Kamis, 17 Maret 2016

Kesal, Banyak yang Minta Namanya Dimasukkin Blog..

Untuk blog.
 

    Blog si Mamba Hitam ini semakin terasa terkenal di kalangan teman-teman saya ketika saya punya handphone android. Hapenya merk Advon. Katanya sih, produk Indonesia. Maka dari itu.. Cintailah ploduk-ploduk INDONESIAAA!!
 

    Sewaktu masih zaman batu, hape masih Nokia. Yang sekarang hape nokia X2-01 itu udah dijual ke ibu dalam rangka tukar tambah buat beli handphone Advon, promosi blog paling lewat twitter dan facebook. Udah.
 

    Kalo pakai android, beuh, bisa lewat Whatsapp, Instagram, dan BBM. Kalo abis bikin post anyar langsung bikin personal message. “Ada post baru nih, cekidot: simambahitam.blogspot.com’
 

    Terus ada yang komentar.
 

    “Apaan nih, blog kamu?”
 

    Spontan saya jawab, “Bukan. Ini blog kakek aku. Kakek moyang. Blog aku dong!”
 

    Kesel. Terus, dibales sama yang disana, “OH.”
 

    Kampret.
 

    Beberapa detik kemudian yang komentar tadi bales lagi, “Serius kakek kamu punya blog?”
 

    Makin kesel. Langsung saya delkon.
 

"(9-,-)9 
    Di sekolah pun begitu, blog keren ini makin banyak yang tahu. Dan tiap menyapa pasti ada aja yang nyinggung blog. Dan yang ketemu saya ada teman yang minta dimasukkin namanya ke blog. Bisa ditebak, dong, yang narsis kayak begini adalah teman-teman cewek.
 

    Pas saya di kantin lagi duduk, lagi asyik ngumpulin niat buat beli bakso. Ada yang nepok pundak saya.
 

    PLOK! PLOK! PLOK!
 

    “Mamba, blognya bagus, lho. Aku suka baca.”
 

    Gara-gara nama blog ini, sekarang jadi banyak yang manggil saya Mamba. Dan kampretnya bikin nama panggilan saya jadi makin banyak. Buat yang belum tahu, nama panggilan saya udah banyak banget sebelumnya, diantaranya: Fauzy, David, Ade, Ganteng, dan saya bingung.
 

    “Ah, biasa aja.” Saya merendah.
 

    “Tapi sayang gak ada nama akunya. Kalo ada nama aku di blognya jadi lebih bagus.”
 

    “Lebih bagus kamu bayarin aku bakso, nanti aku masukkin nama kamu di blog, sebagai seksi konsumsi. Tepatnya penyedia dana konsumsi. Hehe.” Saya mengacungkan jempol.
 

    Akhirnya, saya pesan baksonya terus beli teh gelas. Eh, pas kembali, dia yang mau bayarin saya bakso, malah capcus ke negeri kayangan.
 

    Makanya saya gak sebut namanya karena telah bikin saya celingak-celinguk gak jelas nyariin dia, di kolong meja gak ada, di wajan penggorengannya ibu kantin kagak ada, sampe saya bingung dan bayar sendiri. Gara-gara dia, saya makan baksonya jadi gak tenang. Hih.
 

    Sampe-sampe di kelas juga jadi ada yang minta namanya dimasukkin blog si Mamba Hitam ini.
 

    “Mamba, kemarin kita kan udah bikin SIM bareng, masukkin nama aku dong di blog, dibikin cerita. Udah belum?” tanya Silvhia dengan antusias.
 

    “Udah, tapi jadinya sedikit..” saya garuk-garuk kepala, “Bingung ngelanjutinnya.” 


    Jadi waktu itu saya sama Silvhia bikin SIM bareng, bukan bikin SIM-nya yang bareng, sih, tapi nunggu bikin SIM-nya yang bareng. Soalnya pas bikin SIM-nya, dia duluan, saya belakangan. Gara-gara hari Jum'at, saya disuruh sholat Jum'at dulu, eh, pas balik lagi, dia yang cewek malah udah bikin SIM duluan. Curang, saya ditinggalin. Nah, maka dari itu saya bingung buat bikin ceritanya supaya panjang.
 

    Tapi, saya juga lebih bingung kalo pengin manggil Silvhia dengan satu suku kata: Sil, Vhi, atau A. 

    Kalo Sil, nanti disangkanya Usil. Juga mirip merk shampoo yang sering dipakai ibu saya.. shampoo Sunsilk.
 

    Kalo manggilnya Vhi, yaelah, nanggung banget, gak sekalian Vhia. Vhia? Itu kan, gak satu suku kata! Pun kalau pakai Vhia, nantinya malah disangkanya gorengan… vhia-vhia.
 

    Laper, deh.
 

    Kalo A? APA-APAAN!??
 

    Nih, saya kasih tau, yang aneh dari cewek berhijab dan berkulit sawo matang ini, demen banget kalo orang lain manggil dia Sherlock. Detektif favoritnya. Kalo dipanggil Sherlock itu kayak abis mendapat undian berhadiah milyaran rupiah. Wajahnya berseri-seri, terus langsung nanya, “Kamu manggil aku Sherlock??!”
 

    Kalau misalnya ngangguk, atau jawab iya, dia langsung bilang, “Makasih…” dengan tampang yang diimut-imutkan.
 

    Tuh, Sil, nama kamu sudah ditulis di blog ini.
 

    Usil maksudnya, bukan Silvhia. Jangan geer dulu.
 

"(9-,-)9

    Ada juga teman yang udah tiga kali sekelas terus dari kelas 10, yang waktu menjelang hari ulang tahunnya komen-komen di facebook pengin dimasukkin namanya di blog ini. Makin bikin doi kebelet pengin masuk blog ini gara-gara dikomporin sama Mauli, “Kamunya harus maksa. Aku juga gitu.” 

    Bukannya harus dipaksa gitu, nama-nama yang masuk di blog ini emang yang relevan aja sama ceritanya. Gitu.
 

    (Sok-sok-an relevan sama cerita, sok-sok-profesional, padahal mah emang cuma jual mahal aja).
 

    Skip!
 

    Namanya Khilda Fihadiena (baca: Fihadina), sesosok cewek mungil dengan hajat lalatnya yang bikin dia mirip mbak Fenni Rose. Itu tuh presenter SILET. Khilda di facebook begini katanya, “Mam, nanti hari ulang tahun aku bikin postingan tentang aku, ya..” Cielah, Mam, kayak orang Amerika Serikat manggil ibunya.
 

    Saya jawab, “Iya, tapi kamunya harus ngelakuin sesuatu yang spesial, kayak ngejitak guru, atau ngejitak satpam.”
 

    Pas hari ulang tahunnya, beuh, sayang banget.. dia malah gak ngelakuin apa yang udah saya anjurkan. Padahal, kalo misalnya beneran dilakuin, Khilda bakal masuk blog ini. Sekaligus dapat hadiah yang spesial alias good-bye-Khilda-yang-baik-ya-di-sekolah-baru.


"(9-,-)9 
    Terus ada lagi yang pengin disebutin namanya di blog ini. Pentolan geng-gambreng jilid 2 yang saya temuin di SMA.
 

    Geng-gambreng adalah sebutan saya untuk anak-anak cewek yang suka ngumpul bareng di kelas terus ngeributin sesuatu sampai heboh. Bukan hanya di kelas tapi di luar kelas, luar sekolah, atau luar planet… masih suka ngumpul dan hueboh.
 

    Kadang saya juga salut sama solidaritasnya yang kuat. Anggotanya pasti selalu ngegambreng atau bareng-bareng. Ke kantin, gambreng. Ke perpus, gambreng. Ke WC, gambreng. Hompimpahalaihum….
 

    GAMBRENG!!
 

    Nek Ijah pakai baju..
 

    GAMBRENG!!
 

    Sedekar info, nih, Geng-gambreng jilid 1 anggotanya adalah teman-teman sekelas cewek waktu saya kelas 11. Dan Geng-gambreng jilid 2 adalah teman-teman sekelas cewek ketika sekarang saya di kelas 12. Mungkin jilid-jilid selanjutnya bisa minta ke tukang fotokopi.
 

    Yang membedakan keduanya adalah tontonannya.
 

    Geng-gambreng jilid 1 sering banget heboh di kelas soal Korea. Suka ngomongin drama Korea, boyband dan girlband korea, Perang Korea pun suka diomongin (kalo misalnya drama Korea udah ditontonin semua dan boyband dan girlband Korea belum ngeluarin lagu baru). Anggotanya yang pernah numpang eksis di postingan blog ini adalah: Kembang (Dia Adalah Juara Bully Nasional), Gelsha (The November of SHIT!!), Elboy (Gebyar Prestasi Antar Kelas), Laurene (Pesta Romantis Plus Bikin Kenyang), dan mantan ketua Jomblo, Friska (Aku Bukan Anak Kecil).
 

    Kalo Geng-gambreng jilid 2, siap-siap..
 

    Sering banget heboh di kelas soal.. sinetron.
 

    Dan sinetron yang dihebohinnya adalah…
 

    *jeng-jeng*
 

    ANAK LAYANGAN!!
 

    Eh.. bukan! Itu lagu dangdut. Ya, betul sekali..
 

    ANAK JALANAN!!!
 

    Kebayang gak hebohnya geng-gambreng jilid 2 kayak gimana??
 

    Kalo di kelas nih jam istirahat atau lagi gak ada guru, tiba-tiba Nia nyeletuk, “Noer, semalem nonton gak?!!”
 

    “AAAAAAAAAAA SI BOY-NYAA… SI BOOOOYYYYY-NYA NIAAA…” Noer yang namanya emang dibaca Noer bukan Nur, teriak histeris.
 

    “Kenapa Noer si Boy-nya??” tanya Nia.
 

    “SI BOY-NYA ITU… LAKI-LAKI!!!!!!!!”
 

    “WHOOAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!” Nia ikutan berisik. Anggota geng-gambreng jilid 2 lainnya pun spontan menuruti aksi Nia dan Noer. Sofi joget-joget. Berlin harlemshake. Primannisa bakar ban. Dan yang di kelas malah nontonin mereka berasa kayak nonton konser. Diam-diam ada bendera Slank berkibar di udara.
 

    AIR MANA AIR??!!
 

    Noer teriak-teriak lagi, “Si Boy-nya ganteng bangeeddd..”
 

    Nia langsung , “AAAAAAAAAAAAAAAAAA..” sambil loncat-loncat.
 

    “Kalian tau gak?” Noer bikin penasaran lagi.
 

    “Apa Noer?”
 

    “Pemeran si Boy itu… STEFAN WILLIAM!”
 

    “WWAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA…”
 

    Saya di pojok kelas nontonin mereka heboh cuma bisa kejang-kejang sambil berharap bulan terbelah di langit Amerika.  

"(9-,-)9
    Pentolan Geng-gambreng jilid 2 yang saya maksud adalah Nia. Cewek pinter matematika dan juara paralel di sekolah yang sering manggil saya dengan sebutan Fauzay.
 

    Mentang-mentang ejaan nama saya itu Fauzy, bukan berarti harus dibaca Fauzay. Bacanya tetaplah Fauzi. Pake i. Ya sudahlah, mungkin Nia ini belum beranjak dari fase alay yang dulu pernah menjangkit semua remaja di Indonesia. Huruf a jadi 4. Huruf G jadi 9. Dan zy dibaca zay.
 

    Sekali waktu, saya pernah debat sama Nia. Biasa.. sesama orang cerdas emang suka kaling berdebat. Tapi debatnya bukan di kelas, bukan di forum diskusi, bukan juga di musyawarah organisasi ekstrakulikuler. Tapi di pinggir jalan. (Lho, kok?)
 

    Waktu itu saya lagi nunggu angkot, mau pulang. Eh, Nia datang dengan ceria naik motor matic-nya lalu berhenti di depan saya. Wah ada apa nih? Jangan-jangan mau nagih hutang pulsa, waduh, saya langsung pura-pura gak lihat.
 

    Nia membuka helm pink-nya yang penuh dengan stiker Hello Kitty dari kepalanya, bukan dari kepala saya.
 

    “Ikut gak, Fauzaaayyy?” katanya.
 

    Wah, ternyata ngajak nebeng, berhubung angkot belum juga nongol, saya nunggu angkot udah.. 2 dekade. Ya sudah saya nyamperin Nia terus bilang, “Aku yang bawa, ya, Nia, motornya?”
 

    Nia menggeleng, “Aku aja yang bawa, Fauzayy.”
 

    HAH? Saya kaget. Maksudnya apa, nih, gak mau dibonceng? Jangan-jangan Nia laki-laki??
 

    “Heh, Nia, dimana-mana juga cowok yang bawa, cewek dibonceng.”
 

    “Aku aja, deuh. Ya? Sekarang, kan, udah zamannya emansipasi. Cewek setara sama cowok.”

    Waduh, ternyata Nia cewek, baru tahu. Dia bawa-bawa isu emansipasi wanita lagi. Pokoknya, harus saya yang bawa motornya TITIK.
 

    “Ih, malu Nia akunya.. kalo misalkan cowok dibonceng teh, apa kata dunia..” Saya mencoba merangsang Nia dengan budaya Indonesia yang kalau cowok yang dibonceng dapat menimbulkan fitnah, karena cowok bisa diam-diam menusuk dari belakang.
 

    “Aku aja Fauzayy.. kalau kamu dibonceng, dunia bakal biasa aja, kok. Apalagi gerakan feminisme udah semakin marak.”
 

    Nia.. norma di Indonesia mengatakan, cowok yang harus nembak, bukan cewek!! Saya jawab, “Kalau cowok dibonceng, kan, gak etis..”
 

    Nia tetap teguh dengan pendiriannya. Saya pun mengalah aja, soalnya sampai kiamat pun gak akan berakhir debat memperebutkan kemudi motor ini.
 

    Saya pun naik ke motornya Nia dengan lesu, lemah, lunglai, karena.. dibonceng. Tapi gak apa-apa, ambil hikmahnya aja soalnya bisa memeluk.. hmm..
 

    Sayangnya, (sangat sayang sekali, benar-benar menyesal, deh) saya gak bisa berpelukkan ke Nia soalnya di tengah-tengah kami ada yang menghalangi, yaitu tas-nya Nia yang guede banget. Maklum, juara paralel di sekolah jadinya bawaannya emang berat. Tapi, kalau Nia, yang dibawa bukan buku, tapi puluhan tempat makanan lengkap dengan wadah minuman bermerk Cuperware siap dihidangkan. 

    Eh, maksudnya, siap dicaplok sama Nia kalau lagi lapar dan haus.
 

    Ini yang saya pelajari dari Nia: kalau pengin pintar dan jadi juara paralel di sekolah, jangan bawa buku berat-berat. Cukup rajin makan aja. Huahahaha..
 

    Karena Nia kalo di sekolah itu suka dikit-dikit.. LAPERR…
 

    Bentar-bentar..
 

    LAPERRRRRRR..
 

    Hap ini. Hap itu. Hap-Hap-Hap-Hap.
 

    Tiba-tiba ngemil. Kunyah ini. Kunyah itu. Kunyah pensil 2B.
 

    Giliran makanan semua yang ada di tas abis, malah ngemilin makanan teman-temannya.

    Makanan temannya udah habis tinggal soal matematika yang dilahapnya dengan euforia.


    Pantes aja, jadinya sering dijadikan bahan olokkan sama guru matematika gara-gara nilai matematikanya yang terlalu gemuk. Bisa ditebak badannya Nia pun persis nilai matematikanya.
 

    Amazing!
 

    Alhamdulillahnya, Nia ini baik banget dan tidak sombong, saya dianterin sampai ke dekat rumah sama Nia. Hemat ongkos plus berasa lebih pintar karena mungkin sebagian isi otaknya Nia telah kabur disedot saya. Hahahaha..
 

    Giliran saya yang juara paralel huahahahaha..
 

    Saya akan mengambil alih kuasa dunia.. huahahahaha.. 

"(9-,-)9
    Seingat saya sih segitu yang pengin dimasukkin namanya di blog si Mamba Hitam yang kece ini. Kalau misalnya ada lagi yang pengin dimasukkin namanya.. bayar, ya. Bakso semangkok aja udah bersyukur, apalagi dua mangkok, saya cium-ciumin jidatnya, deh.
 

    Tapi anehnya yang cowok-cowok gak senarsis cewek-cewek yang pengin namanya dimasukkin di blog. Ya, palingan komentar tentang blog ini atau tentang postingannya, banyaknya yang ngejekkin sih, semua cowok emang brengsek. Para cowok emang paling gengsi untuk memberikan pujian kepada cowok lain. Apalagi yang nulis postingan ininya makin ganteng aja sekarang, jadi, cowok-cowok lain pada ngiri deh. Tapi sayangnya masih gak punya… ekhmm.. duit.
 

    Setelah dipikir-pikir, pantes aja banyak yang pengin dibikin ceritanya, atau ditulis namanya karena emang zaman dulu aja orang-orang bikin prasasti supaya bisa dikenang. Supaya bisa dianggap sejarah.
 

    Makin ke sini orang-orang banyak yang menulis buku, zamannya internet, bikin blog dan cerita apapun itu di blognya. Iya, supaya bisa hidup selama-lamanya. Walaupun orangnya sudah meninggal, tapi karyanya, bukunya, ceritanya, blognya.. dikenang sampai sekarang. Gak termakan oleh waktu dan kutu.

    Kayak yang Bang Pram bilang, “Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” Jadi bersyukurlah kalian, nama-nama yang sudah ditulis di blog ini. I love you, guys..


 

    Tapi menurut saya, ada satu lagi cara agar manusia menjadi abadi.
 

    Kalau keluar rumah, jangan pakai celana.
 

    Kelak kamu akan abadi, yep, abadi disebut orang gila sampai ajal menjelang.
 

    Sekian…. orang ganteng, pamit undur diri.


"(9-,-)9

Berkat kerja keras, usaha, ikhtiar dan tawakal, akhirnya Nia berhasil foto-foto sama idolanya. Stefan William. Thug Life, Nia. You the real MVP.

"(9-,-)9

Sabtu, 05 Maret 2016

Interogasi Buku.

    Di sebuah ruangan sempit. Gue diinterogasi seorang pria. 



    “Nah, sekarang giliran kamu.”

    “Jadi buku yang saya resensi adalah buku…”
 

    “Resensi kamu bilang?” pria berkumis di depan gue bertanya.
 

    “Iya, Pak. Jadi buku yang saya resensi..”
 

    “Resensi?” Dia memotong gue lagi, dengan sedikit menaikkan tensi suaranya.
 

    Apa yang salah dengan resensi?? Hati kecil gue bertanya, gue melihat sekeliling ruangan barangkali ada jawaban dari alam.
 

    “Coba ulangi dari awal..”
 

    “Jadi buku yang telah saya teliti, yaitu buku..”
 

    “Teliti??”
 

    Gue coba yang lain, “Saya telah membuat ringkasan tentang buku..”
 

    “Ringkasan??!!” pria itu membenarkan kacamata hitamnya, dia menatap tajam ke arah gue. Sedangkan gue berusaha menjernihkan pikiran, memikirkan usaha penyelamatan. Barangkali tiba-tiba dia berubah jadi Hulk.

"(9-,-)9

    4 bulan yang lalu, tepatnya November 2015. Berhadapan dengan orang yang sama, pria berkumis itu. Dengan suasana yang sama. Suasana interogasi terduga tersangka di markas polisi.


    “Jadi, Novel apa yang kamu baca?”


    “Dilan, Pak.”


    “Oleh?”


    “Pidi Baiq.”


    “Pidi Bait?”


    “Baiq, Pak.”
Gue sedikit mengeraskan volume suara gue, pun dengan intonasinya.
 

    “Bait?”
 

    Gue batuk-batuk dulu, “Ehmm.. Pidi Baiq.”
 

    “Oh, Pidi.. Baiq.”
 

    Bravoo.

"(9-,-)9

    “Dilan itu siapa?”
 

    “Tokoh dalam novelnya, Pak.”
 

    “Oh, Dilan itu toko.”
 

    “Bukan toko, pak.Kenapa jadi toko? Tokoh.” Gue memperjelas. Mungkin makhrojul huruf gue tadi kurang izhar (baca: kurang jelas).
 

    “Tokoh??”
 

    “Iya, Pak.” Gue mengangguk, meyakinkan.
 

    “Oh, tokoh, bilang, dong, dari tadi.”
 

    Gue langsung melambai-lambaikan tangan ke kamera.

"(9-,-)9 
    “Dilan itu orang mana?”
 

    “Bandung, Pak.”
 

    “Novelnya menceritakan apa?”
 

    “Novel ini menceritakan tentang kisah cinta antara Milea dan Dilan.”
 

    “Kisah cinta? Jadi kisah cintanya bagaimana? Akhirnya Milea dan Dilan bagaimana?”
 

    “Akhirnya Milea dan Dilan jadian.”
 

    “Jadian? Jadi apa? Jadi pengusaha atau jadi orang sukses?”
 

    “Maksudnya, jadi pacar, pak.” Kalo misalnya jadi pengusaha atau orang sukses buku yang gue baca bukan novel, tapi buku motivasi!
 

    “Oh, jadi pacar. kirain.”
 

    Ada petasan cabe gak?? Mending gue main petasan aja. 

"(9-,-)9

    “Bagaimana Dilan dan Milea itu bertemu?”
 

    “Di jalan menuju sekolah, Pak. Jadi waktu Milea lagi jalan kaki, Dilan nyamperin Milea naik motor. Terus mengobrol dan akhirnya kenal.”
 

    “Dilan sama Milea satu sekolah?”
 

    “Iya, satu sekolah.”
 

    “Berarti latarnya sekolah kalau gitu?”
 

    Yaiyalah! Masa di kebun binatang?! Gak lucu kali, Pak.
 

    “Bisa dibilang gitu, Pak.”

"(9-,-)9


 

    “Milea orang Bandung, juga?”
 

    “Iya, pak, tadinya orang Jakarta terus pindah ke Bandung.”
 

    “Menurut kamu, ada gak sih yang menarik dari kisah cinta si Milea sama Dilan?”
 

    “Ada, pak, jadi ketika itu Milea ulang tahun. Milea udah menyangka Dilan gak bakal ngucapin selamat ulang tahun. Tahunya.. Dilan ngucapin ulang tahun secara kejutan ketika Milea sudah mikir lagi Dilan gak bakal ngucapin, dan Milea malah nyangka Dilan gak tahu tanggal ultahnya. Dilan masuk ke kelas Milea pas lagi pelajaran Bahasa Indonesia terus ngasih hadiah. Pas di rumah hadiahnya dibuka, Milea gak nyangka hadiahnya bakal spesial karena yang lain ngasih hadiah itu boneka, klise banget! Dilan ngasih hadiahnya TTS, Pak. TTS yang sudah diisi. Katanya biar Milea gak usah capek dan pusing mikir untuk ngisi TTS itu.”
 

    “Jadi menurut kamu itu menarik, sangat spesial?”
 

    “Iya, pak, menurut saya menarik. Romantis sekaligus lucu.”
 

    “Pas pelajaran bahasa Indonesia?” Dia nampak antusias.
 

    “Iya, Pak. Gurunya itu namanya Pak Cecep.”
 

    “Bukan Bapak, nih?”
 

    “Bukan, Pak. Hehe.” Gue nyengir, mencoba mencairkan suasana.
 

    “Kirain bapak. Hehehehe.” .
 

    “Hehehehe.”  

    Akhirnya kami bisa bercanda tawa bersama.


"(9-,-)9

    “Apa pelajaran yang kamu dapatkan setelah baca novel ini?”
 

    “Yang saya dapatkan itu, kalau mau mendapatkan hati wanita harus jadi spesial, harus jadi gak biasa. Harus bisa ngasih kejutan.”
 

    “Oh, jadi menurut kamu, kalau mau dapat cewek harus spesial gitu ya?”
 

    “Iya, pak.”
 

    “Dasar anak muda.”
 

    Dasar orang tua.  

"(9-,-)9
    “Ada gak nilai sosial yang kamu dapat dari novel ini?”
 

    “Ada, Pak, jadi kita harus gak memandang orang dari komunitasnya. Milea kan dulunya mikirnya Dilan itu negatif karena Dilan anak geng motor.”
 

    “Apa? Bapak belum mengerti, coba dijelaskan sekali lagi?”
 

    “Kita harus melihat orang, bukan dari apa orang itu. Milea dulunya gak mau sama Dilan karena berpikir kalau Dilan itu anak geng motor. Geng motor kan sudah ada stigma negatif dari masyarakat. Toh, akhirnya Milea lama-lama mau karena walaupun geng motor tapi Dilan itu baik, gak kayak anak geng motor lain yang kasar, bertindak semaunya. Gitu, Pak.”
 

    “Oh, kalau itu sih, bukan nilai sosial. Nilai sosial itu contohnya yang suka menolong, membantu, seperti itu.”
 

    “Nilai sosial yang suka menolong, Pak?”
 

    “Iya.. coba jelaskan. Ada gak?”
 

    Gue mikir sebentar.

    “Oh, ada, Pak. Dilan waktu itu menolong temannya, Pak. Sampai-sampai Dilan harus berkelahi dan dirawat di rumah sakit selama 3 minggu.”
 

    “Jadi, apa yang kamu dapatkan dari novel ini?”
 

    Subhanallah, ditanyain pertanyaan ini lagi?!! Kan tadi udah, Pak!!
 

    “Ya, seperti tadi aja, Pak.. untuk mendapatkan hati wanita, atau menjadi pacar, kita harus bisa menjadi spesial.”
 

    “Oke, cukup untuk kamu..”
 

"(9-,-)9

    Bukan 4 bulan yang lalu.
 

    Gue berhasil lolos untuk kedua kalinya. Diinterogasi oleh guru Bahasa Indonesia, pria yang selalu memakai kacamata hitam, berkumis, berambut keriting, dan gaya bicara yang tegas. Ternyata tadi gue salah di awal, harusnya “Buku yang saya laporkan..”. Kalau gue meresensi buku, gue harus mencantumkan kekurangan dan kelebihan bukunya. Kalau gue sekadar meringkas, gue gak bakal diinterogasi. Kalau gue meneliti, maka sebelumnya gue harus mengeluarkan teori hipotesis dulu. Gitu.
 

    Gue sempat ditegur oleh guru Bahasa Indonesia itu: 

Dasar kamu selalu salah.

    Iya, Pak. Gue cowok, Pak. Cowok tulen. Makanya selalu salah.

    Awalnya saja yang macet namun ke sananya lancar jaya. Gue bisa menjelaskan gimana sih tulisan yang bagus ke Guru Bahasa Indonesia yang memang disegani ini. Gue bisa menjelaskan prinsip keindahan tulisan walaupun dengan bahasa gue yang acakadul dan sedikit gugup. Gue bisa menjelaskan bahwa dalam menulis janganlah ada redundansi, alias kata yang sia-sia, yang harusnya gak dipakai, tapi pas ditanya contohnya, contoh yang gue kasih kurang meyakinkan. Gak apa-apa, yang penting lolos. Soalnya sudah dihitung ujian praktek Bahasa Indonesia. Yeah, beban gue berkurang satu.


    2 kali diinterogasi dengan beliau merupakan awal. Dimana nanti di perkuliahan akan lebih seru lagi. Yaitu sidang skripsi. Makanya sebisa mungkin dari sekarang, gue harus punya keahlian berbicara depan umum (jangan hanya skills ngeblog dan update status facebook) dan mental sekuat kolor.
 

    Eh, sekuat baja.

 "(9-,-)9

    Suka sama postingan blog ini? Suka sama tulisannya? Atau suka sama penulisnya? Please, jangan jadi silent reader. Jadilah member blog ini dan jadi pembaca setia. Caranya gampang, login dulu dengan akun google atau blogger kamu dan klik 'Join this site' di sebelah kanan atas blog ini. Udah gitu, bagikan postingan blog ini yang kamu sukai di sosial media kamu: facebook, twitter, ask.fm, path, kaskus, friendster, surat pos. Biar tambah rame. Makasih, semoga terhibur.