsung daftar di kampus swasta? Atau kerja? Saya rasa, pertanyaan ini jauh lebih penting ketimbang merajuk kepada Tuhan :)

    BalasHapus
  4. Semangat bang Fauzy, tahun 2017 masih bisa. Gue juga siap-siap menghadapi SBM tahun ini. Mari kita berjuang dan berdoa bersama.

    Btw, keren juga nama kelasannya. Halogens. Wuhuuuuw. Elektron valensinya 7~

    BalasHapus
  5. :D ngan hayang muncul di komen weh

    BalasHapus
  6. Tenang aja pak sukses itu gak ditentuin dari jalur itu aja, keep trying bang !!!

    BalasHapus
  7. buset bray, tulisannya meledak... pecah ni, aku bacanya sambil ketawa tawa, gue suka gaya lo, bener bener merepresentasikan orang orang yang gagal SBMPTN tapi yang ini lebih menghibur, btw aku juga gagal SBMPTN, gue kira cuma gue yang punya rasa kayak gini, haha, well, terimakasih kawan, udah ngobati sakit hatiku karena terlanjur gagal

    BalasHapus

Terserah..

Total Tayangan Laman